Monday, August 29, 2016

Mula Kecil

Dalam gawat hidup zaman ini, apa yang boleh dilakukan? Baca berita di semua media pun begitu. TV atau media sosial, kita akan rasa lemas dan dunia terasa sangat kacau sekali.

Kita boleh menjadi Khalifah. Itu apa yang Tuhan mahu kita jadi. Suruhannya dalam kitab Al Quran. Walaupun nampak macam seruan sangat Islamik, tetapi mesejnya universal.

Ada tiga benda yang boleh kita buat, dalam kawalan tangan sendiri.
1. Usaha untuk diri sendiri jadi baik
2. Membantu orang lain untuk jadi baik
3. Usaha untuk alam sekitar bersih dan cantik.

Usaha jadi baik ini adalah semua perkara yang universal. Kalau buat orang suka. Contoh, kalau ada sampah tolong kutip dan buang ke tong. Lebih baik asingkan mengikut kategori senang untuk kitar semula. Bersifat lemah lembut dan suka senyum juga kategori untuk jadi baik. Hatta berfikir positif adalah usaha jadi baik juga.

Bantu orang jadi baik, bermaksud kita tidak boleh paksa orang. Kena jelas bahawa bantu ini bersifat pilihan, bukan mesti. Kalau orang nak buat baik sekalipun, pastikan atas kerelaan dan kefahaman mereka. Contoh, kita tidak boleh nak paksa orang lain untuk kitar semula. Yang boleh kita buat ialah tunjuk bagaimana kitar semula dilakukan. Kalau mereka bertanya, boleh jadi orang yang jelaskan perkara baik tentang kitar semula. Atau boleh jadi penganjur untuk kerja amal. Yang boleh dibuat adalah ajak bukan paksa. Jangan sampai mereka membuat keputusan dengan hati yang separuh. Separuh ikhlas separuh terpaksa.

Usaha untuk alam sekitar bersih dan cantik ini luas. Kitar semula adalah salah satu cara. Mula bercucuk tanam. Fikirkan apa yang ada adalah komoditi Tuhan yang tidak boleh dibazirkan. Contoh air yang dibuat untuk mencuci beras, boleh ditadah untuk disiram pokok. Jangan biar masuk dalam sinki terus-terusan. Membuat persekitaran bersih, semua ini perkara mudah yang boleh dilakukan.

Gawat memang sedang berlaku. Tetapi kawan pernah beri pendapat, yang penting sekali ialah kita menjadi diri. Kemudian, jadikan diri contoh untuk diikut orang terdekat seperti ahli keluarga. Lepas dari itu masyarakat setempat, kemudian masyarakat global.

Mula kecil. Yang penting mula.

Thursday, March 03, 2016

Perbezaan Aliran

Dia anak muda, belum lagi 21 tahun saya rasa. Tetapi selalu datang untuk membicarakan perihal ummah. Katanya tadi, di kalangan orang beragama pun tidak semestinya sama pendapat, malah kadang-kadang berlaga. Tidak sebulu,

Kata saya pada A, anak muda tadi, "sekiranya awak dan saya mempunyai RM1000 ringgit, tetapi berbeza aliran dan pendapat dalam banyak perkara dalam agama, apakah benda yang boleh menyatukan kita?"

A termenung. Mungkin tidak sangka soalan begitu keluar dari mulut. Saya mahu dia menyedari bahawa keadaan ummat waktu ini sudah jadi begitu. Boleh jadi kita duduk dalam kereta dengan kawan-kawan yang tidak sealiran pun dalam mazhab, meski agama sama.

Saya tidak ada punya masa yang banyak, lalu memberikan A cadangan jawapan, "benda yang akan menyatukan kita adalah soal-soal kemanusiaan dan kemasyarakatan."

A memandang saya tepat tidak faham.

"Jelas-jelas kalau kita bincang soal usul fiqh dan aqidah, kita akan terus berbalah. Tetapi katalah kita terpaksa berkawan, kita kena mencari satu perkara yang boleh menyebabkan kita lupa akan perbalahan, tetapi fokus kepada menyelesaikan misi."

"Apa kena mengena dengan RM1000?" tanya A tidak nampak perkaitan.

"Macam inilah, kita memang berbalah, tetapi satu hari kita berjalan dan ternampak satu keluarga tinggal di bawah jambatan. Kita ada lebihan duit RM1000, kita boleh bergabung untuk selesaikan masalah orang yang tinggal bawah jambatan tu. Saya akan cadangkan RM1000 saya boleh bagi duit sewa selama 5 bulan, kalau sewa bilik sebulan RM200. Duit awak A, yang RM1000 tu boleh digunakan untuk makanan harian dan modal untuk keluarga tersebut untuk memulakan perniagaan kecil-kecilan atau minta pekerjaan."

