Posts

Showing posts from 2010

Buang sahaja janggut itu

…dari sekecil-kecil mimpi

Image
Saya membaca catatan seorang rakan. Mungkin ada benarnya kata-kata dia. Saya cemburukan dia. Dalam banyak kesempatan, bolehkah dari mimpi kecil menjadi nyata di alam realiti? **********************************************************************************

Memoir

Sungguh, dalam banyak keadaan, keadilan Tuhan itu selalu sahaja berlaku tanpa hambanya sedar. Bolehkan Tuhan itu wujud tanpa keadilan. Saya manusia kecil sahaja, kerdil, tidak signifikan untuk sesiapa. Suatu hari saya mendengar, apa sahaja yang kita impikan pasti dimakbulkan Tuhan. Karut? Saya tidak percaya. Yang selalu orang ulang, kita tidak akan selalu dapat apa yang kita hendak. Dunia ini tidak dijadikan untuk memakbulkan setiap kehendak. Jika tidak keseimbangan tidak akan berlaku kerana baik orang baik, mahu orang jahat juga berimpian.

Tapi mungkin hari ini saya harus percaya kata orang bahawa, “setiap impian itu akan dimakbul Tuhan.”

Saya orang aneh. Bagi ramai rakan-rakan saya, saya dari mula aneh. Saya belajar dalam kela…

Menjenamakan Semula Makna Kejayaan

Image
Saya ke forum tadi, berdiskusi tentang inovasi. Bagaimana inovasi memberi impak yang signifikan pada kejayaan. Bukan benda baharu, kan? Yang nyatanya, saya ter’impak’ dengan senarai panjang moderator yang menyebut satu persatu mereka yang menjumpai inovasi, kemudian menjadi kaya raya (multi billionaire) dan mengkategorikan sebagai mereka sebagai golongan yang berjaya.


Hyundai, Facebook, Audi, Amazon.com, Gillete. Ini model kejayaan yang di bawa moderator. Awak nampak persamaannya? Kejayaan yang diukur dengan kekayaan kan? Saya jadi makin keliru bila moderator pada masa yang sama menyebut juga satu persatu keburukan Facebook. Kadar penceraian tertinggi di Sarawak disebabkan oleh Facebook, masa yang diperuntukkan lebih dari 5 jam oleh sehari hanya sekadar mahu mengkemaskini Facebook, sekian, sekian, sekian. Jadi bagaimana Facebook boleh diangkat sebagai model kejayaan? Pendapat saya alasan moderator cuma satu, pencipta laman sosial ini adalah seorang pelajar Havard yang tidak tamat belaj…

Perarakan Maut Sandakan ke Ranau & Muharam

Image
Bulan 12, bulan terakhir 2010 memberi kesempatan tidak terduga dan rezeki tersendiri. Alhamdulillah. Mesyuarat yang sepatutnya berlangsung di Pejabat Persekutuan Kota Kinabalu ditunda, sedang tiket kapal terbang sudah ditempah awal. Mahu tidak mahu, kesempatan emas ini digunakan sepenuhnya. Saya sudah menyimpan angan untuk ke Sabah lebih 5 tahun, dan Allah, bukankah Dia pengabul doa? Saya semakin yakin, setiap apa yang kita panjatkan tulus ikhlas, Dia memberi perhatian sewajarnya. Jika sudah rezeki, kun (jadi) maka fayakun (jadilah ia).

Saya ke Sabah 5 hari (3 hari sahaja jika mengambil kira hari sampai dan hari terbang kembali ke KLIA) untuk bercuti. Kesempatan yang jarang ada, tetapi tetap direzekikan. Daerah yang menjadi tempat lawatan Kota Kinabalu - Tamparuli - Kundasang - Ranau. Sikit? Nampak begitu, tetapi percayalah Sabah cukup besar untuk dinikmati dalam masa 3 hari. Keindahan alam yang dikurnia di bumi muda ini tidak terbatas. Sabah bukan hanya gah dengan Gunung Kinabalu, tet…

Rindu

Saya rindu pada banyak perkara. Pada kakak yang baru semalam berpindah ke tempat lain. Pada bau kertas untuk dibaca kulit ke kulit. Pada langit keramat yang selalu menaungi. Pada rakan yang menuntut janji kesetiaan seorang sahabat. Pada ketawa anak-anak. Pada kesunyian yang menghadiahkan ilham. Pada keindahan, pengorbanan. Saya rindu menulis. Saya rindu, kamu.

Ujian itu...

