Sunday, June 26, 2011

tanya sama POKOK



Salam hujung minggu :)

Kongsi lagu ini untuk tatapan semua. Saya suka hampir setiap aspek lagu Meet Uncle Hussein dengan menampilkan juara baru AF9, Hazama. Terutama pada lirik yang menggunakan patah perkataan yang minimal dan ekonomi, namun tetap puitis dan berganda makna.

Kita nyanyi dulu.

Tanya sama pokok
Apa sebab goyang
Jawab angin yang goncang

Terbang burung terbang
Patah sayap diduga
Seandainya rebah
Kau masih ada

Terlalu mahu dan mahu
Terlupa apa yang perlu
Terlalu banyak alasannya
Duduk terdiam

Tak mudah namun tak susah
Terserah atas pilihan
Tersentuh hati mula luruh

Saya suka band indie atas pilihan lagu yang diberikan selalu luar dari konteks sempit melankolik cinta tipikal. Namun saya lebih suka lagu ini kerana ia menampilkan falsafah kasualiti yang kuat dari bait lirik yang tidak asing di telinga. Tanya sama pokok adalah lagu yang kita nyanyikan sejak kita kecil. Melalui lagu dari filem P Ramlee, seperti mana pokok, lagu ini juga evergreen.

Terima kasih MUH kerana face lift lirik lagu ini dengan melodi menyuntik rasa seperti mahu berlari dan terbang bukan? Ia akan jadi lagu tema saya untuk beberapa tahun akan datang, insyaAllah, saya pasti!

Bait 'tanya sama pokok, apa sebab goyang? jawab angin yang goncang', ini adalah kenyataan kasualiti. Kita sebagai orang Melayu telah rugi banyak kerana tidak memahami dalam konteks sebenar. Kasualiti ialah memahami sesuatu yang berlaku dengan satu teori umum, logik, universal, hakikat iaitu setiap sesuatu mesti ada sebab dan akibatnya.

Ini patut difahami bukan sebagai menyerahkan segalanya pada takdir yang membawa, tetapi menghantar supaya berusaha sehabis daya, baik dan usaha sesungguhnya. Kerana yang akan kita capai adalah hasil dari apa yang telah dicurahkan.

Man jadda wa jadda.

Kitalah yang menuai, apa yang kita tanam!

Tanya sama pokok, apa sebab goyang?
Tanya sama hati, apa yang kita hajati.

Nice weekend semua.


Wednesday, June 22, 2011

Maha Baik

Lelah. Apalagi yang boleh diadu. Meski, tiada siapa pun mahu mendengar.
Tetapi, guru-guru dan ahli hikmah di sekeliling saya mengajar, agar kita sentiasa berbaik sangka dengan Tuhan.

Setiap nafas kita pun diaturNya, mustahil sakit badan menanggung dan derita hati tidak diketahuiNya.
Allah Maha Baik. Saya tahu tidak pernah sangsi.

Kebaikan Allah itu datang dari pelbagai sudut dan cabang.

Saya mahu pulang ke rumah semalam lewat sudah jam 6pm. Tapi, bila cuba menghidupkan enjin, tiada respon. Sedang saya baru sahaja tukar bateri. Kemudian baru teringat, saya bergerak awal pagi selepas subuh untuk mengejar masa jam 8am sampai ke pejabat. Itu penyebab saya lupa menutup lampu. Hari itu saya pulang ke rumah menumpang kawan dengan barang sebonet penuh.

Pagi tadi saya bingung. Kerja besar perlu disiapkan dalam tempoh 12 jam. Kereta masih tersadai.

Ya Allah itu Maha Baik. KebaikkanNya kadang dalam arah yang tidak disangka. Sebaik sampai di bilik perbincangan untuk full swing menyiapkan dokumen, ketua pejabat saya sampai. Dan entah kenapa ringan saja saya bercerita. Dia meminta kunci kereta dan meminta saya tenang kerana katanya, msegalanya akan baik.

Saya menyiapkan tugasan betul kata ketua pejabat, dengan tenang dan ikhlas. Semoga, kebimbangan saya didengar langit, dan Dia memudahkan cara.

