Thursday, February 28, 2008

Irama

Irama dalam diri saya perlu di tala (tune) semula. Lagunya sejak kebelakangan ini celaru. Lintang pukang. Dalam diam, saya mengapungkan irama doa tawassul, sambung menyambung. Harap-harap menggapai lubb. Mengimbangkan. Akhirnya saya akan menyanyi seiring dengan lagu kebesaran dan simfoni alam.

Wednesday, February 27, 2008

lubb

ada satu lubb
dibumbui nyala cinta
hidup dikayakan
merah juang
air mata korban
gempita suara
malu lupus
untuk hak.

cinta ini bertunjang
kekal
marak membakar
setia satu
diindera dari kayangan.

aku tegar
sanggup mati
demi.

pertualangku
kepala
di mata pedang
agam
dalam khali keabadian.

Wednesday, February 13, 2008

Pemimpin

Dalam mana-mana organisasi meski diperingkat terendah sekalipun, pasti mempunyai susunan hierarki pertanggungjawaban. Entah perlu dipampang dengan jelas di papan kenyataan susunan ini atau tidak, setiap perlu (wajib) memainkan peran melaksana beban yang telah diamanahkan. Secara langsung menunjukkan siapa pemimpin dan siapa yang sedang dipimpin. Meski diperingkat rendah, politik mempunyai kesan secara langsung. Ramai mahu berada di atas, entah sebab apa sendiri kena jawab.
Ada dua kriteria pemimpin dalam pemerhatian yang singkat, tanpa merujuk silang pada mana-mana buku dan kajian. Politikus atau nasionalis. Antara keduanya saya memilih yang akhir. Entah satu hari nanti saya menjadi sangat idealis menjadi seorang nasionalis yang patriotik pada apa yang saya percaya dan perjuangkan, itu tidak tahu lagi.

Politikus
Mempunyai ciri menjadi orator yang baik. Kesimpulan ringkas, mereka adalah orang-orang dalam bidang pemasaran (marketing). Senjata mereka adalah kata-kata yang menyakinkan, termasuk kelebihan menggunakan bahasa tubuh dan ekspresi yang dramatik. Orang yang tidak berada dalam bidang keilmuan mereka amat mudah tertipu dan mengganggap kata-kata mereka seperti edik yang tidak dapat dibantah. Tapi bagi mereka yang berilmu akan tahu bahawa semua omelan mereka tidak berpaksi. Jika mereka menggunakan 10 bunga silat, bagi yang berilmu sekali kilas mereka-mereka ini akan rebah ke lantai. Kerana mereka tidak punya senjata yang lain melainkan memainkan sentimen hubungan rapat dengan golongan pemerintah, mereka akan mudah lupa untuk menguatkan hubungan di peringkat akar umbi. Kerana selalu berfikir mereka di posisi untuk memberi perintah bukan memimpin, akhirnya mereka akan gagal untuk memenangi hati khalayak umum. Musuh politikus adalah mereka yang cerdik pandai kerana golongan ini banyak cara untuk membongkar penyelewengan mereka dengan cara terhormat. Secara akademik. Secara ilmiah. Untuk menangani, ugutan adalah perisai terakhir mereka.
Nasionalis
Mereka adalah idealis. Jika tidak berada di puncak pimpinan, akan tetap juga bekerja dengan keras. Seolah-olah berada di atas bukanlah apa-apa meski dapat merubah segala. Bagi nasionalis, mereka punya teori bekerja sendiri. Membuat segala sesuatu 2,3 langkah ke hadapan meski belum sampai waktu yang diperlukan. Cuma 2 perkara yang dibuat di saat-saat akhir dan 1 selepas kejadian itu berlaku. 2 perkara dilakukan di saat-saat akhir ialah melihat anak bulan untuk penentuan berpuasa dan hari raya. 1 perkara yang dilakukan selepas ialah kenduri arwah selepas jenazah dikebumikan. Selain dari itu, semua perkara perlu dilakukan lebih awal (in advance). Nasionalis adalah musuh natural politikus. Sokongan kepada golongan idealis ini berdasarkan sesuatu yang mendasar dan bertunjang. Meski tidak dapat dijelaskan dengan perkataan dan sokongan yang dilahirkan secara zahiriah, nasionalis tetap mempunyai pengikut. Selalu mereka diuji, dan dunia akan melihat mereka adalah golongan malang yang massa tidak menyebelahi mereka. Tetapi usaha yang telah mereka curahkan tanpa rasa perlu dibalas dengan wang, pangkat, pengiktirafan akan segera membela mereka. Jika tidak diwaktu mereka diuji, ia akan dimenifestasi pada masa-masa akan datang. Meski jasad berkalang tanah.
Dulu saya merasakan pemimpin ini adalah isu yang non sense. Tidak akan punya kaitan secara langsung dengan dunia kecil saya. Tapi sebenarnya tidak. Kerana setelah waktu, sejarah, massa membuka cerita, semua kebejatan dan keharmonian bermula pada pilihan terhadap pemimpin. Pemimpinlah segala-galanya. Segala-galanya pada pimpinan. Masakan untuk pilihan penting ini tidak ditunjuk. Masa memilih akan tiba nanti, 8 Mac 2008. Sudahkah anda menentukan pilihan anda?

