Wednesday, December 30, 2009

Gerhana di bulan penuh Muharram

Muharram adalah bulan ajaib bagi saya. Disebalik sejarah strategik Muharram sebagai satu bulan yang diraikan dari pelbagai sudut pandang, kali ini kita bakal menyaksi gerakan alam pada 1 Januari 2010 bersamaan 15 Muharram 1431H.

Tahun baru ini, kita mungkin boleh meraikannya dengan cara lain. Rakyat Malaysia diberikan kelebihan untuk menyaksikan fenomena galaksi pada jam 1.17 pagi dan 5.28 pagi.

Apa dia gerhana bulan?

Kejadian ini wujud apabila tiga komponen matahari, bumi dan bulan terletak pada satah atau satu barisan yang sama atay sangat hampir. Pada lazimnya, ia akan berlaku ketika bulan purnama akan melalui sebahagian daripada bayang-bayang bumi. Gerhana maksimum dijangka berlaku pada jam 3.24pagi.


Berikut informasi yang diterima, 'Angkasa dengan kerjasama Masjid Negara akan menganjurkan bersama program gerhana bulan separa di perkarangan luar Masjid Negara (berhampiran dengan tapak ekspo) pada 1 Januari ini bermula pukul 1 pagi hingga 6 pagi. Orang awam dijemput hadir untuk menyaksikan fenomena ini menerusi beberapa buah teleskop yang disediakan dan ia adalah percuma. Bagi yang tidak berkesempatan, anda berpeluang menyaksikan siaran langsung gerhana bulan separa di laman web http://www.angkasa.gov.my/ pada awal pagi 1 Januari 2010 pukul 1.17 hingga 5.28 pagi.'

Double check ya!

Jangan lupa solat sunat eclipse ya. Ingatkan saya juga.

Monday, December 28, 2009

Avatar dan Benih Sakral Aphesus

Suprisingly speachless. Tiga jam yang berlalu tanpa merasa apa-apa. Ia sebuah filem wajib tonton, meski kita sering bertanya tentang logik dan rasional di setiap penjuru sepanjang ia ditayangkan.

Cerita ini mengambil konsep sains, bagaimana minda kita berpindah dari tubuh kita yang asal kepada tubuh jelmaan. Tubuh jelmaan inilah yang dipanggil Avatar. Makhluk Avatar ini telah diklon dari bangsa pribumi Planet Pandora dari kaum Nav'i. Manusia menakluk Pandora hanya semata untuk menggali hasil bumi yang dinamakan Unobtanium. Mineral ini sangat mahal, harganya di bumi ialah 1kg = USD20 juta. Ia telah menyebabkan pemodal besar telah menghantar mesin besar dan robot untuk tujuan pengalian dan juga menangkis dari serangan kaum Nav'i. Di sinilah Avatar menjadi sangat signifikan. Avatar diperlukan untuk memboleh manusia berinteraksi dengan lebih akrab dari kalangan kehidupan kaum Nav'i sendiri. Hanya dengan kedatangan Jake Sully, seorang marin yang lumpuh kedua-dua kaki telah membolehkan interaksi ini berlangsung dengan harmoni.


Sudah tentu, Jake Sully hanyalah sebagai ejen. Misi sebenar ialah untuk memujuk kaum Nav'i berpindah dari kediaman asal ke satu lokasi lain. Ini adalah kerana tempat tinggal Nav'i di Hometree kaya dengan Unobtanium dalam linkungan parameter berkilo-kilo meter luasnya. Dengan maksudnya, limpahan kekayaan dari hasil itu akan meningkatkan lagi tabungan pemodal di Planet Pandora. Namun setiap yang kita mahukan, ada harga yang perlu dibayar. Pemodal perlu membayar dengan kemusnahan alam dan juga meninggalkan warisan tinggalan nenek moyong. Tidak ada apa yang terlalu asingkan? Sama sahaja yang dialami di bumi. Kes-kes untuk memindahkan setinggan, kerakusan menebang hutan untuk tujuan industri dan sebagainya. Jangan lupa, bagaimana pula penjajahan bentuk baru Amerika di Afghanistan dan Iraq, dan mungkin akan menukar missile head mereka ke Iran pula. Siapa tahu?

Namun filem ini memperihalkan ketamakan dan kerakusan manusia yang semakin besar. Selagi ada hasil bumi yang boleh memberi keuntungan kepada segelintir orang, ke Planet Pandora pun mereka akan cari. Hingga ke lubang cacing, come what may. Pendek cerita ia mungkin menyindir secara sinis dasar luar Amerika dan Israel yang tidak pernah akan berubah. Pada pendapat saya, saya memandang secara literal Amerika sebagai Avatar, dan Israel adalah pemandunya (a.k.a Jake Sully tetapi sampai sudah Israel tidak mungkin akan mempunyai hati bersih Jake Sully).


Sepanjang filem ini berlangsung, saya hanya teringat novel Benih Sakral Aphesus (BSA). Ia novel pertama saya yang dibawa bertanding. Ramai kawan saya maklum ia tidak memenangi apa-apa hadiah meskipun hadiah saguhati. Jika awak membaca entri ini, awak pun tahu ia tidak diangkat sebagai karya yang baik. Kata kawan saya (untuk menyedapkan hati) novel saya bukan tidak bagus. Mungkin panel tidak faham kerana saya menulis sains bergabung dengan falsafah serta sastera. Tetapi saya tahu, mungkin saya belum mencapai apa yang hakim perlukan dengan itu saya perlu berusaha lagi terus menerus. Perjuangan masih belum selesai.

Tema yang saya bawa dalam BSA ialah tema yang sama dalam Avatar. Tentang hutan dan kerakusan manusia. Tentang benih yang sakral sifatnya tetapi tidak difahami pemodal rakus yang gila kekayaan. Saya juga bercerita tentang alam yang berinteraksi, setiap satu kejadian alam mempunyai perkaitan dengan makhluk lain termasuk kita sendiri. Itu yang diulang tayang selama 3 jam dalam Avatar. Iaitu tentang kesalingkaitan alam, manusia dan Pencipta.

Saling perkaitan antara manusia, alam dan ciptaan saya tulis di dalam BSA begini,

‘Aqeel, jika kita tidak ambil peduli apa yang berlaku di China, itu adalah pandangan yang salah. Dunia ini hakikatnya wujud bukan independen, wujud kita mempunyai keterikatan dengan alam semesta, kait mengait. Dan dengan itulah baru cendiakawan China menuturkan, ‘langit dan bumi dan saya adalah daripada punca yang sama, sepuluh ribu benda dengan saya ialah satu jirim.’

Saya mempunyai keterikatan kuat dengan filem Avatar. Jika saya mempunyai duit yang banyak, beginilah visual BSA akan dipamerkan. Indah, harmoni, hijau dan mendamaikan. Ketika Jake Sully belajar menunggang kuda versi Pandora, saya juga telah menulis menunggang kuda versi Aphesus. Jake Sully saya dalam BSA ialah Taheri, seorang remaja berilmu teori tetapi kosong praktikalnya. Ayah Ji dalam BSA adalah Neftiri (guru Jake Sully) dalam Avatar.
“Ini Xoulzana untuk kamu, Ayah Ji akan menunggang Sembrani”.
“Saya tidak tahu menunggang”.
Nasr Munajji tersentak. Dia menggeleng-gelengkan kepala.
“Pelajaran pertama menunggang kuda adalah dengan mengusap kepala Xoulzana”. Xoulzana mengelipkan mata. Hembusan nafasnya terasa hangat di tangan Taheri. Taheri takut-takut. “Pegang dulu, bak kata pepatah Melayu, tidak kenal maka tidak cinta”.
Nasr Munajji tidak berkata apa mendekati Taheri dan menunjukkan cara-cara untuk menaiki kuda. Taheri sedikit menggeletar bila berada di atas pelana. Taheri memegang tali kekang kejap. Tangannya berpeluh-peluh. Dahi memercik keringat, dada berdegup kencang. Taheri gugup.


Avatar dan saya begitu intim jadinya. Bila mana kuda dan burung tunggangan Neftiri (kaum Nav’i merangkap isteri Jake Sully) diberikan nama untuk memperihalkan akrab dan saling memerlukan, saya telah menulis dalam BSA begini,

Taheri masih ingat, dalam kuliah-kuliah Ayah Ji yang menerangkan tentang sejumlah besar hadith Rasulullah menceritakan tentang perhatian baginda berhubungan dengan haiwan. Rasulullah banyak mengkhususkan kepada kuda dan unta. Bagi Rasulullah mereka adalah teman yang setia “Rasulullah telah menjelaskan prinsip terbaik bagaimana berinteraksi dengan haiwan.”
Taheri mengalih pandang ke arah Nasr Munajji. Memasang telinga dengan sungguh-sungguh. Derap kaki kuda sedikit mengganggu butir bicara yang masuk.
“Dalam Mishkat al Masabih, disebut, ‘Jika seseorang didapati membunuh walau seekor burung tanpa sebab yang munasabah, apatah lagi hidupan lain, dia akan mengadap Allah di muka pengadilan”.
“Rasulullah menunjukkan dalam pengurusan dengan haiwan, kita perlu menunjukkan rasa hormat dan kasih. Rasulullah percaya haiwan adalah makhluk Allah yang perlu dilayan penuh bermaruah”.
dan bersifat hero untuk perjalanan jauh dan di dalam peperangan. Keldai Rasulullah berwarna putih di beri nama Dul Dul. Unta betina Rasul diberi nama Al Qaswah. Pemberian nama adalah lambang kasih.
Rasulullah menjumpai ketenangan yang mendalam dan hikmah dalam penciptaan haiwan sehingga mewariskan hadith, ‘Di dahi kuda, telah terhimpun kebajikan dan keredhaan sehingga hari kebangkitan’.

Saya tidak main-main bila mengredkan Avatar sebagai surprisingly speachless. Ia seolah-olah membaca puisi yang menangkap segala deria. Sehingga berpusat pada satu titik dan seterusnya memuji, MasyaAllah, Engkaulah yang mencipta manusia sehingga membolehkan manusia lain melihatMu melalui keindahan, kebijaksanaan, kesungguhan, kesenian.

Betul Avatar karya Hollywood yang terlalu banyak bahasa kapitalis dan penjualan budaya pop berlebih-lebihan. Pujian yang diberi meski keterlaluan, maafkan saya. Saya melihat dekat Avatar tertumpah demi kecintaan saya pada BSA (proses penciptaan BSA, derita yang tertumpah, kasih sayang terserlah, jiwa yang derita, pengkhianatan, simpati, empati, pengorbanan, nubari yang hilang, talian dipautkan) sesuatu yang bukan boleh tidak diendahkan.
Ya pujian saya pada Avatar mungkin bersifat peribadi. Tetapi tanyalah mereka yang telah menonton dan menilainya melalui akal rasio, James Cameroon sekali lagi telah menghidupkan jelmaan kejayaan Titanic dalam stail yang asli, out of this world (literal sebab dilatarkan di Pandora).
Saya menahan sebak dada dalam banyak syot dalam filem ini. Terutama tentang keindahan hutan dan keajaiban yang terkadung di dalamnya. Sorotan yang dihadiahkan oleh James Cameroon (pengarah filem) benar-benarnya mengujakan dan menjadikan novel BSA saya itu begitu kecil dan kerdil. Mungkin hanya sekecil benih Pohon Suci di dalam filem Avatar.

