Tuesday, September 17, 2013

Aki, Aku dan Ako : #3 Suratkhabar

Aku melihat Aki tergelak seorang di tembok tepi jalan sambil leka menguliti suratkhabar. Apa yang seronok sangat baca suratkhabar pun aku tak tahu. Aki betul-betul tak perasan aku sedang dekat. 

Aku ambil suratkhabar perlahan sambil mata Aki melihat aku dengan terpinga-pinga. Tanpa salam, Aki tak nampak terkejut pun. 

"Ako, aku belum habis baca lagi." Aki memprotes.

Aku hulurkan Dewan Pelajar beri pada Aki.

"Dewan Pelajar? Umur aku dah 20 tahun la Ako, ada apa makna baca Dewan Pelajar untuk sekolah rendah ni." Protes Aki belum habis.

"Dari kau baca Metro bahagian hiburan pula tu, baik kau baca majalah ni. 10 kali ganda lebih baik dari suratkhabar yang ditulis tanpa moral macam ni, kau tahu."

"Apsal pula?"

"Apa pentingnya untuk kau tahu siapa boyfriend Neelofa dan macamana pula perkembangan kes tuttt Adi Purta?"

"Penting apa. Aku boleh tahu perkembangan semasa duhhh."

"Perkembangan semasa itu adalah yang berkaitan masa depan, masyarakat dan dunia kau, dan sebenarnya akhirat kau. Kalau Neelofa tukar 10 orang boyfriends pun tak kan terkait dengan kau la."

"Mana tahu salah seorang dari 10 orang tu aku..." Aku mengangkat keningnya ala-ala Romeo.

Aku mengeluarkan lighter dari saku seluar. Duduk di sebelah Aki. Dengan bergayanya aku membakar suratkhabar depan Aki.

"Eh!" Aki seperti terkejut aksi KL Genster 8 aku. 

Api marak di hadapan kami. Jauh suratkhabar dengan tempat kami duduk kat tembok adalah dalam dua langkah. Seperti biasa, lagak macho aku tidak akan goyah. Aku tidak bergerak walau terasa juga bahang panas.

Aki seolah mahu bercakap. Mesti dia nak komen betapa machonya aku bakar suratkhabar. 

"Macamana lighter boleh ada kat poket kau? Kau kan tak merokok?" Kesitu pula Aki fikir.

"Ini untuk emergency. Kalau letrik tak de kat rumah, lighter ni boleh guna untuk nyalakan lilin, tahu tak?" Aku jegilkan biji mata.

Aki macam tidak kisah. Dia cuba baca Dewan Pelajar. "Satu lagi, apsal kau menjaja ke sana sini Dewan Pelajar ni pula?"

"Karya aku ada kat dalam tu."

Mata Aki tiba-tiba bercahaya. Mesti Aki bangga kawan dia ada tulisan yang diterbitkan dalam majalah terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka.

"Wah, mesti kau dapat bayaran kan? Bila kau nak belanja Oreo cheese kek?"

"Cis kekkkkkkk betul la kau ni."

Sunday, September 15, 2013

Aki, Aku dan Ako: #2 Doa

Lepas mengajar kat rumah Tunas Harapan, Ako mengajak aku minum ABC. Memang aku tak akan menolak sebab Ako seperti biasa pemurah. 

"Kau ni memang suka belanja orang eh?"

"Untung la kau kenal aku sekarang, cuba kenal 3-4 tahun yang dulu. Haram." 

Ako mengaku tak reti berselindung. Bro ni one of the kind. Berseluar jean koyak tapi deep. Tadi pun ajak buat kerja kebajikan. Tolong adik-adik buat kerja sekolah. Ada yang sudah umur 12 tahun, darjah 6 tetapi membaca masih lagi merangkak.

Masa makan ABC Ako tak banyak bercakap. Termenung jauh macam nak tembus badan aku. Kalau Ako ada mata Superman, mesti dia boleh nampak tulang belulang. "Kau ni kenapa?"

"Mengantuk." Ako bangun dan pergi basuh muka kat sinki gerai ABC.