"Sampai bila kita mesti berbalah, sedangkan berbalah itu tidak memberikan kebaikkan dalam nilai agama dan ketaqwaan. Kerana di antara dua pihak berbalah tersebut, mereka merasakan diri sendiri betul dan lawannya banyak salah."

A mengangguk faham. Saya percaya dia sebagai anak muda yang nampak kepincangan dan cuba menyelesaikan masalah masyarakat. Tetapi saya nasihatkan dia, selagi dia bergantung kepada agamawan yang menunggang agama untuk menjalankan semua aktiviti yang A rancangkan, benda itu akan tinggal di kertas kerja sahaja. Tidak akan jadi apa-apa. Mengharapkan kertas kerja tersebut menjadi kertas recycle pun mungkin tidak berlaku.

"Saya bukan tidak percaya pada orang agama, tetapi orang agama tidak menunjukkan contoh yang menyebabkan saya boleh percaya kepada mereka. Terutama yang memegang kuasa kepada sesuatu jabatan, terutama yang masih tunduk kepada ego untuk buat keputusan."

"A, selagi kita tidak mampu meruntuhkan ego, kita tidak mungkin jadi seperti Rasulullah yang sama-sama mengorek tanah semasa perang Khandak. Seperti Rasulullah yang mengangkat bata untuk membina masjid Madinah. Selagi kita tidak berjaya menundukkan ego merasakan diri lebih mulia dari orang lain, selagi itulah kita akan terus berbalah yang tidak sudah."

Petang itu ditutup dengan A mengisi roti yang diberi ke dalam beg. A mempunyai fikiran yang panjang dan tajam. A juga mengerti erti politik meski dia muda. Tetapi sebagaimana tidak berdayanya saya menjelaskan tentang politik yang kejam kepada diri sendiri, saya juga tidak berdaya menyakinkan A bahawa masa depan dia nanti akan cerah tanpa rasuah dan pengkhiatan. 

Penyatuan kepada perbezaan aliran adalah kemanusiaan. Dan ia mesti bermula dengan meruntuhkan ego.



Tuesday, February 23, 2016

Bila Ahli Syurga Kembali

Rata-rata kami mengenalinya dengan panggilan Abang. Abang dilahirkan istimewa, saya tidak pernah bertanya kelainan upaya Abang tapi dengan jelas Abang sewaktu kecil dilahirkan dengan down syndrome.

Ahad malam, Abang telah kembali kepada Pencipta. Dalam hati kami, tidak pernah syak bahawa tempat Abang di syurga, taman-taman yang Tuhan telah sediakan untuknya adalah tempat istirehat yang aman. Pergi Abang meninggalkan sedih banyak di hati kami, di usia Abang 40+ yang paling terkesan tentulah ibu yang melahirkannya.

Pagi ketika majlis siap disempurnakan sebelum di bawa ke tanah perkuburan, saudara mara terdekat diberi kesempatan untuk memberi kucupan terakhir. Mak Abang, Mak Ngah jelas sekali tidak berdaya. Tambahan, minggu yang lalu, kebanyakkan ahli keluarga dalam keadaan kurang sihat, demam yang tidak kebah-kebah dan kemudian diberitakan dengan pemergian Abang. 

Ibu mana yang sanggup melihat anaknya pergi? 

Ketika kami melihat Abang, tidak pernah ada ragu bahawa Abang berada di tempat yang lebih baik. Tetapi meninggalkan keraguan, nasib kami yang melihat Abang. Tempat kami di mana?

Bila ahli syurga kembali, yang ditinggalkan kekosongan dan memori. Kenangan yang banyak tentulah membuat kami ketawa dan gembira, kerana Abang sangat pandai membuat kami gelak kuat dan terbahak-bahak.

Bila ahli syurga kembali, yang ditinggalkan adalah soalan-soalan, pada nasib diri, entah di mana tempatnya bila tiba masa, sedang janji Tuhan itu pasti.


Friday, February 19, 2016

Warna-warna

Ada rindu menerpa ketika menguis lembut tanah di pusara Ayah, di atas bukit. Bau tanah yang mengapung itu mengigatkan kata-katanya,

"Warna coklat itu seperti tanah. Seperti bau sewaktu hujan pertama menyentuh bumi. Bau bumi dibasahi. Itu warna coklat," sambil memandang tepat ke mata, memastikan dia mendengar dan faham. Kemudian Ayah meletakkan tangan dia di tanah. Tangan Ayah menutup mata, supaya dia 'melihat' dengan merasa.

Dia menyiram tanah yang mengandungi Ayah dengan takzim. Menyiraminya supaya basah. Agar sedikit sebanyak ada bau yang mengapung. Mengingatkan dia kepada warna coklat, seperti kata Ayah. Dia kemudian meletakkan tangan ke atas butiran pasir, tanah, batu dan debu pusara Ayah, sambil mengingat bagaimana panas tapak tangan Ayah satu masa dahulu.