Saya puas menonton kerana kekuatan cerita dan juga falsafah yang terkandung dalamnya. Saya puas menonton kerana daya tariknya adalah sesuatu yang saya sendiri pernah cuba jelmakan dalam karya. Ya, saya hampir-hampir tewas mengalirkan air mata kerana keajaiban penceritaan. Dan filem ini benar-benarnya mengajar saya betapa perlunya saya menjadi pencerita yang baik, mempunyai visual yang cemerlang, konsisten serta paling penting berwawasan. Baru dengan itu saya dapat berkongsi dengan keikhlasan.

Saya akan baiki BSA, meski ia menjadi 400 muka lebih panjang. Moga-moga nanti, ia dapat dikongsi ramai.
Owh betul-betul, awak betul-betul mengenal saya.
Betul selepas skrin membariskan nama pelakon dan pemain belakang tabir dipancarkan dilayar, saya menepuk tangan kagum. Dan saya hanya keluar panggung bila semuanya telah kembali pulang dengan perasaan dan kenangan sendiri.
Saya?
Saya membawa pulang, jelmaan BSA di Pandora.


Akhir bicara, tontonlah Avatar. Ketepikan bias anda tentang manusia dan kesempurnaan ciptaan, ketepikan logik dan rasional. Sebagai sebuah filem, ia surprisingly amazing!





Sunday, December 27, 2009

Muharram ini bulan mengenang guru

Apa kaitan tajuk dengan kiub Rubik?
Kiub ini telah mengiringi lama sudah semenjak kecil sehinggalah sekarang. Percaya tidak bertahun-tahun, boleh dikatakan sudah lebih sedekad saya tidak pernah berjaya menyelesaikannya.
Kemudian saya menonton, Pursuit of Happiness yang memperihalkan cerita mengenai kiub ini.
Minggu cuti ini saya akhirnya berjaya menyelesaikannya.
Bagaimana?
Mudah sahaja, kerana saya mempunyai seorang guru.
Sebelum penutup tahun ini, saya diberi pesanan oleh seorang Profesor, kejayaan itu mudah jika kita tahu caranya. Kata-katanya itu pernah diucapkan kepada kami tahun 2007 yang lalu, diulang semula tahun ini dan saya mendapat cerah cahaya kata-katanya minggu ini.
Ya, saya kongsikan dengan awak. Kejayaan itu memang mudah jika kita tahu caranya. Dan saya berpendapat, dengan kehadiran guru yang mengajari kita depan berdepan adalah salah satu cara paling efektif dalam dunia.
Saya menyimpan keinginan menyelesaikan masalah kiub berdekad lamanya. Percaya diri untuk menyelesaikan secara logik tidak banyak membantu sebenarnya. Hanya pembelajaran efektif selama 3 hari telah membolehkan saya berjaya.
Ya Muharram ini telah membuatkan saya percaya, guru itu adalah pembina kejayaan tuntas. Dalam mengenang peristiwa pahit manis Muharam, saya diberi ilmu klasik yang akan ditanam kukuh dalam jiwa.
Bergurulah, dan carilah guru yang benar.
Moga 'mereka' akan membawa awak dan saya ke daerah penyelamatan.

p/s: guru kiub rubik saya adalah adik saya sendiri.

Wednesday, December 23, 2009

Rasulullah dan Copenhagen Summit 09

Sidang kemuncak Copenhagen 2009 membincangkan betapa perlunya negara-negara dalam dunia bersetuju untuk menghadkan pengeluaran karbon ke atmosfera untuk mengembalikan bumi dalam keadaan aman.

Soal saya, bumi tidak amankah?

Ya saya tahu itu soalan bodoh yang tidak patut dilayan.

Setiap orang yang sedar (tidak perlu Karam Singh Walia untuk menyedarkan), tahu yang bumi sudah begitu sakit sehinggakan dia tidak mampu untuk mengatur musim lagi.

Di Malaysia, kita sampai berhadapan dengan gelombang ke 4 untuk keadaan banjir. Di negara Barat, di musim salji ini kematian akibat kesejukan meningkat.
Kata bijak pandai, ketidakstabilan ini natural, tidak perlu dibimbangkan sangat.
Kata saya, ya sangat. Tak baca ayat Quran 'telah timbul pelbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia, kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)' - Surah 30 Ayat 41.
Kalau bijak pandai tersebut bersetuju yang bumi sakit kerana keadaan semulajadi, persidangan di Copenhagen adalah satu persidangan yang meng'abihkan boreh.' Kerana tahu, keadaan cuaca yang melampau tidak menentu ini bersabit dengan kesalahan kita mencemar dan mengotorkan bumi, maka persidangan itu berlangsung. Tujuan, untuk mendapatkan satu keputusan secara kolektif antara ahli-ahli negara dalam dunia untuk membaik pulih apa yang telah kita rosakkan.
Kata PM, negara Barat tidak serius dalam membuat keputusan ini kerana hanya memperuntukkan beberapa billion dolar untuk memulih alam sekitar. Seharusnya lebih duit disuntik menunjukkan kita serius menangani masalah yang semangat jelas terasa dan bahangnya kian panas.
Penyelesaian dunia adalah RM, wang ringgit. Kita melihat masalah persekitaran telah pun menjadi komoditi untuk dipugar oleh kapitalis yang rakus untuk mengaut untung atas kesusahan orang lain. Dalam kes ini, kesusahan bumi sendiri.
Saya kira Michael H Hart ketika menulis 100 Most Influential People tertinggal satu kriteria, iaitu pemimpin yang hebat adalah pemimpin yang mengambil kira tentang ekologi dan pembangunan persekitaran mapan untuk menjamin kesihatan bumi untuk beribu-ribu tahun lagi. Rasulullah lama sudah telah melihat masalah ini. Dan kerana Hart tertinggal kriteria ini, Rasulullah jarang dikenal sebagai environmentalis avant la lettre. Makna lain, iaitu sebagai perintis dalam pemuliharaan, pembangunan mapan dan pengurusan sumber alam.
Rasulullah mengajar kita mudah sahaja. Tidak perlu guna duit sangat pun, jika kita ikhlas. Dan kalau kita ikut Rasulullah sejak 1400 tahun yang lalu, kita tidak perlu berbelanja berbillion-billion ringgit kerana untuk membaikki segala kerosakkan akibat bencana alam.
3 prinsip yang diajar Rasulullah mudah. Sidang Copenhagen patut mempertimbangkan secara serius penyelesaian masalah secara tuntas yang diajari Rasulullah. Pertama ialah tawhid (unity), kedua khalifah (stewardship) dan ketiga amanah (trust).
Prinsip pertama, meletakkan Allah sebagai pencipta Mutlak, dan manusia bertanggungjawab atas segala tindakkannya. Iaitu dengan mengambil kira bahawa 'kepada Allah kepunyaan apa yang ada di langit dan dibumi, segalanya adalah milik Allah (4:126)' maka melanggar batas atau menodai ciptaanNya, baik yang manusia hidup atau sumber alam adalah satu perbuatan DOSA. (dengan kata lain, dosa membawa ke neraka tau!)
Kedua dan ketiga, prinsip khalifah dan amanah. Prinsip ini tidak akan dapat difahami sepenuhnya jika masih belum menghayati tawhid, prinsip pertama. Maksudnya, tawhid adalah asas kemudian baru datang perihal khalifah dan amanah.
Khalifah bahasa mudahnya ialah tok wakil. Wakil rakyat ialah agen kepada rakyat. Khalifah bi makna, agen kepada Allah. Menjadi agen bukan jawatan boleh dibangga-bangga kerana ia tidak datang percuma, ia datang dengan amanah. Sebagai agen, kita bukan sahaja bertanggungjawab atas maslahat umum manusia, tetapi semua penciptaan Allah yang ada antara langit dan bumi. Dalam Al Quran, Allah malah menganggap burung-burung sebagai bangsa seperti manusia yang perlu diambil berat keperluan dan kebajikan mereka (6:38).
Masalah besar kita ialah, ramai manusia tidak menganggap sumber sebagai amanah. Tetapi sebagai bahan modal untuk diperdagangkan. Asal boleh jadi duit, mereka sanggup buat apa sahaja walau bahan taruhannya ialah bumi tempat kediaman mereka sendiri.
Kalau nanti, apa yang divisualkan dalam The Day After Tomorrow dan 2012 jadi kenyataan, jangan salahkan sesiapa melainkan diri kita sendiri kerana Rasulullah telah lama berpesan, tapi manusialah yang mahu mengambil jalan lain.
Saya? Owh, alhamdulillah, artikel ini ditulis setelah selesai sudah saya menganjurkan aktiviti kitar semula ditempat saya. Anda bila lagi?
(idea diangkat dari rencana Prophet Muhammad: A Pioneer of the Environment oleh Francesca De Chatel)

Friday, December 18, 2009

Azam Muharram


Al Kuliyyah petang ini (masih berlangsung ketika saya menaip) membuat saya sedar peri penting menanam azam. Bukan sekadar menanamnya pada awal tahun baru sahaja, tetapi hendaklah berazam di akhir tahun nanti kita dapat mengutip hasilnya. Seperti kata Covey (1989) dalam bukunya, 7 Habits of the most Effective People (lebih kurang la...bukannya hafal pun) Begin with end in mind. Kita tanam azam hari ini, moga nanti menjadi hamba Allah yang bertaqwa. InsyaAllah.

Satu - seperti entri sebelumnya saya berazam untuk menjadi orang yang gemar menolong (tentunya untuk jalan kebaikkan). Dan membuatnya kerana Allah, seikhlasnya.

Dua - Kurang berkira (tidak berkira langsung mungkin payah :). Barangkali saya perlu meletakkan calculator saya jauh-jauh, agar kurang menekan nombor-nombor dan tanda tambah, tolok, darab dan bahagi. Supaya setiap amal nanti tidak sirna kerana terlalu sangat mahu menghitung hasilnya. Tahun lepas dan tahun ini sekali lagi saya menyaksikan mukjizat bahawa berbuat sesuatu tanpa mengira, Allahlah yang menjadi penghitungnya. Jika kita berasa dianiaya dan diperosok jauh ke dalam tanah, bila mana manusia lain mahu menanam kita hidup-hidup supaya tidak dikenal, Allah nantinya akan menghantar malaikat mengeluarkan dan menerbangkan kita ke langit-hingga dapat mencapai bintang.

Tiga - mengurangkan mengadu-adu tentang lara dan pedih hati. Dalam Al Kuliyyah, Ustaz Razi berpesan, orang yang selalu mengadu dan berkeluh kesah, mereka adalah golongan berpotensi untuk tidak bangkit untuk bangun berqiamulail. Kerana mereka telah puas hati melepaskan apa yang berbuku untuk didengari manusia. Pada mereka yang menyerap segala ujian kesusahan, kesedihan dan kehilangan dengan senyum dan lapang dada, mereka akan merasa tidak sabar untuk berjumpa Allah pada malam hari. Kerana dia pasrah berserah, dan yakin Allah Yang Maha Mendengar. dan padaNyalah tempat pengaduan paling hak.