Masa Ako tak nampak aku kutip semua jagung, kacang, cendol yang ada kat mangkuk Ako. Bila Ako sampai, aku buat macam  tak ada apa-apa benda berlaku.

"Antara ciri orang beriman dia tak mencuri. Kalau nak minta." 

Aku senyum seposen.

"Aki, kalau kita doa untuk mak ayah, kita sebut kasihani kedua mereka seperti mana mereka mengasihani kami ketika kecil kan? Budak-budak kat rumah perlindungan tu, yang tak kenal mak ayah sebab kena tinggal kat shopping complex, yang mak bapa kaki pukul hisap dadah, mereka akan guna doa yang sama ke?"

ABC yang aku suap yang pengabisan macam tak masuk terus ke tekak. Terkulum sekejap kat mulut. Aku diam satu sebab aku tak reti jawab, dua, mulut aku penuh. Tapi dahi aku berkerut-kerut macam memahami. Aku dah cakap Bro Ako ni deep.

"Kenapa diam?" Ako tanya serius menanti jawapan.

"Aku...aku tak reti baca doa lepas semayang."

Ako tepuk dahi. Dia menghabiskan ABC yang kosong dengan isi tanpa bercakap apa-apa lagi. 

Aki, Aku dan Ako : #1 Mimpi

Pagi tadi secara tidak sabar aku menulis Whatsapp ke Ako.

"Minta tolong sikit, tafsirkan mimpi aku."

Ako menjawab pantas, "ermmm, mimpi basah letew".

Hotak kau, aku nak tulis macam tu. Tapi oleh kerana Ako bukan spesis mencarut aku tulis "Ottoke!" Bajet bahasa Korea.

"Aku mimpi jumpa orang agama yang tinggi ilmunya dan berpengaruh. Waktu aku jalan-jalan, tiba-tiba jumpa orang agama tu. Dia salam aku kemudian berjalan beriringan sambil peluk pinggang. Macam mesra je."

Aku menunggu jawapan Ako. Lama, Ako tak jawab. "Ako, kau dapat tak Whatsapp aku?"

"Dapat."

"Kenapa tak jawab?"

"Malas nak taip."

Cilakak. Aku telefon Ako. Cerita balik, kemudian menambah, "lepas aku jumpa orang agama tu, aku jumpa orang lain pula. Seorang senior kat tempat kerja. Dia pun buat benda yang sama. Kami jalan beriringan sambil bersembang mesra sehinggalah aku sampai kat satu kebun banyak pokok. Yang peliknya, pokok tu bukan ada buah, tetapi banyak bunga. Bila aku pandang je dia kembang, kalau aku tak pandang dia menguncup. Bila aku hulur tangan, dahan pokok tu akan merendah supaya aku dapat petik."

"Masa kau mimpi tu kau lelaki ke perempuan," Ako respon macam malas.

"Kenapa pula lelaki ke perempuan?"

"Kalau kau perempuan maksudnya, kau gatal. Ada mimpi salam sambil peluk-peluk mesra macam tu."

"Kalau lelaki?"

"Kau gay."

"Ottoke! Ako, jawab la betul-betul."

"Ok, Ok. Aki, pukul berapa kau mimpi ni?"

"Pukul 10 pagi."

"Astaghfirullah. Kau tak semayang subuh ke hapa? Tak kira kau mimpi jumpa buniyan atau masuk syurga, mimpi kau best macamana pun tak de makna. Tahu tak?"

Aku mendengar Ako menjerit di hujung talian. "Habis tu apa maksud bunga tu?"

"Astagfirullah, tak faham-faham lagi kau ni rupanya. Mimpi valid sebelum subuh En Aki ooiii. Tapi aku rasa ada makna jugalah mimpi bunga tu."

"Apa dia?"

"Kau kena mandi bunga, supaya sedar sikit tanggungjawab kena solat Subuh."

Ako letak telefon tanpa ucap apa-apa. Aku tengok telefon, jam pukul 10.45 am. Masuk bilik air ambil air sembahyang. Aku tak solat subuh lagi rupanya.   