Tuesday, February 12, 2008

Knowledge is POWER!

Samada mempercayai espitemologi keilmuan ex nihilo atau de factor, atau kedua boleh saja terkait antara satu sama lain tanpa mencacatkan keilmuan itu sendiri, ILMU boleh memecah tembok kuasa, pangkat, kedudukan, senioriti, ego. Melangkaui sempadan kenegerian, negara, memecah kemelut tradisi hierarki/kasta ke'bangsa'an. Menjadikan bahasa itu universal, difahami kerana ILMU itu sendiri. Dicari, diburu, difahami, dikuasai, dieksploitasi. Dicemburui, disanjung, dihormati, merendah diri.
Jika tidak, masakan IQRA' edik pertama dalam risalah nubuwwah Nabi Pamungkas.
Jika tidak, masakan dapat mengenal cinta tanpa ilmu.
Jika tidak, kenapa sanggup berjuang sampai mati.
Ya, jika tidak.
Menyaksi ilmu menggegar segenap tembok keegoan seorang manusia, untuk apa menyangsi lagi edik pertama!
Ayo, gempur saja deh, tidak nyesal rebah untuk tujuan yang hak, diiktiraf Rafiqul A'la.

Monday, February 04, 2008

Fragmen Langit Permulaan

Adakah kerana dua rafik ini produk sekolah jenis kebangsaan Cina, maka perjuangan ini mula menampakkan hasil? Aku tidak pernah sanggup untuk bersekolah dengan beban persekolahan dalam waktu rasmi yang berat. Belum lagi dikira dengan kelas tambahan yang adakalanya sebanyak 4 kali seminggu, dibebani kerja rumah dan buku kerja tambahan yang bilangannya berkali ganda berbanding dengan sekolah rendah kebangsaan. Ini survival mereka dalam waktu hijau pucuk.
Atau kerana mereka menyanjung cita-cita dan idealisme merdeka yang sama? Bila mana Ab Johan terpana dengan diaspora masyarakat Cina, Choon Kee juga mencerna sebahagian budaya dan konsep Islam. Choon Kee percaya setiap individu baru merasa merdeka bila dia mampu memimpin diri aklinya mengetuai diri haiwani. Al-Nafs al-Natiqah memimpin Al-Nafs Al-Hawaniyyah. Jika gagal diperingkat ini, akan gagal diperingkat keluarga, jabatan mahupun Negara. Pintu yang terbuka luas untuk merealisasi idealisme ini adalah melalui ilmu pengetahuan. Dan menyamai apa yang diajari Kungfusianis, mengasaskan kesejahteraan masyarakat dan dunia pada kesejahteraan peribadi berlandaskan ilmu pengetahuan dan keikhlasan. Choon Kee tidak segan mengutip Syed Muhammad Naquib Attas, seseorang itu mencapai kemerdekaan (hurriyah) apabila dia bertindak memilih dan melaksanakan yang lebih baik (ikhtiyar).
cerpen ini memenangi hadiah Sayembara Mengarang Sempena 50 Tahun Merdeka anjuran DBP pada 29 Januari 2008.