Thursday, December 23, 2010

Buang sahaja janggut itu

Ini catatan, entah saya ambil dari mana. Mungkin dongeng, mungkin juga kebenaran. Kalau ia sebuah kebenaran, ia akan ada nilai universal tidak kira zaman.

Saya mencintai orang beragama. Bagi saya mereka adalah suluh yang menyinar di waktu kita teraba-raba. Tidak syak. Orang agama selalu mengajar tentang hukum. Salah dan betul. Haram dan halal. Tentang aturan untuk soal fiqh dan hukum. Tetapi di mana salahnya, mereka tidak pernah dekat di hati saya untuk mengajar saya tentang nilai. Dan sekarang setiap butir bicara yang keluar dari mulut mereka seakan kering, tidak pernah menjadi dorongan untuk sesuatu yang hidup. Untuk menjadi citra orang ketandusan semangat untuk percaya bahawa takdir yang diciptakan itu sangat indah. Diciptakan Allah penuh hikmah. Saya tidak pernah belajar tentang itu dari mereka.

Saya belajar hikmah dari mereka yang mengalami. Mengambil iktibar dari hidup dari mereka yang berpengalaman. Sebetulnya, pelajaran hikmah tentang hidup, tentang keikhlasan beragama, tentang keimanan tulen pada Allah swt, saya perolehi melalui mereka yang ikhlas.

Setepatnya, ikhlas berjuang.

Ditempat saya, ramai orang menampilkan diri sebagai orang zuhud. Mereka memakai janggut tanda mengikut sunnah. Dan sudah tentu, ibadah kami yang biasa biasa sahaja ilmunya tidak akan pernah menandingi. Puasa sunat, solat dhuha dan pelbagai amalan sunat akan dilunasi.

Kami tidak setanding.

Namun bila menyentuh perkara yang mendasari tanggungjawab tugas dan amanah untuk digalasi, boleh jadi mereka yang berjanggut inilah yang menjadi juara untuk mengelak. kadang-kadang reaksi mereka buat saya tidak faham. Kata mereka "adalah tidak menjadi dosa kalau tidak menunaikan tanggungjawab kerana ini semua hanyalah dunia, dunia sahaja."

Saya tidak faham, benar tidak faham.

Saya pernah belajar tentang ihsan. Dalam konsep beragama kita punya tingkatan percaya. Mulanya Islam, kemudian Iman dan puncak hakikat mutlak itulah yang kita namakan ia sebagai ihsan.

Orang percaya bahawa ihsan itu ialah membuat sesuatu seolah-olah Allah melihat kita. Setiap waktu dan keadaan. Tetapi orang mungkin lupa, ihsan juga mengambil maksud untuk membuat sesuatu sehabis baik. Untuk setiap pertanggungjawaban atas pundak, juga atas soal ibadah.

Saya jarang mendapat nilai yang baik ini dari mereka yang memakai janggut. Saya sering rasakan apa sahaja yang keluar adalah kerana ilmu dan kebolehan mereka berhujjah, tetapi kering rasa. Ya, kering rasa. Kerana sebenarnya mereka tidak merasa, mereka tidak merintis sunnah orang berjuang itu. Mehnah dan cabaran adalah asam garam kehidupan. Tangisan sebagai peneman bukan tanda kalah, tetapi penguat untuk menerjah.

Yang selalu yang mengajar saya tentang ikhlas, adalah tidak ragu lagi mereka yang berjuang. Setepatnya, orang yang berjuang kerana percaya. Yang kepercayaan mereka adalah kebenaran mutlak. Yang benar-benar mengenepikan soal pujian, yang tidak kisah menjadi kontra dari majoriti masyarakat, tanpa sanjungan. Mereka percaya yang majoriti itu bukanlah tanda kebenaran. Kebenaran tetap kebenaran meski hanya tinggal seorang yang memperjuang. Tanpa janggut pun mereka tetap mampu membuat saya rasa, bahawa berjuang itu dalam mana-mana waktu pun tetap manis dan indah. Saya rasa, mengalir dalam, menjentik emosi, sehingga berasa begitu rugi kenapa saya tidak digolongkan dalam kelompok.

Hairan, mengapa orang berjanggut selalu sahaja menunjuk jalan salah? Memisahkan tugas yang dipertanggungjawab sebagai seorang penjawat tiada kaitannya dalam soal beragama. Bukankah dunia ini satu-satunya tempat untuk kita beramal, kerana tiada tempat lain yang membolehkan kita mengumpul bekal. Atau memang soal agama itu dipisah-pisah. Hanya sahaja saya tidak faham.

Kata rakan, "buang sahaja janggut itu, kerana ia memberi orang faham yang salah."

Entah. Kadang-kadang laju sahaja saya mahu mengeyakan. Namun, saya pernah kenal mereka berjanggut yang faham, berjuang, ikhlas, menghayati agama. Yang mengatakan kebenaran tetap kebenaran meski yang memperjuang hanya seorang.

Iman itu benar, hanya Allah paling adil menilai.


Wednesday, December 22, 2010

…dari sekecil-kecil mimpi

Saya membaca catatan seorang rakan. Mungkin ada benarnya kata-kata dia. Saya cemburukan dia. Dalam banyak kesempatan, bolehkah dari mimpi kecil menjadi nyata di alam realiti?
**********************************************************************************

Memoir

Sungguh, dalam banyak keadaan, keadilan Tuhan itu selalu sahaja berlaku tanpa hambanya sedar. Bolehkan Tuhan itu wujud tanpa keadilan. Saya manusia kecil sahaja, kerdil, tidak signifikan untuk sesiapa. Suatu hari saya mendengar, apa sahaja yang kita impikan pasti dimakbulkan Tuhan. Karut? Saya tidak percaya. Yang selalu orang ulang, kita tidak akan selalu dapat apa yang kita hendak. Dunia ini tidak dijadikan untuk memakbulkan setiap kehendak. Jika tidak keseimbangan tidak akan berlaku kerana baik orang baik, mahu orang jahat juga berimpian.

Tapi mungkin hari ini saya harus percaya kata orang bahawa, “setiap impian itu akan dimakbul Tuhan.”

Saya orang aneh. Bagi ramai rakan-rakan saya, saya dari mula aneh. Saya belajar dalam kelas sains. Tulen. Tiada yang lebih tulen sainsnya melainkan apa yang kami belajar di sekolah. Kami belajar fizik, matematik tambahan, kimia dan biologi. Sains sains belaka. Lebih dari itu, saya bersekolah sains. Nama sekolahnya sains. Tiada yang lebih sains di daerah itu dari sekolah saya. Untuk itu, secara logiknya, saya akan dipandang sebagai orang sains. Sekurang-kurangnya di daerah Teluk Intan. Begitu, tidak kurang tidak lebih.

Satu hari di sekolah, bila rakan-rakan mula membincangkan tentang masa depan, mereka ramai-ramai bertanya,

“Kau akan jadi apa bila mahu berkerjaya nanti.”

“Doktor.”
“Penyelidik.”
“Jurutera.”
“Ahli Sains.”
“Ahli Genetik.”
“Pakar sakit puan / tuan.”

Dalam hati saya menjawab, “Klise.”

Bila semua mata memandang saya, saya menjawab “Saya mahu menjadi seorang sasterawan.”

Kelas pecah ketawa. Berderai. Hingga terleleh air mata.


"Boleh tak cita-cita kau tu realistik sikit, cakap macam orang tak pergi sekolah."


Bagi mereka apalah yang diharap bagi seorang sains totok untuk beralih menjadi seorang sasterawan. Penyair. Penyulam cerita. Pemenung. Romantik tidak bertempat. Emosional. Segala. Ya, apalah diharapkan pada orang sains untuk menyulam kata dan bahasa?

Yang mereka tidak tahu, sasterawan itu orang besar. Sasterawan tulen adalah mereka yang mencipta gagasan. Yang melihat kelemahan dalam masyarakat dan bersuara melalui kata-kata tercetak. Yang memunculkan idea dan teknologi, sebuah dunia ideal sebelum teknologi itu dapat dicapai lagi dalam alam realiti. Sasterawan tulen itu bagai air, yang bergerak. Memberi minum pada pendahaga, yang menyubur alam, yang memunculkan hidup dari sesuatu yang mati.

Itu mereka tidak tahu.

Rasa saya tawa mereka tidak akan berhenti, sekiranya rakan-rakan sekelas tahu saya menyambung pelajaran peringkat universiti untuk menjadi jurutera. Hilaiannya akan kedengaran sampai sekarang. Tentu.

Tetapi mimpi kecil saya itu dulu, lama sudah, saya tidak pernah ingat pun sehingga hari ini.

Tadi kerani tempat saya bekerja dengan wajah teruja tidak sempat-sempat berjumpa. Saya sedang rehat sebentar dari menghadiri bengkel. Kata dia,

“Saya dari bengkel High End Books.”

Saya mengangkat kening tidak faham.

“Saya kan AJK bengkel untuk menghasilkan buku berimpak tinggi.”

Angguk.

“Nama Encik disebut dalam bengkel tersebut.”

Huh. Saya buat salahkah.

“Tadi semasa penceramah menyebut beberapa nama yang pernah menghasilkan penulisan berimpak tinggi dan penulisan bertaraf antarabangsa, tiba-tiba dia senyap sekejap dan kemudian menyebut. Saya rasa di institusi ini ada seorang Sasterawan.”

Saya menjegilkan mata. “Apa yang di kata seterusnya?”

“Ada tak Ali Asytar bin Hazeman di sini? Semua orang melihat-lihat sekeliling. Kemudian ada seorang menjawab, dia tidak hadir dalam bengkel ini.”

“Ali Asytar, dia seorang Sasterawan. Dia telah menulis karya kreatif yang memberi impak tinggi sehingga diiktiraf peringkat Negara.”

Saya terkesima. Saya hanya orang kecil. Penceramah itu bukan orang yang saya kenal pun, orang luar yang dipanggil untuk melatih kami supaya mampu menghasilkan buku yang bernilai tinggi. Penceramah itu orang besar, sedang saya kerdil tidak signifikan.

