Thursday, June 26, 2008

Kereta Baru

“Kita orang rasa KD tu patut dah tukar baru dah tu. Wira pun patut tukar jugak”.

Saya senyum segar. Layan sahaja, macam tidak kenal mereka.

“Vios atau City. Dua-dua tu OK, minyak pun jimat sangat kalau pakai Vios sekarang ini”.

Saya layan obsessi mereka tentang kereta baru dengan senyum. Agak-agak entah apa yang mereka katakan tentang KD dibelakang saya. Kesian KD. KD pun bukannya ada bersama saya sekarang ini. Nun jauh di bawah langit Keramat yang mesra. Harap-harap KD akan tetap tahu kesetiaan saya bagaimana, “ikhlas-ikhlaskanlah berkhidmat pada dua kesayangan saya itu ya KD”, pesan saya yang bisu.

“Boleh kira berapa yang patut bayar kalau ada calculator. Bak sini, biar saya kira”.

Saya layan lagi dengan menyerahkan calculator scientific zaman belajar dulu. Lama sudah. Berapa tahun agaknya?

“Kalau ditolak untuk bayaran muka, interest 2.5%, boleh pinjam sehingga 9 tahun”, tekan itu, tekan ini, “Hah, ini dia bayaran yang patut bayar bulan-bulan”, saya melihat skrin kalkulator bersungguh.

Mereka pun bercerita mengenai hal-hal kereta baru itu dan ini. Tentang status kerja dan kereta. Tentang imej dan segala. Ah, status ini liabiliti rupanya untuk punya teman seperti KD. Tidak mengapa KD, saya tidak melihat dunia seperti itu.

Cerita masih belum selesai. Gurau-gurau mengenai kereta baru. Kira-kira mengenai bayaran. Cerita-cerita tentang penjimatan minyak dengan kereta baru. Cerita kereta baru di mana-mana.

Saya terkenang KD. Dia jauh di sana, meledani dua kesayangan saya, moga ikhlasmu ikhlas. Tidak sirna. Hanya KD yang pernah membenarkan tempat duduk bahagian depannya menampung berat badan Ayah yang bertongkat. Hanya KD menyaksi dan pernah membawa Kak Ngah bersarapan di Seksyen 8 atau di masjid negeri. Hanya KD mendengar lawak jenaka sinis Syafiq yang tidak segan silu. Mungkin KD juga mentertawa saya masa itu. Hanya KD membawa Sarah dengan aman, dan melihat Sarah tenang di dada saya girang. Dan KD, menyerah khidmat pada 2 kesayangan saya di dada langit Keramat sekarang ini dengan rela.

KD membawa saya ke kuburan. KD juga membawa saya ke syurga.

Kata teman, “Adik saya tengah belajar lagi. Ayah saya dah pencen”.

Kata saya, “Adik saya pun tengah belajar lagi, Ayah saya dah…tak ada”.

Jeda.

Saya teringat KD.

Saya senyum memancing tawa, "saya tukar, tapi saya mahu naik basikal. Minyak mahal sekarang kan?".

Dan ruang pecah tawa. Dalam hati, "KD membawa saya ke kuburan. KD juga membawa saya ke syurga".

Tuesday, June 24, 2008

aku masih ingat

...dalam perjalanan-perjalanan sukar
di lembah mulia dan cahaya
masih segar
mendamba harapan
dikurnia faham
para deedawar