Belum habis waktu pejabat, staf kami datang ke bilik. Katanya kereta saya sudah berjalan jauh. Alhamdulillah, ia hidup kembali.

Allah itu benar Maha Baik. Kata ahli hikmah, Dia adalah apa yang kita fikirkan.

Jazakallahu khairan katsiran. Dan kepadaNya saya memohon kebaikkan mereka yang menolong, dibalas Dia, Yang Maha Baik.

Alhamdulillah.

Tuesday, June 21, 2011

Siri Beijing: Bahasa


Satu halangan besar pada mereka yang ingin belajar di China adalah bahasa. Bukan di peringkat pengajian tinggi mereka tidak fleksibel dengan penggunaan bahasa, tetapi untuk urusan seharian. Seperti untuk menggunakan pengangkutan awam, teksi dan bas, membeli belah dan membaca papan tanda. Tetapi Beijing sekarang sudah begitu terbuka dengan banyak papan tanda yang menggunakan bahasa Inggeris dan ada juga yang bertulisan dan bahasa Arab. Tidak percaya?

Kami hampir sesat di kota Beijing kerana masalah bahasa. Kerana bahasa juga kami terpaksa berlari macam orang gila di jalan besar Medan Tian An Men. Dan itu berlaku di waktu malam. (Haha, akibat mahu sangat membeli belah di pasar murah).

Kami di bawa menaiki teksi untuk ke pasar Tian An Men. Dalam kumpulan kami tiada seorang yang pandai berbahasa Mandarin. Cuma beberapa patah perkataan yang di belajar sewaktu di universiti semasa matapelajaran Bahasa Ketiga.

Dan sudah tentu orang itu bukan saya. Oleh kerana tatabahasa yang begitu minima, kawan kami selalu tidak faham kehendak pemandu teksi. Akhirnya, kami berbahasa isyarat sahaja dengan gelak ketawa yang tidak tahu pangkal hujung. Seperti ayam dan itik bercakap, dalam kelam malam kami menebak sahaja maksud.

Namun sebenar ia pengalaman yang menakutkan. Pemandu sangat teruja bila kami menyebut Malaysia China pengyou. Menyebabkan dia bertepuk tangan dan gelak ketawa yang tiada henti. Lebih menakutkan bila pemandu memandang ke belakang memandang kami satu persatu beberapa kali. Guardian (bodyguard - kawan lelaki) yang sepatutnya menjaga keselamatan kami (yang duduk di sebelah pemandu) juga takut, sambil menjerit-jerit "Nak balik Malaysia". Kerana begitu gementar kami menjadi kalut. Sehingga ditinggalkan di tepi jalan tidak tahu mana hala dan tujuan, di tengah-tengah bandaraya mega Beijing!

Dalam satu aspek saya menyanjung China kerana majoriti penduduknya hanya bertutur menggunakan bahasa Mandarin. Tidak tahu jika mereka menggunakan dialek lain kerana saya tidak berkemampuan untuk membeza dialek. Namun, meski Beijing dikunjungi ribuan mungkin jutaan pelancong setiap tahun, mereka tetap sahaja tegar tidak berubah. Kecuali peniaga di pasar-pasar yang tahu menggunakan sedikit bahasa Inggeris, Rusia dan Bahasa Melayu. Di tempat lain, mereka semua bertutur mandarin. Kita yang menaiki teksi ini pula terpaksa bertutur bahasa yang sama meski sekadar Ni Hao Ma, Wa cu na li, Xie xie. Lalu bagaimana dengan mengekal bahasa Ibunda, mereka dapat mendaki takhta nombor satu pacuan ekonomi dunia?

(tulisan Arab: Al Mat'am Al Islami - maksud - tempat makan Islam)

Bahasa.

Saya mempelajari kepentingannya dari guru kejuruteraan bukan dari guru bahasa. Kata beliau, untuk membolehkan kita menjadi pendidik yang baik, bukan ilmu yang menggunung dalam dada. Atau bahan bacaan kita yang mencecah ribuan naskah. Atau banyaknya penyelidikan yang telah kita lengkapkan. Kata beliau, ia sebenarnya bermula dari bahasa.

