Tuesday, July 23, 2013

Rantai Kehidupan

Seminggu dua lepas, banyak benda yang dapat. Realiti masyarakat yang sangat perit untuk ditelan. Saya kongsikan senario.

Kami berjumpa Pakcik Amran hari Jumaat, warga emas umur lebih 60 tahun yang sudah beberapa tahun jadi gelandangan kota. Homeless. Yang nasib hari ini mereka tidak tahu samada punya makanan atau tidak. Yang tidak tahu malam nanti kalau hujan dapat tempat berteduh yang selesa atau biarkan sahaja diri tidur dalam hujan. Kami bersembang panjang, tetapi cukuplah saya simpulkan, masalah Pakcik Amran adalah masalah keluarga dari ibu bapa yang saling bertengkar.

Kemudian Sabtu lalu, kami ke sekolah tahfiz. Melihat keputusan peperiksaan mereka, mata saya bulat hampir tidak percaya. Semuanya banyak merah, biru dan hitamnya hanya sedikit. Dan paling mengejutkan ada yang mendapat markah Bahasa Melayu 0, kosong.

Hari Ahad, kami ke rumah anak yatim dan miskin. Ada adik-adik yang menulis namanya terbalik. Ada yang masih tergagap-gagap tidak boleh membaca. Ada yang boleh membaca passage Bahasa Inggeris tetapi mereka tidak faham apa yang dibaca sehingga tidak dapat menjawab dengan baik soalan di buku latihan.

Saya melihat rantai kehidupan yang berlangsung.

Adik yang menulis terbalik itu kemungkinan besar akan berakhir menjadi Abang yang mendapat markah Bahasa Melayu kosong. Abang yang Bahasa Melayu kosong itu mungkin hidupnya berakhir di jalanan kota seperti Pakcik Amran.

Realiti ini meruntun jiwa saya bagai tidak dapat ditahan-tahan. 

Dan masyarakat kita obses dengan air jampi yang dimasukkan anai-anai yang makan 22 juzuk Al Quran! Kata kawan saya jika masalah boleh selesai dengan air jampi, tentu adik-adik yang berada di sekolah Tahfiz itu akan lebih dulu mendapat penawarnya.

Malam kami bersama Pakcik Amran, seorang gelandangan yang sungguh saya kagumi pemikiran dan cara bercakap seperti orang yang sangat terpelajar. Di celah ketiak kanannya kotak yang dilipat. Mungkin akan digunakan untuk alas tidur malam nanti. Sebelah tangan kirinya makanan yang kami beri tadi. 

Saya sepanjang masa melopong mengutip bicara Pakcik Amran. Kata Pakcik Amran, ubat paling mujarab untuk menyelesaikan masalah gelandangan (baca: ummat) ialah dengan "Kasih Sayang." 

Kata Pakcik Amran, "mulakan dengan memandang kami sebagai manusia yang perlu dibela. Mereka yang terlantar di jalanan sudah tentu punya masalah yang bukan kecil. Tetapi masyarakat akan menambah beban dan tanggungan mental dan emosi mereka, jika tidak mahu menolong dan menampung kekurangan mereka."

Jika air jampi, kismis, sabun dan sebagainya boleh ubat masyarakat, lama sudah masyarakat kita sembuh.

Dunia ini hanya perlu kasih sayang. Kasih sayang yang percuma itu pun kedekut untuk kita berikan. Jika itu yang masih bergumpal dalam hati, jangan menyumpah jika masa depan yang kita wariskan kepada anak-anak dan cucu cicit adalah zaman yang kelam dan suram.

Wednesday, July 03, 2013

Insaf

Usia yang banyak pun belum menjamin kematangan. Saya kira betul. Kawan saya pernah bertanya apa yang difikirkan oleh mereka yang sudah berusia lebih 40an? Yang ditemui kawan saya, umur sudah banyak tapi tindakan masih anak-anak. Tanya saya? Saya tidak tahu, betul saya tidak tahu. 

Mak juga pernah berpesan yang sama. Usia tidak menjamin, tetapi pengalaman. Kerana itu kita tidak perlu terpinga-pinga mengkagumi Imam Syafei dalam usia muda sudah menjadi guru, malah dalam hidupnya menjadi pendiri mazhab. Imam Syafei yang telah dihantar menggembara menuntut ilmu seusia 12 tahun! Pengalaman apa yang tidak dilaluinya?

Saya mendapat satu kesedaran hari ini, antara lain yang mendorong orang menjadi matang adalah kefahaman. Nampak satu ayat yang mudah, tetapi ya, bukan semudah itu. 

Saya insaf, saya tidak belajar banyak dulu. Bahawa hidup ini cuma akan nampak keindahan dan warnanya, bila kita mahu kembali menjadi manusia.

Dulu saya fikir, tidak salah kita berperanan di mana-mana. Kalau ada duit banyak, sedekahlah banyak-banyak. Tetapi dalam waktu duit sikit kita kata tunggu duit banyak sikit dulu. Bila sudah ditambah rezeki, kita masih cakap belum mampu (sebab masa itu kita tambah liabiliti lain seperti memberi barang-barang yang perlu komitmen bayar bulanan) dan kita kata, tunggu ada rezeki bertambah lagi. Bila dapat bonus pun kita tidak memberi kerana beralasan ada hak lain yang perlu dilunaskan dulu. Dan saya fikir, jika menunggu kaya, kaya seperti apa? Seperti Bill Gates? 

