Monday, July 30, 2012

Cahaya 7 Ramadhan

Buat permulaan marilah kita berdoa agar kita sentiasa dalam kebaikan.

Saya dikayakan dengan banyak perkara di bulan di Ramadhan. Ia membuat saya perlu diam sejenak, berfikir apakah pelajaran yang Tuhan mahu ajarkan pada saya. Semua orang pun tahu, bulan Ramadhan ialah madrasah. Tetapi kita selalu menghadkan, madrasah Ramadhan ini hanya berlaku kepada orang Islam terkecuali non muslim.

7 Ramadhan yang lalu, saya mendapat pengesahan bahawa anggapan saya salah. Dalam berapa tahun usia saya dihidupkan, hari ini baru saya belajar. Dalam jiwa saya banyak sesal, tetapi nasihat adik-adik saya yang penuh hikmah semuanya mengatakan, "it is never too late to change."

Ramadhan ini bukan sekolah untuk orang Islam sahaja. Ia juga sekolah mereka yang Allah aktifkan mata, telinga, hati dan menggunakan akal mereka untuk berfikir.

Lama sebelum 7 Ramadhan tetapi masih dalam bulan Ramadhan, saya berdoa agar Allah sentiasa kekalkan dalam keadaan kebaikan dan kebajikan. Doa itu makbul. 

7 Ramadhan membuka ceritanya. Saya berpeluang berbuka puasa di rumah agamawan terkemuka Dr Maszlee Malik. Beliau juga menjemput beberapa lagi tetamu untuk kami saling berkenal. Tiga di antara mereka ialah sahabat Cina yang belum Islam. Ajaibnya ada di antara mereka turut berpuasa dan solat terawikh!

Mereka diminta untuk berkongsi pengalaman, apa laluan mereka ketika mahu belajar mengenali Islam. Saya terkejut kerana mereka mengalami pengalaman yang tidak membina, dan ia datang dari kaum sama warna kulit dengan saya. 

Jazzy bercerita, "bila saya cuba belajar tentang Islam dari kawan-kawan saya, mereka memandang saya dengan satu pandangan yang sangat aneh. Saya rasa kecil dan kerdil, menyebabkan saya tidak mahu ambil tahu lagi mengenai Islam."

Mrs. Middleton yang sudah pun berusia 66 tahun, wanita bijak dengan sejuta pengalaman memberi komen tentang realiti yang dihadapi Jazzy, "mereka melihat awak begitu bukan kerana mahu merendah-rendahkan awak, tetapi mereka sendiri tidak tahu tetapi tidak mahu dilihat sebagai jahil dengan agama sendiri."

Dusshh. Dua kali saya disepak dalam satu sessi perkongsian. Begitu lemah sekali majoriti orang Melayu dalam fahaman agama. Saya bertanya diri, "saya juga begitukah?"

Jazzy, Joey dan Alex baru berusia 20an, tetapi mereka sudah memulakan langkah untuk mencari kebenaran. Sekurang-kurangnya kita tahu mereka sedang menggunakan akal yang dikurniakan Allah untuk berfikir. Bahawa jalan kebenaran itu sangat dekat, dengan syarat mereka punya keazaman dan keinginan yang kuat. Azam dan keinginan mereka terpancar dengan sangat jelas. Bukti, mereka tidak takut berada di kalangan kami yang hampir semuanya bertudung sempurna. Joey malah selesa dengan skirt pendek walau dikeliling kami yang berjubah segala. Malah datang bersama teman lelaki. Bukti, mereka berpuasa. Bukti, mereka solat terawikh. Bukti, mereka tidak prejudis setelah mereka tahu Islam itu terlalu banyak keindahannya meski pengalaman pertama yang pahit dan tidak mahu diulang.

Apa yang menggerakkan Jazzy, Joey dan Alex? Soalan yang mahu saya tanyakan adalah, apa yang menyebabkan kita membelenggu tangan dan kaki untuk bergerak sama seperti mereka? Adakah kita telah yakin tiket syurga sudah berada ditangan?