Saya sendiri hairan mendengar.

Analoginya begini.

Awal manusia belajar melalui bahasa. Beliau memberi bayangan edik pertama yang diturun kepada Rasulullah melalui perantara Jibrail dengan kalam Iqra’. Yang, diturunkan dengan perantara bahasa.

Kemudian baharu manusia belajar tulisan. Seperti yang kita lihat melalui dinding gua. Seperti yang tercatat dalam monumen Mesir Purba.

Lepas dari itu baharu manusia belajar mengenai nombor, numerical expression.

Akhir sekali melalui graf, gambarajah. Dan ini kami kenali dengan perantaraan simbol.

Begitu.

Lama sekali saya menghayati dan cuba memahami. Mencari kebenaran di balik penyampaian. Jauh dari sudut hati, tidak sukar untuk saya bersetuju. Pengalaman di Beijing menyuntik nubari sedar saya.

Ya, untuk membolehkan kita saling mempelajari dan memahami, adalah kemahiran berbahasa. Bukan perlu mempunyai lenggok bahasa yang begitu halus. Cukup sekadar kita menyampai dengan bahasa mudah, kerana tujuannya untuk membuat orang faham. Kerana tujuan bahasa tidak lain adalah untuk menyampai, supaya yang mendengar faham sehingga dapat beramal untuk dimanfaatkan.

Saya? Masih terkial-kial dalam penguasaan. Baik Inggeris mahupun Bahasa Malaysia sendiri. Apatah lagi Arab. Mandarin? Huh, ke laut.

Tapi saya mahu mendalami. Moga Allah menunjuk jalan untuk saya, awak juga, untuk memperkasa penguasaan bahasa. Moga-moga nanti kita juga mampu untuk berkomunikasi dan menulis dengan baik, memahami nombor-nombor dan berdaya mentafsir simbol-simbol.

Kerana saya tahu, Allah juga menjelmakan diriNya melalui bahasa, tulisan, angka. Ultimatnya, bila kita dapat mentafsir segala simbol kejadian Tuhan dalam alam dan semesta, dan akhirnya berkata…

“di mana-mana, Kamu ada.”


Intermission (Siri Beijing): Motivational Quote

"Give oppurtunity a chance"


"Think in abundance"


"Say, if the ocean were ink (where with to write out) the words of my Lord, sonner would the ocean be exhausted than would the words of my Lord, even if we added another ocean like it, for its aid" Al Quran, Al Kahf: 109


If I have seen further than others, it is because I stood on the shoulders of giants. - Isaac Newton, 1610


Example is not the main thing in influencing others. It is the only thing - Albert Schweitzer

Saturday, June 18, 2011

siri Beijing: The Art of War

Siapa yang menulis the art of war, dan siapa pula yang membacanya?

Sekali jika kita membaca tajuk, sangka kita tentu penulis dan pembaca yang membaca buku ini gemarkan peperangan dan kekerasan. Namun, sebenarnya ia menggalakkan kemenangan dalam peperangan dengan menggelak perang itu sendiri. Pelik bukan?

The Art of War (TAOW) adalah buku yang ditulis oleh Sun Tzu, seorang sarjana Cina di zaman dinasti Ming. Jangan salah faham, saya juga tidak pernah membaca buku ini baik dari naskah asal (macam la pandai baca mandarin) mahupun terjemahan.

Dalam masih lagi mabuk Beijing, saya membeli buku China: Penakluk Bisnes Lautan Pasifik. Dalam buku ini ada sedikit pengenalan tentang The Art of War, yang sekarang telah diterjemahkan dalam banyak bahasa dan digunapakai dalam pelbagai variasi bidang.

Dan tidak pula saya sangka, 5 hari berkampung di Shah Alam menuntut ilmu, buku TAOW dipromosi. Kata penceramah yang ultra pandai, apa pun kita buat mesti dengan strategi. Strategi itu pula mesti betul diguna masa bila, pada siapa dan berhikmah cara penyampaiannya. Akhirnya kita boleh menang perang yang kita mulakan sendiri, dengan jaya.