Ada juga terfikir untuk berbakti kepada ibu bapa. Ada jenis rasa setakat kita memberi sumbangan bulanan, kata sudah selesai tanggungjawab, dan bertanggungjawab. Tanpa fikir perlu tidak bertanya tentang sakit pening, makan minum, beri masa untuk berbual dan menyampaikan kata-kata penuh kasih sayang. Sehingga saya dikejutkan dengan tindakan drastik rakan yang mengambil cuti separuh gaji untuk menjaga ibu bapa yang sudah tua. Walau dia relatifnya muda berbanding abang-abang dan kakak-kakak.

Saya pasti formula lain yang perlu ada untuk capai kematangan, adalah kefahaman.

Mungkinkah itu nama lain untuk iman?

Kata kawan saya yang selalu menyejuk hati, ada 3 peringkat iman. Satu dengan tindakan, dua dengan perkataan dan tiga dengan hati (niat). Dan yang akhir itulah yang selemah-lemahnya.

Dan dari ilmu pengetahuan yang lain pula menyebut, bahawa iman dan Islam yang saya belajar di sekolah Arab dulu adalah apa-apa yang kita benarkan dengan hati, sebutkan dengan perkataan dan menterjemahkan dengan perbuatan. Datangnya serangkai, pakej 3 sekaligus.

Saya tidak pernah tahu bahawa untuk merasai manisnya iman dan kefahaman itu, bukan cuma-cuma. Ia tidak pernah cukup dengan mendalami dengan hanya sekadar berteori.

Bila menjumpai rakan yang saya kira hidup bersederhana dan bukan ada kekayaan seperti Bill Gates, menginfakkan wang yang banyak tanpa berkira-kira dan tertangguh, saya rasa seperti mata saya dimasukki habuk dan bawang. Apakah yang menggerak dia? Saya jadi tertanya-tanya sendiri.

Akhirnya saya faham pesan guru yang mengajak saya untuk benar mendalami Islam aktual, bukan Islam teoretikal. Kata guru, "Islam aktual Asal, ialah mereka yang terjun ke dalam masyarakat, dan merasai beban mereka yang kecil dan ditindas. Dan menangis bersama mereka dengan merasai kepedihan dan derita itu."

Hari ini, insaf itu menghimpit dada saya padat.

Memahami itu menjiwai
Menjiwai itu melibatkan diri
Melibatkan diri itu merasai
Merasai itu menghargai
Menghargai itu bersyukur
Bersyukur itu menuju kebenaran
Kebenaran itu adalah menjumpai...Tuhan Yang Maha Esa!

Dan kerana itu Nabi bersama-sama ummah, menggali parit di panas terik untuk persediaan Perang Khandak. Berlapar diri kerana ada ummah yang berlapar tidak menjumpai rezeki berhari-hari. Menangisi, untuk menunjuk kita jalan keluar dari kehampaan hidup dan tekanan orang yang menekan, untuk nantinya kita dapat mengecapi sebenar-benar kebebasan dengan menghambakan diri hanya pada Tuhan!



Sejahtera kepada jiwa yang mencari Islam dan iman yang aktual (sebenar-benarnya) dengan menginfakkan harta, masa dan diri untuk kesejahteraan ibu bapa dan ummah. Sejahteralah, sejahteralah di dunia dan akhirat. May Allah bless all of you, Ameen.

Tuesday, July 02, 2013

Dia

Masih di konvensyen Aku Cinta Allah dan Rasul. Untuk saya, ia adalah aktiviti yang perlu untuk membasahi kembali hati, mengingat perkara yang terlupa, menjumpai rakan-rakan yang selalu berpesan kepada kebaikkan, menghargai hidup dan kehidupan.

Tidak disangsikan lagi, pengisiannya akan kembali menghantar saya di hadapan kubah hijau. Mengingati kembali kata-kata rindu yang terluah dan air mata yang membajiri pipi hingga menitik ke lantai Masjid Nubuwwah.

Dalam satu pengisian, apabila senandung qasidahnya panjang-panjang dan bersambung, rakan saya mula bertanya tentang banyak perkara. Mengenai polemik antara golongan salafi dan sufi, amalan bernasyid sambil berekspresi menepuk tangan dan melambai-lambai itu selalu yang asing di mata, ada penolakkan dalam jiwa. Saya faham soalan rakan apa maksudnya. Kemudian rakan membandingkan pondok di Kelantan dan Kedah yang berbeza dari segi amalan ini. Di Kelantan, berqasidah, bernasyid begitu hampir tidak dikenal di pondok, berbanding pondok-pondok di sebelah Utara yang meraikan sungguh-sungguh acara seperti ini.