Empat - mahu jadi orang baik :) (huhu, saya tahu saya bukannya baik sangat). Kata Rhonda Byrne 'like attracts like'. Saya mahu orang baik dan ikhlas disekeliling saya, rajin berusaha dan adil dalam bertindak (banyaknya permintaan...). Kalau saya mahu mereka mengorbit kehidupan saya, saya sendiri perlu menjadi dulu seperti itu, bukan?

Sudah tanam azam? Marilah berusaha, ingatkan saya nanti bila saya lupa. Tahun depan, kita sama-sama mengutip hasilnya ya?

Salam Maal Hijrah.





Thursday, December 17, 2009

Hijrah Ini

Hijrah ini mengajar banyak perkara.

1. Termaktub dalam Sunnah
Ya, berpindah itu Sunnah. Segala kebaikkan dalam perpindahan itu harus difahami, satu persatu. Agar tidak salah mentafsir. Rasulullah mengajar sunnah berpindah itu wajib demiNya. Berjalan beratus-ratus kilometer itu sunnah meski terpaksa meninggalkan segala: rumah, harta benda, saudara, tanah, jati diri. Ketika orang Makkah berpindah ke Madinah, modal permergiannya kosong tapi hati penuh harapan pada Tuhan. Hijrah itu wajib, tujuan untuk menegakkan agamaNya yang hak. Itu sahaja, iaitu untuk mengEsa hanya Sa. Noktah.

2. Bahawa manusia itu tidak semua lurus hati

Saya baru faham, kadang-kadang orang memakai label dan pakaian orang soleh, supaya orang lain melihat mereka suci dan penuh kebaikkan. Sedangkan hati mereka penuh kesumat dan prasangka. Hati yang sepatutnya putih mereka hitamkan dan biarkan ia berbau seperti bangkai. Setiap hari mereka berjalan tunduk, kata orang mereka tawaduk. Tetapi satu hari Allah dengan kebesaranNya, dengan kehendakNya jika Dia mahu menunjuk, Dia akan membuka satu persatu. Waktu itu pakaian hormat akan tanggal, aib akan terbuka. Tetapi aneh, mereka tetap tidak mahu mengaku salah dan berubah.


Soal saya: untuk apakah mereka kekal berpakaian seperti orang soleh?

Doa saya: Agar Allah sentiasa membisikkan pesanan, untuk sentiasa menjadi orang yang lurus dalam jalanNya, meski dunia melihat saya orang yang dalam kerugian. Dan saya sungguh-sungguh untuk mendoakan awak juga.


3. Kemenangan itu hanya manis dengan direstui langit

Allah itu Maha Adil. Itu adalah fondisi (foundation) agama. Saya percaya begitu. Dalam agama, adil itu rukunnya. Hanya dengan itu keharmonian sosial dapat tertegak. Tetapi orang yang adil selalu dimusuhi. Allah tidak menilai manusia dengan merit senioriti, kekayaan, pengaruh, kekuasaan. Allah hanya menilai dengan merit taqwa. Hanya orang bertaqwa meletak adil sebagai prinsip hidupnya. Hanya taqwa boleh menjadi kekuatan orang adil, lain tidak. Lillahi ta'ala. Orang adil biasanya teraniaya, diambil kesempatan kerana adilnya dia. Dimusuhi kerana dia tidak akan bertindak atas suara majoriti. Yang benar tetap benar yang salah tetap salah. Dia tidak kisah tidak popular. Dia tidak kisah dipulaukan. Tetapi Allah memandang. Dia Melihat dengan kasih. Dan Dia menganjari dari jalan yang tidak disangka. Melalui jalan magis.

4. Kita pasti berpindah

Muharram adalah tarikh hijrah kakak saya ke alam kekal. Sejarah menulisnya begitu. Saya akan terus menangisi Muharram. Ia adalah bulan tangisan. Ia bulan berkabung. Saya selalu berharap dia masih ada menemani saya, mendengar keluhan dan kepayahan. Bercerita tenta suka, dan gelak ketawa. Tetapi saya seharusnya insaf, kakak saya lebih adil berada di sana. Kerana Allah mahu mententeramkan jiwa dan hatinya. Agar dia tidak lagi bersedih, agar dia tidak lagi berduka. Muharram ini, langit sudah menurunkan kesedihan mencurah-curah. Mengusik hati untuk berkabung. Ia adalah bulan pemisah antara batil dan hak. Akhir nanti kita akan berpindah, ke alam baqa'. Itu yang lebih pasti.

Monday, December 14, 2009

Wajah kebaikan

Cuba awak tutup mata fikirkan untuk sekejap. Siapakah yang anda jelmakan dalam minda dengan wajah kebaikan? Ada? Jika tidak, cuba fikirkan di sekeliling awak kawan-kawan yang suka menolong. Ada?

Saya ada seorang. Dia sangat suka menolong. Jika awak sudah menonton Tinker Bell and the Lost Treasure, awak mesti tahu ada satu watak peri(lelaki) bernama Terrance. Kawan saya itu seperti Terrance. Dia sangat suka menolong, tetapi rakan saya ini lebih hebat dari Terrance kerana dia tidak memilah-milah dalam membuat kebaikkan. Bila mana ada orang memohon pertolongan, sekiranya dia mampu melakukan dia akan lakukan dengan senang hati dan rela. Malah satu lagi ciri hebat dalam dirinya ialah, dia akan melakukan yang terbaik malah paling baik seolah-olah dialah yang diemban dengan pertanggungjawaban tugas. Sedangkan dia ada di situ sebagai seorang penolong, penolong yang setia.
Saya kelaskan dia sebagai seorang yang polos tetapi comel. Mungkin orang lain beranggapan dia lurus kerana tidak berkira. Saya menganggapkan dia punya kelebihan kerana tidak berkira. Malah itulah kelebihan paling ulung.
Seperti Nabi, Nabi tidak berkira. Jika Nabi dan Rasul berkira dengan umatnya, kita akan ditimpa malang berulang.
Mengapa saya memandangnya sebagai kelebihan, kerana kawan saya itu sering dipuji orang. Jarang sekali saya mendengar kata-kata yang tidak baik mengenainya. Segala-galanya baik. Maka dia mendapat kelebihan yang orang lain tidak dapat, doa yang diapung secara tidak sengaja ketika puji-puji dilimpahkan kepadanya, meski dia tidak pernah tahu orang memuji.
Saya tidak mempunyai ciri yang ini. Saya malah sering berkira-kira. Berkira-kira tentang kerja, tentang mahu mencurahkan keringat menolong, tentang beban tugas, tentang segala-galanya.
Saya memandang rakan saya itu dengan insaf. Ya, ramai yang menganggapnya lurus kerana kebaikkan dan keseronokkan dia dalam menolong orang jarang sangat mendapat balasan materi dan ganjaran. Malah mencuri masa dia dalam menyelesaikan sesuatu yang lebih penting untuk dirinya.

Semalam saya telah melihat manifestasi keadilan Tuhan kepada dirinya. Itu yang menginsafkan saya. Orang yang tidak berkira, Tuhan yang lebih layak menganugerahkan ganjaran padanya. Kerana Tuhan itu memilih, keadilan Tuhan itu teratas. DIA akan menunjukkan pada masa yang tepat dan pada mereka yang suka merenung, akan dapat melihat magis ini.
Semalam Allah telah menakdirkan cerita kawan saya yang tidak pernah berkira dan suka menolong orang, dipaparkan di dalam dada akhbar. Satu catatan sejarah yang tidak boleh diubah-ubah. Namanya dipaparkan di situ harum semerbak seantero negeri. Berita yang ditulis dalam akhbar adalah aset kepada kami. Lebih-lebih lagi ia menceritakan tentang kejayaan.
Bagi saya, berita yang saya baca bukan menceritakan tentang kejayaan tetapi sebaliknya tentang kebaikkan. Cerita mengenai seorang rakan yang ikhlas membantu. Dengan tujuan untuk meringankan beban orang yang sedang dalam kesempitan dan susah. Saya sangat bangga menjadi sebahagian dari saksi cerita kebaikkan ini, kerana sayalah orang sempit dan susah yang ditolongi dia.
Saya insaf. Orang yang berkira sering meminta ganjaran dan dibalasi. Dia akan dibalaskan dengan apa yang mereka mahu dalam bentuk fizikal. Kemudian selepas itu apa? Ya, kemudian selepas itu apa.
Saya bersyukur kerana dapat menyaksikan keajaiban Tuhan sekali lagi. KeadilanNya Maha meluas dan tidak terjangkau dalam fikiran. Tepat selalu mencengangkan. Langitlah yang memuji golongan yang mereka kelaskan sebagai lurus dan polos ini. Hanya langit yang dapat menilai kebaikkan mereka dan kemudian menganjari dengan puji-pujian penghuninya tiada henti-henti.
Saya insaf. Saya juga mahu diganjari seperti itu. Tidak mengapa saya disakiti. Sakit badan dan hati orang menyakiti apalah mahu disamakan dengan puji-pujian penghuni langit? Terlalu besar bedanya bukan?
Subhanallah. Ini bulan DzulHijjah, Tuhan melimpahkan kebaikkan dengan manifestasi kebaikkan yang sejati. Allah menganugerahkan saya menjadi saksi, maka saya saksikan. Ia bulan yang baik untuk menginsafi, kerana saya boleh menanam azam yang baru nanti di Muharram ini, di hari Jumaat penghulu segala hari.
Ya, saya berazam untuk tidak menjadi orang yang berkira, hari ini baru saya faham. Orang yang tidak berkira hanya langit paling layak melimpah balasan untuk mereka. Saya berazam untuk tidak menjadi orang yang tidak terlalu berkira, kerana hari ini saya percaya Tuhan itu Maha Melihat dan Mendengar. DIAlah pemelihara hambaNya dengan keadilan. Saya percaya itu, semoga saya akan menjadi manusia yang baru, Muharram ini. Ya! Muharram ini.
Doakan saya. Dan saya juga akan selalu doakan awak.

Sunday, December 13, 2009

Puncak Alam

Ini bukan tempat peranginan, tetapi sebuah kampus yang dibina di Puncak Alam Selangor. Pemandangannya sangat indah dan mempersona. Kampus dan pemandangan diadun sekali menjadikan ia sebagai tempat menimba ilmu juga boleh jadi mencari ilham. Saya berada di sini dengan tekanan selama 5 hari, jadi tidak dapat menghayati. Saya ingin lagi ke sini, untuk menyaksikan keindahannya sepenuh hati.
Bila tiba di Puncak Alam, pada waktu pagi ketika matahari naik dan memerhatikan garis-garis cahaya menembusi awan, ia sungguh segar dan aman. Berdiri di sisi jalan, melihat hutan terbentang luas dan masih belum diusik seolah-olah dapat mendengar alam berbicara. Satu hari nanti, saya akan ke mari insyaAllah (sebelum tu kena beli kamera dulu bukan?)

Friday, December 11, 2009

Kembali semula untuk apa?