Friday, June 20, 2008

Ganti Nyawa, Khabar dan Odisi ke Daerah Ilham

Ganti Nyawa
Ini kisah masyarakat, yang benar terjadi. Bukan cerita drama tivi yang dibuat-buat. Bukan skrip drama filem yang diangkat untuk mengisahkan sepi dan mengenai derita. Baru pulang ke daerah mencari rezeki ini, saya dikejutkan dengan berita kematian seorang staf akibat kemalangan jalan raya. Yang arwah adalah seorang suami yang punya isteri sedang sarat mengandung. Si suami diberitakan kemalangan dengan kenderaan membawa orang kurang upaya. Kemalangan berlaku dekat-dekat sahaja. Diceritakan, arwah telah pun kehabisan nyawa di tempat kemalangan. Rakan-rakan arwah menghubungi isteri dan sempatlah isteri berada di tempat kejadian. Sang isteri yang sedang sarat, menyeluruhi wajah suami yang sudah bercerai nyawa. Menciumi suami dan memeluknya penuh kasih. Tiba-tiba, sampailah seru alam. Ketika itulah isteri yang sudah kehilangan tempat bergantung, merasa sakit untuk bersalin. Dan bergegaslah para penyaksi membawanya ke hospital. Dan lahirlah seorang bayi, di hari kematian ayahandanya....

Khabar
Mereka yang bertanya khabar. Owh terima kasih. Saya sihat-sihat dua hari selepas pulang. Kemudian jatuh sakit semula. Bagaimana ya, untuk saya opt untuk pencen pada umur 58 tahun. Sedang sekarang pun selalu tidak cergas sepenuhnya (term untuk pemain bola, by the way Jerman menewaskan Portugal di separuh akhir, yehoo). Jangan bimbang, saya elok-elok sahaja. Ini sebenarnya tiket untuk saya berkelubung sepanjang hari, melayan virus yang degil sambil menonton DVD (hehehe). Owh, saya makan ubat juga, jangan risau. Kata kawan, kadang-kadang sakit adalah petanda badan minta dimanjakan. Betul juga.

Odisi ke Daerah Ilham
Saya perlu melakukan odisi ini. Bagai memanggil ayah yang pulang. Bagai merasa kehadiran K Ngah. Dan bergurau senda dengan Syafiq. Moga langit menyantuni saya dan menurunkan hadiahnya yang mencurah-curah.

Sunday, June 15, 2008

Amir Hamzah & Tentang Doa Lagi

Amir Hamzah
Hikayat Amir Hamzah edisi bahasa lama akhirnya ditangan saya! :) atas pinjaman dan ianya sudah semestinya harta berharga dari teman yang baik hati memberi pinjam. Jazakallahu khairan. Sudahkah saya beritahu, saya amat tidak pandai membaca hikayat, tapi sedang belajar membacanya berdikit-dikit, pelan-pelan kata orang (cam pelan sangat je kan :P).

Tentang Doa
Saya teringat cerita cerekarama, casting yang bagus. Sheila Rusly sebagai ibu, Iqram Dinzly sebagai anak derhaka. Tajuknya saya sudah lupa. Tapi yang pasti, cerita itu seperti mengangkat cerita yang selalu masuk dalam kotak inbox email kita. Cerita mengenai seorang ibu yang buta sebelah mata, miskin, yang berjuang hidup untuk satu. Agar anak mendapat yang terbaik dan mempunyai kehidupan yang bahagia. Sedang anak yang bijak dalam pelajaran, tapi malu dengan ibu sendiri yang miskin dan buta. Membelakangkan ibu dalam segala-galanya, meski tetap bergantung wang pada ibu yang susah payah mencari. Pendek cerita, anaknya itu memang anak derhaka. Meski ibu meninggal dunia pun dia tidak tahu. Tetapi anaknya tetap berjaya, kaya raya dan menjalani hidup dengan mudah waktu ibunya masih hidup. Bila ibunya meninggal, hidup anak derhaka ini mula jadi serba tidak kena. Baru dia terkenang ibu dan balik ke kampung. Yang tinggal hanyalah rumah ibu yang uzur dan kosong. Jiran merangkap kawan baik ibulah yang memberitahu, ibunya sudah pergi.
Rupanya hidup anak derhaka ini masih senang dan mudah ketika hayat ibu, kerana dia dilindungi oleh doa sang ibu. Meski ibunya dizalimi. Dilukai hatinya. Ditinggal seorang. Ibunya tetap berdoa tentang kesejahteraan anak. Meski apa saja derita yang mengiringi ibu yang buta. Barulah anak derhaka ini tahu bahawa doa ibulah yang menjadi pelindung kepada segala mara bahaya meski dia berlaku zalim kepada ibunya. (Jika sesiapa yang melihat drama ini, pasti bersetuju bahawa anak ini memang zalim dan derhaka).
Dan diakhir kisah, sang anak diwarisi sepucuk surat. Dalam surat ibu, ibunya bercerita. Pada waktu kecil, anak derhaka ini kemalangan sehingga menyebabkan dia cacat sebelah penglihatan. Kerana ibu tidak mahu anaknya nanti dihina buta, sang ibu rela memberikan mata. Kata ibu, biarlah anaknya sempurna dan melihat dunia melalui matanya. Segala jerih perih kehidupan yang lain, biarlah ibu menanggung seorang.
Rupanya, doa itu juga sebuah perisai ghaib yang terhijab dari pandangan kasad mata. Kita tidak pernah tahu, bahawa doa-doa ibu juga ayah terangkat ke langit dan melindungi kita kemas-kemas. (Agaknya doa gemulah ayahlah yang memanggil, sehingga kami sampai ke haramain). Seperti berada dalam kapsul, kita selalu berjalan dengan aman di muka bumi tanpa disedari kita dilindungi.
Saya juga percaya, doa orang yang mendoakan kita tulus, baik dari keluarga, teman-teman, guru-guru, anak-anak murid, diberi magis yang serupa dengan doa ibu dan ayah.
Juga doa-doa dari para Nabi, yang berdoa sehingga merentasi sempadan ruang, masa dan zaman, untuk umatnya di hari hadapan, lama sudah dimakbul langit. Absolut magis pula sifatnya. Diangkat dalam perjalanan transendental yang juga ghaib, ada dan melindungi, tapi tetap juga kita tidak merasainya.