Hari ini jiwa saya melayang. Ucapan kecil itu sangat besar untuk saya. Terlalu besar. Adik kerani itu jika tidak bercerita, saya juga tidak tahu. Kerana saya tidak hadir. Tetapi Allah menakdirkan untuk saya tahu.

Kata kawan, setiap impian itu pasti dimakbul orang. Saya mahu percaya. Saya percaya sekarang. Saya orang kerdil. Percayalah, saya bukan seorang sasterawan tulen. Saya hanya menulis kerana gerakkan rasa. Yang diilham dari tempat tertinggi. Masuk ke dalam minda, menerobos dalam sukma, mengalir di hujung jari. Saya kerdil, saya cuma ada 2 karya sahaja diterbitkan dalam massa. Lain-lain masih tersimpan, kerana tidak percaya diri. Bukankah rakan-rakan pernah menghadiahkan hilai tawa untuk mimpi kecil yang mustahil akan tercapai?

Hari ini ada orang mengelar saya sasterawan dalam majlis rasmi yang dihadiri ramai. Yang keluar dari mulut orang besar. Mimpi kecil saya dulu dimakbul Tuhan. Sedang saya sudah lama lupa.

Benarlah, mimpi kecil pun jika Allah berkehendak, Dia akan memakbulkan. Binalah impian sekarang, moga-moga, suatu hari nanti, dalam keadaan paling tidak disangka, Allah akan menebarkan keadilanNya.


***********************************************************************************

Subhanallah. Saya membaca catatan tersebut dengan takjub. Dengan apa yang berlaku mutakhir ini, saya menyimpan mimpi,

"Moga-moga satu hari nanti, Allah perkenan untuk penyatuan Sunni-Syiah berlaku di bumi Malaysia yang saya cintai ini. Allah Tuhan yang Penyantun, Engkaulah Pemakbul segala mimpi dan doa.”






Wednesday, December 15, 2010

Menjenamakan Semula Makna Kejayaan


Saya ke forum tadi, berdiskusi tentang inovasi. Bagaimana inovasi memberi impak yang signifikan pada kejayaan. Bukan benda baharu, kan? Yang nyatanya, saya ter’impak’ dengan senarai panjang moderator yang menyebut satu persatu mereka yang menjumpai inovasi, kemudian menjadi kaya raya (multi billionaire) dan mengkategorikan sebagai mereka sebagai golongan yang berjaya.


Hyundai, Facebook, Audi, Amazon.com, Gillete. Ini model kejayaan yang di bawa moderator. Awak nampak persamaannya? Kejayaan yang diukur dengan kekayaan kan? Saya jadi makin keliru bila moderator pada masa yang sama menyebut juga satu persatu keburukan Facebook. Kadar penceraian tertinggi di Sarawak disebabkan oleh Facebook, masa yang diperuntukkan lebih dari 5 jam oleh sehari hanya sekadar mahu mengkemaskini Facebook, sekian, sekian, sekian. Jadi bagaimana Facebook boleh diangkat sebagai model kejayaan? Pendapat saya alasan moderator cuma satu, pencipta laman sosial ini adalah seorang pelajar Havard yang tidak tamat belajar pun. Namun pada usia 26 tahun, dia sudah menjadi manusia antara terkaya dan berpengaruh di dunia. Dia bukan mencipta sesuatu yang baru pun, cuma menukar format laman sosial yang sedia ada sehingga dapat diterima seluruh dunia.


Seperti juga contoh yang diberikan moderator melalui Yahoo, gerbang maklumat di talian internet. Kata pengerusi forum, Yahoo sebenarnya ditubuhkan oleh sekumpulan muda yang bekerja di bawah Microsoft yang keluar kemudian mencipta Yahoo. Oleh kerana kumpulan muda ini minat dengan cerita Cowboy dan Red Indian, dan antara ayat yang selalu diulang ialah Yahoo mereka menamakan ciptaan itu sebagai Yahoo. Oleh kerana inovasi ini berjaya, tidak sampai 30 tahun, (atau dalam lingkungan umur 30 an) mereka sudah menjadi kaya raya.

Sepanjang masa boleh jadi saya tidak bersetuju dengan banyak point moderator untuk menggerakkan forum dalam bicara inovasi. Modal moderator adalah model yang digerakkan oleh budaya popular. Facebook itu budaya popular. Audi, Hyundai, adalah budaya popular. Yahoo juga. Contoh yang diberikan adalah dalam aliran perdana. Sedang masih ada model kejayaan yang seimbang dari sudut fizikal dan spiritual tetapi tidak diteroka moderator.

Cemerlang dan berjaya perlu dijenamakan semula. Standardnya tidak adil dibuat melalui budaya popular. Ia hanya akan menghasilkan manusia yang bercita-cita. Tetapi bercita-cita hanya dalam mengejar kekayaan material. Material yang dibangunkan hanya semata dilihat sebagai produk konsumer. Untuk dijual dan mendapat untung. Tidak kurang dan tidak lebih. Pendek kata inovasi yang tidak menyimpan nilai lebih hakiki. Seperti itu.

Kerana itu saya sangat terkesan dengan cerita salah seorang dari panel forum. Seorang Ustaz yang saya tidak ingat namanya. Dia membawa cerita mengenai Sultan Muhammad Al Fateh, pembuka Constantinople. Sultan Muhammad Al Fateh, yang mewarisi tahta ayahnya pada usia 18 tahun, menyusun armada tentera untuk membuka pintu gerbang Eropah. Tentera musuh yang menyangkakan serangan akan berlaku hebat dari arah Laut Marmarra di Selat Bhosporus telah meletakkan rantai besi di perairan guna untuk menghalang kapal laut Sultan Al Fateh. Tetapi demi Allah yang telah memilih hambaNya, Sultan Al Fateh sebaliknya memilih jalan darat untuk masuk ke Turkey (Constantinople). Mana mungkin musuh pernah terlintas dalam fikiran mereka yang kapal laut boleh bergerak melalui jalan darat. Maka dengan ilham yang dianugerahkan, Sultan Al Fateh telah menemukan inovasi yang membolehkan kapal laut melalui jalan darat. Serangan yang berlaku pada hari Selasa dan berakhir pada hari Jumaat dengan kemenangan berpihak kepada Sultan Muhammad Al Fateh. Itu berlaku ketika Sultan Muhammad Al Fateh berumur 21 tahun. Hebat? Memang hebat, tetapi bukan itu yang menyuntik sudut rasa saya ketika mendengar forum.

Lanjutan dari penjelasan Ustaz, cerita Muhammad Al Fateh bukan bermula ketika Empayar kegemilangan Uthmaniyyah Turki. Ia berlaku lama dulu sewaktu zaman Nabi. Ketika Nabi dan para sahabat sedang berjuang, berkeringat di bawah terik matahari menggali parit, ketika itulah Nabi tersenyum gembira. Laku Rasulullah yang sangat ganjil itu menarik perhatian sahabat sehingga membuat mereka bertanya.

“Gerangan apakah kegembiraan yang dirasakan Ya Rasulullah.”

“Wahai sahabat, ketahuilah, satu hari nanti Constantinople akan dibuka oleh orang paling baik, dan tenteranya adalah tentera terbaik.”

Pada waktu itu Rasulullah sebenarnya sedang menyuntik semangat kepada umat Islam yang lelah menggali parit. Yang sedang gentar takut-takut kalau musuh sehingga sampai melanggar Madinah. Yang sedang was-was mempertahankan satu-satunya kota untuk mereka berdiam dan hidup aman. Pada keselamatan diri, keluarga dan harta benda. Rasulullah berkata seperti itu ketika sedang menggali parit di panas yang terik. Yang kita umat di Malaysia tidak akan faham pun apa erti menggali parit di kawasan padang pasir. Sedang panas yang tidak seberapa boleh membuat kita membebel berjela-jela. Sikap positif Rasulullah melalui kata-kata itu memberi gambaran bahawa mereka akan menang dalam perang Khandaq meski begitu susah. Jika mereka kalah, bagaimana salah seorang dari umat Islam di masa akan datang boleh membuka Constantinople? Itu signifikannya.


Hanya orang yang mempunyai jiwa kuat sahaja, dapat memberi kata-kata semangat penuh harapan sehingga memberikan kekuatan pada jiwa orang lain.

Selesai cerita Ustaz saya terdetik. Kejayaan inovasi sebenar bukan jawabnya pada material. Pada rangkaian prototype dan produksi. Pada janaan keuntangan dalam wang ringgit. Pada penerimaan massa di seluruh dunia, tetapi tidak menyimpan signifikan terhadap kehidupan kecuali memberikan keseronokkan sementara. Seperti Facebook dan Yahoo yang sampai menjadikan generasi hari ini mencipta dunia sendiri dalam komputer. Sanggup berkampung di depan komputer dari pagi hingga ke malam. Mencipta dunia sendiri melalui simulasi, interaksi maya dengan orang lain sedang mereka sekalipun tidak pernah ditemui di alam fizikal, membina kerjaya maya dalam permainan-permainan, sehingga tidak sedar apa yang berlaku di keliling. Menjadi manusia yang hidup dalam pod. Kejayaan bukan kejayaan jika ia tidak menyimpan nilai yang hakiki, yang berdaya tahan zaman (sustainable).

Kejayaan sebenar adalah seperti yang dibuat oleh Nabi. Membina insan. Membina insan kenal Tuhan. Membina insan beriman. Membina insan penuh ikhsan. Sehingga suara Rasulullah yang diucap sewaktu menggali parit, dapat didengar oleh Sultan Muhammad Al Fateh selang 3 Empayar Islam jarak zamannya. Seperti itu.

Inovasi paling berimpak maksima adalah inovasi untuk mengubah manusia. Kerana hanya dengan itu sahaja cara pintas untuk mencorak masa depan. Rasulullah telah menunjukkan cara, beranikah kita menjenamakan semula makna kejayaan?