Pokok puding di pusara itu masih hijau, dia rasa. Daunnya segar dan tegap. Mustahil daun itu mati. Di telinga terngiang ajaran, "hijau itu seperti daun segar. Daun mesti tegap dan segar, tidak terkulai layu seperti kelompak mati. Bila ramas, bau organik yang keluar itu yang mesti kamu ingat Anak."

Dia mematahkan hujung daun. Mengambil cebis yang sedikit. Meramas-ramas sehingga basah tapak tangan dan melihat cebisan daun-daun kecil. Tangan yang meramas itu dibawa ke hidung. "Ya Ayah, ianya berwarna hijau," kata dia berbisik.

Tiba-tiba hujan rintik turun. Dia tidak segera bangun. Mungkin akan lebat nanti, biarlah. Kalau basah, biarlah. Bukan basah yang harus ditakuti. Ada memori yang perlu dia ingat. Suara Ayah bersiponggang dalam kepala, "biru itu seperti air laut, warna langit yang melatari awan, awan yang mengandungi hujan." Ayah akan menghulurkan tangan kecil ke bawah cucur atap di waktu hujan renyai, hujan sederhana dan hujan lebat. Di banyak situasi, supaya pengulangan itu mengisi satu sudut dalam hatinya, 

Dia mendongak ke langit. Ada air yang masuk mata, sedikit mengerdip tetapi dia tidak mengelak. "Ya Ayah, itu biru seperti warna kegemaranmu." Kerana itu juga dua nisan di cat biru. Warna Ayah. 

Hujan semakin deras turun, tetapi masih lembut. Dia mengelap wajahnya yang basah dengan dua tapak tangan. Ada air mata yang bercampur hujan. Ayah telah lama pergi, kata dia dalam hati. 

Dalam hati menyebut doa, zikir, selawat berulang-ulang. Dalam cepu masih ada gema, "jika kamu tidak dapat melihat seluruh warna, tidak mengapa. Ada sebab Tuhan menjadikan sebahagian orang dapat melihat warna, dan sebahagian kecilnya tidak. Itu juga salah satu bukti kebesaranNya. Itu juga tidak melambangkan kekurangan apa-apa kepada dirimu Anak."

Ya Ayah.

Hari masih hujan.

"Kerana kamu masih boleh 'melihat' dengan deria yang dikurniakan di kulit, tapak tangan dan hujung jari. Kerana kamu masih boleh 'melihat' melalui bau yang terhasil. Dan lidah yang merasa."

Ya Ayah.

Hujan tidak lebat, bertukar renyai,

Sebentar nanti dia turun dari ziarah pusara Ayah. Di hujung tanah perkuburan ada kedai. Dia akan memesan air sirap kerana kata Ayah seperti itulah warna merah.

Tetapi hati sebu.

Kata mak, "merah darah Ayah melekat di baju, ketika memeluk kamu dan menyelamatkan dari dilanggar kereta."

Ya Mak. 

Dia ingat. 

Selama-lamanya. 

Sampai mati. 


Ceritakan Kebaikkan 3

"Aku berikan kau a fair solution, yang mungkin kau boleh fikir-fikirkan. Nak buat tak, terpulang."

Memang dia ada temper, tapi dia juga kental menyampaikan kebaikkan secara beransur-ansur. Bukan senang perkara yang baik-baik ini, di dalam dunia yang lebih nampak jahat dan keji itu lebih cool dan hipster.

"Berhenti untuk cakap kebaikkan..."

"Pulak." Aku memotong.

Dia jengil mata sambil menyambung, "berhenti cakap kebaikkan diri sendiri kalau kau rasa tak senang. Atau kau rasa pahala kau berkurang. Tapi, kau boleh ganti dengan bercakap tentang kebaikkan orang lain. Kawan yang sedang membuat sesuatu demi keluarga dia, contoh, yang jaga mak ayah yang uzur. Yang setiap minggu membantu untuk mencukupkan bekalan dapur dengan membeli ikan, ayam, daging dan letakkan di dalam peti ais. Atau kawan yang terlibat dalam kerja-kerja kemasyarakatan dan kebajikan. Kawan yang terlibat dalam usaha kemanusiaan antarabangsa. Promosi kegiatan kawan-kawan yang mengumpul derma untuk negara-negara terlibat perang dan krisis kemanusiaan. Promosi kegiatan kawan yang mencari anak-anak yang kesempitan wang untuk bersekolah, kemudian mencari penyumbang sebagai ibu bapa angkat. Tolong buat aktiviti kitar semula, dan beritahu rakan-rakan."

Panjang penjelasan macam tiada noktah.

