Friday, August 24, 2012

(Ramadhan Tanpa TV) CikDa: Tarawih dan TV


Mari saya ceritakan kepada anda kisah seorang perempuan yang malas bertarawih. Perempuan ini buta IT, atau dalam bahasa yang lebih lembut mengikut piawaian semasa - kurang keupayaan IT. Dengan Nokia 3310 dia mengutus mesej kepada saya supaya menulis kisahnya. Katanya, saya pandai menulis, dan ini memento istimewa kepada ibunya. Pandai sekali dia menekan punat tepat pada titik kelemahan saya. Lalu, disinilah saya, dengan wajah kemerahan bangga tak terkira, menulis kisah perempuan yang malas bertarawih ini.
Semuanya bermula sewaktu perempuan ini berumur 8 atau 9 tahun. ( heh, umpat saya dalam hati. Manusia mesti akan menyalahkan masa lepas ). Bulan puasa adalah bulan yang paling tidak disukai. Siang hari lapar, malam, letih terpaksa ke masjid mengikut ibu dan ayah menunaikan solat isya’ berjemaah, solat tarawih 20 rakaat, solat witir 3 rakaat. Paling tidak menyeronokkan, tiada peluang menonton TV langsung! Sebelum Ramadan, ada juga peluang menonton Doraemon selepas maghrib pukul 7 petang ( di dunia perempuan ini, maghrib pukul 6 petang ). Kini, diwaktu Ramadan menjelma, TV sejuk dan berhabuk. Waktu petang senggang selepas balik dari sekolah sampai ke Maghrib, tiada rancangan menghiburkan kecuali rancangan masakan yang resepinya terlalu laju untuk ditangkap. Ibu selalu menyuruhnya menyalin resepi untuk ibu - tidak tahukah ibu ini satu rutin yang mengecewakan, membazir kertas dan memusnahkan keyakinan manusia terhadap kebolehan IQ nya? 
Semua ini mendorong budak perempuan membina satu misi menonton Doraemon di bulan Ramadan. Dia mula mencari dan mereka pelbagai sebab musabab lengkap dengan taktik meraih simpati mengalahkan wakil rakyat senja berkempen janji ditepati. Lebih kurang seminggu berpuasa;
“Ibu, boleh tak saya tinggal di rumah, sementara Ibu pergi masjid. Letihlah puasa hari ini ibu. Saya berjanji saya akan basuh semua pinggan dan lipat semua kain.” Budak perempuan melancarkan misi pertamanya sewaktu mereka sekeluarga bersiap-siap hendak ke masjid. Jikalau Ibu membenarkan, bolehlah dia menonton TV sepuas hati.
Ibu merenungnya. “Ibu bimbang, bahaya tinggalkan anak perempuan kecil di rumah malam-malam. Kalau letih, boleh berehat di belakang jemaah.”
Keesokan harinya dia mencuba pelan B. “Ibu, saya sakit perut…”. Ibunya pun lekas-lekas menyapu minyak dan menggosok perutnya dengan tangan Ibu yang sejuk.
“Sakit lagi?”
“Tak sakit dah…” Entah kenapa dia tak sanggup berbohong. Mungkin kerana dia memang manja dan terus mencair bila terkena sentuhan ibu. Pelan gagal, malah peluru berbalik pula.
Misi-misi pada hari-hari seterusnya.
“Ibu, kerja rumah banyak, nanti tak sempat siap…”
“Bawa kerja sekolah ke masjid, duduk di belakang dan siapkan ya. Jangan bising..”
“Ibu, mengantuk…”
“Pergi ambil wudhu. Nanti segar.”
“Ibu, telekung tertinggal di sekolah..”
“Pinjam telekung Ibu.”
“Ibu, tak laratlah nak sembahyang tarawih. Sembahyang sikit saja, boleh?”
Ibunya membenarkan dan berpesan supaya jangan bising. Lambat benar hari berlalu. dia membilang lagi hari bimbang tersilap. Jari-jemarinya berhenti pada angka lima belas hari. Sudah lima belas hari tertinggal siri Doraemon. Bosan, dia duduk memeluk lutut bersandar pada dinding masjid. Di sebelah kirinya ada rak buku. Dia berkeser sikit-sikit ke arah rak buku dengan malas dan menyangkutkan dagunya pada tingkat rak yang sama paras  dengan tulang belakang tubuh kecilnya. Dia membaca tajuk pada tulang - tulang buku yang tersusun rapi. Siri kisah buku nabi-nabi.
“Ibu, boleh tak bawa balik buku ni ke rumah kita?”. Tanyanya pada Ibu, sejurus selesai Tarawikh.
“Buku ni baca di masjid saja, bukan macam perpustakaan.” Terang ibunya.
Mulai hari itu, budak perempuan itu tiba-tiba rajin saja ke masjid. Bukan hendak solat Tarawikh, tapi hendak menghabiskan siri buku-buku tersebut. Dia masih malas bersolat Tarawih, tapi kerana Ibunya telah berpesan, solat juga, kalau tidak terdaya baru berhenti, Dia solat separuh sahaja, 10 rakaat, dan separuh lagi masa membaca buku di belakang masjid. Masa ini, dia sudah terlupa misi menonton Doraemon - Kisah mukjizat para Rasul lebih menarik dari kisah Doraemon dan poketnya. Habis buku-buku tersebut, dia duduk dan memerhati barisan jemaah perempuan yang rukuk dan bersujud, kemudian kembali berdiri. Dia membandingkan ketinggian mereka semua - ibunya yang paling tinggi.
Hari-hari terakhir Ramadan, dia bertanya lagi kepada ibunya. “Ibu, kenapa rajin pergi masjid. Ibu kan dah banyak kali pergi. sudah banyak pahala.”
Jawapan ibunya diingatinya sampai dia dewasa - ” Ibu tak pasti Ibu hidup lagi tahun hadapan untuk dapat peluang Ramadan dan tarawikh…”
Rezeki Allah kepada Ibunya, Ibunya dapat peluang dua puluh Ramadan lagi sesudah Ramadan tahun itu. Dia masih mengikuti Ibu ke masjid. Cuma kini dua puluh rakaat sudah menjadi 8 rakaat Tarawikh. Budak perempuan sudah besar dan matang untuk memahami hikmah disebalik puasa dan Tarawih. Bermula dari belakang jemaah, kini dia bersolat di sisi ibunya. Dan Ibunya bukan lagi jemaah perempuan paling tinggi, kini yang paling rendah kerana terpaksa sembahyang duduk di atas kerusi. Ibunya masih gigih bersolat tarawikh 30 hari Ramadan, kerana prempuan tua itu tidak pasti akan hidup lagi sampai tahun hadapan.
TV di rumah mereka kekal sejuk dan berhabuk sepanjang Ramadan.
Begitulah ceritera yang disampaikan kepada saya. 