TAOW turut dibaca Mao Ze Dong. Dia memulakan revolusi budaya di China. Dan kemudian selepas itu China berkembang sebagai The Dragon, sedikit masa lagi menelan Amerika dan menjadi kuasa ekonomi dunia nombor satu di planet bumi.

China khabarnya negara paling pesat dan paling ramai sarjana kedoktoran. No 1 di dunia, dan berkongsi dengan India dalam kemajuan pendidikan peringkat tinggi.

Jika saya memohon biasiswa ke China, pasti diluluskan tanpa banyak soal jawab. Kuasa pendidikan telah berada di China kini, tanpa ragu.

Jadi, betullah frasa keramat ini, 'tuntutlah ilmu walau ke negeri China'.

The prophecy has been made visible.

China? Ermmmm macamana kawan-kawan?

Thursday, June 16, 2011

kurang yang lebih

Masa sekolah dulu, cikgu ada mengajar tentang kecacatan pada manusia. Cacat dikelaskan pada golongan yang mempunyai kekurangan berbandingan apa yang ada pada kebanyakkan orang. Bermaksud, individu yang tidak sempurna. Baik dari segi anggota, mahupun keupayaan indera.

Seingat saya, cikgu juga mengajar tentang buta warna. Golongan yang tidak dapat membezakan warna merah dan hijau (betulkan kalau saya salah). Waktu itu, kami diuji dengan pelbagai kad dan kami diminta membaca nombor yang tertera dalam kad tersebut. Sekiranya tidak dapat membaca, dia berkemungkinan buta warna.

Saya tidak pernah berfikir sangat mengenai hal ini kerana beranggapan ia tidak signifikan. Kerana tidak ada saudara terdekat yang mempunyai kekurangan ini. Lebih-lebih lagi mereka nampak normal kekurangan mereka tidak nyata, selagi mereka tidak bercerita.

Tadi saya mendapat khabar orang yang sangat saya hormati sebenarnya buta warna. Telah belas tahun saya kenal beliau, tetapi saya tidak pernah tahu tentang hal ini. Menjadikan saya rasa begitu teruk kerana tidak tahu.

Kata beliau, "saya yang dalam keadaan buta warna, cacat seperti ini pun boleh menjadi profesor, apatah lagi kamu yang sempurna."

Saya terkesima. Lama. Kerana saya tidak tahu mengenainya, juga kerana menginsafi kenormalan yang ada pada diri saya, tetapi tetap juga tidak menjadi lebih baik.

Sepanjang perjalanan pulang, saya berfikir, bagi orang yang buta warna, bagaimanakah keadaan dunia yang dilihat mereka? Dan bila mereka melihat, warna apa yang muncul dalam visual mereka?

Aneh. Dunia memang aneh. Bagi satu kekurangan, Allah tetap memberi lebih pada yang lain. Dan di situlah letaknya, keadilan Tuhan.

Saya normal, tapi tidak sempurna. Adakah itu boleh menjadikan saya percaya, bahawa Allah juga memberikan kelebihan lain pada diri saya?

Monday, June 06, 2011

Beijing: Tuntutlah Ilmu walau ke Negeri China

Salam.


Saya selalu tahu dan yakin, Rasulullah itu super genius. Kata-kata tuntutlah ilmu sampai ke negeri China itu adalah keramat yang selalu saya dengar, tetapi tidak pernah yakin akan sampai ke negara yang menyimpan Tembok Besar paling agam di dunia, dan sejarah bangsa mereka yang panjang dan besar.


China, Negara yang telah dikenal Nabi, tetapi bagi kita ummah Melayu di Malaysia mendengarnya dengan perasaan takut, ragu-ragu dan curiga. Kerana sejarah bangsa kita mencatat pelbagai peristiwa pahit dengan bangsa ini, dan juga curiga dengan kesetiaan dan keikhlasan mereka.