Monday, December 13, 2010

Perarakan Maut Sandakan ke Ranau & Muharam

Bulan 12, bulan terakhir 2010 memberi kesempatan tidak terduga dan rezeki tersendiri. Alhamdulillah. Mesyuarat yang sepatutnya berlangsung di Pejabat Persekutuan Kota Kinabalu ditunda, sedang tiket kapal terbang sudah ditempah awal. Mahu tidak mahu, kesempatan emas ini digunakan sepenuhnya. Saya sudah menyimpan angan untuk ke Sabah lebih 5 tahun, dan Allah, bukankah Dia pengabul doa? Saya semakin yakin, setiap apa yang kita panjatkan tulus ikhlas, Dia memberi perhatian sewajarnya. Jika sudah rezeki, kun (jadi) maka fayakun (jadilah ia).


Saya ke Sabah 5 hari (3 hari sahaja jika mengambil kira hari sampai dan hari terbang kembali ke KLIA) untuk bercuti. Kesempatan yang jarang ada, tetapi tetap direzekikan. Daerah yang menjadi tempat lawatan Kota Kinabalu - Tamparuli - Kundasang - Ranau. Sikit? Nampak begitu, tetapi percayalah Sabah cukup besar untuk dinikmati dalam masa 3 hari. Keindahan alam yang dikurnia di bumi muda ini tidak terbatas. Sabah bukan hanya gah dengan Gunung Kinabalu, tetapi beribu-ribu tarikan mengamit dari keunikan muka bumi yang begitu bervariasi. Dari kawasan pantai, tanah tinggi, tempat membeli belah, sejarah, budaya, demi Allah, ia bumi kaya. Allah menganugerahkan negeri ini dengan kekayaan natural yang begitu unik. Ia ada Gunung Kinabalu. Dan saya percaya, Gunung Kinabalu yang paling tinggi di Asia Tenggara bukan perlu diagungkan semata ia paling tinggi, tetapi peranannya sebagai pasak. Yang memegang bumi Borneo kekal di situ dan tidak dihanyutkan ke tempat lain.

Namun yang paling terkesan bagi saya bila kami melawat Kundasang. Boleh dikatakan Kundasang adalah gateaway untuk masuk ke Gunung Kinabalu. Sinonim Kundasang sebagai tanah tinggi, seperti yang kita boleh nikmati ketika berada di Cameron Highland kalau di Semenanjung. Jadi sayuran segar banyak di sini. Jalan akses tidak secantik kebanyakkan jalan di Semenanjung. Untuk selesa pacuan 4 roda paling sesuai, tetapi ongkosnya tidak cocok dengan percutian bajet kami. Jadi Waja sahaja yang boleh membantu kami sampai. Kami memilih Perkasa Hotel, di sana ada platform yang membolehkan kita melihat Gunung Kinabalu yang agam. Platform ini dibuka untuk semua, yang menginap atau tidak.


Seberang jalan dengan lokasi hotel, adalah pekan Kundasang. Lecak dengan air hujan dan tanah berlopak yang tidak sekata kesan dari aktiviti pembinaan yang sangat giat berjalan. Memang susah untuk memandu di sini kerana jalannya tidak berturap. Garisan jalan untuk memisahkan kereta dari laluan berbeza pun tidak ada. Jadi kena agak-agak sendiri dan tentu, perlu hati-hati, sangat hati-hati. Tetapi di pekan inilah letaknya Kundasang Memorial Park. Sebuah taman yang dibangun untuk memperingati satu peristiwa semasa Perang Dunia ke 2 yang terpencil. Setelah 20 tahun, baharulah peristiwa ini dibongkar.

Ia sebuah kisah perang antara Jepun dan tentera British ketika perang di Singapura sewaktu WWII. Anggota tentera British, Australia yang ditawan dipaksa ke Sandakan untuk membina lapangan terbang tentera Jepun. Kemudian mereka dipaksa berjalan dari Sandakan ke Ranau (Sandakan Ranau lebih kurang 5-6 jam menaiki kereta dengan kelajuan purata 60km/j). Dengan keadaan kesihatan yang teruk dan bekalan makanan yang tidak mencukupi, satu persatu tentera Australia dan British mati. Ada yang ditembak kerana tidak mampu untuk meneruskan perjalanan, ada yang dibiarkan mati kelaparan di jalanan. Menurut catatan, hanya 6 orang terselamat melarikan diri ke hutan. Dijumpai rakyat tempatan yang merawat dan memberi makan. Kerana itu Memorial Park dibina. Mengenang yang pergi, dan menghargai rakyat tempatan yang menolong meski diugut bunuh tentera Jepun.


Saya terkesan dengan komitmen Australia dan Britain. Tiada kisah tragedi perang mereka anggap terpencil. Meski jauh nun dikepong kehijauan hutan Ranau dan Sandakan. Meski hanya 6 orang terselamat untuk menyampaikan cerita, mereka kekalkan untuk tatapan generasi hari ini. Motto yang tertera "Lest we forget" memang bermakna. Ditulis untuk menyatakan janji bahawa mereka akan dikenang sentiasa. Tiada perjuangan yang dibuat sia-sia. Mereka mendapat tempat dihati generasi, dan sebagai pejuang negara. Dengan keadaan taman yang dijaga begitu rapi, bersih dan penuh bunga-bungaan. Dengan senarai nama yang terkorban satu persatu. Generasi hari ini dapat mengenal mereka by names. Mereka yang dipaksa berkawad, perarakan maut penuh penyiksaan.

Saya mendapat pengalaman mempelajari hal menghargai perjuangan tentera Australia dan British ini di bulan Muharam.

Kata Ustaz di corong suara Masjid Al Ansar (setelah kembali menghirup udara KL), orang Melayu dan Muharam sinonimnya hanya satu, BUBUR Asyura. Yang mengembalikan ingatan kita pada Nabi Nuh dan kapalnya. Bila mana makanan tidak cukup, Nabi Nuh memerintah agar segala kekacang dimasak sekali dalam periuk. Disitulah sejarah BUBUR Asyura.

Saya terkesima. Muharam bukan bubur. Muharam adalah satu-satunya bulan paling bermakna untuk mentadabbur. Kakak saya menemui ajalnya pada 1 Muharam. Kerana itu Muharam bagi kami ialah bulan paling dikenang. Muharam bulan Hijrah. Kakak saya berhijrah alam fizikal ke roh di bulan ini. Ketika orang berkumpul di stadium untuk berarak, kakak saya menghembuskan nafas terakhir. Namun tragedi ini sinonim untuk kami, bukan untuk kamu.

Namun kita lupa, di bulan Muharam inilah berlaku satu peristiwa tragedi pembantaian keluarga Rasulullah di tanah Karbala. Yang tidak ditanda, tiada taman, tiada bunga-bunga. Perarakan mereka dengan kuda untuk mendaulat agama tidak dikenang. Tiada kata Lest We Forget, tiada senarai nama. Begitu.

Seorang sahaja kehilangan ahli keluarga menyebabkan kami begitu terseksa. Bagaimana jika keseluruhan keluarga dihabisi?

Muharam orang Melayu ditanda dengan bubur. Muharam kami ditanda dengan kubur.

Thursday, December 02, 2010

Rindu

Saya rindu pada banyak perkara.
Pada kakak yang baru semalam berpindah ke tempat lain. Pada bau kertas untuk dibaca kulit ke kulit. Pada langit keramat yang selalu menaungi. Pada rakan yang menuntut janji kesetiaan seorang sahabat. Pada ketawa anak-anak. Pada kesunyian yang menghadiahkan ilham. Pada keindahan, pengorbanan.
Saya rindu menulis.
Saya rindu, kamu.

Monday, November 08, 2010

Ujian itu...

Kadang-kadang saya terfikir betapa tidak logik paparan drama dalam TV saban hari. Tentang tragedi dan kehidupan. Dinukilkan oleh pengarah dengan cara berlebih-lebihan, sadis dan menusuk.

Tapi, sekarang saya tahu, kehidupan itu seperti itulah. Sebuah tragedi. Walau tragedi, ia penuh keindahan. Kerana tanpa ujian yang keras, tentang sakit hati dan kepahitan, bila yang manis tiba kita tidak akan tahu bagaimana menghargainya.

Saya boleh menulis tentang sakit hati dan kepedihan. Saya boleh menulisnya secara berlebih-lebih. Tetapi yang nyata, yang merasalah yang menanggung. Yang hadir dalam sukma yang seni, jika dilihat orang seperti tiada apa-apa, tetapi ia lebih hakiki dari apa yang boleh dicapai indera. Ada, sangat dekat. Dalam tidak hilang.

Ujian seperti itulah. Ia datang bukan untuk menggugah fizikal. Tetapi naluri. Dalam diri. Yang memberi nilai pada seorang manusia adalah roh. Kerana itulah sebenarnya kita. Ujian bila datang, ia adalah perhatian. Khusus. Dari tempat yang paling tinggi.

Meski apa jua bentuknya. Kepahitan dan kemanisan. Dua-dua datang untuk tujuan yang sama. Menguji. Dan seperti dalam Al Quran, 'adakah kamu menyangka kamu sudah beriman, sedang kamu belum diuji.'

Kawan, bila ia datang, hadapilah. Dengan berani. Apa-apa pun Dia Tahu kamu mampu menghadapinya. Bila ia datang, raikan dengan tenang. Akhir nanti roh kamu akan jadi semakin kaya. Dan Dia akan menambah dari jalan yang tidak kamu duga. Kerana Allah itu Maha Adil, dan itulah ciri kesempurnaanNya.

Menyahut 2

ketika seluruh kepunyaan
meraung penyesalan dan rasa bersalah
keterlanjuran, jahil, ammarah
Engkau dihadapan
memeluk dengan kasih
seperti nyaman dalam rahim ibu
kerana di situ ada
CINTA

lalu Kau bisikkan ke telinga
bangkitlah
AKU tidak pernah rasa malu
kerna kau hanyalah musafir
yang tidak tahu semua
sedang AKU, Maha Tahu

air mata yang bergenang
diangkat menjadi pahala
sedang itu nasuha membasuh dosa
KAU gandakan sebagai kebaikkan
anugerah untuk sang musafir
yang sudah menjumpai jalan pulang

hari itu
WAJAH yang dihadap, memandang
seperti aku tidak pernah
berdosa apa-apa.