Ramadhan ini bulan pendidikan, saya diajar dengan kehadiran Jazzy, Joey dan Alex. Madrasah Ramadhan bukan khusus untuk orang Islam, malah untuk semua orang di bawah naungan alam semesta. 

Mereka mencari jalan kebenaran dengan cahaya. Iaitu dengan ilmu. Ilmu yang mereka dapat bukan setakat dalam buku, tetapi bertanya mereka yang tahu. Ilmu bukan dicari dari memencil diri, tetapi berada bersama komuniti yang dapat memberikan mereka gambaran sebenar bahawa Islam itu agama perdamaian dan kasih saya. Ilmu bukan didapat puas dengan teori, tetapi dengan amal. Untuk memuaskan diri merasai pengalaman bagaimana puasa, solat dan terawikh. Bagi saya mereka sudah Islam, dan dalam hati kuat berdoa agar Allah melimpahkan hidayahNya dalam dada mereka hingga sampai mereka mengucap syahadah.

Akhir perjumpaan, kami bersalaman dan sambil berkucupan pipi kiri dan kanan. Saya merasa cahaya dalam dada mereka meresap dalam dada. Saya tahu saya perlu perbaharui ikrar jika saya mensyukuri nikmat Islam yang Allah takdirkan untuk saya semenjak lahir. Perbaharui janji jika mahu Ramadhan ini benar-benar akan menyekolahkan saya. 

Ya Allah, kami merasai manisnya berada di bawah naugan pembelaanMu. Ya Allah, kami puas merasai kasih sayang Nabi dan mencintai baginda. Maka Allah, di bawah langit bulan pilihanMu, berilah kami semua cahaya. Jadikanlah cahaya dalam diri kami dapat menunjukkan jalan yang terang untuk orang lain. Kekalkan kami dalam amal dan kebajikan. Dengan kasih sayangMu Ya Allah, limpahkan hidayah pada Jazzy, Joey dan Alex serta kepada semua pencinta kebenaran sehingga syahadatain itu turut menjadi milik mereka.

Balik rumah, saya melihat bulan separuh bersinar terang di kelam langit malam. Lampu di KLCC juga masih belum padam. Malam yang indah, sehingga masuk ke dalam rumah, saya dilimpahi cahaya. Di tangan beg kertas hadiah dari kawan-kawan hebat sempena harijadi. Di dalamnya Al Quran, Cahaya atas cahaya. Dada saya sebak.

Sungguh saya dilimpahi cahaya melimpah ruah di malam 7 Ramadhan.

Allah, nikmat yang mana akan kudustakan? 