Kadang-kadang saya terfikir betapa tidak logik paparan drama dalam TV saban hari. Tentang tragedi dan kehidupan. Dinukilkan oleh pengarah dengan cara berlebih-lebihan, sadis dan menusuk.

Tapi, sekarang saya tahu, kehidupan itu seperti itulah. Sebuah tragedi. Walau tragedi, ia penuh keindahan. Kerana tanpa ujian yang keras, tentang sakit hati dan kepahitan, bila yang manis tiba kita tidak akan tahu bagaimana menghargainya.

Saya boleh menulis tentang sakit hati dan kepedihan. Saya boleh menulisnya secara berlebih-lebih. Tetapi yang nyata, yang merasalah yang menanggung. Yang hadir dalam sukma yang seni, jika dilihat orang seperti tiada apa-apa, tetapi ia lebih hakiki dari apa yang boleh dicapai indera. Ada, sangat dekat. Dalam tidak hilang.

Ujian seperti itulah. Ia datang bukan untuk menggugah fizikal. Tetapi naluri. Dalam diri. Yang memberi nilai pada seorang manusia adalah roh. Kerana itulah sebenarnya kita. Ujian bila datang, ia adalah perhatian. Khusus. Dari tempat yang paling tinggi.

M…

Menyahut 2

ketika seluruh kepunyaan
meraung penyesalan dan rasa bersalah
keterlanjuran, jahil, ammarah
Engkau dihadapan
memeluk dengan kasih
seperti nyaman dalam rahim ibu
kerana di situ ada
CINTA

lalu Kau bisikkan ke telinga
bangkitlah
AKU tidak pernah rasa malu
kerna kau hanyalah musafir
yang tidak tahu semua
sedang AKU, Maha Tahu

air mata yang bergenang
diangkat menjadi pahala
sedang itu nasuha membasuh dosa
KAU gandakan sebagai kebaikkan
anugerah untuk sang musafir
yang sudah menjumpai jalan pulang

hari itu
WAJAH yang dihadap, memandang
seperti aku tidak pernah
berdosa apa-apa.

Menyahut 1

menyahut ketika Kau memanggil
dan rama-rama pun segera
menghuni dalam perut tetamu

jeda dalam esak tangis menjemput igau
adalah langkah orang asing yang paling dirindu
dalam sukma hilang segala
melainkan kewujudan
yang alpha yang omega

ketika tidak mendengar
laungan itu tiada pernah putus
menjemput mereka yang punya
telinga, jiwa, rasa
punya Tuhan yang didambakan
pengampunan, penerimaan, kekal abadi

ditinggal semua sekalipun
tidak mengapa
perjanjian ini dibuat demi
sumpah dan janji
meski sampai mati

jauh-jauh berduyun
melangkah dalam rumpun
sebuah panggilan dijawab
difaham dengan makna
rela berserah
tanpa sekutu

di situ langit yang dihadap
hanya punya satu wajah
dan kau pasti
melihat Dia!

Laibakallahumma labaik, labaika la syarika laka baik

Rizqin

hari-hari ditemani bau Rizqin
seolah hadiah yang diserah
dari tempat tertinggi
bagai melihat syurga
meski masih berada
dalam dunia

setiap kali melihat
dan bila dia mendepangkan tangan
minta untuk diamankan dalam dakap
seorang perindu (seperti aku)
ada damai, ada sepi, ada syukur, ada keindahan

betapa penciptaan meski kecil
ia dapat memberi nyala
sebuah harapan

itu
dunia
yang menghantar
nikmat
akhirat
untukku.

Hati-hati di jalan raya

Semasa entri ini ditulis, saya masih lagi merasakan debarannya. Moga Allah melindungi perjalanan orang (berkenderaan atau tidak) selagi ia menetapkan langkah kakinya untuk kebaikkan.

Jika slogan hati-hati di jalan raya adalah merujuk kepada sikap pemandu untuk tidak memandu laju, saya hari ini telah menjadi sebaliknya. Bukan mahu laju tetapi terpaksa laju.