Monday, November 01, 2010

Menyahut 1

menyahut ketika Kau memanggil
dan rama-rama pun segera
menghuni dalam perut tetamu

jeda dalam esak tangis menjemput igau
adalah langkah orang asing yang paling dirindu
dalam sukma hilang segala
melainkan kewujudan
yang alpha yang omega

ketika tidak mendengar
laungan itu tiada pernah putus
menjemput mereka yang punya
telinga, jiwa, rasa
punya Tuhan yang didambakan
pengampunan, penerimaan, kekal abadi

ditinggal semua sekalipun
tidak mengapa
perjanjian ini dibuat demi
sumpah dan janji
meski sampai mati

jauh-jauh berduyun
melangkah dalam rumpun
sebuah panggilan dijawab
difaham dengan makna
rela berserah
tanpa sekutu

di situ langit yang dihadap
hanya punya satu wajah
dan kau pasti
melihat Dia!

Laibakallahumma labaik, labaika la syarika laka baik

Tuesday, October 12, 2010

Rizqin

hari-hari ditemani bau Rizqin
seolah hadiah yang diserah
dari tempat tertinggi
bagai melihat syurga
meski masih berada
dalam dunia

setiap kali melihat
dan bila dia mendepangkan tangan
minta untuk diamankan dalam dakap
seorang perindu (seperti aku)
ada damai, ada sepi, ada syukur, ada keindahan

betapa penciptaan meski kecil
ia dapat memberi nyala
sebuah harapan

itu
dunia
yang menghantar
nikmat
akhirat
untukku.

Monday, October 11, 2010

Hati-hati di jalan raya

Semasa entri ini ditulis, saya masih lagi merasakan debarannya. Moga Allah melindungi perjalanan orang (berkenderaan atau tidak) selagi ia menetapkan langkah kakinya untuk kebaikkan.

Jika slogan hati-hati di jalan raya adalah merujuk kepada sikap pemandu untuk tidak memandu laju, saya hari ini telah menjadi sebaliknya. Bukan mahu laju tetapi terpaksa laju.

Ketika berada di lebuhraya pantai timur, beberapa puluh kilometer lagi untuk melewati simpang ke Temerloh, saya melihat sebuah kereta sedang dipandu sangat santai. Waktu itu keadaan jalan lengang dan berkabus berat. Jarak penglihatan hanya beberapa meter. Untuk langkah keselamatan saya memasang lampu rendah. Pemandu kenderaan tersebut, seingat saya Tiara warna biru membuka cermin dan mengeluarkan tangan (hitam dan berbulu) sambil mengetuk-ngetuk pintu. Mungkin sedang menikmati irama lagu. Oleh kerana saya perlu sampai ke pejabat sebelum jam 9, saya memotong kenderaan tersebut. Tidak mengesyaki apa-apa saya memandu dengan kelajuan 100km/j -110km/j, tidak mahu melanggar had laju, nanti kena saman ekor lagi.

Mengejutkan, Tiara yang dipandu santai itu tiba-tiba berada di belakang saya. Walau pun masih agak jauh tetapi menyebabkan hati saya berdebar kencang. Jalan masih lagi lengang (kedua-dua arah) dan berkabus berat. Dalam hati saya berdoa agar berpapasan dengan kenderaan lain. Tetapi kereta yang ada hanyalah sebuah-sebuah dan jarak yang agak jauh.

Saya mengambil keputusan untuk meningkatkan kelajuan. Manalah tahu jika keraguan yang terdetik dalam hati saya tidak berasas. Laju ditingkatkan kepada 120km/j – 130km/j. Terkejut, Tiara tersebut masih lagi dapat mengekalkan jarak konsisten dengan kenderaan saya. Subhanallah. Saya membayangkan segala hal yang buruk pernah terbaca dalam internet dan email rakan-rakan. Beberapa meter lagi akan sampai ke exit Temerloh dan saya tahu beberapa kilometer dari situ akan ada R&R Temerloh untuk pemandu berhenti merawat diri.

Saya perlu berfikir pantas. Sekiranya kenderaan tersebut hanya berniat untuk bermain kejar mengejar di lebuh raya, pasti dia tidak akan ikut berhenti di R&R. Jika memang Tiara tersebut berhasrat untuk mengekori dan membuat benda yang tidak baik, dia akan turut mengikut kemana saya pergi.

Saya menyalakan signal ke kiri untuk masuk ke kawasan R&R Temerloh. Di cermin belakang, saya melihat Tiara tersebut turut membelok mengikut kenderaan saya tanpa signal. Berderau darah saya tidak keruan. Jika benar dia mahu berhenti rehat, dia akan berhenti di kawasan makan R&R. Jadi saya menukar keputusan untuk memperlahankan kenderaan, sambil melihat ke arah mana Tiara itu pergi. Tidak ada tanda Tiara itu akan masuk ke kawasan R&R sebaliknya masih tegar mengikut kenderaan saya. Saya terus memandu ke arah stesen minyak seolah-olah untuk mengisi minyak di sana. Di cermin belakang saya lihat Tiara itu terus mengikut, tetapi bila mahu masuk ke stesen minyak saya nampak kenderaan itu seperti teragak-agak. Barangkali pemandu Tiara itu sendiri dapat mengagak saya sendang mengesyaki sesuatu. Tetapi masih mengekor. Saya perlu membuat keputusan lagi. Tidak berhenti di stesen minyak takut-takut ada yang lebih buruk berlaku, saya menutup lampu, menekan minyak dan keluar dari situ.

Saya melihat cermin belakang. Ada kenderaan mengikut. Tetapi jarak itu jauh. Jika saya mengekalkan kelajuan pada 130km/j mungkin ia tidak dapat ikut. Dari hentian R&R Temerloh ke exit Chenor, kenderaan lebih banyak, lega. Tetapi jalan masih berkabus, lebih berat ketika masuk ke exit Chenor. Pada masa itu saya rasakan sudah selamat kerana tidak nampak kelibat Tiara dengan pemandu yang tangannya hitam dan berbulu mengikut saya. Alhamdulillah. Sampai ke pejabat hati masih berdebar-debar, pantas dan menyeramkan.

Sepanjang perjalanan saya membaca ayat Kursi dan selawat berulang-ulang. Moga Allah melindungi dari yang buruk terhadap keselamatan diri dan kenderaan. Sampai pejabat, saya masih lagi mengulang doa yang sama, keselamatan untuk orang lain juga yang mengerakkan kaki untuk tujuan baik moga tidak dikhianati oleh orang yang hitam hatinya.

Di jalan raya kini, telah menjadikan kita lebih banyak sebab untuk hati-hati. Mungkin kelajuan mengikut had itu penting untuk keselamatan, tetapi untuk satu-satu masa yang cemas seperti yang berlaku hari ini had itu menjadi tidak munasabah. Dan jika disabitkan kesalahan memandu laju, adakah pihak berwajib akan mempertimbangkan alasan ini?

Saya tidak tahu langkah keselamatan yang lain selain dari menutup lampu (walau keadaaan berkabus) dan memandu laju untuk memastikan kenderaan tersebut tidak mengekor saya lagi. Andai ada balai polis berdekatan di tepi jalan, barangkali saya sudah singgah dan melaporkan. Tetapi tiada. Apa lagi yang boleh saya lakukan?

Moga Allah melindungi perjalanan orang (berkenderaan atau tidak) selagi ia menetapkan langkah kakinya untuk kebaikkan. InsyaAllah.

Monday, October 04, 2010

10 minit dan 2 jam

Bila pulang ke kampung halaman (i.e: Kuala Lumpur), saya lebih suka bergerak menaiki kenderaan awam. Biar apa pun komen orang terhadap perkhidmatan ini, saya tetap memberi markah penuh pada jaringan sistem pengangkutan di KL. Hari minggu yang lalu saya bergerak ke Ipoh dengan menaiki ETS (Electric Train System). Satu perkhidmatan baru yang memberi jaminan sampai ke Ipoh kurang dari 2 jam untuk laluan ekspres dan tambahan 20 minit lagi untuk laluan transit.

Begini kronologi perjalanan saya:
Pergi: Dari rumah ke stesen LRT Jelatek dengan menaiki bas. Mengambil masa kurang dari 10 minit dengan tambang RM1 sahaja.
Naik LRT dari Jelatek ke KL Sentral – RM2.10.
KL Sentral ke Ipoh : Naik keretapi biasa (kes salah beli tiket) RM22.00
Balik: Tiket ETS jam 6.30 dengan harga RM30 (harga promosi). Dari KL Sentral ke stesen Setiawangsa. Dari Setiawangsa menaiki teksi (kurang dari 10 minit) dengan harga perkhidmatan RM4.00.

Saya ke Ipoh kerana menghantar komputer riba (yang sakit semula) ke doktor komputer peribadi saya. Tempoh lawatan yang singkat kerana hari Isnin bekerja dan tidak berniat untuk mengambil cuti, lagi pula doktor komputer saya akan bertolak ke German hari Isnin. Oleh kerana tiket perjalanan pulang jam 6.30 petang dari Ipoh, sampai di stesen Setiawangsa lebih kurang jam 9.15 malam. Malam dan perlu naik teksi (meski opsyen lebih baik dari berjalanan kaki), satu bayangan tentang keganasan dan jenayah berlegar-legar dalam kepala. Ya, saya memang cetek dengan mencurigai perkara yang bukan-bukan. Mujur pemandu teksi seorang pakcik berkopiah putih.