Wednesday, August 08, 2012

Bila Masa Berhenti



Strangers (Petronas TVC 2012 - Raya)

Seperti mana iklan raya Petronas ini, seperti itulah kita perlu berperasaan "since I've time to reflects." Rugi sangat kita rasanya jika tidak berhenti di bulan Ramadhan ini. Berhenti dalam ertikata membuat benda-benda biasa dan mula membuat perkara-perkara luar biasa.

Tidak makan selama 12 jam, tidak minum, tidak mengumpat dan menyebarkan fitnah. Berhenti dari pemikiran negatif, berusaha untuk tidak tengok TV, mengenang kesukaran dan pedih bila perut lapar. Berhenti dari kesibukan lain, membuka Al Quran dan baca isi, fikirkan dan menyoal kembali diri "sudahkah aku lakukan apa yang diminta Al Quran." Berhenti mengeluh dengan apa yang telah Tuhan takdirkan untuk kita, dengan segala kekurangan, dengan sepi yang mencengkam, dengan derita ditinggal yang mati dan hidup, berhenti!

Sebaliknya mula mengenang, senang kita berbanding yang lain. Kenyang kita banding kebuluran yang lain. Merdeka kita dengan terkurung mereka yang lain. Punya kereta kita berbanding pejalan kaki yang ditimpa hujan dan disengat mentari.