Friday, September 13, 2013

Aki, Aku dan Ako

Aku menceritakan angan-anganku untuk hidup ringkas dan mudah, tidak dibebani hutang-hutang tetapi tetap bersemangat untuk membangun bangsa dan ummah. Panjang anganku.

Aku ceritakan kepada Aki, tentang rumah di kampung, tentang bangsal sayuran yang akan aku bina. Sayur-sayuran yang aku tanam dengan teknik terbaru yang tidak memerlukan banyak penjagaan. Baja pun aku buat sendiri. Air aku akan tap dari sungai, aku jernihkan, dan sudah tentu aku akan ada kolah untuk tampung air hujan. 

Aku bayangkan terus tentang sayur-sayuran aku yang mencukupi untuk makan, malah berlebih-lebih sehingga aku boleh berjualan dengan harga pasaran yang lebih murah dari peniaga lain. Ya tentu, aku merai pasaran bebas yang bertanggungjawab. Sayur-sayuran aku lebih segar dan subur dari orang lain, selamat untuk dimakan kerana semuanya organik. Tak guna sikit pun bahan kimia dan racun perosak. Malah akan menyebabkan orang makan dengan yakin dan sihat.

Juga aku ceritakan pada Aki tentang ayam, ikan dan kambing yang akan ada di laman.

Aki tiba-tiba respon, "laman?"

"Maksud aku, kandang." 

Aki gelak, dia ingat aku malaikat yang tidak pernah buat salah. Aku berikan senyum segaris yang tidak ada lekuk. Aku tak senyum sebenarnya sebab aku tidak rasa kelakar.  

Kemudian Aki bertanya, "macamana dengan internet dan apa yang kau perlu untuk menulis?"

Aku menjawab, "hack dari jiran sebelah tentunya."

Mata Aki jadi besar tiba-tiba. Aku mencucuh putung rokok dalam astray, haha, ya aku hanya membayangkan. Kalau perlu pun aku menjadi seorang perokok, aku akan hisap e-cigarrate. Tapi alatnya pun cukup mahal lebih dari RM200. Aku tidak mampu memanjakan diri aku dengan asap yang mahal, sedangkan aku lebih kenyang makan nasi kukus ayam dara.

"Kau tidak akan cukup berani untuk mencuri, walau itu hanyalah mencuri line internet jiran sebelah." Aki seolah mencabar.

"Tapi aku tetap akan guna!" Jawabku seperti seorang lelaki yang pemberani.

"Yelah, selepas kau ketuk pintu rumah jiran, minta kebenaran dan password, kemudian kau bayar sedikit duit setiap bulan kan?"

Aku nak menjerit, "kau bodoh. Kau ingat aku tidak berani!" tapi tak keluar.

Aki selamba tengok muka aku dan komen, "a good person never have an interesting story."

"Tapi kenapa kau nak lepak dengan aku?" Aku marah dia sebenarnya.

"Sebab...kau interesting, kau different dan unik. Sanggup jadi lain dari orang lain."

Aki memang bodoh. Dia ingat aku nak makan dengan kata-kata manis dia. "Makan tengahari ni, kau bayar sendiri."

Aku terus bangun dari meja makan sambil Aki terkial-kial menelan kunyahan terakhir nasi kukus ayam dara yang tadinya aku cakap aku nak belanja.

Aki pegang tangan aku sambil bersuara perlahan, "Ako, aku tak bawa duit."


Cita-cita Jauh Cita-cita Dekat - #2

"Saya cerita sebagai orang yang sedang menyaksikan secara langsung, majoriti manusia bersikap seperti apa. Boleh dikatakan kebanyakkan kita bertindak hampir sama. Saya sudah tidak menjumpai manusia yang unik dengan karakter tersendiri. Mereka orang yang sama."

OM mengangkat bahu tidak faham.

"Kebanyakkan kita akan bertindak seperti ini. Menunggu gaji setiap bulan. Kemudian mempunyai cita-cita jauh seperti naik pangkat, cari anugerah, tunggu bonus, tunggu durian runtuh dan selepas itu kita akan mula membeli. Kita akan membeli dan membeli. Kerana itu bil yang perlu dibayar tidak pernah habis malah makin bertambah."