“Assalamualaikum. Boleh hantar saya ke Masjid Al Ansar?”
Pakcik dengan muka sedikit hairan bertanya, “Masjid yang dekat ni ke?”sambil menunjuk arah ke kiri.
“Ya pakcik, yang dekat tu.”
“Pakcik, walau dekat hendak menapak terjelir juga lidah, lagi pula hari sudah malam.” Komentar yang akhir itu saya panjangkan dalam hati sahaja.
“Boleh.”
Jawapan pakcik menyebabkan saya segera duduk di kerusi belakang dan terus membaca doa keselamatan.
“Hendak ke masjid la ni ya?”
“Apa ke hei pakcik 9.15 malam nak pergi masjid. Isyak pun dah lama habis.” Suara protes itu hanya bergaung dalam hati sebaliknya saya jawab dengan lemah lembut seperti berikut,
“Bukan, rumah saya berdekatan dengan masjid. Saya sebut Masjid Al Ansar supaya pakcik senang agak ke mana arahnya.”
Pakcik berpuas hati dengan jawapan memanjangkan bicara, “Untung awak ya duduk dekat dengan masjid. Beberapa tapak sudah sampai. Senang hendak solat berjemaah.”
Ayat terakhir pakcik buat saya senyum sendiri. Senyum yang mungkin tidak dapat dilihat pakcik.
“Tapi ramai juga yang duduk dekat dengan masjid tetapi tidak pergi solat pun. Kalau macam itulah, berat.”
“Ya pakcik betul. Bukan semua yang duduk berhampiran masjid akan berlumba-lumba berjemaah di masjid.”
Kata-kata itu saya lontarkan penuh yakin. Sangat pasti dan sanggup bersaksi tentang itu. Seperti bulan yang sentiasa ada menyaksi kegiatan malam. Seperti matahari yang sentiasa memerhati segala di bumi di waktu siang. Kenapa begitu pasti? Kerana saya juga salah seorang yang dimaksudkan dalam kenyataan itu. Tapi saya tidak perlu beritahu pakcik tentang itu.
“Berat sungguh kalau macam itu. Kalau orang Kelantan dia sebut teri.”
Entah betul tidak yang ditangkap telinga saya malam-malam ini.
“Apa maksudnya pakcik?”
“Teri ini macam hati,” pakcik mula melukis hati di udara dengan jari telunjuk kiri dan kanan sambil memegang stering. Kemudian dengan jari juga pakcik mengambarkan hati di belah di tengah-tengah.
“Kalau terbelah tu maksudnya kita membuka. Membuka maksud kita menerima dan bersedia berbuat amal baik. Tapi orang yang duduk dekat masjid tetapi tidak pergi bersolat, mereka teri hati sendiri.” Dengan jari juga pakcik membuat gerakan hati yang terbelah disambung dengan besi yang dicairkan. Anehnya, saya boleh lihat itu semua. Sedang yang ada hanya jari pakcik dan kanvas udara.
“Oh pateri. Welding ya pakcik.”
Pakcik gelak. Mungkin dia gelakkan saya yang tidak faham istilah orang Kelantan.
“Orang macam itu Allah paterikan hati dia. Memang tertutup sebab itu berat untuk dia lakukan ibadah. Sebab apa jadi macam itu?”
Saya menggeleng kerana tidak ada jawapan. Pakcik nampak ketidaktahuan saya meski dia duduk di depan. Pakcik ada mata dibelakangkah?

“Itu sebab dosa. Terlalu banyak dosa kerana itu hati tertutup.”
“Betul pakcik. Bukan setakat solat, kadang-kadang azan pun mereka tidak mahu dengar. Terutama waktu Subuh kerana rasa sangat terganggu. Tidur jadi tidak lena.”
“Betul, itu juga tanda banyak dosa. Itu juga tanda hati telah dipateri. Dalam Al Quran surah Al Baqarah pun ada sebut.”
Saya tersentak tetapi sempat juga beri respon pantas, ‘yang ayat dia berbunyi summum bukmum umyun fahum la yubsirun’ tu ke?”
“Betul tu. Dengan maksud Allah tutupkan mata, tutup hati, tutup telinga. Jadi orang itu tidak dapat lihat, dengar dan faham apa-apa. Berat tu, berat.”
Saya mendengar, takzim. Seolah banyak pukulan datang bertubi-tubi menampar saya kiri dan kanan. Dan belum pun sempat membalas, pakcik menyalakan signal ke kiri. Sungguh benar pakcik orang masjid. Tanpa saya tunjuk pun dia tahu lorong mana yang akan membawa kami ke Al Ansar.

“Masuk kanan pakcik. Jalan sedikit sahaja, itu rumah saya.”
Saya membayar RM10. Pakcik menyerahkan baki RM5. Kemudian terkial-kial mencari duit baki yang lain. Saya tidak tahu berapa yang patut pakcik pulangkan pada saya, tetapi saya terus bersuara, “Takpelah pakcik. Saya halalkan.”
“Jangan. Aniaya awak ni nanti. Lagi RM1 baki.”
“Betul pakcik. Saya halalkan.”
“Kalau begitu ambillah 50 sen ni.”
Pakcik masih mahu memulangkan.
“Takpe pakcik, betul saya halalkan. Terima kasih hantar saya balik dengan selamat.”
“Betul halal ya. Terima kasih.”
Saya senyum, menyeluk beg untuk mendapatkan kunci rumah dan terus keluar dari perut teksi. Pakcik menunggu sehingga saya di pagar sebelum berlalu.

Mungkin harga perjalanan saya RM4. Dan saya berhak atas baki RM1 itu. Tetapi untuk perjalanan singkat tidak sampai 10 minit, pakcik telah berkongsi ilmu dan nasihat yang tepat ke batang hidung sendiri. Untuk semua itu, berapa nilai yang perlu saya bayar pada pakcik?

Setelah tenang berada di rumah saya berfikir. Pakcik dalam masa tidak sampai 10 minit boleh mengajar banyak. Tadi ketika duduk 2 jam dalam perut ETS, dengan pendingin hawa yang cukup selesa, dengan kerusi yang selesa, duduk di sebelah ah po (nenek) yang naik dari stesen Batu Gajah, saya kembali berfikir apa yang telah saya lakukan. Melainkan senyum dan beri ruang untuk ah po duduk selesa serta membetulkan barang-barang.

2 jam untuk saya yang sia-sia.
10 minit pakcik dapat membawanya ke syurga.

Hati, adakah ia sendiri telah terpateri?

Friday, October 01, 2010

Pod: Manusia dalam Selimut

Sewaktu tergila-gilakan gajet, iPod digolongkan sebagai salah satu item wajib beli. Oleh kerana hidup sebagai orang biasa sentiasa berada dalam kekurangan, iPod jatuh ke kategori barang mewah. Sehinggalah mendapat kesedaran bahawa 'excitement' hanya berlaku ketika barang itu belum diperolehi. Tetapi apabila sudah dapat, ia menjadi barang biasa. Serinya sudah hilang. Mujur kesedaran itu cepat datang, lebih cepat daripada tangan yang gatal untuk mengeluarkan wang hanya semata untuk mendengar ribuan lagu dalam stor simpanan maya.
Tetapi tidak begitu sukar untuk memilikinya sekarang. Harga iPod juga sudah jatuh ke tahap mampu milik. Jika tidak mampu mendapatkan iPod jenama Apple yang super mahal, banyak lagi alat yang sama fungsi dijual dengan harga murah. Juga applikasi pod ada dibina dalam telefon bimbit.

Untuk generasi sekarang, alat ini wajib ada untuk dibuat peneman. Ketika tidur, ketika 'melabur', membaca, membuat kerja rumah, memasak, melayari internet, jogging, ketika peperiksaan, menunggu kenderaan, dalam bas, dalam perjalanan, pendek kata segalanya. Malah kadangkala ketika cikgu dan pensyarah bercakap dihadapan, mereka mahu menyumbat fon telinga supaya suara cikgu diiringi irama melankolik. Atau untuk membolehkan suara cikgu lenyap terus tidak didengar. Yang tinggal hanya mulut yang terkumat kamit.

iPod direkabentuk dengan sangat menarik. Kecil, mesra pengguna, trendy, ruang simpan yang besar, pelbagai guna. Ianya bukan sekadar menawarkan hiburan, tetapi hakikat sebenar penciptaan gajet ini adalah untuk menyelimutkan pengguna dalam 'cengkerang'. Cengkerang virtual.
Penamaan gajet ini sebagai pod bukan kebetulan. Pod dalam kosa kata yang lebih mudah ialah shell, husk, peapod ataupun case. Dalam bahasa Malaysia ia diertikan sebagai cengkerang, sarung dan bekas. Cuma kita yang tidak biasa menggunakan perkataan pod untuk memaksudkan case/shell ketika menulis esei atau artikel dalam English. Lalu kebanyakkan kita menganggapnya sebagai satu nama khas dicipta untuk produk baru. Malah ia dilihat sangat sensasi untuk diguna pakai generasi semasa. Dan untuk menjadikan diri sendiri juga semasa, iPod mesti ada di dalam kocek, dipergelangan tangan atau beg galas. Baru kita dilihat dapat bercakap dengan bahasa mereka.

Namun bila memerhati dengan dekat penyanjung pod, kita memang melihat mereka seperti hidup dalam cengkerang. Bila pod dimainkan, yang ada pada mereka hanya ada 2. Diri dan pod. Yang lain hilang dan lenyap terus. Seolah-olah sebuah kapsul virtual sedang menyungkup mereka kedap tanpa dapat ditembus oleh sesiapa atau apa juga benda, walau apa juga yang sedang terjadi diluar sana. Lekas menjadikan mereka manusia yang tidak peduli. Kita sebagai orang luar yang memerhati pula, benar-benar melihat mereka seperti cengkerang. Sebuah cengkerang yang tiada isi. Fizikal mereka ada disisi, tetapi diri mereka hilang entah kemana. Seperti cengkerang-cengkerang yang dijumpai di pantai, seperti itulah mereka.

Mereka sedang diselimut, tetapi bukan gebar yang sama menyelimuti Nabi dalam surah Al Muzammil. Selimut mereka bukan memberi aman, tetapi membazirkan zaman. Jangan susah-susah membacakan surah Al Muzammil, kerana selimut mereka kedap tidak lut apa-apa. Mereka sendiri telah menjadi cengkerang, zahir hadir tetapi batin ghaib ke alam lain.
(p/s: entri disiapkan hasil dari pencerahan mendengar kuliah-kuliah inteligen dari Sh. Hamza Yusuf, Direktor Kolej Zaytuna, USA. Moga Allah memberkati Sh. dengan ilmu yang bermanfaat untuk dikongsi ummat.)