Kita tidak akan faham jika tidak mengalami. Kerana itu Allah wujudkan Ramadhan supaya kita tidak terus-terusan memenuhkan tembolok sehingga satu waktu kita jadikan nafsu sebagai tuhan, bukan khadam. Kita tidak akan faham jika kita tidak berhenti, kemudian ambil masa melihat. Wajah-wajah anak-anak yatim yang tersenyum memandang ketika kita datang untuk meraikan, padahal ada garis-garis kecil di wajah tanda banyak menangis. Mengenang tidak punya ibu dan ayah, tidak ada rumah, tidak ada tempat mengadu. Jika kita tidak berhenti, fikirkan dalam akal, rasai pedihnya tidak punya apa meski hari esok, masa depan, dan bilakah akan datangnya kegembiraan, ya kita tidak akan tahu. Tidak pernah akan tahu.

Pernah tidak terfikir saban hari, dengan kerja dan keluarga, seolah-olah dunia ini perlumbaan. Tidak ada satu saat pun yang tidak bergegas. Tiada satu saat kita tinggalkan tanpa perancangan untuk buat apa. Esok tugas ini, esok mesyuarat itu, esok itu dan ini?

Dunia ini ada tangan-tangan yang memaksa kita berfikir bahawa masa itu ialah detik saat. Tik tok tik tok, ia bergerak. Persepsi masa kita jadi makin laju walau yang ada 24 jam sehari, dari dulu itu, sekarang itu juga. Di zaman Nabi 24 jam, di zaman kita juga sama. Benarkah waktu telah bergerak lebih laju.

Saya pernah berada di waktu buka puasa sehingga jam 11 malam tetapi saya boleh dapat banyak perkara. Iftar, berkenalan dengan rakan baru, bertukar pengalaman dengan rakan bukan Islam, menyambut hari jadi, berjumpa dengan orang-orang yang mempunyai pengaruh dalam masyarakat, mendengar pembentangan, solat jemaah maghrib, isyak, terawih, tazkirah, berkenalan dengan artis, bersolat jemaah dengan artis, berbincang masalah ummat mengenai sentimen masyarakat, pihak agama dan autoriti, perbezaan antara negara Barat dan Malaysia, beli buku, beli kuih, bergambar, moreh. Kemudian selepas itu berkongsi pengalaman di internet. Malah mendapat berkat untuk dimakan waktu sahur.

Buka puasa jam 7 - 11 malam, 5 jam sahaja dan kami dapat itu semua!

Meminjam kata kawan saya, maybe that time, the time stop ticking.

Masa kita tidak berkurang dan berlebih seminit pun. Kenapa dulu orang kata masa berjalan perlahan. Untuk satu hari boleh buat macam-macam. Tetapi sekarang, cepat sahaja waktu berlalu, tahu-tahu sudah seminggu, sebulan, satu tahun.

Yang berkurang itu keberkatan. Keberkatan pada masa sudah tidak ada, kerana kita membuat kerja yang tidak bermanfaat dunia, tidak bermanfaat untuk akhirat. Juga kerana kita memandang masa sebagai detik saat dan waktu. Sedang Allah sampai bersumpah Demi Masa.

Dialah Masa. Dialah Waktu. Dialah Ruang.

Berhenti! Demi Masa berhentilah berlumba kerana dunia. Sebaliknya, berlumbalah demi Allah, Rasul, demi akhirat yang kita akan disoal dan dipertanggungjawabkan.

Berhentilah di Ramadhan ini untuk refleks kembali, umur kita dimana kita habiskan sebenarnya.

Lagi 10 Ramadhan, ya Allah, janganlah Ramadhan pergi tanpa aku terdidik.




Wednesday, August 01, 2012

(Ramadhan Tanpa TV) Mursila: Tidak Ada Lagi TV di Rumah Kami

TAK ADA LAGI TV DI RUMAH KAMI

OLEH : MURSILA

Cahaya kecilku waktu itu berusia 3.5 tahun, Zia namanya, seorang anak lelaki yang lincah namun pemalu, Zia namanya, ia sangat suka meniru tokoh idolanya mulai dari Spiderman, Batman, Superman, Power Ranger, dan Ultraman.   Tak jarang aku harus menggunting plastik sampah ditengah kesibukanku memasak di dapur, sekedar untuk membuatkan sayap di lehernya, dan jika sayap plastic sampah itu teleh terikat erat Zia akan berlari dengan kepalan tangannya, wajahnya yang polos akan bersinar gembira, jika sudah demikian Zia akan berlari mengelilingi istana kami... sebentar saja bilik demi bilik akan riuh dengan suaranya yang lantang,... “yeaaahhh Ultraman datang... kamu raksasa..akan kalah ditanganku... BERTUKAR... huuussssss “ begitulah peminat tokoh imaginasi ini meluahkan angan-angannya...