Ketika berada di lebuhraya pantai timur, beberapa puluh kilometer lagi untuk melewati simpang ke Temerloh, saya melihat sebuah kereta sedang dipandu sangat santai. Waktu itu keadaan jalan lengang dan berkabus berat. Jarak penglihatan hanya beberapa meter. Untuk langkah keselamatan saya memasang lampu rendah. Pemandu kenderaan tersebut, seingat saya Tiara warna biru membuka cermin dan mengeluarkan tangan (hitam dan berbulu) sambil mengetuk-ngetuk pintu. Mungkin sedang menikmati irama lagu. Oleh kerana saya perlu sampai ke pejabat sebelum jam 9, saya memotong kenderaan tersebut. Tidak mengesyaki apa-apa saya memandu dengan kelajuan 100k…

10 minit dan 2 jam

Bila pulang ke kampung halaman (i.e: Kuala Lumpur), saya lebih suka bergerak menaiki kenderaan awam. Biar apa pun komen orang terhadap perkhidmatan ini, saya tetap memberi markah penuh pada jaringan sistem pengangkutan di KL. Hari minggu yang lalu saya bergerak ke Ipoh dengan menaiki ETS (Electric Train System). Satu perkhidmatan baru yang memberi jaminan sampai ke Ipoh kurang dari 2 jam untuk laluan ekspres dan tambahan 20 minit lagi untuk laluan transit.

Begini kronologi perjalanan saya:
Pergi: Dari rumah ke stesen LRT Jelatek dengan menaiki bas. Mengambil masa kurang dari 10 minit dengan tambang RM1 sahaja.
Naik LRT dari Jelatek ke KL Sentral – RM2.10.
KL Sentral ke Ipoh : Naik keretapi biasa (kes salah beli tiket) RM22.00
Balik: Tiket ETS jam 6.30 dengan harga RM30 (harga promosi). Dari KL Sentral ke stesen Setiawangsa. Dari Setiawangsa menaiki teksi (kurang dari 10 minit) dengan harga perkhidmatan RM4.00.

Saya ke Ipoh kerana menghantar komputer riba (yang sakit semula) ke doktor komput…

Pod: Manusia dalam Selimut

Image
Sewaktu tergila-gilakan gajet, iPod digolongkan sebagai salah satu item wajib beli. Oleh kerana hidup sebagai orang biasa sentiasa berada dalam kekurangan, iPod jatuh ke kategori barang mewah. Sehinggalah mendapat kesedaran bahawa 'excitement' hanya berlaku ketika barang itu belum diperolehi. Tetapi apabila sudah dapat, ia menjadi barang biasa. Serinya sudah hilang. Mujur kesedaran itu cepat datang, lebih cepat daripada tangan yang gatal untuk mengeluarkan wang hanya semata untuk mendengar ribuan lagu dalam stor simpanan maya.
Tetapi tidak begitu sukar untuk memilikinya sekarang. Harga iPod juga sudah jatuh ke tahap mampu milik. Jika tidak mampu mendapatkan iPod jenama Apple yang super mahal, banyak lagi alat yang sama fungsi dijual dengan harga murah. Juga applikasi pod ada dibina dalam telefon bimbit.
Untuk generasi sekarang, alat ini wajib ada untuk dibuat peneman. Ketika tidur, ketika 'melabur', membaca, membuat kerja rumah, memasak, melayari internet, jogging, keti…

Pram di Gramedia Mines

'Jika karya dan tulisan Pram yang kalian baca dan punya tidak membuat kalian menjadi berani, bebas, produktif dan mandiri, maka bakarlah. Kertas-kertas itu tidak lebih dari sekeranjang sampah. Seperti halnya tanpa membuat gementar parabirokrat, tanpa membuat nyala api jiwa individu dan massa terbakar hingga memerintahkan bulu kuduk para korporat sastra adalah bangkai'.

1000 Wajah Pram dalam Kata dan Sketsa. Buku Pramodya Ananta Toer yang ditag dengan harga RM30.00 tetapi diberi diskaun 50% sehingga awal bulan hadapan. Menjadikan ianya dibeli dengan harga RM15.00! Buku baru dengan 500++ mukasurat. Harga runtuh untuk peminat buku dan sesuai dibeli di musim perayaan (untuk mereka yang masih menerima duit raya).

Pramoedya Ananta Toer di Gramedia @ The Mines dengan diskaun 50%!

Terima kasih Masterpiece.

MRRAZ: Bersedia untuk Berdemo

Image
(Demo pertama berjaya memaksa TV3 menarik semula iklan raya 2010)
Salam kawan-kawan budiman. Saya bukan penganjur demo meski ada beberapa demonstrasi terbuka yang saya sertai. Perkataan demo yang saya gunakan kali ini bukan provokasi, malah ia adalah saranan keamanan dan untuk menyampai mesej.
2 buku yang diberikan Profesor saya pada 19 Disember 2000, salah satunya bertajuk 'Hari Raya Hari Takbir'. Makalah yang disampaikan oleh Yusuf Al Qaradawi yang diterjemahkan oleh Baharuddin Ayudin. Masih relevan teks ini untuk dikupas. Secara ringkas buku ini menegaskan bahawa hari kemenangan bagi umat Islam adalah untuk dirai secara massa, beramai-ramai dan dinyatakan secara terus terang. Kita tidak akan nampak perhimpunan secara aman dengan memuji Allah dengan lantang kecuali dari 2 keadaan. Hari Raya Aidulfitri dan Hari Raya Aiduladha. Kedua-duanya disambut selepas selesai ibadah besar yang sangat signifikan bagi semua umat Islam. Kedua-duanya adalah ibadah untuk melekapkan rukun sebag…