Saya kembali, setelah selesai mengambil peperiksaan PTK yang boleh mencederakan otak dan emosi. Entah kenapa ya, kita selalu mendesak diri sendiri ke tahap yang kadangkala diri tidak mampu menanggung, tetapi kita teruskan juga.
Kata dia orang mahu memperbaiki diri.
Sedangkan mereka mahu anjakan gaji.
Kata dia orang untuk usaha diberkat,
Sedangkan tujuan mereka untuk naik pangkat.
Saya berfikir, kenapa saya juga terheret dalam kancah yang sama? Bukankah saya melihat dari dimensi yang lain. Tetapi saya ikut juga.
Kesimpulan 5 hari yang saya lalui, ia sangat BERAT dan MENEKAN.
Lalu saya ingat kembali tagline yang ditulis dalam blog rakan,
Yang berat itu perlu dipikul, Punyakah kudrat untuk kita memikul? Apa perlunya jika yang dipikul tidak berharga?
Saya benar-benar terasa saya sedang memikul sesuatu di bahu saya. Tidak nampak tapi ia berat. Bagaimana saya tahu di bahu saya berharga atau tidak?
Ya Allah, adakah saya sudah menjadi sama seperti mereka?

Thursday, December 03, 2009

3 Tiga

1 Ditawan orang Jepun
Melihat di ruangan komen, saya jadi hairan. Kenapa begitu ramai orang Jepun memberi komen di entri Infiniti? Adakah interface saya yang memaparkan tulisan Jepun, hakikat sebenar tulisan Rumi biasa? Cerahkan saya :)
2 Jatuh sakit tiba-tiba
Tiada angin ribut tiba-tiba sahaja tidak boleh bernafas. Langkah kaki jadi terhad. Pemikiran kabur. Akhirnya saya meminta kawan menghantar saya ke rumah. Takut kalau tumbang ditempat yang tidak sepatutnya. Betulah, nikmat sihat hanya akan kita hargai bila kita sakit tidak berdaya untuk buat apa-apa.

3 Serangan intelektual
Bila mana kita berada di daerah kreatif atau produk intelektual, yang paling ditakuti ialah bila membincangkan tentang idea ada orang mengambil kesempatan dan mahu mencurinya. Lalu kita akan jadi begitu berhati-hati, tetapi agak merisaukan jika orang yang tidak bersih hatinya mahu menggunakan jalan hitam. Kita perlu buat apa? Banyak-banyak berdoa agar tidak terkena hasad dan dengki orang lain. Hidup ini hanya sekejap sahaja bukan?

Sunday, November 29, 2009

2012

2012, sebuah filem yang dihentam agak keterlaluan di Hollywood dari segi jalan cerita, namun aneh, saya amat suka filem ini. Dengan tagline, we we’re warned, ia merupakan filem skala besar mengenai kemusnahan dunia. Kita tidak perlu lagi memperkenalkan pengarah Roland Emerich yang sinonim dengan kemusnahan alam melalui filem The Day After Tomorrow, Independence Day dsb.

Ada banyak sebab saya menyukai 2012, antaranya ialah:
1. Saya pernah belajar geologi
2. Yellowstone, letupan kawah (caldera) gunung berapi terbesar dunia
3. Saya seorang Muslim dan ia adalah kisah penyelamatan.

Seperti mana-mana reviu, 2012 adalah sebuah filem tentang kemusnahan alam. Bukan setakat alam dimusnahkan, segala tamadun kemanusian turut musnah dengan pelbagai bentuk amarah alam; gempa bumi, letusan gunung berapi, banjir besar, dan pergerakkan tanah dalam skala yang tidak terjangkau difikiran manusia. Pendek kata ia gambaran akhir zaman yang jauh dari apa yang boleh saya bayangkan. Secara jujurnya, saya berterima kasih dengan Emerich kerana menolong dari segi visual tentang hari kiamat. Ya sudah tentu, ia mustahil menyamai dengan hari kiamat sebenar, tetapi untuk rasa insaf 2012 boleh membantu. Atau sebetulnya banyak membantu. Ini adalah cerita kemusnahan alam terbesar pernah saya saksikan. Dan tidak rugi menontonnya.

Permulaan cerita, Emerich menyorot kita kepada seorang pakar geologi muda yang sedang membuat kajian tentang perubahan yang sedang berlaku di teras bumi pada tahun 2009. Suhu yang meningkat naik secara mendadak disebabkan oleh radiasi dari matahari telah menjadikan bumi tidak stabil, Jika suhu terus naik, segala bentuk bencana alam akan bermula. Seperti kita jangkakan, maklumat penting ini hanya akan sampai ke White House dan pemimpin-pemimpin dunia. Maklumat ini diklasifikasikan sebagai maha sulit dan tidak boleh dikongsi dengan masyarakat awam untuk mengelakkan dari kekacauan dan huru hara. Disebalik itu, masyarakat elit dunia (presiden-presiden, billionair, saintis-saintis terpilih) telah merencana pakatan untuk menyelamatkan diri tanpa memberi peluang yang sama kepada marhain (golongan rakyat biasa). Dalam krisis sangat mencemaskan ini, manusia masih lagi bersikap kasta mengkasta, dikotonomi antara miskin dan kaya.

Meski demikian, menjelang 2012, siri gempa bumi telah berlaku dan segala visual mengenai amarah alam ini dilihat melalui kacamata Jackson (John Cusack) seorang marhain yang cuba menyelamatkan keluarga dari kemusnahan alam.

Begitu ceritanya, boleh ditebak tetapi saya masih suka.

Disebalik kritik, 2012 boleh sahaja cermin apa yang sedang berlaku sekarang. Pada Disember nanti pemimpin dunia akan berhimpun di Copenhagen untuk membincangkan mengenai protokol Kyoto samada memperbaharui atau membuat polisi baru untuk penjagaan alam sekitar secara bersama. Tahunnya 2009, mungkin sengaja dibuat secara sedar oleh Emerich untuk membayangkan berapa seriusnya krisis pemanasan global masa ini. Saya tidak pasti awak, tetapi bukan sukar untuk mengesan bahawa alam ini sudah makin tidak tentu kitaran cuaca dan yang aneh-aneh banyak belaku sejak kebelakangan ini. Bermula 2004 tsunami yang mencengangkan dan rentetan gempa bumi yang menelan banyak nyawa, melihat apa yang kita buat untuk alam sebenarnya kita masih lagi belum insaf dan beringat. Jika awak pernah menonton DVD Unconvinient Truth oleh Al Gore, awak tentu faham apa yang kita bicarakan.

Dalam 2012, begitulah Roland Emerich mengambarkan. Menggambarkan kita yang tidak peduli. Meski begitu banyak amaran alam, kita masih menganggapnya remeh. Masih lagi mengejar kekayaan dunia, bukan sekadar mengejar malah berlumba-lumba. Saya menyeru awak untuk peka dengan perubahan alam yang sedang berlaku. Yang saya perasan, waktu siang semakin awal sekarang. Dulu, 7.00 pagi saya masih lagi dapat merasai suasana sejuk hening untuk berakhir subuh, sekarang 7.00 pagi ialah seperti jam 8.00 pagi. Musim banjir kali ini, cuacanya menjadi makin sejuk kerana saya terpaksa mengenakan baju panas di waktu siang buta. Bagaimana kita boleh tidak peka, kerana berita di akhbar dan TV mengatakan ia adalah lumrah. Perubahan cuaca ini adalah kejadian semulajadi, natural.

Dalam filem 2012, begitulah juga digambarkan. Media memainkan peranan mengatakan apa yang berlaku adalah natural, tidak perlu kecoh dan ripuh. Sedangkan hakikat yang sebenar jauh lebih buruk. Dan banyak lagi insiden yang di dalam filem mengambarkan ketidakpedulian kita, tentang kita mengejar sesuatu yang boleh hilang sekelip mata, tentang pengkhianatan dan banyak lagi.

Banyak lagi yang saya mahu cerita, tetapi lebih baik awak melihat sendiri cerita ini. Banyak keadaan saya meruap muka kerana begitu cemas dengan situasi yang digambarkan dengan begitu nyata. Memang menakutkan, memang membuatkan dada berombak kuat.

Satu babak semasa letusan kawah berapi di Yellowstone memang mengujakan. Ia membantu saya melihat visual yang diceritakan dalam novel Bila Tuhan Berbicara. Melihat kemusnahan akibat darinya, ia membuatkan saya banyak berfikir.

Ya saya setuju 2012 bukanlah kiamat. Tetapi ia menolong kita menvisual bagaimanakah kemusnahan bumi itu boleh berlaku. Ia membuat saya terus berfikir, seperti mana tagline we we’re warned, tentang bagaimanakah kita seharusnya bersikap. Kerana kita lebih lama diberi amaran melalui Al Quran.
Inilah kali pertama saya menonton, yang saya tidak peduli tentang ceritanya, sebaliknya menahan debar dada melihat kemusnahan satu persatu. Di akhir cerita, teman menonton saya bertanya, "Dimana hendak lari? (jika kemusnahan seperti ini)".

Dalam hati saya mengulang-ulang, "Ya benar, dimana hendak lari."

Wednesday, November 18, 2009

Kereta - Tentang hidup yang biasa-biasa

Salam, hari ini hari yang indah meski dalam hati panas membara :)

Barangkali ada awak sudah membaca emel ini, tentang harga kereta di Malaysia dan bagaimana peranan AP menyebabkan pengguna membeli dengan harga hampir 3 kali lebih mahal dari yang boleh didapati di pasaran luar. Kita kepilkan sekali ye, saja nak mengusik awak supaya hati awak sama panasnya dengan hati kita kat dalam ni :)

Artikel ini boleh dicapai dengan menaipkan nama penulis Syed Akbar Ali. Awak kena nilaikan juga artikel ini sebab kita bukanlah orang pandai sangat pasal pasaran dan ekonomi.

Car Prices In Malaysia

Digest this article, after that, you may need to vomit. What is the Malaysian Govt doing all these while. Ripping off our Rakyat for the last 30 yrs with APs designed to benefit a few well connected Bumis, the UMNO/BN have robbed millions of citizens in this fiasco, under the pretext of protecting our local industry. The Govt have forgotten we Malays are the largest customers in the country. What is the NEP policy doing ?? Ripping off the Malays (which forms 65% of the consumer base) to benefit a few UMNO politicians !!!

BMW 535i sells for RM178,000 in the US

In the United States of America (a developed country which we are also aspiring to become by the year 2020) a 2009 model BMW 535i Sedan is selling for about USD50,367.00. This is only RM178,000 - about the price of a Toyota Camry 2.4L here in Malaysia . The same BMW sells in Malaysia for about RM450,000.

BMW 328i sells for RM155,000 in the US

The 2009 model BMW 328i 2 door Convertible sells for USD44,014 or RM155,369.00 in the US . In Malaysia the same car sells for over
RM460,000. This is an untenable situation.

Audi A4 2.0T Cabriolet Convertible sells for RM142,000 in the US

The 2009 model Audi A4 2 Door 2.0T Cabriolet Convertible sells in the US for USD40,328.00 or RM142,357. In Malaysia the same car would sell for about RM265,000.