"Apa yang dimaksudkan sebagai cita-cita jauh?"

"Cita-cita yang diluar kawalan kita. Boleh jadi kita sangat mengejar tetapi belum tentu kita akan dapat. Dan kalau dapat pun belum tentu kita akan bahagia dengannya."

"Kalau macam itu tentu ada cita-cita yang dekat."

"Saya rasa tak jawab pun awak boleh tahu. Cita-cita yang dekat adalah benda yang confirm kita akan dapat. Tak fikir susah-susah pun kita tahu benda tu akan terjadi. Contoh, kematian dan hari kiamat."

OM gelak macam terkena. "Tapi tidak ramai akan cakap benda macam ni. Seperti pesan tok guru, ustaz ustazah je. Dan bagi kebanyakkan orang menolak untuk bincang. Bagi mereka topik ni boring."

"Saya tak nafi boring, sebab bila awak mula bercerita tentang cita-cita dekat ni, awak jadi orang yang boring. Sebab awak tidak bincang dengan topik yang segar dan dinamik. Yang dapat menggerakkan orang, bukan melemahkan orang. Mungkin awak belum pernah dengar bagaimana Ustaz Nouman Ali Khan beri khutbah dan ceramah. Ingatan tentang Tuhan, kematian dan hari kiamat, tapi tak jadikan kita orang yang pasif. Tetapi menjadikan kita orang yang mahu bergerak menjadi manusia lebih baik."

"Saya tidak ada kawan hendak bercakap perkara macam ni. Mereka tidak suka perkara yang perlu berfikir."

"Ada satu lagi cita-cita dekat yang mungkin sedikit berbeza dari Tuhan, kematian dan hari kiamat. Iaitu ayat-ayat dalam Al Quran. Semua perkataan dalam tu adalah cita-cita dekat. Confirm akan terjadi."

OM angguk. 

"Kita kena mula baca bukan setakat baca. Itu sangat pasif. Sebab tu awak akan jadi tak bersemangat baca Al Quran. Padahal itu ayat dari Tuhan tu, bukan dari orang. Mula baca dengan aktif."

"Macamana tu?"

"Tanyakan setiap ayat dalam Al Quran, bagaimana kaitan dengan kehidupan awak di masa sekarang ni. Cari mesej-mesej yang menyebabkan awak terpandu, terbimbing, ditunjukkan jalan meski awak berada di zaman moden. Bukan zaman ayat Al Quran diturunkan 1400 tahun yang lalu. Baca seolah-olah ayat itu ditujukan kepada awak, memang dibisikkan ditelinga untuk awak mendengar. Kemudian berfikir, kemudian bertanya. Pesan apa yang Allah mahu sampaikan kepada aku. Begitu."

Semangat telah menyebabkan suara saya makin lama makin dikuatkan. 

OM hanya seorang. Tetapi saya tidak merasa rugi untuk menerangkan sedikit realiti kehidupan kepada dia. Saya perlu membuat ini, kerana saya mahu generasi masa hadapan lebih baik dari generasi yang saya lalui. Itu cita-cita untuk setiap orang. Supaya kita meninggalkan legasi lebih baik kepada orang, dan mereka mewarisi dunia yang lebih baik. 

"Saya mula lambat. Tetapi lambat itu bukan apa-apa jika kita mahu berubah dan kita mula berubah. Dunia tidak akan jadi lebih baik, jika kita bergerak kepada cita-cita jauh yang singkat. Kerana kebaikkan yang awak terima hanya setakat habis di dunia ini sahaja. Tidak lebih dari itu."

Saya rasa OM sudah tepu. Soalan tentang bank dan duit kertas saya tak sempat kupas. Tetapi saya berdoa agar lebih ramai anak muda seperti OM, akan mula berfikir untuk nampak benda yang lebih penting. Yang pasti. Yang tidak akan merugikan mereka, dunia dan akhirat.