Friday, September 17, 2010

Pram di Gramedia Mines

'Jika karya dan tulisan Pram yang kalian baca dan punya tidak membuat kalian menjadi berani, bebas, produktif dan mandiri, maka bakarlah. Kertas-kertas itu tidak lebih dari sekeranjang sampah. Seperti halnya tanpa membuat gementar parabirokrat, tanpa membuat nyala api jiwa individu dan massa terbakar hingga memerintahkan bulu kuduk para korporat sastra adalah bangkai'.

1000 Wajah Pram dalam Kata dan Sketsa. Buku Pramodya Ananta Toer yang ditag dengan harga RM30.00 tetapi diberi diskaun 50% sehingga awal bulan hadapan. Menjadikan ianya dibeli dengan harga RM15.00! Buku baru dengan 500++ mukasurat. Harga runtuh untuk peminat buku dan sesuai dibeli di musim perayaan (untuk mereka yang masih menerima duit raya).

Pramoedya Ananta Toer di Gramedia @ The Mines dengan diskaun 50%!

Terima kasih Masterpiece.

Tuesday, September 07, 2010

MRRAZ: Bersedia untuk Berdemo



(Demo pertama berjaya memaksa TV3 menarik semula iklan raya 2010)

Salam kawan-kawan budiman. Saya bukan penganjur demo meski ada beberapa demonstrasi terbuka yang saya sertai. Perkataan demo yang saya gunakan kali ini bukan provokasi, malah ia adalah saranan keamanan dan untuk menyampai mesej.


2 buku yang diberikan Profesor saya pada 19 Disember 2000, salah satunya bertajuk 'Hari Raya Hari Takbir'. Makalah yang disampaikan oleh Yusuf Al Qaradawi yang diterjemahkan oleh Baharuddin Ayudin. Masih relevan teks ini untuk dikupas.

Secara ringkas buku ini menegaskan bahawa hari kemenangan bagi umat Islam adalah untuk dirai secara massa, beramai-ramai dan dinyatakan secara terus terang. Kita tidak akan nampak perhimpunan secara aman dengan memuji Allah dengan lantang kecuali dari 2 keadaan. Hari Raya Aidulfitri dan Hari Raya Aiduladha. Kedua-duanya disambut selepas selesai ibadah besar yang sangat signifikan bagi semua umat Islam. Kedua-duanya adalah ibadah untuk melekapkan rukun sebagai seorang yang mengaku Islam.

Perhimpunan untuk solat hari raya dan sebelum itu bertakbir beramai-ramai adalah sunnah. Nabi malah menganjurkan agar dilakukan di tempat terbuka, tidak terhad kepada masjid-masjid dan menggalakkan wanita turut keluar merai. Bukan sekadar itu, wanita yang di dalam keadaan haid juga digalakkan hadir untuk bersama-sama bertakbir dan mendengar khutbah.

Saya petik sedikit teks untuk kita renung-renungkan.

'Hari ini adalah hari raya. hari ini adalah hari takbir. Zinat atau perhiasan bagi hari raya kaum Muslimin ialah takbir.

Allahu Akbar adalah syiar kaum Muslimin. Apabila mendirikan salat lima waktu, kaum Muslimin memasukinya dengan kalimat yang agung, Allahu Akbar. Azan dikumandangkan sebanyak lima kali sehari, ia dimulai dengan kalimat, Allahu Akbar. Iqamat untuk salat diserukan setiap hari lima kali, ia dimulai dengan kalimat ini, Allahu Akbar, Allahu Akbar. Ketika melakukan sembelihan, kaum Muslimin menyebut nama Allah dan bertakbir, Bismillah, walLahu Akbar.

Allahu Akbar adalah syiar kaum Muslimin pada setiap keadaan. Apabila memasuki peperangan, gema suara kaum Muslimin yang menggerun dan menakutkan musuh ialah laungan takbir, Allahu Akbar, Allahu Akbar.'

Indah, mesej besar yang selalu kita lupa. Bukan setakat itu sahaja, saya juga syorkan agar kita semua, membaca teks takbir raya, bukan sekadar melagukan dengan mendayu-dayu. Ada mesej AKBAR (besar) dalam teks takbir raya, yang menyebabkan iklan raya TV3 perlu dibantah! Bantahan ini valid dan signifikan, kalau bukan orang Islam yang menjaga agama sendiri, siapa lagi?

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, dan segala pujian yang banyak untuk Allah, Maha Suci Allah pada waktu pagi dan petang, Tiada Tuhan Melainkan Allah dan kami tidak menyembah melainkan Allah sahaja, dengan mengamalkan agama dengan ikhlas walaupun orang kafir itu benci, Tiada Tuhan Melainkan Allah, Dia menepati janjiNya, yang menolong hambaNya, dan telah memusnahkan musuhNya dengan sendiriNya, Tiada Tuhan melainkan Allah dan Allah Maha Besar, Allah Maha Besar dan kepunyaan Allah segala pujian.

Alhamdulillah, masih lagi ada umat Islam yang prihatin, namun, soalan saya adakah ia perbuatan yang tidak sengaja. Mustahil. Produksi iklan terlalu mahal untuk dibuat secara tidak sengaja. Malah TV3 terlalu berpengaruh dalam masyarakat Malaysia untuk bersikap ignorance (jahil). Test market? Nauzubillahi min zalik.

Alhamdulillah ia sudah ditarik balik dan dimohon maaf secara terbuka. Mohon maaf cukup? Atau kita minta mereka melafazkan syahadah semula.

Ekstrim? Tidak, saya tidak. Bukan itu ajaran yang dianjurkan Rasulullah. Jika tidak masakan Rasulullah membuka Makkah dengan aman tanpa ada pertumpahan darah, malah tidak ada pembalasan semula terhadap apa yang mereka lakukan di Badar, Uhud, Khandak dan lain-lain.

Meski Rasulullah menganjurkan toleransi dan perdamaian, masih ada sempadan. Terutama dalam hal-hal menyangkut akidah dan iman. Tiada toleransi disitu. Kita tidak peduli kalau orang lain nak melungkup, tetapi melungkuplah sorang-sorang. Jangan diajak orang lain. Namun jika ia dipromosi secara massa dengan menggunakan kuasa media, beringatlah.

Kita, anak-anak dan generasi baru sedang didoktrin dengan batas luar sedar. Sanggup? Dengan segala bejat sosial yang kerajaan langsung tidak tertangan dan tiada daya mengawal, bagaimana nanti bila masyarakat sudah tidak nampak hitam dan putih. Yang ada pada mereka hanyalah garis kelabu.

Tepuk dada tanya iman.

Hari raya ialah hari penyataan terus terang (demo terbuka) ke seluruh dunia tentang Allah. Mesejnya satu, tiada Tuhan yang selayaknya disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu persuruh Allah. Tiada sekutu, tiada perkongsian. Tunggal. Esa.

Allahumma innaka affuwwun, tuhibu a'ffa, fa'fu anni.

Ya Allah jauhkan kami dari fitnah yang menyesatkan.

Monday, September 06, 2010

MRRAZ: Selamat Tinggal

Ketika kami baru merasa kebahagian denganmu, kau telah pun hadir di depan pintu untuk mengucap selamat tinggal. Wahai Ramadan, kenali daku ketika bermadu, kenali daku semula ketika kau datang kembali. Wahai yang Maha Pemberi, temukanlah.

(Doa Salam Perpisahan yang dipetik dari email. Moga kita merasai gugatan rasa akibat ditinggalkan oleh seorang sahabat yang baik - Syahr Ramadan, Syahr Al Quran, Syahr Lailatul Qadar)

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang
Ya Allah, sampaikan shalawat kepada Rasulullah dan keluarganya

Ya Allah, wahai Dia yang tidak mengharapkan balasan
Wahai Dia yang tidak menyesali pemberian
Wahai Dia yang tidak membalas dengan setimpal

Anugrah-Mu permulaan, ampunan-Mu kebaikan, siksa-Mu keadilan, ketentuan-Mu sebaik-baik pilihan.
Jika Engkau memberi tidak Kaucemari dengan tuntutan. Jika Engkau menahan tidak Kautahan pemberian-Mu dengan kezaliman.

Engkau syukuri orang yang bersyukur pada-Mu. Padahal Kauilhamkan padanya mensyukuri-Mu.
Kaubalas orang yang bersyukur pada-Mu. Padahal Kauajarkan padanya memuji-Mu.

Kausembunyikan aib orang yang kalau Kaukehendaki Kaudapat mempermalukannya. Kau sangat pemurah kepada orang yang kalau Kaukehendaki Kaudapat menahannya. Keduanya layak Kaupermalukan atau Kautahan. Namun Kautegakkan perbuatan-Mu atas karunia, Kau alirkan kuasa-Mu atas ampunan.

Engkau sambut orang yang menentang-Mu dengan santun. Engkau biarkan orang yang berbuat zalim pada dirinya. Engkau tunggu mereka dengan sabar sampai mereka kembali kepada-Mu. Engkau tahan mereka untuk tidak segera bertaubat supaya yang binasa tidak binasa karena-Mu, dan orang yang celaka tidak celaka karena nikmat-Mu. Tetapi hanya setelah Engkau lama membiarkan mereka dan setelah Kausampaikan rangkaian bukti atas mereka, sebagai kemurahan ampunan-Mu wahai Yang Maha Pemurah, sebagai anugrah kelembutan-Mu wahai Yang Maha Santun.

Engkaulah yang membukakan kepada hamba-hamba-Mu pintu menuju maaf-Mu. Engkau namakan pintu itu taubat. Engkau berikan petunjuk dari wahyu-Mu kea rah pintu itu supaya mereka tidak tersesat dari situ. Engkau berfirman: "Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang tulus, semoga Tuhanmu akan menghapus kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai."

