Posts

Parenting MJ#3 : 'Busy Bag'

Image
Husaini berumur 3 tahun, minat banyak benda, suka meneroka, mencuba benda baharu dan belajar dengan cara sendiri.

Ini Husaini dengan 'busy bag'. Beg Sibuk ini diisi dengan warna, pembaris abjad, pemadam, klip kertas dan juga 'flip book', buku flip. Busy Bag ini sesuai dibawa dan dibuka ketika di kedai makan (restoren) dan dimana-mana tempat yang sesuai.

Salah satu alternatif yang boleh dibuat selain dari membawa mainan yang disukai.

Mudah sangat buat 'Busy Bag' ini. Saya gunakan beg plastik yang mudah ditutup dan dibuka (seperti plastik yang kita dapat di klinik cuma saiznya besar sedikit). Boleh didapati di mana-mana pasaraya.

Kemudian isikan dengan permainan atau pun alat pembelajaran.

Untuk Husaini, Busy Bag ini dapat melekakan dia dalam beberapa minit. Cukuplah untuk buat dia bertenang sebelum makanan sampai.

Kertas putih bersaiz A4 adalah untuk Husaini menulis dan menconteng dengan warna-warna yang disukai. Saya juga melukis beberapa bentuk seperti bulata…

Parenting MJ#2 : 'Engangement' di Dalam Kereta

Image
Ada satu syarat yang jelas dipesan dan diulang-ulang, kalau bersiar-siar dengan MJ, tidak boleh main gajet (telefon pintar, tablet, PSP, etc) di dalam kereta. Mereka selalu mengadu pening kepala kalau dibiarkan main.
Saya rasa ada kaitan main gajet dengan pening kepala, terutama dalam perjalanan.
Akan ada kekosongan dan kebosanan melanda. Oleh kerana mereka ini anak-anak yang aktif dan sentiasa perlu diberi cabaran, kena ada cara juga untuk mengisi. 
Beberapa cara yang digunakan seperti berikut:
1. Mereka cerita dan sambung cerita. Boleh mulakan seperti ini, Ali adalah seorang budak periang yang suka membuat video. Idola Ali ialah Loqman Podolski. Nota: Budak-budak akan teruja dan gelak bila kita kenal ikon popular zaman mereka. Zaman ini mereka lebih kenal Loqman Podolski dan Adib Alex berbanding Mat Luthfi atau ejen Ali.
2. Main cari benda. Benda-benda yang dicari boleh jadi plet kereta, papan iklan, bangunan dan sebagainya.
3. Main 'Spelling Bee'. Eja perkataan dalam bahasa…

Parenting MJ #1

Image
Ini salah satu buku yang disarankan oleh seorang rakan yang pernah menjadi warden asrama dan juga membuat kerja sukarelawan di rumah kebajikan. Oleh kerana zaman ini cabaran pelbagai, dalam menangani anak zaman berlainan generasi pun perlu ilmu, perlu seninya. 
Saya memilih buku ini yang ditulis oleh Adele Faber & Elaine Mazlish, diterjemahkan oleh Penerbit PTS dalam Bahasa Melayu untuk diamalkan ketika bersama anak-anak saudara, remaja dan juga pelajar-pelajar. Buku ini juga boleh membantu dalam banyak segi, terutama komunikasi dan menangani konflik kanak-kanak.

Jangan salah faham, bila saya menulis tentang buku kuning ini (senang sembang dengan kawan bila sebut buku kuning), bukan bermaksud buku ini paling bagus. Buku 'parenting' memang banyak di pasaran, pilihlah mana satu pasti memberi manfaat dengan syarat baca, latih dan amalkan.
Kenapa buku kuning ini?
Buku ini menawarkan solusi dari sudut pratikal dengan bahasa mudah. Kata kuncinya: praktikal. 'How to.' Be…
11. Kawan saya itu luar biasa senyap sekarang. Sebelum ini, saya menunggu kehadiran melalui status yang dikemaskini di Facebook. Tetapi, sekarang, jarang sekali dia muncul.
Satu hari, ketika keluar dengan dia, saya bertanya.
Dia memandang saya tepat ke mata, tetapi masih sepi.
Lima minit kemudian, dia bersuara, “menulis ini sesuatu yang berat aku rasa.”
Saya jadi hairan. Sebelum ini bukan main dia menebarkan bicara hikmah hampir 2-3 kali seminggu. Saya adalah pengikut setia dalam diam.
“Berat? Sebelum ini kau OK.”
“Macamana nak terangkan, aku macam hilang ayat.”
Sepi lagi. Tetapi saya tetap mahu tahu apa sebabnya.
“Aku seperti merasakan setiap perkataan yang ditulis, ada saka yang mengikut.”
Kering darah di muka. Tidak sangka itu yang keluar.
“Biar betul. Perkataan itu makhluk? Dia bertenggek kat mana?” Saya dah bayangkan yang bukan-bukan. Hitam, berbulu, mata merah, bertaring, hisap darah, bertenggek atas bahu. Ikut ke mana sahaja.
“Kat bahu.” Dia menjawab selamba. Tiada riak ket…