Thursday, September 12, 2013

Cita-cita Jauh Cita-cita Dekat - #1

Dalam setiap semester kuliah, selalu saya menerima tetamu-tetamu istimewa. Mereka istimewa kerana disebalik umur muda mereka, mereka mahu bertanya persoalan di luar kotak dan apa yang dibelajar. Tetamu yang seorang ini tiba di bilik sambil membawa dua buah buku. Satu bertajuk KA+WAH ditulis oleh Pipiyapong dan satu lagi Pendek Mabuk Gila karya Ahmad Kamal Abu Bakar. Dia mahu saya baca buku yang dibaca.

Sehingga entri ini ditulis, saya masih belum baca kedua-duanya. 

Perbualan kami dimulakan secara rambang. Tanya Orang Muda (OM), "saya ada baca tentang perbankan, tentang duit kertas. Saya banyak benda tak faham." 

Saya senyum. Mahu mendengar dulu apa yang terbuku di dalam dada.

"Saya juga pernah bertanya, apa yang saya belajar ni akan bawa saya ke mana?"

Saya rasa dilema OM bukan dilema yang asing. Lebih-lebih lagi di zaman ini di mana alternatif terlalu banyak. Ramai sudah yang sudah keluar dari satu fahaman statik tentang, habis SPM-Universiti-kerja-kahwin-dan ulang semula rutin. 

Ada orang muda yang seawal usia 17 tahun selepas habis SPM sudah tahu mahu jadi apa. Ada di antara mereka yang menolak masuk universiti kerana mereka merancang untuk membuat sesuatu yang lain. Sesuatu yang dekat di hati bukan yang ditentukan masyarakat untuk mereka. Tetapi bukan bermaksud mereka bukan orang muda berwawasan. Malah mereka belajar sendiri dari sumber terbuka yang bertebaran di internet, yang membolehkan mereka belajar apa yang mereka mahu mengikut masa sendiri. 

Pelajaran tinggi bukanlah sesuatu yang eksklusif lagi. Ia peluang terbuka untuk semua orang. Hanya perlu akses kepada internet, rajin membaca, rajin untuk buat perbincangan, dan kita sudah menjadi setanding dengan mereka yang menuntut 4-5 tahun di universiti. Seperti yang ditawarkan di Coursera. Ilmu yang baik juga banyak terdapat di internet dan buku-buku yang baik di pasaran. 

"Adakah awak akan sambung selepas habis belajar nanti?" Saya bertanya OM.

"Saya tidak pasti. Tetapi rasanya memang akan sambung belajar."

"Kenapa?"

"Sebab itu masyarakat ermm keluarga juga harapkan. Kejayaan itu ditentukan dengan tinggi sijil dari universiti."

"Selepas itu apa?" tanya saya lagi. 

"Kerja."

Jawapan yang saya sudah agak.

"Saya melihat awak dengan kemahiran istimewa patut boleh fikir yang awak punya peluang lain. Awak ada kemahiran untuk aktiviti lasak dan masuk gua kan? Kalau awak sangat berminat, awak sepatutnya ambil lesen pelancongan dan kemudian boleh usahakan pelancongan masuk gua kepada pelancong luar negara."

Dia senyum separuh. Bukan benda baru untuk dia. Selalu yang saya ulang-ulang itulah.

"Secara umumnya, semua orang yang bersusah payah belajar matlamat utamanya ialah untuk mendapat kerja yang setimpal dengan kelulusan. Fokus utamanya ialah untuk mendapat pendapatan bulanan, gaji untuk menyara kehidupan dan keluarga."

OM mengangguk. 

"Sekiranya awak boleh mendapat gaji yang baik dengan kemahiran yang ada, adakah ia benda yang kurang baik?"

"Saya tak rasa tidak baik. Cumanya ia tidak sejalan dengan jangkaan keluarga dan masyarakat."

"Pipiyapong dan AKAB ni, saya tanya awak, mereka kerja tak?"

"Pipiyapong seorang tukang jahit dan menjadi penerbit buku. AKAB saya tak pasti."