Tuesday, July 24, 2012

Keajaiban di Dunia Kecil Kita

TfTN selalu buat selalu saya senyum untuk banyak perkara. Paling utama ialah kerana insan-insan yang ada dalamnya yang banyak warna dan karakter. Kami berbeza dalam banyak perkara, kadang-kadang bagai kutub utara dan selatan, tetapi selalu temui jalan untuk sepakat dengan keterbukaan dan perbincangan yang membina. Berselisih? Tentu, itulah warna yang mencorakkan. Hanya dengan bersedia untuk mendengar, bertukar hujah, berlapang dada, berkongsi dan akhirnya bersedia menerima yang terbaik memungkinkan apa sahaja perselisihan menjumpai jalan damai.
Saya tidak pernah rasa begitu penuh dan terilham sepanjang masa, melainkan bersama insan-insan hebat ini. Mereka telah mengajari saya bahawa kuasa mengubah itu tidak ada pada siapa-siapa pun kecuali pada diri sendiri, dan tentu dengan seizin Tuhan Yang Maha Kuasa.
Setiap pada mereka punya cerita tersendiri, dan usaha yang dicurahkan bukan sedikit sehingga menjadi elixir dan suntikan semangat pada diri saya yang lama mati. Tuhan telah membuat saya melihat dengan mata hati dari mereka-mereka ini. Sungguh!
Sejauh mana pun saya pergi jauh dalam cuba mencerna tentang hidup dan kehidupan melalui teks dan wacana intelektual, tetapi ia tetap tidak akan dapat mengajar saya sebenar-benarnya. Realiti sebenar itu manusia. Realiti sebenar itu alam. Realiti sebenar itu hanya ada apabila kita betul berada di tengah-tengah masyarakat. Walaupun sedar tentang realiti ini, seterusnya kita harus bertanya satu soalan penting, “apa yang boleh aku lakukan?”
Guru saya mengajar, “bahawa kita tidak akan puas sekadar berteori-teori tanpa memetik buah dari hasil pemikiran.” Bila saya mula mencerna makna dan praktis yang terkandung dalam pesan guru ini, baharu saya dapat benar-benar merasai manisnya. 
Betul manis, seperti gula tebu dan madu.
Rakan-rakan yang baharu sahaja berjumpa empat mata, itu pun di kesempatan-kesempatan yang sibuk yang tidak memungkinkan kami bersembang dan berkenal-kenal. Mereka meletakkan diri sebagai kenalan lama. Seolah-olahnya roh-roh kami pernah bertemu di luh mahfuz, tetapi hanya tahun ini Allah takdirkan bersua secara jasad dan zahir. Nama yang paling tepat untuk hubungan ini ialah ‘keluarga.’ Begitu yang saya rasa.
Merekalah yang menuntun saya dan mengajari apa yang boleh saya buat untuk berbakti. Mengkagumkan dari segi usia mereka relatif muda tetapi mempunyai jiwa pahlawan. Dari mana mereka datang? Kenapa mereka didatangkan kepada saya? Itu persoalan-persoalan muhasabah yang akan selalu mendatangkan keinsafan berakar dari dalam hati.
Saya tiada jawapan, tetapi saya selalu rasa bersyukur. Saya mahu selalu bersyukur atas keajaiban ini. Kerana Allah menemukan saya dengan orang-orang baik yang hebat zahir dan batin. Yang mempunyai impian untuk mencorakkan Malaysia yang lebih baik, seterusnya satu-satunya bumi yang kita diami dalam keadaan aman dan harmoni. Saya tidak berlebih-lebih, kerana mereka seperti itulah, malah lebih hebat lagi.

Saya suka cerita-cerita mukjizat dan keajaiban Nabi-nabi dan Rasul-rasul. Selalu berharap agar dapat menyaksi dan kemudian tunduk pada kebesaran Maha Pencipta. Nabi dan Rasul adalah manusia. Kita juga manusia.
Kita salah kalau menyangka peristiwa-peristiwa keajaiban tidak boleh berlaku pada diri kita sendiri. Untuk kita, Allah datangkan melalui pelbagai cara dan peristiwa. Ianya mungkin kecil dan berlaku seputar diri sendiri, tetapi ia tetap ajaib andai kata kita dapat melihatnya dengan mata hati!
Mukjizat dan keajaiban itu hanya terkesan pada jiwa-jiwa yang tunduk dan bersaksi. Sebesar mana pun mukjizat yang Allah mahu tunjukkan seperti laut yang dibelah Nabi Musa, bulan yang dibelah Rasulullah, banjir bah besar Nabi Nuh, dibakar tidak hangus seperti Nabi Ibrahim, tetapi jika hati tidak mahu tunduk ia tetap tidak akan memberi makna apa-apa, malah dimurkai.
Peristiwa-peristiwa kecil luar biasa yang berlaku seputar kehidupan kita yang singkat ini, itulah mukjizat dan keajaiban.
Teman-teman TfTN seperti itulah mereka.    


Saya berdoa kebaikan akan mengiringi perjalanan kami, dengan rahmat dan belas ihsan dariNya. Ya, masa depan masih panjang, untuk waktu ini, saya sedang merasai manisnya madu.
Moga semua dapat menyaksi dan merasai, keajaiban di dunia kecil kita.

Sunday, July 22, 2012

Tuhan Berimu Cahaya


Kalau ilmu itu benar diertikan sebagai kedatangan makna, gred-gred yang ada dalam transkrip saya sebelum ini adalah petunjuk yang salah!