VW GTI 2.0T sells for RM85,000 in the US

In the US the 2009 model Volkswagen GTI 2.0T sells for USD 24,039 or RM85,000 only. In China the same car will cost around RM60,000. Over here the same VW car sells for about RM200,000.

And the 2010 model Toyota Camry 2.4L sells in the US for USD 19,659.00 or RM69,396 In Malaysia the 2008 Toyota Camry 2.4L sells for RM170,000. Toyota Camry 2.4L, 2010 model. RM69,000 in the US.

Car prices in Malaysia are about three times higher than the prices in the United States. We are a developing nation. Our land and labour costs are so much cheaper than the US . Why are our cars so expensive? It does not make any sense. Tak masuk akal.

Then here are some car prices from our neighbour Indonesia .
The Toyota Altis sells in Indonesia for about RM46,000. The same car sells here for around RM 112,000. Again we are three times more expensive than Indonesia.

The Honda Jazz sells here for RM108,000.. In Indonesia the Jazz sells for RM 36,000. Three times more expensive.

We are paying ridiculously high prices (and actually impoverishing the Malays - who are the largest buyers of cars in Malaysia) to support an out of date, out of touch with reality motor car policy.

Komentar
Kita pernah transit di Jakarta, memang susah hendak lihat kereta seperti model keluaran Proton atau Myvi. Memang rata-ratanya kereta sedan yang kelas C di Malaysia.
Kita juga pernah berjalan di Singapura. Memang kereta di sana majoriti atau boleh katakan semuanya kelas C. (Kelas C: Civic, Accord, Altis, Camry, Mazda 3, Lancer, 308 VTi, 308 Turbo dll).
Di Arab pun begitu juga.
Tapi bukan itu yang buat kita panas hati sebenarnya. Ada cerita lain. Kita telah dilantik untuk mengetuai aktiviti kitar semula. Jadi kita dengan berkobarnya telah mempromosi dengan begitu riang dan gembiranya mengenai aktiviti sayangkan alam sekitar ini. Kita jelaskan satu persatu bahan yang boleh diterima untuk kitar semula.
Tahu apa yang sok sek belakang bersuara, si bahloooool ini telah mencadangkan untuk dikitarnya kereta kita. Apa masalahnya dengan kereta kita? Well, saya tahu la kereta lama tapi masih berfungsi dengan baik. InsyaAllah. Saya selalu berdoa untuk kesihatannya. Masih lagi diminati ramai orang untuk menumpang untuk menuju destinasi. Jika dibuat perbandingan, kereta saya yang lama itu lebih banyak membuat bakti dari kereta baru dia yang cantik dan mahal (mahal gilerrrrrrrr kalau artikel di atas benar).
Kawan kita kata, kereta kita ni stylo, baru la nampak macam sasterawan gelandangan. Zuhud gitu. (Jangan pula ada ahli falsafah aka orang bijak berpuisi gelak-gelak baca entri ni).
Lalu kita yang tidak kuat ini pun mengadukan hiba hati pada seorang ahli hikmah. Dan sang hikmah mengajar kita, lain kali jawab begini:
"Kereta I memanglah sesuai, dan kereta u memang lah tak yah kitar semula, sebab u kitar hutang."

Amacam?

(Dalam panas hati, dalam hati kita tetap mahu gelak guling-guling.)

Monday, November 16, 2009

Gospen - Tentang hidup yang biasa-biasa

Pernah dengar tentang gospen? Tentu pernahkan, ia singkatan dari gosip pendek. Ini istilah yang saya popularkan pada rakan-rakan untuk membolehkan mereka beringat sikit, bila bergosip biarlah pendek tidak melarat.
Tapi, pernahkah gosip berakhir pendek?
Ikut pengalaman, jarang sangat ianya pendek selalu berlarut-larutan panjang dan kadang-kadang sampai jadi fitnah. Belum lagi cerita merepek merapu yang mereka sampaikan dari telinga ke telinga padahal benda itu tidak pernah wujud pun. Tentu mereka tidak pernah dengar tentang kalam 'al fitnatu asyadu minal qat' - fitnah itu lebih dahsyat dari membunuh. Atau mereka tidak faham tentang peringatan itu, atau mereka tidak faham membunuh itu kejahatan paling buruk sesama manusia. Seperti sejarah Habil dan Qabil, ia kejahatan yang dikutuk zaman berzaman. Mungkin mereka tidak membaca kot? Orang suka gospen ni suka membaca tak agak-agak?

Menyesal juga membawa istilah gospen. Barangkali saya akan promosikan pula istilah gostot. Gosip kontot. Supaya ringkas saja bila bawa mulut. Ringkas dan kontot.

Saya mungkin sedikit beruntung sebab tidak ramai kawan.

Atau saya ini tidak pandai bergospen lalu mereka menjauhkan diri?

Atau lebih baik saya hulurkan aja tangan ini suruh mereka gigit dan makan sebelum bercerita dan bergospen. Bukankah mengadu domba dan umpat fitnah umpamanya seperti makan daging saudara sendiri.

Rasa dulu daging manusia sedap tidak.

Well, it is about life dan masakan saya tidak bergospen?

Moga saya juga beringat. Kalau nak mengata gigit dulu tangan kunyah, sodap tak sodap. Kalau tak sodap atau goli gelemen, rentikanlah. Hendak bawa kemana gospen-gospen kita ni?

Kenkawan, any gosip untuk dikongsi?

:)
p/s: baik jadi diskopi atau sosialis kanan, tak puas hati kritik secara ilmiah. Kan cantik gitu? Baru jantan.


Saturday, November 14, 2009

saya mahu dipanggil

saya mahu dipanggil
kemudian menjawab
"saya datang, saya datang"
saya mahu dipanggil
kemudian nantinya tahu
saya tidak bersaksi
melainkan Hu
menunggu di hujung sedar dan tidur
agar suara yang dikirim sang bayu
singgah ditelinga menggugah ego
dipasangkan pakaian fitrah
tunduk dan menyahut
tinggalkan semua
mengadu
dunia telah menyakiti
sakitnya
sakit paling dalam
dalam tujuh pusingan
tenggelam
menjejak Hajar
karam
menyahut Ibrahim
serah
mendamping Ismail
rela
di tanah Nabi
menghambur tangis kecewa
memanggil dia
agar diserahkan kasih
dan saya
tidak akan bersedih lagi
saya mahu dipanggil
sebelum dipanggil
yang lidah
tidak mampu
menyahut

Hu!
saya datang
tetap datang

Thursday, November 12, 2009

Infiniti 2

Faries menghantar Adi pulang di pintu. Dia masih bocah kecil pada pandangan kebanyakkan orang. Tetapi bukankah anak kecil juga pernah menggegar kompeni perang. Seperti Daud yang menggegar Thalut hanya dengan batu dan lastik. Dan Adi didoakan mempunyai kekuatan seperti itu, kerana hati Adi yang suci menuntut satu jalan. Jalan untuk faham.

Faries segera menutup pintu. Terasa bersalah menghantar Adi pulang dengan persoalan berat. Tentang infiniti atau takterpermanai dalam bahasa orang Melayu. Tak terpermanai itu sendiri istilah yang baru pertama kali didengar dari mulut teman-teman diskusi Discopy.
"Marahkah ibu bapa Adi nanti bila Adi bertanya yang bukan-bukan? Jika ditanya dari mana dia dapat segala persoalan ini, tentulah aku yang dirujuk Adi."

Faries insaf. Dia bukanlah Jostein Gaarder yang mengajar Sophie tentang falsafah dan hakikat kehidupan. Dirinya hanya seorang manusia yang diangkat ke tingkatan hamba yang belajar tentang pergantungan pada yang Maha Esa melalui pelbagai jalan. Faries sendiri faham benar dia tidak punya tauliah untuk membincangkan soal ini. Dia hanya seorang guru muzik bukan? Yang selalu dicaci mengajar benda thaghut yang tidak memberi kebaikan pada agama. Adakah mungkin akan datang nanti dia sendiri akan diseret ke mahkamah kerana mengajar tanpa tauliah.
"Esok, aku akan berpesan pada Adi untuk tidak pecah kepala memikirkan soal yang berat-berat. Lebih elok dia belajar tentang agama melalui sukatan sekolah sehingga tingkatan 5. Biar dia beramal dengan itu sahaja. Bukankah itu lebih selamat."

Faries menutup piano kemas. Komputer riba di atas meja kopi diruang tamu berbunyi mesej baru masuk. Cikgu Faries mengintai skrin. Dia di 'buzz' salah seorang teman Discopy.
Discopy: Kau salah Faries, takkan kau nak tutup jalan belajar budak tu?

Faries menggeleng. Menyesal juga cerita. Tidak pasal-pasal dikritik pula dengan kawan sendiri.

Faries: Bila masa pula aku tutup jalan. Sampai masa budak tu akan jumpa jalan dia sendiri.
Discopy: Habis, kalau dia dibiarkan, kemudian membaca buku seaneh Sophie World. Memahamkan dunia mengikut faham orang yang tidak kenal Tuhan, kau nak ikut bertanggungjawab?
Faries: Well, life like that. Setiap orang ada jalan masing-masing. Kita tidak menanggung beban atas kesalahan yang kita tidak lakukan.
Discopy: No, life is not always like that. Kau patut kaji Imam Ali. Keputusan dia untuk memeluk Islam pada usia 10 tahun dalam suasana jahiliyyah yang hitam serba serbi, adalah untuk direnung-renungkan.

Kalau mereka berbual di kedai mapley, tentu sebutan ‘renung-renungkan’ itu akan diajuk dengan gaya Profesor Izi yang selalu keluar di Hot.fm.

Faries: What’s your point brother?
Discopy: My point is, Imam Ali jika tidak mempunyai mentor yang sehebat Nabi Muhammad saw sendiri, masakan boleh buat keputusan besar seperti itu.
Faries: Maksud kamu, orang muda untuk membolehkan dia berfikiran matang dan berfikir untuk kebaikan, dia perlu mempunyai pembimbing sejak mula?
Discopy: Right, right. You got me right.
Faries: Well, satu contoh tidak memadai bro. Tidak memadai.

Faries senyum. Usulan Discopy benar. Dia sendiri ditarbiyyah sejak awal dengan cara yang begitu aman. Ayah yang tidak pernah memaksa cuma selalu diajak berbincang dengan santai dan selalu diminta merenung segala peristiwa. Begitulah tarbiyyahnya. Sejak dari itu, urusan belajar tidak pernah disuruh-suruh. Dia yang sudah mempunyai kesedaran akan berusaha sendiri untuk tahu. Buku, guru, orang tua dan orang berilmu adalah rakan karib Faries. Hasilnya, di sekolah selalu mendapat keputusan yang cemerlang. Lebih manis untuk Faries, dia membuat segala dengan kefahaman.
Tapi perlukah, orang muda menyoal perkara-perkara tentang diri dan hakikat kehidupan. Bukankah hidup terlalu singkat untuk bertanya-jawab tentang soal ini. Adi terlalu muda.