"Zaman ini adalah zaman yang paling dinamik yang boleh disaksikan sejarah. Ramai orang hidup dengan kemahiran, dan mereka hidup senang dan tenang. Tetapi seperti sangkaan awak, kejayaan mereka tidak mendapat pengiktarafan masyarakat."

Ada orang mengetuk pintu. Saya melayan mereka di pintu sekejap sebelum kembali mengadap OM.

"Satu masa awak akan tahu kehidupan ini yang kebanyakkan orang buat ialah rutin yang sama. Tetapi bila awak berada dalam sektor pekerjaan kita akan mula bekerja. Tujuan kerja itu adalah dapat gaji. Dan gaji itu nanti digunakan untuk bayar bil-bil."





Tuesday, September 10, 2013

Kejayaan Jauh Kejayaan Dekat

Bagi kebanyakkan pelajar, semua menantikan dengan tidak sabar keputusan ujian dan peperiksaan. Mereka menganggapnya sebagai satu penantian yang sangat menyiksakan. Untuk saya, keputusan peperiksaan adalah kejayaan jauh.

Apa dia kejayaan jauh? (jangan susah-susah Google, yang saya terangkan ini adalah dari apa yang saya fikirkan).

Kejayaan jauh seperti keputusan peperiksaan tadi. Kalau dalam konteks kerja, keputusan temuduga. Kenapa saya katakan kejayaan jauh, kerana ada beberapa persen dari keputusan akhir itu diluar kawalan kita.  

Bagi contoh sikit. Biasa di waktu peperiksaan, kita akan sangat bersungguh-sungguh. Kita jawab pun bersungguh. Sejauh mana pun kita yakin apa yang tertulis atas kertas, keputusan akhirnya masih di luar kawalan kita. Sama juga kes dalam temuduga, baik temuduga biasiswa, nak masuk kursus pilihan di universiti, minta kerja dan sebagainya.

Ada satu aspek dalam kehidupan yang jarang sekali kita fikirkan. Ini yang saya namakan sebagai kejayaan dekat. Kejayaan dekat (juga jangan susah-susah Google, sekali lagi ini adalah definisi saya sendiri), adalah sesuatu yang berada dalam kawalan kita sepenuhnya. 100 persen kita boleh kawal.

Kejayaan dekat dalam konteks pelajar ada banyak. Saya jelaskan beberapa yang boleh di sini:

1. Tumpuan dan fokus
Fokus ini perlu ada di dua tempat. Satu ketika cikgu sedang ajar, dua ialah ketika kita sedang mengambil masa untuk belajar sendiri. Biasanya yang paling susah dibuat ialah ketika nak belajar sendiri. Walaupun kita tetapkan pada diri sendiri untuk fokus 15-25 minit, itu pun susah nak dapat. Tapi kalau dapat, memang sangat bagus kerana kita tidak perlu banyak masa untuk ulangkaji.

2. Bersungguh-sungguh
Bersungguh-sungguh ni boleh jadi berlaku pada banyak tempat. Tetapi untuk saya ialah kerja ekstra yang kita buat berbeza dari orang lain. Sebagai contoh bangun seawal jam 4 pagi untuk dapat belajar 2 jam sebelum subuh. Atau 1 jam sebelum Subuh. Contoh lain ialah, kesungguhan kita untuk membuat nota-nota kecil sendiri, untuk digunakan sebelum Cikgu masuk mengajar. 5 minit sebelum Cikgu masuk kita selak nota untuk melihat tajuk-tajuk penting yang sudahpun dibincangkan sebelumnya.

3. Latihan dan Mengulang
Ini disebut secara panjang lebar dalam buku yang saya sangat suka dan minat baca iaitu How to Master Your Habits, ditulis oleh Felix Siauw. Latihan dan pengulangan hanya menghasilkan satu keputusan yang nyata, iaitu, perfection atau kesempurnaan. 
Contoh. Saya masih ingat ketika arwah Ayah marah kerana menaip dengan hanya menggunakan dua jari sahaja. Arwah Ayah meminta saya untuk mengeluarkan semua jari ketika menggunakan keyboard komputer. Setiap kali saya mahu menggunakan dua jari, saya teringat Ayah. Jadinya, saya perlu menggunakan semua jari walaupun kekok ketika menaip. Hasil dari latihan dan pengulangan tersebut, hari ini, saya menggunakan semua jari dan tidak perlu memandang papan kekunci untuk menaip. Walaupun belum secekap mana, tetapi saya boleh faham apa latihan dan pengulangan boleh lakukan pada kita.