1 Ramadhan 1433 Hijrah (21 Julai 2012), saya berkesempatan untuk bersama rombongan ahli admin Teach for the Needs (TfTN), Malaysia & UK ke rumah anak-anak yatim Dahikmah yang terletak di Gopeng Perak. Lawatan ini adalah untuk meraikan Pengarah Projek TfTN Dahikmah saudara Anas Hakimi dan kawan-kawan (pelatih perguruan IPG) yang telah memulakan program memberi tuisyen percuma kepada anak-anak Dahikmah sejak 3 bulan lalu.

Dahikmah menempatkan seramai 52 anak yatim yang terdiri dari pelbagai peringkat umur, sekolah rendah dan menengah. Fokus kumpulan TfTN Dahikmah ialah 30 orang pelajar anak-anak di sekolah rendah untuk memantapkan kemahiran asas membaca, mengira, menulis dan Bahasa Inggeris. Ada yang masih tidak boleh membaca dan menulis walaupun sudah berada di Tahun 6.


Dahikmah Gopeng terletak berhampiran dengan exit Gopeng. Hanya mengambil masa 10 minit untuk sampai, namun lokasi terletak jauh dari jalan utama. Kami dihidangkan dengan hijau saujana pokok kelapa sawit, suasana permai kampung dan latar belakang bukit-bukau yang biru memagari bumi Gopeng. Blok bangunan tersusun dengan kemudahan lengkap untuk keselesaan anak-anak yatim ini, juga surau untuk beribadat. Di hadapan dewan ada kolam yang boleh diadakan aktiviti memancing.

Pasukan admin TfTN kali turut membawa sumbangan dari kawan-kawan dan saudara mara yang mahu turut serta, tetapi mempunyai kekangan masa, jarak dan kesempatan. Ada yang menganggap TfTN sebagai jambatan untuk menyampaikan tangan-tangan mereka yang jauh. Alhamdulillah, semalam ketika kami usap kepala dan wajah anak-anak ini, ia juga adalah tangan-tangan mereka yang membelai.

Kutipan wang hadiah telah membolehkan kami membelikan kamus dwi-bahasa untuk kemudahan pembelajaran bagi setiap anak-anak yang bersekolah. Semoga dapat dimanfaat sehingga ke akhir hayat. Program mewakafkan kamus ini paling popular dan moga dapat diteruskan untuk program TfTN yang akan datang. Rezeki anak-anak yang disayangi Nabi ini juga murah. Setiap dari mereka mendapat goody bag dan angpau Ramadan disumbangkan oleh dermawan yang berhati suci.  Didalamnya ada marker, frame gambar, gula-gula dan kami tambah dengan majalah Jom, biskut, kismis dan sekotak air, pen, keychain serta button TfTN. Pihak pengurusan pula kami sumbangan peralatan dan kelengkapan untuk kegunaan harian.


Sesi penyerahan hadiah buat jiwa saya tersentuh. Ketika menyiapkan goody bag untuk diserahkan kepada co-founder TfTN Cikgu Zamir, seorang anak memandang saya dan berkata, “Kak, yang budak ni tak payah bagi kamus.”

Saya melihat anak yang bersuara dengan rasa tidak percaya. Kemudian melihat anak yang ditunjuki yang sedang tercengang-cengang seperti tidak tahu apa-apa.

“Kak, tak payah bagi. Dia ni OKU kak, accident.”

Saya melihat anak yang dimaksudkan. Ya, dia cuma mengikut apa yang kawan dia buat. Allah. Allah sahaja yang menahan air mata supaya tidak mengalir di situ. Tapi kami serahkan juga kamus, jika dia tidak mampu membaca sekalipun, ia akan jadi tanda kasih sayang dari ramai yang masih lagi peduli.

Petikan dari Facebook TfTN, “Bukan kerja kita untuk menilai atau menentukan samada mereka mahu atau mampu guna kamus tersebut. Yang penting kita menyediakan situasi pendidikan sama rata sebagaimana anak-anak di luar sana menikmatinya.”

