Posts

Showing posts from September, 2006

Rindu Ramadhan

Anginnya perlahan menyapu pipi, perlahan-lahan hati, jiwa, rasa lentur dengan keegoan. Tidakkah kau dengar panggilannya, tidakkah kau menghidu bau harumannya, tidakkah kau lihat langit dan awan gemawan mengapung-apung melebarkan sayap dan tangan luas tanpa selindung. Dan jatuh tanpa disedari lagi air mata kerinduan, pada yang hak, yang memberi makna, makanya kita berdiri di pintu rahmat dan keampunan ini lagi. Tidak mungkin ia datang saja-saja, tanpa mengetuk pintu kenangan dengan menghimpit yang menyesakkan dada dan rindu. Rindu,rindu padamu. Kita tidak mengulang lagi, sejarah di laluan Mubarak dengan segala-dengan segala. Malam-malam menjengah bulan Lailatul Qadar disirami air dari langit yang gembira menyambut, sehingga membasah pipi air dari langit rindu. Pejamlah mata, dengar bisikan hati, kiriman keikhlasan dari kejauhan ini.

Pelampung, Bot dan Helikopter

Kesempatan menyertai diskusi ilmiah satu masa dahulu, antara wakil gereja (tidak ingat gereja mana) bersama sekumpulan Muslim yang berminat telah meninggalkan beberapa kesan penting dan pengajaran berhikmah sesuai dijadikan pedoman masa mendatang (Eika mungkin dapat agak buat kat mana). Topik diskusi berkisar mengenai sejarah Bible, mengenai Bible itu sendiri dan beberapa perkara menyentuh doktrin Kristianisasi cukup akademik. Tempat diskusi tersebut memberi ruang kepada rombongan gereja terdiri dari 6-7 orang, selebihnya orang-orang Islam berlainan latar dan bangsa cukup mengujakan. Tidak terhad kepada warga Malaysia terdiri dari kaum Cina dan India, majlis dikongsi dengan bangsa-bangsa lain, seperti berada di persidangan antarabangsa. Bagi blok muslim, mereka kelihatan tidak sabar-sabar untuk menunggu sesi soal jawab, lebih-lebih lagi MENJ ada di sana. Tidak berniat untuk memanjangkan mengenai diskusi, satu pengajaran yang saya rasakan penting yang dikutip dari moderator diskusi ters…

Marilah Mencari Makna!

Kawan seangkatan dan mereka yang ingin berfikir, ya! sudah sampai masanya kita mencari makna. Kita sudah berada di ambang yang mana hitam dan putih itu sudah makin tidak jelas kerana kononnya toleransi kita pada tuntutan zaman, maka alternatifnya kita melihat warna kelabu itu di mana-mana. Kita telah lalui zaman yang mencorak dan membentuk peribadi diri, sekurang-kurangnya masih kelihatan garis pemisah hak dan batil, walau tidak begitu jelas. Tapi perhatikanlah generasi muda, anak-anak dan penyambung legasi, mereka tidak seharusnya melalui hari-hari menjadi dewasa mereka dengan keadaan lebih buruk dari yang pernah kita lalui. Itu tidak adil bagi mereka dan bermakna kita telah melepaskan amanah dan tanggungjawab yang amat besar itu. Tidak rasa bersalahkah kita!
Kawan-kawan,
Inilah zamannya anak-anak kita merasa apabila mereka diancam bahaya seperti datangnya raksasa yang akan memusnahkan dunia, mereka yakin akan adanya Ultraman yang mempunyai lampu di dada akan segera datang dan membela …

Alif dan Alya

Image
anda berdua selalu mengingatkan ku pada Tuhan juga ayah di dalam perkuburan

The Conqueror

Image
Seharusnya tahuselamanya dihati dalam dendangan lagu dodoian dalam hujan

Al Qaim

Image
Al Qaim, jangan menangis seperti namamu, bangunlah sendiri..... bunga agama dan bangsa harus tahu jalan keluar dengan kesungguhan, kecintaan pada jalan jihad di jalanNya

Cinta Muhammad

Image
Anak-anak wahsyi di tengah nama mereka yang tertinggi hari ini senyuman hari esok berilah kegembiraan dengan jihadmu di jalan Tuhan