Tiga benda di atas itu adalah bagi saya, kejayaan dekat. Kalau dapat buat semua ini, ia sudah kejayaan yang patut dirai. Nampak mudah sangat, tetapi seperti biasa, kena buat dulu untuk tahu mudah tak mudah.

Ada yang mengkritik, boleh jadi sudah buat 3 perkara di atas, tapi apa akan jadi kat kita kalau kejayaan jauh yang kita tunggu tidak berbaloi, atau sangat lain dengan kesungguhan yang telah kita lakukan. Pendek kata, kita gagal atau pun markah yang kita dapat sangat rendah.

Jap, ermmm, bagus juga pertanyaan ini. 

Tapi kat sinilah kita boleh belajar, apa yang Tuhan expect kat kita adalah usahanya. Kita selalu terlepas yang itu.

Ada banyak benda yang boleh kita buat jika kejayaan jauh itu mengecewakan. 

1. Check kat 3-3 benda yang kita buat di atas. Adakah kita buat 100% atau ada sela masa tu ada yang kita cilok. Contoh, kalau perlu kita fokus 15-25 minit, 80% dari masa tu kita cilok untuk berangan. Atau blurr untuk kebanyakkan masa. Kalau betul kita tak cilok, mesti ada banyak catatan dalam kertas atau banyak perenggan yang kita highlight guna pen highlighter. Sama juga yang stay up 2 jam tu, kita betul gunakan 2 jam untuk ulangkaji, atau separuh masa tu kita berFB atau ber Candy Crush. Dan untuk latihan juga, kena check, samada kita betul buat untuk faham, atau kita just copy paste sambil berangan. 

2. Kalau kita betul bersungguh dan fokus tak ada cilok-cilok, masih lagi keputusan mengecewakan sabar. Kita kena fikir reward Tuhan itu di banyak tempat tidak semestinya di tempat yang kita agak kita akan dapat. Boleh jadi kejayaan itu adalah kejayaan tertangguh, dan saya percaya di masa depan kita akan dapat kejayaan yang lebih baik sesuai dengan kehendak Tuhan.

3. Meski kita tak dapat seperti mana yang diharapkan, kita kena ada sikap positif. Antara benda yang kita capai ialah kita berjaya istiqamah dan disiplinkan diri. Tidak ramai orang yang boleh dapat dan amalkan, meski sumpah mereka lebih tahu dari kita. Kadang-kadang bersungguh pula mereka lecture tentang istiqamah pada kita. 

Tapi ada juga orang tegur, semua ni "kau tulis untuk sedapkan hati sendiri je."

Hello, saya percaya reward yang kita dapat adalah real bukan sekadar nak sedapkan hati. Dan even kalau kita dapat sedapkan hati je, kita still dapat benda baik. Bila hati kita sedap, tenang dan lapang, banyak lagi benda yang kita boleh buat di masa depan. Tapi kalau hati kita susah dan tak sedap, jangan haraplah kita boleh bergerak ke hadapan.

Yang bermasalah itu selalunya mereka yang hatinya tidak sedap dan sentiasa berada dalam keadaan negatif.

Berusaha dulu dengan sesungguhnya, dengan apa yang kita ada, all you have. Walaupun sehingga ke titisan peluh yang terakhir. Allah itu Maha Adil, jika awak percaya.

Saya percaya and there is nothing to loose. Dan Alhamdulillah, kebaikkan yang banyak dan melimpah-limpah di hadapan. Sekiranya awak mahu terus percaya dan berbaik sangka.

Kalau tidak dapat juga, check juga sangkaan kita pada Allah macamana. Boleh jadi kita tidak dapat kerana kita menyangka yang tidak baik kepada Allah, Tuhan Pencipta kita sendiri.