Imam Muhammad Al-Baqir (sa) berkata:
“Tidak ada seorangpun hamba yang mengangkat tangannya kepada Allah azza wa jalla, kecuali Allah malu mengembalikan tangannya dengan tangan hampa. Sehingga Dia menjadikan pada tangannya bagian dari karunia dan rahmat-Nya sesuai dengan kehendak-Nya. Karena itu jika salah seorang dari kamu berdoa, maka hendaknya ia tidak mengembalikan tangannya kecuali ia mengusapkan tangannya pada kepala dan wajahnya.”




Wednesday, June 11, 2008

Mari Mengira

Jika dilihat dengan liputan media internet, Malaysia dihidangkan banyak dengan fakta angka-angka. Diberitakan Petronas mendapat keuntungan sehingga berbillion ringgit. Ada yang melaporkan sehingga RM100 billion. Dan saya rakyat marhaen yang tidak berapa reti mengenai duit berjuta-juta dan billion ringgit memikirkan, berapa banyak sebenarnya duit yang ada di syarikat milik negara itu.
Yang saya belajar adalah mengenai pembentukan bumi dan galaksi. Umum tahu dalam masyarakat saintifik dan celik membaca, galaksi terbentuk dari proses yang dinamakan orang Barat sebagai Teori Big Bang. Sedang dalam Quran, Big Bang telah ditulis lebih 1400 tahun yang lalu di Surah Al Anbiya':30.
Bagaimana bumi dan galaksi terbentuk? Bermula dari letupan tersebut kemudian perlahan-lahan membentuk graviti secara gugusan-gugusan tersendiri, dan membentuk planet-planet yang kita kenal hari ini. Dan melalui proses serentak, matahari pun terbentuk dan menjadi sumber kepada segala kehidupan. Tahu dari awal proses sehingga bumi yang ada ini berapa lama tempoh pembentukkannya? Cuma 4.6 billion tahun.
Owh, rupanya syarikat petroleum negara mempunyai untung lebih banyak dari tempoh bumi dan galaksi terbentuk (dari segi hintungan angkanya). Banyak tu!