Doa Si Kecil

Petang semalam bawa Abang Asytar dan Askari beli barang sekolah. Abang nak masuk asrama, InshaaAllah.
Memilih pakaian dan barang yang sesuai memang lama, tapi budak dua orang ni akan selalu tanya, kita nak solat mana? Sekarang pukul berapa? Lepas tu bagi cadangan, kat sini ada surau yang dekat. Lepas ni boleh kita singgah.
Mujur Asytar Ada keupayaan spatial yang bagus. Jalan yang ditunjuk tepat, arah yang disebut pun jelas. Kalau ikut Waze mahu berpusing-pusing asyik salah masuk lorong.
Balik rumah tanya Askari, "awak doa ibu tak lepas solat?"
"Doa", dan disebut doanya dalam bahasa Arab. Sudahnya, kita pula dapat belajar doa untuk arwah dari budak darjah 3. Kena ulang 7 kali OK. MJ dah tumpul Arab, lambat sikit mengingat.

Nilai Baik yang boleh Membeli

9.
Tadi, masa makan dengan Adik dan Anak-anak Buah, seorang promoter perempuan datang dekat dan memperkenalkan satu judul buku. Buku yang dijual berkulit keras, kelihatan menarik jika dibuat koleksi. Ya, saya peminat buku.
Sebagaimana promoter yang lain, paling sukar adalah untuk mendapat perhatian pelanggan untuk mendengar apa yang ditawarkan. Pembeli dibiasakan untuk pergi ke kedai atau tawaran atas talian jika mahu sesuatu. Bukan beli dari penjual yang datang.
Saya lihat remaja perempuan ini dengan kagum. Keberanian dan keyakinan untuk memperkenalkan sebuah buku kepada pelanggan yang memikat hati saya. Siapa yang mahu membeli di zaman gawat begini? Jika tugas ini diberikan kepada saya, belum tentu boleh saya laksanakan.
Tidak sampai lima minit, saya sudah bersetuju untuk membeli buku dan juga DVD yang ditawarkan.
Pertama, remaja perempuan itu bertemu dengan orang yang tepat. Buku punya tempat istimewa di hati saya.
Dua, saya ingin membuat kebaikkan kepada remaja tersebut dengan …

Kentut Bau Blume

3 “Kalau nasihat itu benda, ianya adalah kentut.”  
Fai menyemburkan sebahagian air yang dalam mulut tepat ke muka Jaja. Jaja menjeling Fai jengkel sambil memaki hamun dalam Bahasa Jerman.
“Maaf Jaja. Aku yakin hidup kau diberkati kerana mendapat blessing dari aku,” Fai mengambil tisu sambil mengelap air-air yang terpercik. Basah dua tisu. Mujur air kosong.
5 minit Fai dan Jaja gelak tanpa peduli orang keliling. Kedai makan itu penuh. Sekali sekala mereka dapat melihat orang menjeling. Menyampah mungkin. Jaja tidak peduli. Lagilah bila melihat yang menjeling ada rokok di celah dua jari, tidak segan silu menyembur asap ke ruang awam. Bagi Jaja itu lebih menjengkelkan dan memualkan.
 “Entschuldigung Jaja. Dalam hal serius kita bincang bila kau cakap macam tu aku tak dapat nak tahan gelak. Timing kau salah sebab aku baru teguk air.”
Ah so. Sukahati kau je Fai. Berapa kali dah orang dapat restu dari mulut kau ni?”
“Selain kau, Aran. Masa kami main bowling kelab. Salah dia sebab buat l…