Bagi bangsa Malaysia, kita mempunyai stigma terhadap bangsa, budaya dan malah perkataan atau istilah. Antara perkataan yang akan menggundang mata bulat terbuntang ialah China kerana ia di identitikan dengan aliran faham komunis dan sosialis. Begitu juga perkataan Iran dan Syiah, kerana ia merupakan cabang mazhab yang tidak dikenal dan diasosiasikan dengan sesat dan penganjur revolusi massa.


Namun, dengan apa pun juga stigma yang ada, saya tetap juga sampai di Negara Mao Ze Dong. Pengasas Negara China aliran komunis. Dan saya bersyukur, kerana menyempurna pesan Nabi. Dan kerana saya sampai, saya percaya tuntas bahawa Rasulullah itu super genius.


Jika awak bertanya saya melihat apa di sana? Ya seperti apa yang kita dengar dan lihat melalui kaca TV, kami di bawa untuk menjejak tinggalan sejarah dari Dinasti Ming Great Wall of China,sehingga ke medan revolusi pelajar, Tianan Men. Juga melihat istana besar, Forbidden City yang masih duduk di lokasi paling pusat dan strategik di Beijing (tetapi tidak dimusnahkan pemerintah atas dasar pembangunan) yang membawa saya kembali ke serangkaian cerita epik drama China, Mulan dan Karate Kid.


Namun ada dua perkara yang paling momentus buat saya ialah, pertama berpeluang untuk ke Masjid Nue Jie dan melawat 2 makam kerabat Nabi yang menabur bakti mengajar penduduk tentang Islam dan tauhid kepada Allah swt. Saya membayangkan andai teori kedatangan Islam ke tanah Melayu dari Negara Cina itu benar, maka boleh jadi dua wali Allah ini mempunyai kaitan dengan keIslaman saya sendiri. Subhanallah.


Yang kedua, sebelum saya berangkat, adik saya yang handal sejarah itu berpesan bila sampai nanti, jangan lupa melaungkan azan. Saya menjegilkan mata bagaimana boleh saya melaungkan azan di Negara yang berideologi komunis, yang yakin percaya bahawa agama itu adalah candu pada masyarakat. Kata adik saya, bukan sebaik sampai di airport, tetapi mungkin di tembok besar China atau di Forbidden City.


Saya menyempurnakan pesan adik, ketika berlelah-lelah memanjat tembok besar (memang lelah dan mengerah segenap keringat dan tenaga) saya berhenti. Melihat keindahan alam, banjaran gunung yang berbalam. Agam ciptaan manusia Great Wall of China yang boleh dilihat dari bulan dan saya sedang berdiri di atasnya. Mengenang bagaimana ketaatan rakyat China pada pemerintah, berapa banyak korban yang perlu untuk tembok sempadan China untuk menghalang bangsa Hun (Monggol), tekstur batuan yang dilepa dengan perekat teknologi kuno namun masih kukuh berdiri, pos-pos pengawal yang berjauhan sebagai tempat strategik askar meninjau musuh, saya melaungkan iqamah. Saya melaungkan iqamah (tentu dengan suara perlahan) di Negara Komunis Mao Ze Dong. Di negara yang dipesan Nabi, dan Maha Suci Allah, Dia memang Akhbar dalam makna hakikat dan makrifat.


Tetapi ada satu kesalan saya sehingga sekarang, ialah kami tidak di bawa ke zoo untuk melawat panda. Owh, saya sangat suka Panda kerana ia bear yang comel berwarna hitam dan putih. Sangat pemalas, suka tidur, berjalan lamban dan makan buluh. Binatang yang hanya ada di China, tidak ada ditempat lain. Maksudnya, kena pergi sekali lagi? Jadinya selepas pulang saya menonton Kungfu Panda 2 di layar lebar. Oh betul, panda tidak begitu penting.


Beijing, China kemudian membawa saya kepada satu titik persoalan penting. Jika aliran komunis tegar mempertahan doktrin bahawa agama adalah candu, kenapa kita digalakkan untuk menuntut ilmu ke China?


Bersambung (oh perlukah? Kena betul-betul menimbang masa dan menimbang keyboard :P)