MRRAZ: Selamat Tinggal

Ketika kami baru merasa kebahagian denganmu, kau telah pun hadir di depan pintu untuk mengucap selamat tinggal. Wahai Ramadan, kenali daku ketika bermadu, kenali daku semula ketika kau datang kembali. Wahai yang Maha Pemberi, temukanlah.

(Doa Salam Perpisahan yang dipetik dari email. Moga kita merasai gugatan rasa akibat ditinggalkan oleh seorang sahabat yang baik - Syahr Ramadan, Syahr Al Quran, Syahr Lailatul Qadar)

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang
Ya Allah, sampaikan shalawat kepada Rasulullah dan keluarganya

Ya Allah, wahai Dia yang tidak mengharapkan balasan
Wahai Dia yang tidak menyesali pemberian
Wahai Dia yang tidak membalas dengan setimpal

Anugrah-Mu permulaan, ampunan-Mu kebaikan, siksa-Mu keadilan, ketentuan-Mu sebaik-baik pilihan.
Jika Engkau memberi tidak Kaucemari dengan tuntutan. Jika Engkau menahan tidak Kautahan pemberian-Mu dengan kezaliman.

Engkau syukuri orang yang bersyukur pada-Mu. Padahal Kauilhamkan padanya mensyukuri-Mu.
Kaubalas orang yang bersyu…

MRRAZ: Iktikaaf & Mendengar Suara Dari Dalam Diri

Kalau kita mengikut sunnah, selepas habis kerja kita akan segera mempersiapkan diri di masjid untuk beribadat iktikaaf untuk malam-malam 10 terakhir Ramadhan. Tetapi seperti banyak artikel dalam internet, sunnah ini paling tidak dikenal dalam budaya kita. Sementelah, kita lebih terarah untuk menyambut Syawal, dari bersedih mengenang Ramadhan yang bakal meninggalkan.Ramadhan di Malaysia lebih dikenal sebagai majlis memperkenalkan juadah, bukan bulan mentarbiyyah. Untuk mengasingkan diri sebelum menjelang Syawal, adalah sesuatu yang pelik kerana ketika ini kita sepatutnya sibuk menyiapkan seribu satu macam persiapan untuk Raya. Mengemas rumah, pasang langsir, tukar sarung cushion, pergi pasar, menyediakan bahan untuk juadah pagi raya, mencari buluh untuk masak lemang, menyediakan tenaga yang banyak untuk mengacau dodol. Banyak. Macamana boleh kita duduk mengasing diri beriktikaaf dalam masjid. Macam tidak adil kan untuk orang lain yang akan bersusah payah menyiapkan keperluan raya?Janga…

MRRAZ: Kemerdekaan Sebenar

Image
Hari ini 31 Ogos, hari kemerdekaan Malaysia. Barangkali ini adalah hari kemerdekaan paling tidak dirai. Meski jiran kita membuat provokasi paling buruk dengan membakar jalur gemilang, ia tidak juga menaikkan semangat patriotisme rakyat Malaysia. Mahu disalahkan siapa, pemimpin? Atau rakyat yang dikatakan tidak mengenang budi kerana tidak tahu menghargai sejarah kemerdekaan.
Baik kita, mahupun jiran, tidak menghayati semangat kemerdekaan yang sebenar. Bukan negara lain perlu dimusuhi, lebih buruk kita berkongsi garis keturunan yang sama. Dari kepulauan Melayu. Berkongsi bahasa dan sebahagian budaya. Lalu atas nama apa kemarahan yang dipupuk dan tidak boleh ditahan-tahan lagi. Ini mahu salahkan siapa? Pemimpin yang tidak dapat mengawal hubungan diplomatik dan tidak menghiraukan sensitiviti. Atau rakyat yang super emosional.
Lebih buruk ia berlaku di bulan Ramadhan. Bulan mentarbiyyah. Bulan yang mengajar kita agar bersabar dan mendidik diri agar menjadi hamba Allah lebih tenang dan tawadd…