Dulu aku berfikir hal ini adalah sesuatu yang biasa karena  tak sedikit aku dapati anak-anak lain seusianya pun akan berperilaku seperti itu terhadap tokoh idola mereka, namun baru kusadari baru-baru ini jika kebiasaan ini menghambat potensi yang dimilikinya... Zia sedikit bermasalah dalam menyusun bahasa,  begitu sering dia mengulang kata yang sama dalam satu kalimat yang terkadang akan membingungkan siapapun yang berbicara dengannya... sebagai contoh..... ibu Zia nak makan, tapi tak nak dengan telor, tapi telor tak sedap, sebab Zia nanti sakit perut’... atau kalimat lain ..... ibu tadi kan Zia nampak ada gukguk (anjing) nak masuk rumah kita, tapi tak jadi, tapi abang Zia ada, gukguk takutkan abang, tapi abang tak takut gukguk, sebab gukguk tak jadi masuk rumah kita...

Bagiku kalimat diatas terlalu panjang dan bertele-tele, anakku Zia telah pandai mengucap huruf ‘r’ dengan jelas namun kesulitan menyusun kalimat... dia akan sangat panjang menjawab jika kami tanyakan satu soalan saja... misalnya ..Zia kawan ada kat rumah ke?...  Zia akan menjawab... ada... tapi tadi tak ada, sebab abang dia bawa kawan pergi jauh, sekarang ada kat rumah dengan ayah dia..tapi dia  tidur tadi,,,abang Zia nampak....   inilah bahasa semrawut anakku...aku berfikir keras mengapalah anakku berbicara seperti ini.. apakah karena kami bukan orang Malaysia jadi dia ‘confuse’ dengan bahasa kami dan bahasa kawan atau jiran yang kami kenal?... lama ku amati anakku... namun ternyata bukan itu alasannya... adik Zia, anakku nomor 2 berusia setahun di bawahnya... dia agak pelat namun dapat menyusun kalimat dengan baik, meski tak jelas vokalnya namun kami akan mudah memahaminya.

Beberapa hari aku perhatikan apa yang menyebabkannya anakku Zia seperti itu, barulah aku tau, Zia akan sangat lama duduk diam di depan TV ketimbang adiknya, dan jika TV ini aku matikan serentak Zia akan menangis kuat dan marah, padahal acara yang dilihatnya bukan acara yg disukainya seperti acara berita di TV atau acara orang dewasa lainnya, setelah kumatikan TV dalam waktu satu hingga dua jam Zia tak berhenti marah, merengek, menangis,...sehingga hal ini membuatku begitu risau dengan kestabilan emosi yang dimilikinya.
Aku mulai mengurangi tontonannya... biasanya Zia akan menonton TV dalam waktu 2-3 jam di pagi hari setelah bangun tidur , 1 jam di waktu siang...dan 3 jam di waktu malam. Aku menguranginya dengan hanya 1 jam saja sehari Zia kuperpolehkan melihat TV, itupun hanya sebatas  acara kartun atau hero yang disukainya, namun cara ini tak berkesan untuk mengurangi ketidak stabilan emosinya. Zia tetap marah jika kumatikan TVnya, dia akan mencuri – curi waktu untuk menyalakan TV seorang diri. Aku sangat sedih... sehingga pada suatu hari ada seorang kawan beserta keluarganya ziarah ke rumah kami, mereka menceritakan sebuah buku yang berjudul ‘ bermain lebih baik daripada menonton TV’ dan mereka pun bercerita bahwa anak mereka sudah lama tidak melihat TV lagi. Aku terdiam karena aku tau usia anak kawan kami tersebut dengan Zia hanya berbeda 4 hari saja. Namun aku melihat anak kawanku itu lebih aktif dalam berbicara, dan lebih cepat menjawab pertanyaan yang ku berikan ketimbang dengan Zia anakku.