Sunday, November 08, 2009

Infiniti

"Maksudnya, infiniti itu...Tuhan?" Adi bertanya polos. Guru muzik muda berkaca mata seluruhnya ditenung. Dalam wajah ada makrifat. Adi selalu percaya Cikgu Faries telah mencapai satu maqam yang tidak dapat difahami oleh orang biasa. Malah karya muzik yang disusun Cikgu Faries dalam sonata, konserto, duet dan solo terus sahaja dipuja puji orang. Kata mereka ia adalah karya yang dapat menghantar ruh ke syurga.

"Adi, Tuhan adalah seluruh alam ini. Ia akan menampakkan diriNya dimana-mana. Ia akan menonjolkan diri dalam ruang lingkup yang mereka fahami. Dalam kewujudan alam Dia muncul melalui teori Big Bang. Dalam matematik, Dia menjelmakan diri dengan simbol keramat itu, INFINITI."

Adi mengangguk. Hati Adi berbisik, "dalam simfoni, Tuhan selalu ada dalam nota-nota muzik Cikgu Faries. Nota-notanya adalah nota manifestasiNya."
Adi mengeluarkan buku matematik yang dipenuhi dengan soalan-soalan. Adi membuka bab yang dipenuhi soalan tentang infiniti. Cikgu Faries menjeling sekilas dan kemudian duduk di sebelah Adi di kerusi piano.

"Wah hebat kamu ini, tiada apa yang salah."

Adi senyum meleret kembang dipuji begitu. Cikgu Faries tidak hairan Adi begitu pandai dalam matematik kerana Adi juga hebat dalam muzik. Adi dapat memainkan Chopin Valse No. 14 ketika umurnya baru mencecah 10 tahun. Kata orang muzik asalnya dari cabang matematik, disiplin memerlukan fokus, latih tubi dan ketepatan tempo. Matematik juga begitu sifatnya.

"Kalau kamu faham lagi tentang infiniti, cuba cari jawapan kepada soalan-soalan ini.
1. Adakah infiniti itu satu, atau ada banyak infiniti?
2. Adakah infiniti boleh dibahagi? Adakah infiniti boleh didarab atau digandakan?
3. Bolehkah infiniti ditambah atau dikurangkan?
4. Adakah infiniti mempunyai had atau limit yang tertentu?"

Khali.

"Macamana? Boleh jawab?"

Tuesday, November 03, 2009

air dalam gelas

lalu ku tanya pada sang ilmu
bagaimana dapatku memuaskan hati orang

dia yang kulihat
berambut putih dan berwajah tenang
menyahut dengan memberiku
sebuah gelas

‘Jadilah air dalam bekas
bila dituang mengisi ruang
dicurah ke tempat lain mengikut bentuk
dan bersedia
menghilang haus’

lalu ku minta lagi kepastian pada sang tua
akan apa nanti jadi pada diriku?

‘disukai, disenangi
dan…’

sang hikmah melambat bicara
menatang mata penuh makna

‘dan kamu
akan segera kehilangan
diri sendiri.’

Thursday, October 29, 2009

bila dipanggil

walau apa
bila kau panggil
aku datang
tetap datang
tidak mengapa
rasa derita ini
bukan apa-apa
bila pulang nanti
yang dibawa
hanyalah cerita
di hadapan sana
akan tahu
dan faham
mengapa
bila kamu panggil
aku datang
...tetap datang.

Friday, October 23, 2009

Nombor oh nombor

Saya berhutang cerita dengan kawan tentang nombor. Tanyanya, bagaimana orang sains melihat nombor? Pada awal pertanyaan, saya rasa mahu tergelak kerana banyak perkara.
Pertama, saya sebetulnya tidak layak mewakili ‘orang sains’ secara umum kerana disiplin saya adalah teknis. Bukan sains tulen.
Kedua, secara jujur, nombor untuk kebanyakkan orang sama sahaja cara melihatnya. Satu entiti yang boleh dihitung untuk menentukan jumlah. Samada bilangan, harga, masa, suhu. Apa sahaja perkara yang kita boleh pasangkan atau terjemahkan dengan nombor. Semudah itu.
Tetapi untuk beberapa ketika melalui pemerhatian yang tidak begitu kritis, saya juga dapat simpulkan perkaitan nombor dengan nasib baik. Nombor dengan magis. Nombor dengan keberuntungan. Lebih mistik, nombor dengan nilai transendental. Erti kata lain, nombor untuk mengenal Tuhan.
Tetapi hari ini hari yang baik untuk kita menghitung tentang nombor kan? Hari ini hari pembentangan belanjawan. Harap-harap ia masih lagi bajet mesra rakyat. Mereka yang bekerja di sektor khidmat awam berdoa lebih khusyuk hari ini, agar dilimpahi hujan rahmat dan durian runtuh. Bak kata rakan, kita minta 2 bulan, kalau tak dapat sebulan bonus pun jadilah, silap-silap dapat air kotak Bonus je.
Sebagai contoh yang selalu diulang-ulang dalam entri yang lalu. Tentang nombor terpilih yang dipakaikan di jersi pemain bola yang hebat permainan kakinya dan kreatif dalam mencipta peluang. Jika kita menilai, untuk setiap pemain yang dinobatkan sebagai pemain terbaik dunia FIFA mempunyai pattern nombor yang hampir klise. Pemain yang memakai nombor-nombor seperti 7, 10, 14 sering mendapat tuah ini.
Untuk jersi no 10, kita ada Maradonna, Ronaldo (Brazil), Mokhtar Dahari (calon pemain terbaik FIFA ke? Confius).
7, lebih ramai. Christiano Ronaldo, Frank Ribery, Raul Gonzalez, Luis Figo, Cantona, dsb.
14, Thierry Henry.
Nanti kita tengok ye, di Piala Dunia siapa yang dapat memakai nombor-nombor magis ini.
Sebelum itu, saya ingin bertanya. Apakah nombor kegemaran awak? Saya ada senarai yang panjang. Saya suka 4, 5, 7, 8, dan 12. Tentu, yang teristimewa dihati saya ialah 7. 7 adalah nombor kelahiran insan yang saya paling sayang. Atau lebih tepat, insan-insan yang saya sayang.
Owh, jangan salah faham. Saya juga sayang awak yang lahir di nombor 1, 2, 3, 4, 5, 6, 8, 9, 10, 11, 12.
Baik, berbalik kepada perbincangan. Ada apa dengan nombor? Ada orang menilai nombor kerana nombor itu cantik tersusun. Sebagai contoh, tarikh 20hb September 2009 ditulis sebagai 20092009. Jadi ramai memilih tarikh tersebut untuk menanda peristiwa-peristiwa bersejarah yang penting. Misal kata, bertunang, berkahwin atau membeli kereta baru? (kereta apakah yang anda beli itu?)
Ada yang melihat nombor sebagai petanda buruk (bad omen). Seperti 4, 13 dan 666. Betulkah? Atau ia adalah satu perkaitan yang sengaja diada-adakan untuk tujuan-tujuan tertentu.
4 adalah nombor suwey di kalangan orang Cina. Disebut sebagai sey atau mati. Dalam perbuatan yang lebih ekstrim, untuk pangsapuri atau kondo mewah yang dimiliki oleh developer Cina, tingkat 4 ditiadakan langsung. Tingkat 4 akan digantikan dengan nama lain seperti 3A. Juga nombor rumah 4 juga ditiadakan kerana takut tiada pembeli.
13 lebih malang. Orang putih memomokkan dengan cerita hantu dengan menamakan satu hari Friday 13. Orang kita pun yang sama momok, membuat drama bersiri dengan cerita Tingkat 13. Cerita hantu urban yang kadang-kadang rasa takut juga nak tengok, kadang-kadang menyampah pun ada.
Rakan saya ada komen tentang nombor 4 dan 13 di blog. Katanya, memburukkan nombor 4 dan 13 adalah agenda sulit halus dan tersembunyi. Nombor 4 banyak perkaitan dengan fundamental orang Islam. 4 kitab samawi (Zabur, Injeel, Taurat dan Al Quran). 4 mazhab sunnah dari 4 Imam (Hanafi,Hanbali, Maliki dan Syafii). Solat pun ada 3 yang disyaratkan dilakukan dalam 4 rokaat (Zohor, Asar dan Isya’). Ada lagi tak yang saya sudah tertinggal?
13 pula berkait rapat dengan 13 rukun solat.
666. Ini saya kurang pasti. Tapi kalau 6666 itu adalah apa yang mereka katakan jumlah ayat dalam Al Quran. Wallahu a’lam.
Ermmm. Apa ya hendak komen?
Mungkin ada benarnya kata rakan saya itu. Kenapa hendak kaitkan nombor dengan nasib buruk?
Bagi saya 4 adalah nombor suci yang mempunyai nilai untuk memahami alam, seterusnya tentulah Penciptanya. Alam ini dikitarkan dengan 4 musim yang jelas. Musim bunga, luruh, salji dan panas. Musim menuai tidak termasuk ya, out of topic. 4 ialah jumlah ahli keluarga Nabi yang dipanggil ketika peristiwa Muhabalah dengan Nasrani Najran untuk mempertahankan Islam. Bonda Fatimah, Ali Karamallahu Wajhah, Ketua Pemuda Syurga Hassan dan Hossein. Oh kata rakan saya 4 adalah 4 penjuru Ka'abah yang mempunyai rukun-rukun sendiri. Selebihnya seperti yang diterangkan di atas.
Tetapi tetap tidak menjawab persoalan rakan saya di awal entri ini ditulis. Bagaimana orang sains melihat nombor.
Saya baru difahamkan nombor adalah simbol kepada pengetahuan peringkat tinggi yang telah dipermudahkan cara menulisnya. Apa? Tidak faham? Ok, ok, saya cuba menulis dalam bentuk lebih mudah.
Begini, saya baru difahamkan oleh seorang sarjana mengenai pengalaman beliau untuk mendapatkan ijazah kedoktoran. Kata beliau, dia mengambil masa selama 3 tahun untuk melakukan penyelidikan. Setelah mendapat teknik yang sesuai, beliau membina model. Setelah membina model, beliau men’test’ model tersebut. Setelah berulang-ulang ujian dilakukan ke atas model dan mendapat keputusan yang berulang dan mempunyai pattern yang seragam, hasil dari keputusan itu beliau membuat kesimpulan. Kesimpulan dari kerja keras beliau ini simpulkan dengan bentuk lebih mudah. Dengan mengunakan nombor atau equation.
Saya yang teruja memohon beliau untuk menunjukkan hasil kajian (dalam hati tetap ada debar takut-takut kalau equation terlalu panjang buat saya lebih tidak faham). Mengejutkan, ini adalah hasilnya,
L = 112 x R
Apa tu? Jangan tanya, saya pun sendiri tidak faham apakah maksud persamaan itu. Tetapi yang saya dapat simpulkan, nombor adalah pernyataan dalam bentuk ringkas untuk ilmu pengetahuan peringkat tinggi. Saya rasa ini adalah satu benda yang sangat hebat. Bayangkan, kerja keras selama 3 tahun tidak henti-henti cuma ditulis dengan: satu persamaan, satu baris sahaja! (ini bukan iklan promosi 1Malaysia ya).
Mungkin itulah agaknya pandangan orang sains terhadap nombor.
Tetapi pencerahan teman Sarjana itu membolehkan saya merenung lebih dalam. Bila saya membaca Al Quran, atau mendengar tafsir Al Quran ada banyak ayat yang ditulis dengan nombor. Contohnya, dalam surah Al Kahfi, disebut 7 pemuda Gua (tujuh lagi) tidur selama 300 tahun dan menurut lain 309 tahun. Ayat tersebut ditafsir begini (Al Kahfi: 25)
"Dan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan mereka menambah sembilan tahun".
Ayat tersebut menerangkan, jika kita mengira mengikut pergerakkan matahari, pemuda Gua tidur selama 300 tahun. Tetapi jika kita menghitung mengikut tahun lunar (bulan), pemuda Gua telah tidur selama 309 tahun.
Wah! Disini letaknya ilmu pengetahuan tinggi dalam Al Quran. Dalam satu ayat, ada ilmu astronomi. Untuk mentafsir ayat ini perlu pengetahuan tentang pergerakkan bumi mengelilingi matahari, juga perlu tahu pergerakkan bulan mengelilingi bumi. Dan hitungan ini perlu diperhatikan dengan teliti dan disini letaknya ilmu matematik.
Al Quran lebih dini dalam menjelaskan ilmu pengetahuan tinggi. Al Quran lebih dulu menerangkan nombor adalah keilmuan yang sangat tinggi nilainya, hanya dapat dicapai oleh orang yang mahu mempelajari. Dan saya tahu, tidak ramai antara kita yang suka matematik bukan?
Semasa saya tidak cerdik dulu, saya rasakan matematik adalah satu ilmu aneh yang hanya dipelajari oleh ahli sihir sahaja. Kerana itu orang yang pandai matematik juga saya lihat mereka selalu berperangai yang aneh-aneh. Mujur saya tidak pandai matematik.
Agaknya, itu juga alasan untuk mereka yang dinobatkan dalam Anugerah Nobel. Ahli-ahli sains yang dapat membaca alam, memformulasikan dalam bentuk simbol dan perkiraan matematik, kemudian dari itu kita manusia awam dapat memanfaatkan untuk kegunaan hari-hari. Huh, hebat, mereka memang hebat. Saya tidak pernah cemburu pun dengan pemenang hadiah Nobel, kerana sememangnya mereka layak disanjung.
Sekarang, saya lebih menghargai nombor. Lebih-lebih lagi yang ditemui dalam Al Quran. Saya cukup yakin ia punya nilai religus cuma saya yang masih belum ketemu cara untuk memecahkan mesejnya. Tentu awak sudah faham bukan kenapa saya suka nombor 7? Dalam Al Quran selalu diulang, sab’a samawat, 7 tingkat langit.
Sebetulnya, secara peribadi saya menghargai nombor kerana alam ini diciptakan dengan had. Mana-mana perkara yang punya had, boleh diukur. Bila boleh diukur, ia boleh disimpulkan dengan nombor. Ini benar seperti ditunjukkan sendiri dalam ayat Al Quran, Al Hijr 15: 19-20)
“Dan Kami telah menghamparkan bumi dan menjadikan padanya gunung-gunung dan Kami tumbuhkan padanya segala sesuatu menurut ukuran. Dan Kami menjadikan untukmu di bumi keperluan-keperluan hidup”.
Dunia ini juga punya had tersendiri bukan? Hadnya ialah hari kiamat. Cerita tentang hari Akhir sudah ditulis dalam banyak tempat dalam ayat-ayat Al Quran. Saya percaya, mereka yang diberi hikmah telah pun tahu bilakah tarikhnya. Saya? Owh, alangkah bagusnya jika saya ahli sihir cerdik yang pandai matematik.
Itu adalah secebis pandangan tentang nombor. Tetapi orang zaman kita ini lebih suka melihat nombor kerana ia boleh menilai kekayaan dan kemewahan. Nombor boleh membeli prestij dan pandangan tinggi orang lain terhadap harga diri. Nombor boleh menjadikan seseorang itu tuan, dan orang lain hamba. Nombor dapat membeli janji dan kepuasan nafsu nafsi. Nombor juga boleh membuat orang bunuh diri.
Padahal menurut janjiNya, Dia hanya menerima orang-orang yang bertaqwa sahaja bukan?
Saya tidak tahu. Masing-masing punya hujah pada apa yang mereka fikirkan tentang nombor.
Mungkin awak ada buah fikir yang lain?