Pada hari ketika Allah tidak menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengan dia, sedangkan cahaya mereka memancar di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka, seraya mereka berkata: Ya Tuhan kami, sempurnakan bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami. Sungguh Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu." (At-Tahrim, 66: 8)

Apalagi alasan orang yang alpa memasuki rumah itu setelah pintu dibukakan dan petunjuk ditegakkan.
Engkaulah yang menahan harga untuk hamba-hamba-Mu. Kauingin mereka berlaba dalam berniaga dengan-Mu dan beruntung berkunjung kepada-Mu. Maka Engkau berfirman Mahamulia dan Mahatinggi nama-Mu: "barangsiapa yang membawa amal yang baik maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya, dan barangsiapa yang membawa perbuatan yang jahat maka dia tidak diberi pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya." (Al-An'am, 6: 160)

Engkau berfirman: "Perumpamaan nafkah yang dikeluarkan oleh orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan benih yang menumbuhkan tujuh bulir. Pada setiap bulir seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki." (Al-Baqarah: 261)
Engkau berfirman: "Barangsiapa meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, Allah akan melipat-gandakan baginya berkali-kali lipat." (Al-Baqarah: 245). Dan ayat-ayat seperti itu dalam Al-Qur'an tentang kebaikan yang dilipat-gandakan.

Engkau yang menunjuki mereka dengan firman-Mu dan dorongan-Mu yang di dalamnya keberuntungan mereka, yang sekiranya Kaututupkan dari mereka, mata mereka tidak melihatnya, telinga mereka tidak mendengarnya, khayal mereka tidak menangkapnya. Maka Engkau berfirman: "Ingatlah Aku, Aku pasti mengingatmu. Bersyukurlah pada-Ku dan jangan ingkar." (Al-Baqarah: 152).

Engkau juga berfirman: "Jika kamu bersyukur, niscaya Aku tambahi kamu. Jika kamu ingkar, sungguh azab-Ku sangat pedih." (Ibrahim, 14: 7)

Engkau berfirman: Berdoalah kamu kepada-Ku
Akan Aku jawab doamu. Sungguh orang-orang yang sombong dari ibadat kepada-Ku, mereka akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina (Al-Mukmin: 60)
Engkau namakan doa kepada-Mu sebagai ibadah, meninggalkannya kesombongan
Engkau ancam orang yang meninggalkannya masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.

Sehingga
Mereka mengingat-Mu karena karunia-Mu
Mereka bersyukur kepada-Mu karena anugrah-Mu
Mereka menyeru-Mu karena perintah-Mu
Mereka bersedekah karena karena-Mu
karena mengharapkan tambahan-Mu
Di situ keselamatan mereka dari murka-Mu
Dan kebahagiaan mereka dengan ridha-Mu

Wahai Dia yang menampakkan kelayakannya dipuji dengan kebaikan dan karunia
dan mencurahkan kepada mereka nikmat dan anugrah

Betapa banyaknya nikmat yang Kausebarkan kepada kami
Betapa luasnya anugrah-Mu yang Kau berikan kepada kami
Betapa istimewanya kebaikan yang Kau limpahkan kepada kami
Sekiranya ada makhluk yang menunjukkan makhluk lain
seperti Engkau tunjukkan kepada hamba-hamba-Mu
pastilah dia akan disifati dengan kebaikan
akan digambarkan dengan kedermawanan
akan disayangi semua lisan

Bagi-Mu segala pujian
selama masih ada cara untuk memuji-Mu
selama ada kata sanjungan untuk menyanjung-Mu
selama ada makna yang dapat diungkapkan untuk memuji-Mu

Kau tunjuki kami pada agama-Mu yang Kaupilih
pada millah-Mu yang Kauridhai
pada jalan-Mu yang Kau mudahkan

Kau tampakkan kepada kami kedekatan pada-Mu
dan kedatangan pada kemurahan-Mu

Ya Allah, di antara pilihan kewajiban itu dan yang paling istimewa dari kewajiban itu Engkau jadikan bulan yang Kauistimewakan ia dari semua bulan, Kaupilih ia dari semua waktu dalam setahun dengan Al-Qur'an dan cahaya yang Kauturunkan di dalamnya, dengan keimanan yang Kautingkatkan di dalamnya, dengan puasa yang Kauwajibkan di dalamnya, dengan qiyamul layl yang Kaugemarkan di dalamnya, dengan malam Al-Qadar yang lebih baik dari seribu bulan yang Kauagungkan di dalamnya.

Kemudian Kau istimewakan kami dengan keutamaannya, Kau pilih kami tidak pengikut agama yang lain. Maka kami berpuasa atas perintah-Mu pada waktu siangnya, kami berdiri salat dengan bantuan-Mu pada malam harinya, mempersembahkan diri kami dengan puasa dan salat malamnya kepada kasih-Mu, yang Kautumpahkan kepada kami melalui itu, kami dapat memperoleh pahala-Mu

Engkau Penuh dengan apapun yang diinginkan dari-Mu
Engkau Pemurah dengan apapun yang diminta dari karunia-Mu
Engkau Dekat dengan orang yang berusaha mendekati-Mu

Bulan ini telah hadir di tengah-tengah kami dengan kehadiran yang terpuji
Telah menemani kami dengan persahabatan sejati
Telah menguntungkan kami dengan keuntungan terbaik di seluruh alam
Tiba-tiba ia meninggalkan kami pada akhir waktunya, pada ujung jangkanya, pada kesempurnaan bilangannya.

Kami ingin mengucapkan selamat tinggal kepadanya

Selamat tinggal kepada dia yang menyedihkan perpisahannya, yang merisaukan dan merindukan kami kepergiannya. Untuknya punya janji, janji yang dijaga, kesucian yang dipelihara, hak yang dipenuhi.

Kami sampaikan kepadanya: Salam bagimu wahai bulan Allah yang agung, wahai hari raya para kekasih-Nya.
Salam bagimu wahai waktu termulia yang menyertai kami, wahai bulan terbaik di antara semua hari dan saat.

Salam bagimu bulan yang di dalamnya harapan didekatkan, amal disebarkan.

Salam bagimu sahabat yang paling bernilai ketika dijumpai dan paling menyedihkan ketika ditinggalkan, kawan yang ditunggu yang menyedihkan perpisahannya.

Salam bagimu kesayangan yang datang membuat gembira dan bahagia, dan meninggalkan kesepian dan dukacita.

Salam bagimu yang membantu kami menghadapi setan, yang memudahkan kami jalan-jalan kebaikan.

Salam bagimu
Betapa banyaknya orang yang terbebas di dalamnya!
Betapa bahagianya orang yang menjaga kesucianmu karenamu.

Allahumma solli ala Muhammad wa ala ali Muhammad.

Wednesday, September 01, 2010

MRRAZ: Iktikaaf & Mendengar Suara Dari Dalam Diri

Kalau kita mengikut sunnah, selepas habis kerja kita akan segera mempersiapkan diri di masjid untuk beribadat iktikaaf untuk malam-malam 10 terakhir Ramadhan. Tetapi seperti banyak artikel dalam internet, sunnah ini paling tidak dikenal dalam budaya kita. Sementelah, kita lebih terarah untuk menyambut Syawal, dari bersedih mengenang Ramadhan yang bakal meninggalkan.

Ramadhan di Malaysia lebih dikenal sebagai majlis memperkenalkan juadah, bukan bulan mentarbiyyah. Untuk mengasingkan diri sebelum menjelang Syawal, adalah sesuatu yang pelik kerana ketika ini kita sepatutnya sibuk menyiapkan seribu satu macam persiapan untuk Raya. Mengemas rumah, pasang langsir, tukar sarung cushion, pergi pasar, menyediakan bahan untuk juadah pagi raya, mencari buluh untuk masak lemang, menyediakan tenaga yang banyak untuk mengacau dodol. Banyak. Macamana boleh kita duduk mengasing diri beriktikaaf dalam masjid. Macam tidak adil kan untuk orang lain yang akan bersusah payah menyiapkan keperluan raya?

Jangan salah faham, saya juga belum pernah menghidupkan sunnah ini. Meski masjid hanya 30 tapak sahaja dari rumah. Atas segala kesibukkan di atas, saya mempunyai alasan paling ampuh untuk mengelak. Betulkah?

Iktikaaf Ramadhan, apa itu? Pertama kali dengar tahun 2000 ketika arwah Profesor saya melakukan amal jariah mengedarkan 2 buku tentang Ramadhan. Satu tentang takbir Raya, satu lagi tentang iktikaaf. Buku itu adalah untuk pensyarah dan kakitangan Universiti, pelajar macam saya bukan termasuk dalam senarai. Tetapi kuasa Allah yang menggerakkan. Profesor memandang saya dan tanpa sepatah pun kata, kemudian beliau menyerahkan. Bila saya bertanya pada rakan-rakan lain samada mereka dapat atau tidak pemberian dari Profesor, masing-masing membuat muka tanda soal tidak faham apa yang saya katakan. Rupanya, dalam ramai-ramai pelajar Prof, hanya 2 orang pelajar sahaja mendapat hadiah Ramadhan tahun itu. Itu membuat saya sangat gembira dan rasa istimewa. Keistimewaan yang diberi bukan percuma, saya patut faham ini.

Saya baca tetapi tidak begitu ambil peduli kerana saya tidak faham apa-apa pun tentang iktikaaf bulan Ramadhan. Dalam pembelajaran di sekolah dan rumah tidak pernah ada seorang pun maklumkan tentang hal ini. Yang menarik minat saya pun hanyalah buku tentang takbir Raya kerana paling dekat dengan diri dan masyarakat. Lain dari itu nihil, tidak ada rasa penting walaupun sedikit.

Hikmah pemberian Prof. hanya terungkap 10 tahun selepas itu. Setahun selepas beliau memberikan saya buku, pada tahun 2001 Profesor meninggal dunia akibat kemalangan. Beliau mendapat kemalangan ketika sedang bergegas pulang dari solat Jumaat setelah mendengar berita kematian bapanya. Sewaktu beliau mengeluarkan kereta dari parkir, pada waktu itulah kemalangan berlaku. Kerana ada halangan di tempat letak kereta menyebabkan beliau sukar mengeluarkan kereta. Kemalangan itu mengakibatkan semua organ dalaman hancur walaupun jasad masih sempurna. Ayah Prof meninggal dunia hari Jumaat, Prof menyusul keesokkan hari. Pembaca budiman, sahabat-sahabat yang dikasihi, sudilah kiranya sedekahkan al Fatihah untuk Profesor Ir Haron Ismail yang selalu mengajar anak didik lebih dari ilmu kejuruteraan. Al Fatihah.