Monday, June 09, 2008

Janji

Langit Keramat ini, keramat sifatnya. Langitnya biru, udaranya selalu mengundang rindu, latarnya ruhaniah agam dihiasi Masjid Al Ansar yang begitu setia, dikelilingi suasana keilmuan di mana-mana, anak-anak ke sekolah, semuanya ada di sini. Meski Isteri Haji Kassim telah lama meninggal, donut legasinya masih ada. Masih asli rasa dan kelembutan tiada tara meski dibandingkan dengan Dunkin Donut sekalipun. Meski Mak Cik nasi lemak depan sekolah agama telah bertemu Tuhan lebih 100 hari, nasi lemaknya masih ada. Begitu, legasinya masih ada. Rasa yang sama.
Tapi begitulah. Keramat yang keramat sifatnya kadang-kadang mengajarku sisi yang lain. Tiba di sini dengan sakit tekak yang mengundang demam flu yang aneh. Singgahnya kadang-kadang tapi cukup memberiku tawar pada segala. Terutama sisi pada wacana dimensi ilhamku yang kali ini sangat-sangat ku tagih. Tambah berat bila batuk mengajakku bermain-main dalam waktu tumpuan mahu fokus. Saat itu, dia makin galak mengajakku menari.
Aduh! Aku punya janji. Dan janji, sifatnya perlu ditepati. Untuk janji ini, aku punya 10 buah buku untuk dihadam dan dikhatam. Beginilah jadinya.
Dan rakan-rakan lain yang menanti buat tangan sejak April dan perlu disempurnakan akhir Jun. Komitmen yang dipatri pada Ogos. Juga untuk melihat buku pertama, akan sempurnakah tahun ini.
Meski, ya meski, langit Keramat ini masih senyum. Kerana Keramat sifatnya, aku juga terasa begitu keramat. Dalam gugahan kesihatan, masa, ruang dan kesempatan, langit ini masih memelukku dengan rindu. Membuatku selamat bernaung dengan kemesraan yang selalu menyambutku dengan gembira.
Ya aku telah pulang dengan janji. Entah dapatkah ia dilunasi? Moga langit Keramat menyantuni daku dengan kelembutan dan menyambutku dengan harapan!

Friday, June 06, 2008

Membanding harga minyak di negara2 pengeluar

Countries- in Ringgit Malaysia (RM) per Litre
UAE 1.19
Egypt 1.03
Bahrain 0.87
Qatar 0.68
Kuwait 0.67
Saudi Arabia 0.38
Iran 0.35
Nigeria 0.32
Turkemenistan 0.25
Venezuela 0.16

Based on currency exchange RM3.30: USD 1

sumber

Kembali again.

Alhamdulillah, akhirnya kembali di daerah yang tenang ini. Dan tulang belakang bolehlah diluruskan kembali, puas-puas (boleh ke?), sebelum juang semula.
Oh kawan-kawan, sumimasen, maaf ye.
Saya baru kembali dari menguruskan satu seminar. Menghadiri dan mengurus, adalah 2 perkara yang terlalu besar jurangnya. Ada orang tidak berapa suka mengurus seminar, tapi bagi saya, meski kelelahan dan letih terasa tidak berpenghujung, saya tetap suka kerana dapat belajar banyak perkara. Terutama dalam mengenal manusia dan ragamnya.
Pelajaran mengenal manusia yang saya perolehi, adalah pelajaran hidup terpenting nombor 8 iaitu untuk selalu berhati-hati. Muka manis tidak selalu menjamin hati bersih dan ikhlas bukan? Mereka yang bersikap low profile, belum tentu dia juga manusia baik. Barangkali dia adalah juara tikam belakang yang paling hebat dalam dunia. Pelajaran hidup nombor 9 pula yang saya kutip dari seminar di Kuantan ialah dari frasa bahasa Inggeris, "Action speak louder than words". Owh, saya sangat percaya ini sekarang ini. Petah berkata-kata belum tentu dapat menjamin petah juga kerja-kerjanya.
Tapi esok lusa, lebih baik saya cuti panjang. Letih sangat rasanya. Juga ada janji yang belum tertunai.
Nak berjalan pula, jika ada kelapangan jenguk abang-abang, jenguk anak-anak gemulah K Ngah, jenguk kawan-kawan. Boleh ke?
p/s: Dapat tidak pinjam Hikayat Amir Hamzah? ermm, I wonder.