Thursday, October 08, 2009

Haraam 12 Tahun Akan Datang

Gambar-gambar ini masuk ke peti emel saya. Ilustrasi gambaran arkitek (mungkin) terhadap pelan pembangunan di haramain. Mengkagumkan.
Projek Perumahan di pinggir Haraam
(boleh dilihat sedang giat dibangunkan sekarang)

Jaringan perhubungan


Maataf Kaabah dibawah 4 payung

Jaringan untuk ke Mina, Mudzdalifah, Arafat


Jamrah

Disebalik pembinaan bangunan tinggi, untuk menempatkan penziarah dan juga para haji saya tetap terdetik. Apakah ini citra yang dibayangkan oleh Nabi?

Saya masih ingat cerita para hujjaj yang mengerjakan haji di zaman Datuk, Nenek dan ayah-ayah kita, yang menaiki kapal membawa bersama periuk nasi dan beras. Susah payah dan jerih yang dilalui, pulang mereka menjadi orang lain. Selalunya lebih baik, atau terlalu baik.

Penziarah dan para haji akan datang, mungkin hampir mustahil merasai pengalaman yang sama.

Untuk akan datang, penziarah akan dikenali juga dengan status banyak wang. Siapa yang berkemampuan tentu boleh mendiami hotel yang hebat-hebat. Tetapi bagaimana bagi mereka yang mempunyai wang cukup-cukup untuk pergi dan balik sahaja. Di mana mereka akan tinggal?

Jika begitu, apakah makna kita memakai kain ihram yang sama warnanya?

Dan saya juga bertanya, akankah kita merasa pengorbanan Nabi Ibrahim, Hajar, Ismail dan Muhammad sawa dengan sebenar-benar rasa?

Wednesday, October 07, 2009

Gempa - Peringatan - Tapi sedarkah mereka dan kita?

Diambil dari kotak masuk emel.
Bismillah Allahummasolli' alamuhammad wa'alaalimuhammad
Salam to ALL

Gempa di Padang jam 17.16, gempa susulan 17.58, esoknya gempa di Jambi jam 8.52. Cuba lihat Al-Quran!? demikian bunyi pesan singkat yang beredar. Siapa pun yang membuka Al-Quran dengan tuntunan pesan singkat tersebut akan merasa kecil di hadapan Allah Swt.
Demikian ayat-ayat Allah Swt tersebut:
17.16 (QS. Al Israa ayat 16): Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya. .
17.58 (QS. Al Israa ayat 58): Tak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduknya) , melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz)..
8.52 (QS. Al Anfaal: 52): (Keadaan mereka) serupa dengan keadaan Firaun dan pengikut-pengikutnya serta orang-orang sebelumnya. Mereka mengingkari ayat-ayat Allah, maka Allah menyiksa mereka disebabkan dosa-dosanya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Amat Keras siksaan-Nya.
Tiga ayat Allah Swt di atas, yang ditunjukkan tepat dalam waktu kejadian tiga gempa kelmarin di Sumatera, berbicara mengenai azab Allah berupa kehancuran dan kematian dan kaitannya dengan hidup bermewah-mewah dan kedurhakaan dan juga dengan keadaan Firaun dan pengikut-pengikutny a.jazakallah..
"bila ALLAH makbulkan d0amu, maka DIA menyayangimu, bila DIA lambat makbulkan d0amu, maka DIA ingin mengujimu, bila DIA tidak makbulkan d0amu, maka DIA merancang sesuatu yang terbaik untukmu. 0leh itu, sentiasalah bersangka baik pada ALLAH dalam apa jua keadaan...kerana kasih sayang ALLAH itu mendahului kemurkaanNya" wALLAHua'lam..

Tuesday, September 29, 2009

ada apa dengan...

Apa persamaan bila disebut nama-nama berikut: David Beckham, Eric Canona, Christiano Ronaldo, Raul Gonzalez, Luis Figo, David Shevchenko dan Frank Ribery.

Bola? Benar. Ada lagi.

Mereka ialah pemegang nombor 7 untuk jersi di zaman kegemilangan masing-masing. Apa ada pada nombor? Kalau tidak ada apa-apa dengan nombor, mengapa hanya mereka yang mempunyai bakat paling menakjubkan di kelab dan pasukan kebangsaan diberi keistimewaan menyarung jersi dengan nombor yang bertuah seperti 7 dan 10.

Tidak percaya?

Mengapa dan mengapa Beckham yang sinarnya sudah suam-suam kuku dan kemudian berpindah ke Real Madrid tidak lagi diberi keistimewaan memakai nombor 7 sebaliknya nombor 23. Setelah memakai nombor 23, beliau (Beckham) sudah tidak begitu istimewa lagi.

Ada apa dengan nombor?

Monday, September 21, 2009

Eidulfitri 1430H - Graduan Madrasah Ramadhan

Salam Eidulfitri buat semua, kullu am wa antum bikhair.
Maaf zahir dan batin.
Hari raya ini adalah pagi yang bernostalgia. Di beri peluang dan rezeki oleh Allah swt untuk meraikan dengan takbir dan solat hari raya. Nostalgia kerana dapat bersolat di masjid kota saya dan bersolat di tingkat dua. Sudah lama saya tidak berada di ruangan itu, kali terakhir mungkin banyak tahun dulu. Saya tidak ingat.
Kata Imam dalam khutbahnya, hari ini perlu diingat seperti setangkai bunga yang luruh. Ramadhan adalah kuntuman bunga yang luruh. Tetapi luruhnya bunga bukan bermakna kesedihan, kerana selepas itu akan muncul putik dan akhirnya putik akan berbuah untuk dinikmati.
Ramadhan seperti itu. Bunga yang luruh dari kuntumnya. Syawal dan bulan-bulan seterusnya adalah musin pangan, musim menuai. Samada kita bersungguh menanam di bulan Ramadhan, refleksi akan kelihatan di bulan-bulan lain.
Kali ini khutbah dibacakan dengan teks yang bermakna. Moga masjid akan terus berperanan mendidik masyarakat, seperti itulah juga doa Imam. "Ya Allah jadikan penduduk Negeri Selangor, penduduk yang berilmu dan berpengetahuan." Amin.
Di syawal kedua, saya melayari internet, kemudian ditemukan dengan artikel oleh Hero Pembaling Kasut (ke muka George W Bush). Kita mungkin menang menunduk hawa nafsu (insyaAllah) maka kita juga boleh menang untuk melawan musuh Allah.

Why I Threw the Shoe

I am no hero. I just acted as an Iraqi who witnessed the pain and bloodshed of too many innocents

By Muntazer al-Zaidi

September 19, 2009 "The Guardian" -- I am free. But my country is still a prisoner of war. There has been a lot of talk about the action and about the person who took it, and about the hero and the heroic act, and the symbol and the symbolic act. But, simply, I answer: what compelled me to act is the injustice that befell my people, and how the occupation wanted to humiliate my homeland by putting it under its boot.
Over recent years, more than a million martyrs have fallen by the bullets of the occupation and Iraq is now filled with more than five million orphans, a million widows and hundreds of thousands of maimed. Many millions are homeless inside and outside the country.