Saya neutral, mungkin ada banyak keadaan sedikit berlapang dada dengan apa sahaja yang terbentang di mata. Malah saya tidak punya masalah mengekspresi, kegembiraan dan kesedihan. Bagi saya kita punya hak untuk ekspresi, hanya itu yang menunjuk kesungguhan. Gembira dengan kelahiran Nabi, sungguh kita perlu mengekspresinya sepenuh jiwa. Sedih Nabi meninggalkan kita? Sungguh kita juga perlu tunjukkan dengan air mata, dengan jiwa lara. Malah di majlis tersebut, saya bereya menepuk tangan mengikut alunan qasidah yang dinyanyikan oleh pelajar pondok yang tertib berserban, berjubah rapi dan memiliki suara lunak yang memukau. Semua ini yang saya lihat adalah keindahan dan kasih sayang.

Akhirnya dalam perbincangan yang panjang itu, saya sebut kepada rakan, kita terlalu teknikal dalam mengikut sunnah Rasulullah. Yang kita highlight ialah pakaian, serban, jubah, berjanggut dan sambung kawan, "kahwin empat." Tawa kami pecah walau dalam majlis yang perlukan kami bersopan.

Tetapi ada perkara penting tentang sunnah Rasulullah yang kita sepi untuk meraikannya. Tanya kawan, "apa dia?"

"Kemanusiaan."

Sekurang-kurangnya saya mendengar cerita mengenai Rasulullah melayani orang Yahudi buta dari dua orang Ustaz yang berlainan. Yahudi ini begitu buruk akhlaknya kerana akan mencaci maki Rasulullah kepada sesiapa pun juga. Meski beliau adalah seorang buta yang perlu mendapat bantuan orang, si Yahudi buta ini tetap memaki hamun.

Apa yang Rasulullah buat? Baginda tetap melayani si buta ini dengan sabar. Memberi makan dan melayan sebaiknya. Malah si buta ini tidak tahu pun, manusia baik yang melayani adalah seorang Nabi yang mendapat makian darinya.

Bila si buta tahu selama ini Rasulullah yang melayani? Bila Nabi sudah wafat. Abu Bakar mahu menyambung kerja-kerja Nabi, salah satunya ialah dengan melayani si buta ini. Ketika Abu Bakar menyuapnya makan, si buta bertanya, "mana orang yang selalu beri aku makan."

Abu Bakar menjawab, "dialah." Tetapi si buta kata bukan. Kerana yang memberiku makan akan memastikan makanan itu halus dan mudah untuk dikunyah. Cara suapan pun berlainan kerana dia sangat berlemah lembut.

Akhirnya Abu Bakar menjawab, "yang memberimu makan selama ini sudah pun meninggal dunia. Beliau ialah Rasulullah sawa."

Si buta tergamam menyesal. Menangis, menggogoi. Keinsafan kepada kemanusiaan yang ditunjukkan Rasulullah lah membawanya kembali mengucap syahadah. 

Saya percaya tiada manusia yang lebih manusiawi dari Rasulullah. Dalam sirah dan sunnah merata menyebut tentang kemanusian, rasa belas, toleransi, pemurah senyum, kelembutan, selalu peduli kepada anak yatim, mereka yang kelaparan, miskin. Mereka yang tertindas dan ditindas.

Dia, yang menyebut namanya mendapat pahala. Dia yang kita ingati akan membolehkan kita mendapat rahmat. Dia yang menjaga telaga Kautsar dan pemberi syafaat. Dia yang mengajarkan bahawa Ramadhan itu lebih baik dari 1000 bulan.

Kawan tanya, mengapa begitu buruk nasib kita sebagai umat Islam walaupun kita punya sebaik-baik Nabi, yang terpilih dari yang terpilih, nurrul Al Anwar, cahaya dari segala cahaya.

Saya tidak ada jawapan konkrit, tetapi saya mendapat jawapannya dari bait-bait lirik Sami Yusuf dari nasyid Al Muallim.

We once had a Teacher 
The Teacher of teachers,
He changed the world for the better 
And made us better creatures,
Oh Allah we’ve shamed ourselves
We’ve strayed from Al-Mu'allim,
Surely we’ve wronged ourselves
What will we say in front him?
Oh Mu'allim...



Monday, July 01, 2013

Hina

Semalam, kami berkampung di UIA untuk progam Kami Cinta Allah dan Rasul. Saya tidak pernah membayangkan bahawa kita ini memang benar-benar berasal dari sesuatu yang hina. Ketika Ustaz Kamalul Hysham membuat satu perumpamaan di mana kita berasal, beliau menyebut dari air mani.

"Jika ada setompok air mani di atas pentas ini, saya mengumumkan, siapa yang punya air mani ni, nescaya tidak ada siapa yang akan mengaku. Punya hina dan jijik kejadiannya, hingga tiada siapa pun yang mahu."

Saya di hujung dewan terkaku. Itu kenyataan paling tepat menggambarkan tentang kehinaan. Bahawa kejadian saya dari sesuatu secara materialnya hina, tetapi begitu Maha Besar Allah, Dia yang mengangkat kemuliaan makhluk apabila sempurna menjadi manusia.

Dengan ego mana kita mahu menongkat dada?

Allah, aku hina.