Sebetulnya beliau selalu mahu saya belajar tentang survival hidup, kemanusiaan dan kehambaan meski bukan semua perlu keluar dari kata-kata. Paling penting adalah akhlak dan amalan. Dalam keadaan paling sukar, beliau selalu menunjuk jalan keluar dengan cara yang dipermudahkan. Walau dalam banyak keadaan, saya selalu bersikap jahil terhadap apa yang beliau ajari. Mudah-mudahan belum terlambat untuk saya membuat sesuatu dengan hadiah Ramadan dari Prof. Mudah-mudahan hikmah tentang sunnah iktikaaf Ramadan, susulan dari apa yang Prof. beri pada saya 10 tahun dahulu dapat dimanfaatkan. InsyaAllah.

Iktikaaf adalah perbuatan mengasingkan diri (total seclusion), memutuskan segala hubungan material melainkan sekadar cukup untuk kehidupan dan tujuannya untuk beribadah kepada Allah. Itu yang saya faham, jika salah tolong betulkan. Kenapa Rasulullah menganjurkannya sebagai sunnah?

Jika dilihat apa yang diamalkan oleh ummat zaman akhir, mustahil untuk kita membuat total seclusion demi semata untuk beribadah. Kecuali bagi mereka yang benar mencintai Rasulullah dan mahu mengikut sunnah. Kita selalu beranggapan selagi kita melakukan kewajipan solat 5 waktu, berpuasa bulan Ramadhan, menunaikan zakat, dan jika mempunyai rezeki lebih menunaikan haji ke Makkah sudah cukup menjamin syurga. Tidak perlu berbuat lebih. Tidak ada ragu tentang itu, InsyaAllah, kita semua akan berjumpa di syurga.

Tetapi cukup rugi kerana disebalik semua kesenangan dan keselesaan yang ada, kita tidak mahu merebut cinta Allah. Bagaimana mahu merebut cinta Allah? Mudah iaitu dengan mengikut Nabi dan ikut Nabi dengan menghidupkan sunnah.

'Katakanlah (Muhammad), "Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu." (Ali Imran:31)

Apa ada dengan iktikaaf, total seclusion? Ya kita tidak faham apa-apa kerana tidak tahu dan tidak pernah mahu. Sedang sejarah panjang Nabi menghantar kita tentang apa yang Nabi lakukan sebelum wahyu pertama. Mengasingkan diri dan beruzlah di dalam gua Hira'. Selepas rasmi dilantik sebagai Rasulullah, amalan ini diteruskan di malam terakhir Ramadhan.

Saya tidak nampak signifikasi mengasingkan diri sehinggalah saya menonton YouTube Yusuf Estes menemubual David Rogers (video di atas). David Roger ialah seorang environmentalis yang mengasingkan diri duduk di pergunungan untuk menghayati hidup berhubungan dengan alam. Meski terasing, David tetap tidak mengasingkan diri dalam aktiviti intelektual iaitu membaca, mengkaji dan berbincang secara ilmiah dengan rakan-rakan. Itu telah membawanya menemukan kepada Al Quran, akhirnya kepada Islam.

David mengucapkan syahadah atas keyakinan dari bacaan dari Al Quran, meski beliau belum pernah berjumpa dengan mana-mana orang Islam. Bagi saya pengalaman David cukup hebat. Satu hari telah berlaku kekacauan dalam komuniti pergunungan David. Tidak tahu bagaimana mahu menyelesaikan masalah, David mencadangkan kepada rakan-rakannya untuk mengikut apa sahaja hukum yang ada dalam Al Quran untuk mengekalkan keamanan komuniti tersebut. Dengan kata lain David mahu menegakkan perundangan syariah Islam meski beliau tidak tahu apa-apa pun tentang hal itu. Begitu teguh kepercayaan David Rogers kepada Al Quran.

Dalam video tersebut (ada 2 bahagian di YouTube), David menerangkan bahawa bila kita mula mengasingkan diri dari segala tuntutan material, kita akan mula respon kepada alam. Menghayati bahawa adanya ciptaan dengan bukti disekeliling dan paling penting mula mendengar suara dari dalam hati. Hati akan mengajak kita berbicara dan menemukan jalan pulang kepada Pencipta.

Pada mulanya saya skeptik, takkan begitu mudah kita boleh memperoleh petunjuk? Sehinggalah saya bertemu dengan ayat Al Quran, yang mengesahkan pengalaman David Rogers itu hakikat yang benar,

'Kami akan memperlihatkan kepada mereka, tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap penjuru dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahawa Al Quran itu benar' (Fushshilat: 53).

2 pengalaman ini membuatkan bulu roma saya berdiri. Satu ayat surah Al Fushshilat, yang kedua dari pengalaman David Rogers. Ini membuat saya kembali mengenang pesan Profesor tentang iktikaaf yang diambil dari sunnah Nabi. Mashaallah.

Total seclusion bukan tujuannya memutuskan kelazatan, bahkan sebenarnya mengembalikan kepada kelazatan yang hakikat. Menemukan kebenaran, membawa dekat dengan Al Quran, seterusnya menunjuk kepada jalan Taqwa. Bila nanti kita mencapai Taqwa, subhanallah percayalah kita sudah sampai kepada Allah.

Saya juga membuat kesimpulan lain dari observasi ini, sebab itulah juga TV diciptakan. Ia adalah sebagai alat untuk menjauhkan kita jauh dari sunnah ini. Supaya manusia tidak akan dapat memahami apa perlunya mengasingkan diri. Sedang terlalu banyak program TV yang perlu dihadam untuk membolehkan kita berbual dengan orang lain. Tentang rancangan itu dan ini, berita sana sini, tetapi bukan pengalaman spritual diri. Supaya visual dan audio yang keluar dari kaca TV bergaung-gaung dalam fikiran, terimbas depan mata meski tidak menonton. Membuat manusia ketagih, terutama cerita drama. Saban hari menanti untuk mengetahui kesudahan cerita. Setelah selesai, diganti dengan drama baru. Halal dan haram bercampur baur. Sehingga kita tidak lagi nampak garis pemisah yang mana halal, yang mana haram. Ia berlaku setiap hari, setiap bulan, setiap tahun, berganti tahun, sehingga kita tua dengan pemikiran sarat dengan drama yang tidak real pun. Ini perancangan musuh manusia iaitu Iblis dan sekutu bagaimana pun logik kita mahu menafikan ia.

Dangkal? Mungkin juga. Tetapi 5 hari cuti terus menerus saya mencuba. Bereksperimen memutuskan diri dari TV. Kecuali internet kerana kita boleh pilih mana-mana program bermanfaat untuk menyubur jiwa. Atas sebab itu saya dapat mendengar ceramah dan pengalaman Yusuf Estes, juga dari sarjana Islam diseluruh dunia. Indah, ya, ia pengalaman yang indah. Meski masih belum sampai seperti pengalaman sehebat David Rogers.

Yang aneh, seperti kata David Rogers, saya akhirnya dapat mendengar suara dari dalam diri. Ini pengalaman benar. Tidak percaya? Anda juga boleh mencuba.

Saya masih tidak begitu arif lagi tentang iktikaaf. Buku Profesor saya pun jauh di kampung untuk saya kongsikan bersama rakan-rakan. Namun begitu, kenangan itulah mencetus catatan ini. Ia telah mendorong saya tekad membuat eksperimen sendiri di rumah. Betul, saya belum ada kekuatan lagi untuk serius melakukannya di masjid. Iktikaaf mengikut sunnah perlu dilakukan di masjid, itulah yang sebenar.

Berita baik, kita di malam ke 22. Subhanallah, masih ada lagi berbaki 7-8 hari.

Rasulullah mengajak kita melakukan sunnah ini.

Soalan seterusnya, ada berani?

Tuesday, August 31, 2010

MRRAZ: Kemerdekaan Sebenar


Hari ini 31 Ogos, hari kemerdekaan Malaysia. Barangkali ini adalah hari kemerdekaan paling tidak dirai. Meski jiran kita membuat provokasi paling buruk dengan membakar jalur gemilang, ia tidak juga menaikkan semangat patriotisme rakyat Malaysia. Mahu disalahkan siapa, pemimpin? Atau rakyat yang dikatakan tidak mengenang budi kerana tidak tahu menghargai sejarah kemerdekaan.

Baik kita, mahupun jiran, tidak menghayati semangat kemerdekaan yang sebenar. Bukan negara lain perlu dimusuhi, lebih buruk kita berkongsi garis keturunan yang sama. Dari kepulauan Melayu. Berkongsi bahasa dan sebahagian budaya. Lalu atas nama apa kemarahan yang dipupuk dan tidak boleh ditahan-tahan lagi. Ini mahu salahkan siapa? Pemimpin yang tidak dapat mengawal hubungan diplomatik dan tidak menghiraukan sensitiviti. Atau rakyat yang super emosional.

Lebih buruk ia berlaku di bulan Ramadhan. Bulan mentarbiyyah. Bulan yang mengajar kita agar bersabar dan mendidik diri agar menjadi hamba Allah lebih tenang dan tawadduk. Yang mementingkan hubungan pada Allah langsung, dan menjadi pemaaf pada yang lain.


Bukan kita yang perlu bermusuh. Kerana kita ada common enemy yang boleh membawa kepada penyatuan yang teguh dan kukuh. Tetapi kita tidak mahu bersatu menentang musuh ini, Zionis Israel. Bukan hanya semata kerana agama, juga kerana kemanusiaan.

Setelah 53 tahun merdeka, kita masih tidak faham lagi ertinya.

Merdeka yang sebenar ialah pesanan para Nabi dan Rasul beribu-ribu tahun lamanya. Mesej pesanan yang amat mudah, tetapi besar dari segi makna iaitu Lailahaillallah, 'Tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah.' Mesej paling logik dan hairan juga paling dimusuhi.

Selagi kita tidak dapat menghayati erti Merdeka paling asas ini, kita akan dibebankan dengan penghambaan sampai bila-bila.

Salam Merdeka. 'Bersatu dengan tali Allah dan janganlah bercerai berai'.