We used to be a nation in which the Arab would share with the Turkman and the Kurd and the Assyrian and the Sabean and the Yazid his daily bread. And the Shia would pray with the Sunni in one line. And the Muslim would celebrate with the Christian the birthday of Christ. This despite the fact that we shared hunger under sanctions for more than a decade.

Our patience and our solidarity did not make us forget the oppression. But the invasion divided brother from brother, neighbour from neighbour. It turned our homes into funeral tents.

I am not a hero. But I have a point of view. I have a stance. It humiliated me to see my country humiliated; and to see my Baghdad burned, my people killed. Thousands of tragic pictures remained in my head, pushing me towards the path of confrontation. The scandal of Abu Ghraib. The massacre of Falluja, Najaf, Haditha, Sadr City, Basra, Diyala, Mosul, Tal Afar, and every inch of our wounded land. I travelled through my burning land and saw with my own eyes the pain of the victims, and heard with my own ears the screams of the orphans and the bereaved. And a feeling of shame haunted me like an ugly name because I was powerless.

As soon as I finished my professional duties in reporting the daily tragedies, while I washed away the remains of the debris of the ruined Iraqi houses, or the blood that stained my clothes, I would clench my teeth and make a pledge to our victims, a pledge of vengeance.

The opportunity came, and I took it.

I took it out of loyalty to every drop of innocent blood that has been shed through the occupation or because of it, every scream of a bereaved mother, every moan of an orphan, the sorrow of a rape victim, the teardrop of an orphan.

I say to those who reproach me: do you know how many broken homes that shoe which I threw had entered? How many times it had trodden over the blood of innocent victims? Maybe that shoe was the appropriate response when all values were violated.

When I threw the shoe in the face of the criminal, George Bush, I wanted to express my rejection of his lies, his occupation of my country, my rejection of his killing my people. My rejection of his plundering the wealth of my country, and destroying its infrastructure. And casting out its sons into a diaspora.

If I have wronged journalism without intention, because of the professional embarrassment I caused the establishment, I apologise. All that I meant to do was express with a living conscience the feelings of a citizen who sees his homeland desecrated every day. The professionalism mourned by some under the auspices of the occupation should not have a voice louder than the voice of patriotism. And if patriotism needs to speak out, then professionalism should be allied with it.

I didn't do this so my name would enter history or for material gains. All I wanted was to defend my country.

sumber di sini

Friday, September 18, 2009

Hari ini, hari Al Quds - saksikan



kredit kepada bujang susah

Kepala (bukan kepala lembu!)

Satu
Kisah berlaku bertahun-tahun dahulu. Ketika itu kami masih belajar. Duduk di rumah sewa (apartment) di tingkat 4, tingkat paling tinggi. Bila duduk di balkoni depan, kami boleh memerhati jiran-jiran di bawah. Terutama jiran tingkat dua yang mempunyai dua orang anak yang comel. Anak yang besar kami sudah tidak ingat namanya, yang kecil sekali Amir. Amir adalah anak yang lincah, berusia lingkungan 3-4 tahun seharusnya dia anak yang sedang galak menakal. Selalu kami duduk sahaja di balkoni memanggil-manggil namanya. Dia melayan sahaja dan tersenyum. Waktu itu apartment dilengkapi dengan dua pintu. Paling hadapan gril besi kotak-kotak segiempat. Dan untuk masuk pintu kayu. Amir paling suka bergayutan di gril besi. Dipijak gril kemudian dihayunkan seolah-olah sedang bermain buaian. Begitulah dia setiap hari. Sehinggalah satu hari, dia telah cuba memasukkan kepalanya ke petak segiempat gril besi tersebut. Malangnya kepala Amir tersangkut tidak boleh keluar. Bila keadaan itu berlaku, kamu boleh lihat dengan jelas dari tingkat kami keadaan Amir yang sedang panik. Hati kami berderau melihat Amir menangis tidak berhenti sambil terjerit-jerit meminta ibunya tolong. Sehinggalah Ayah Amir pulang ke rumah cuba untuk mengeluarkan kepala Amir terlekat juga disitu. Amir terus menangis sepenuh hati. Air liurnya berjujuran ke lantai, tetapi kepalanya masih utuh di gril. Sehinggalah pihak bomba datang dengan satu trak bomba. Kehadiran bomba telah menarik minat ramai untuk datang dekat dan memerhati. Bila bomba datang, Amir jadi lagi tidak tentu arah. Tangisnya, tangis kanak-kanak kecil yang sangat ketakutan. Tidak tahu bagaimana Amir rasa, kami ingat itu mungkin hari paling menakutkan bagi dia. Bomba datang memujuk Amir untuk tenang. Amir tambah galak menangis. Bomba datang membawa pemotong besi untuk memotong besi. Kami lihat Amir menjerit putus harapan. Dipanggil Ayah dan Ibu kenapa membiarkan dia begitu, sambil bomba keliling dia. Ada bomba yang menenangkan Amir, ada bomba berusaha memotong besi. Bapa Amir yang panik, tetapi harus bertindak rasional memarahi Amir supaya bertenang. Kami melihat dengan sayu. Agaknya Amir fikir bomba akan memotong kepala dia, bukannya gril besi itu. Apalah yang boleh difikir oleh anak tiga tahun, kerana itu dia menagis terkekar sebegitu rupa sehingga hilang suara. Jiran-jiran di blok lain sudah pun berhimpun di blok kami sambil memandang peristiwa itu penuh minat. Akhirnya proses menyelamat berjaya. Amir dipeluk ibu dan ayah. Kemudian didukung bomba. Akhirnya bomba membawa Amir turun ke bawah menaiki kereta bomba menghiburkan hatinya yang trauma dalan insiden tidak terduga itu.

Dua
Tadi kami ke pusat membeli belah, membeli belah saat akhir untuk keperluan raya. Sebetulnya keperluan untuk rumah untuk urusan memudahkan lagi proses kemas-mengemas, masak memasak. Setelah selesai, kami mencari keperluan diri pula. Kami bergerak dari satu kedai ke kedai lain. Tiba-tiba ada jeritan histeris di kawasan travelator yang sangat mengejutkan. Mendengar sahaja hati bergoncang bagai tiada haluan. Sangka kami, takut-takut ada orang amuk di dalam shopping complex. Zaman ini apa-apa boleh jadi. Dalam berkira-kira tidak tahu buat apa, sedang ramai orang telah berlari ke arah travelator untuk melihat apakah yang berlaku saya mempercepatkan langkah untuk ke sana juga. Dalam hati debar menjadi makin kuat bila berpapasan dengan orang dia menyebut ‘kepala, kepala tersepit’ dengan muka cemas. Kami dalam takut-takut, dalam cepu berfikir adakah kepala sudah tersepit dan mengakibatkan peristiwa yang sangat menakutkan berlaku di shopping complex. Kami membayangkan ada kes berlumuran darah di saat akhir persediaan menyambut lebaran. Kami kemudian sampai juga ke tempat kejadian memerhatikan travelator tetapi tiada apa yang berlaku. Seorang lelaki yang dari arah bawah travelator ke tingkat kami sedang berdiri memberi tahu khalayak, ada budak merapatkan kepalanya ke dinding sedang dia menaiki travelator yang sedang bergerak. Bila tiba satu tempat, keadaan jadi sempit dan mengakibatkan kepala tersepit di situ. Kami berkira, mungkin saat itu mereka yang memerhatikan kejadian menjerit bagai histeria yang menakutkan siapa sahaja yang mendengar. Saya memandang atas bawah, sudah tidak ada. Barangkali budak itu sudah diselamatkan, Alhamdulillah. Saya kemudian teruskan membeli. Bila sudah dapat memilih barang yang berkenan di hati saya ingin membayar jumlah wang, pekedai sedang menangis tidak henti. Saya jadi takut hendak membayar. Pembeli lain menenangkannya. Sedang dia terus-terusan menangis. Rupanya dia menangisi kejadian ngeri budak tersepit kepada di travelator. Mungkin dia saksi yang paling dekat dengan kepala mangsa pada waktu kejadian (kedai beliau terletak disebelah travelator). Saya di kedai sebelah dalam setengah jam, pekedai masih lagi menangis tidak bersisa.

Tiga

Nota: Dua-dua kejadian menggetarkan hati kami disudut paling dalam. Kedua-duanya sehingga dapat menggigilkan tubuh badan kerana seram dan ngeri. Kedua-dua kejadian meninggalkan kesan trauma yang bukan sedikit. Buktinya kisah pertama masih lagi segar diingatan dan boleh diputar seperti pemain DVD. Jelas.
Kami membayangkan, bagaimana agaknya perasaan Nabi Ibrahim bila membaringkan kepala satu-satunya anak yang baru diperolehi setelah bertahun-tahun kahwin, zuriat tunggalnya di atas batu demi untuk menyebelih anak itu kerana ikhlas dirinya berkorban pada Allah atas arahannya. Bagaimana ya?
Kalau berlaku di depan mata tentu histeris tidak mampu diucap.
Bezanya, Ismail tidak meronta memanggil nama ayah dan ibu untuk diselamatkan.
Hajar rela sepenuh jiwa.
Ibrahim tidak gugah iman untuk tidak melaksanakan tuntutan.
Penyerahan mereka ditingkatan paling tinggi tidak mampu difahami fikiran kami yang rendah ilmu.
Dalam ayat di dalam surah Al Kahfi menyebut: Segala apa yang ada dalam dunia adalah zinaat (perhiasan) untuk menguji kamu siapakah yang paling baik amalannya.
Harta kamu dimanakah kamu gunakan untuk dinilai sebagai baik amalan di akhir nanti? Anak dan isteri kamu bagaimanakah mereka di bawah amanah dan pemeliharaan kamu untuk dinilai sebagai amalan baik di akhir kelak?
Nabi Ibrahim as Al Khalil dan keluarga telah menunjukkan jalan bagaimanakah perhiasan itu harus diselenggarakan. Al Khalil adalah dikalangan hamba-hambaNya yang terbaik. Kerana itu namanya dan keluarganya diabdi dalam solat lima waktu sehari semalam. Kerana Ibrahim adalah Imam terpilih. Sama seperti Rasulullah dan keluarganya diabdi dalam selawat tahiyat awal dan akhir dalam solat lima waktu sehari semalam. Kerana Rasulullah adalah warisan Ibrahim, tergolong dalam keluarga Ibrahim melalui jalur sang korban Nabi Ismail, kerana itu Rasulullah juga diangkat Allah dengan tingkatan sebagai Imam, seperti mana yang didoakan oleh Nabi Ibrahim.
Nabi Ibrahim pemilik tanah suci Al Quds. Siapakah yang akan menjadi pewaris yang akan memulangkan tanahnya pada Imam? Menjelang hari Al Quds, sudahkah kamu bersolat pada Nabi?
Allahumma solli ala Muhammad wa ala a'li Muhammad
Kama sollai ta a'la Ibrahim wa a'la ali Ibrahim