Mereka ada seribu macam cerita, masing-masing boleh mengajar kita erti kehidupan. Balik KL dengan hanya menyempatkan diri berbuka dengan biskut dan kismis dalam kereta, dada saya sarat dengan pengalaman. Anak-anak muda sukarelawan ini lebih dulu faham makna pelajaran yang diterima mereka di sekolah, maktab dan universiti. Sedang saya malu memandang usia saya jauh ke belakang yang seperti tidak pernah belajar apa-apa!

Hakimi bercerita, ada seorang dua pelajar UPSR berpotensi dan kami harapkan dia berjaya. “Sekiranya kita dapat jadikan seorang dua anak-anak ini berjaya, adik-adik mereka akan mengikut.” Di usia muda pun beliau sudah tahu untuk berbudi.

Sekiranya ilmu itu benar diertikan sebagai kedatangan makna, maksudnya saya perlu belajar banyak lagi. Tetapi saya tidak kisah dan gembira belajar dengan rakan-rakan dan adik-adik yang menjadikan ikhlas sebagai perisai dalam senyum dan amalan mereka.

Hanya Allah yang dapat melimpahkan rezeki dan keberkatan untuk mereka, dunia dan akhirat.

Ilmu itu cahaya dan hari ini saya faham;

Tuhan memberikan cahaya supaya kita dapat membiasnya menjadi pelangi!  


TfTN – Dahikmah
21 Julai 2012 / 1 Ramadhan 1433H
(Foto ihsan Saudagar Permata (Facebook))

Saturday, July 21, 2012

Bawaku kembali

Tuhan
Aku tidak mahu Kau menghidupkanku
Dalam nafas yang lain
Hanya kerana cuma hari ini
Berupaya mengenal diri
Dan itu membawaku
MengenalMu

Tuhan
Aku tahu dosa menggunung
telah kuhimpunkan dalam nafas
Sedang dengan udaraMu
Ku pinjam untuk hidup
Tapi tidak pernah sesungguhnya
Aku mengucapkan
Terima kasih!

Tuhan Demi
Diri yang berdosa
Aku melutut menadah tangan padaMu berharap
Dengan sejarah yang ku hampar tanpa malu
Tetapi belum pun meminta
Kau telah jadikanku
sesuci bayi!

Tuhan
Umur yang kubazirkan ini
Dengan cela berselaput noda
Telah Kau sorot cahaya
Menjadikan dunia penuh warna

Tuhan
Ramadhan ini
Engkaukah sendiri
Yang menjemputku
kembali?

Friday, July 20, 2012

Ramadhan Ini

Ramadhan ini tiba dengan seribu pengertian baru. Betapa selama ini, aku digelapkan dengan pandangan mata. Aku mohon padaMu Ya Allah, agar Kau sudi menghadiahkanku pengertian baru dan pandangan baru. Untukku melihat dengan mata hati yang selama ini dibutakan dengan nafsuku yang melulu.

Allah.

Angin Ramadhan ini telah membuatku berjanji, untuk kembali membaca utusan surat CintaMu dengan penuh kesungguhan. Aku tidak pernah tahu lembaran yang Kau utuskan lama dulu, lebih 1400 tahun, lebih dahulu dari kelahiranku adalah bukti Engkau Cinta padaKu. Sebagai bukti Kau tidak pernah meninggalkanku meski sebelum aku menghirup nafas di bumi.

Ramadhan ini telah Kau buatku sedar, bahawa dengan hanya percaya Engkau akan jelmakan DiriMu dekat. Maafkanku Allah dengan keraguanku. Maafkanku Allah dengan kejahilanku. Maafkanku Allah kerana tidak percaya Engkaulah yang akan menuntunku.

Ya Allah, aku selalu lupa, maka ingatkanlah.

Ramadhan ini, buatku percaya, sifatMu sebagai Rabb bukan semata perlu dibaca sebagai Tuhan Yang Mentadbir seluruh alam. Ia adalah lebih patut ditafsirkan sebagai Rabb, Tuhan Yang Mendidik. Selama ini dalam kesesatanku yang nyata yang sesuai dianugerahkan dengan murka, telah Kau lepaskan dengan sifatMu yang Al Hilm. Lalu dengan wajah manakah akan ku hadap padaMu memohon pengampunan dan belas kasihan?