Akhirnya kuputuskan untuk menghentikan TV secara total... aku katakan kepada anakku bahwa TV itu rosak dan tak boleh digunakan lagi, aku mencabut beberapa wayarnya, sehingga Zia tak dapat menyalakan TV seorang diri.

Dalam masa satu minggu aku memang kesulitan menenangkannya, Zia tak boleh bermain sendiri, aku harus senantiasa berada di sampingnya ketimbang adiknya, aku belikan banyak mainan menggantikan TV, namun Zia masih belum dapat menikmatinya dia akan terus meminta kami membaiki TV yang dianggapnya rusak. Dalam satu hari Zia bisa 7-8 kali menangis dan merengek.. setelah satu bulan barulah aku lihat ada perubahan pada diri anakku... Zia lebih dapat menguasai emosinya, dan kulihat dengan bermain ternyata Zia lebih gembira. Zia lebih banyak tersenyum dan tertawa dan sering bermain bersama adiknya, bukan hanya itu jika aku beri Zia beberapa buku, Zia akan duduk diam memperhatikanku membacanya, dan jika aku menyuruhnya membaca Iqro Zia bersemangat sekali... jika dulu satu muka surat dibacanya dalam beberapa hari,  kini  Zia dapat  membaca 5 muka surat sendiri, Zia pun mudah ku suruh dalam melakukan hal-hal yang baik, sholat berjama’ah, membagi makanannya kepada orang lain, bermain bersama-sama dengan adiknya, membantuku mengemas mainan dan lain-lain.  Alhamdulillah aku bersyukur sekali.

Televisi bagiku lebih banyak memadorotkan dari pada manfaatnya, meski banyak berita menarik di dalamnya, namun ianya hanya beberapa peratus sahaja, selebihnya adalah tayangan yang sangat berbahaya khususnya untuk anak anak yang tengah bertumbuh kembang, seperti tayangan kekerasan, bahasa yang kasar, konsentrasi yang cepat hilang dan lain.

Dengan tibanya Ramadan kali ini telah hampir setahun Zia tak melihat TV, namun dia masih ingat tokoh –tokoh idolanya, meski demikian Zia lebih gembira tanpa TV dan kini Zia telah dengan mudah menghafal beberapa surat-surat pendek dalam al quran dari mulai surah an-Nas sehingga surah al qodar disamping doa-doa harian yang ku ajarkan, jika tengah bermain aku sering mendengar Zia tak lagi menyanyi lagu-lagu mengarut di TV, aku lebih sering mendengarnya melantunkan ayat-ayat al quran yang dihafalnya, Zia telah 4.5 tahun namun belum kami masukan tadika, karena berbagai alasan, sungguh usia balita ( anak di bawah 5 tahun) adalah usia keemasan begitu mudahnya kami mengajarkan apa yang kami tau kepada buah hati kami tanpa ada virus dari manapun, keras hati pada anak dan malas belajar menurut kami sebagian besar adalah karena TV dan cara ibu bapa mendidik anak, dengan melihat TV anak-anak belajar tidak peduli dengan sekitarnya.

Ramadan ini Zia tengah belajar puasa dia akan bangun setelah azan berkumandang, pergi ke suaru dengan ayahnya dan makan sesudah tiba dirumah..setelah itu Zia belajar berpuasa hingga pukul 2 siang dan menyambungnya kembali hingga maghrib, Alhamdulillah dia sendiri yang mahukannya, aku hanya bercerita tentang kebaikan orang-orang yang puasa dan Zia faham. Tanpa TV  Zia menjadi terbiasa bermain, apa saja dapat dijadikan mainan olehnya, Zia menjadi lebih kreatif dan teliti menganalisa sesuatu, tak jarang dia bertanya tentang hal-hal yang difikirkannya, misalnya... abah mengapa Alloh maha kuasa?... Ibu...mengapa manusia mesti mati, dan dikubur?.... mengapa Alloh membuat neraka dan surga...  dan masih banyak lagi pertanyaan yang dilontarkannya saat ia tengah asyik bermain... mungkin pertanyaan ini tidak akan muncul saat ia tengah menonton TV...

Aku sayang anakku, aku bangga pada  mereka dan kuharap dia menjadi manusia yang hebat dengan akhlak yang mulia suatu hari nanti, Amien