Wahai Tuhan,
Jauhkan keraguan, kerana Kau telah perkenan untuk kusampai pada Ramadhan ini. Tidak kudoakan untuk yang terakhir, kerana aku baru belajar menikmati pemberian, aku baru belajar mensyukuri, dan aku baru belajar untuk menjadi penyaksi. Ya Allah, ajari daku Ya Allah. Sebagaimana Kau tidak pernah meninggalkanku sebelum ini, jangan tinggalkan setelah aku dapat melihat, mendengar, mensyukuri sesuai dengan kehendakMu.

Ya Allah,
Ramadhan ini adalah pemberian, Al Quran juga pemberian, Rasulullah juga pemberian, tanda kasih sayang tanpa batas. Bukakan hatiku menerima, dengan sebenar-benar penerimaan. Jangan jadikanku tergolongan hambaMu yang tidak tahu berterima kasih dan mensyukuri dengan kesedaran penuh tulus dari hati. 

Demi NamaMu dengan penuh kemuliaan,
Jadikanlah Ramadhan ini bulan yang mendidik. Lembutkan hati dan jiwaku. Semoga akhir nanti, akhir nanti, bila tidak dapat berbuat apa-apa dan selimut yang ada hanyalah tanah dan bumi,

Kau,

Redha padaku.

Ramadhan ini, terimalah daku yang berserah pasrah.

Friday, July 13, 2012

Pertandingan Menulis: Ramadhan Tanpa TV

Assalamualaikum dan Salam Ramadhan.
 
 
Allahumma solli ala Muhammad, wa ala ali Muhammad.
 
 
Sebagai memeriahkan lagi sambutan menyambut bulan mulia, untuk menukar angin dan wajah, admin WadiKita dengan sukacitanya menganjurkan pertandingan menulis terbuka untuk semua.
 
 
Pertandingan ini adalah sambutan kepada kempen untuk menghadkan menonton TV dan sekutu (VCD, movie, games, tablets, Facebook) sepanjang bulan Ramadhan. Kiranya puasa TV (dan media) jugalah :)
 
 
Pertandingan ini adalah juga ruang untuk berkongsi pengalaman bagaimana Ramadhan boleh diisi dengan lebih bermakna tanpa sogokan dari media yang me'lagha'kan. Sambil menulis, sambil berkongsi, sambil beramal (insyaAllah banyak pahala dapat ni).
 
 
Berikut adalah beberapa panduan untuk pertandingan ini:
 
 
Karya
Boleh berbentuk artikel, esei, cerpen, anekdot, cacatan ringkas, travelog ringkas (boleh juga letakkan gambar-gambar, graf, jadual, etc).
 
 
Tempoh
14 Julai 2012 sehingga 20 Ramadhan 1433H
 
 
Tema
Ramadhan, TV, media 
 
 
Pengiraan markah
100% dari juri yang dilantik
 
 
Panjang karya
Bebas
 
 
Hadiah kepada pemenang
5 hadiah kepada mereka yang dipilih juri berupa satu (1) wang perak dirham (duit raya la ni).
Hadiah akan disampaikan menggunakan pos (pemenang akan diminta untuk memberi alamat untuk tujuan surat menyurat).
 
 
Untuk menyertai:
1. Emelkan karya anda ke asal_sa@yahoo.com
2. Cerpen anda akan mula dipaparkan di blog WadiKita sebaik sahaja pertandingan bermula. Pada masa yang sama anda harus turut sama menyiarkan karya anda di blog masing-masing beserta dengan link cerpen anda yang sebaik sahaja dipaparkan di WadiKita.
Tajuk post: WadiKita @ Ramadhan Tanpa TV (nama anda) : (Tajuk cerpen anda)
 
 
Selamat menulis, selamat berkongsi pahala.
 
 
Semoga berjaya!