"Atau bila sembang, elakkan gossip tapi banyakkan cerita pasal orang lain tapi menyangkut kebaikkan dia orang. Contoh, betapa manis senyum A bila bertembung dengan orang lain, macamana B ringan tulang untuk membantu kerja-kerja tak kira B sibuk macamana sekalipun, macamana C dengan kesabaran dia mendengar, dapat meminjamkan telinga dan masa mendengar luahan perasaan, bagaimana D sangat prihatin terhadap keselamatan sanggup memberhentikan kereta dan mengalihkan batu/kayu besar atas jalanraya, bagaimana E buat kelas hujung minggu percuma untuk mengajar tuisyen anak-anak taman perumahan yang tidak ada wang untuk hantar ke kelas berbayar. Pendek kata, banyak cerita kebaikkan kalau kau buka mata untuk melihat."

Aku senyum, mudah-mudahan dapat pahala. Walau senyum aku kelat di mata dia.

"Kali ini, cerita kebaikkan kau tidak akan memudarkan pahala yang kau akan kutip, malah akan bertambah-tambah lagi."

Hari Jumaat. Moga ada keberkatan dalam hari. Moga ada keberkatan dalam dia, yang aku selalu cemburu buah fikiran dan usaha yang tidak pernah henti.

"Apa lagi, belanjalah aku minum. Kering dah air liur ni," tangannya di leher dan lidah dijelirkan keluar.

Demi kawan yang ini, sejuta kali pun sanggup aku belanja air kosong.


Thursday, February 18, 2016

Ceritakan Kebaikkan 2

"Tapi aku masih ada masalah nak ceritakan pasal kebaikkan. Aku masih ada rasa tak kena. Macam sedikit sebanyak pahala yang kau dapat itu akan terhakis. Sebab kau tak rahsiakannya dari pengetahuan orang." Itu hujah yang aku yakini.

Dia diam sejeda.

"Tiada salah kebaikkan yang kau buat sembunyi-bunyi, dan yang kau ceritakan. Kau boleh cek dalam Quran."

"Aku rasa kemudian-kemudian nanti aku semak."

"Zaman ini ialah zaman orang yang menang itu, orang yang bercerita. Sebab kita makhluk yang suka dengar cerita, suka tengok cerita, suka baca buku cerita. Malangnya, cerita yang baik itu tak ada banyak. Yang diulang itu cerita sampah. Sampai kita percaya, lepas tamat universiti boleh jadi CEO. Sampai anak muda kita berangan nak kahwin lelaki kaya walaupun perangai buruk. Semua ulang dalam drama, dalam novel pop, dan bila jumpa kawan-kawan benda yang sama juga jadi modal bersembang."

"Aku bukan main-main rasa bila cakap kebaikkan tu macam hilang lenyap, bila kau jaja cerita kat orang lain." Itu keyakinan yang aku ada.

"Sebab tujuan kau untuk jaja cerita. Kalau kau ubah dengan tujuan untuk ajak sekali orang buat baik, cara kau sampaikan akan berbeza. Kita nak ajak orang, kena faham juga cara psikologi manusia berfungsi. Memang manusia ini, kena ulang-ulang ajak baru terkesan. Kalau ajak cakap saja pun payah juga, tunjuk cara orang lebih nampak. Kau bayangkan kalau Nabi itu ajak orang kepada kebaikkan sekali je, macamana? Atau Baginda ajak sekadar seruan je, bukan perbuatan, macamana? Tak tunjuk how to, memang ke laut kita tak ada pedoman."

Tiba-tiba lagu pedoman Nora bergema pula kat dalam otak. Macam filem yang ada lagu latar.

Dia memang banyak modal. Tapi kali ini, belum sepenuhnya buat aku yakin.

"Masih juga aku rasa ada yang tak kena. Buat baik kena diamkan."

"Geram juga aku dengan kau ni kan!" Urat leher sedikit tegang. "So, terpulang."



Tuesday, February 16, 2016

Ceritakan kebaikkan

"Kau ada masalah bila orang ceritakan kebaikkan kepada orang lain?"

Dia jawab tak.

"In fact, kita tidak ada pilihan kecuali menceritakan."

"Kau biar betul? Bukan ke orang kata merendah diri lebih baik. Kebaikkan kalau diceritakan akan pudar ikhlas, sirna ketulusan. Mungkin juga orang akan anggap kau menunjuk-nunjuk."

"Apa yang kau kata orang kata tu, semua dalam hati kau. Kalau kau memang tak ada motif, tak jadi isu kan?"

Aku geleng kepala tak faham.

"Zaman sekarang orang lebih bangga cerita buat jahat dari buat baik. Psikologi manusia ni senang je, mana yang kau ulang-ulang, itulah yang dianggap paling elok. Paling benar."

Dia mula menerangkan, aku kena mula memahamkan.

"Bagi contoh mudah aku faham sikit, please?"

"Kenapa orang beli barang branded tak beli barang sama kualiti tapi tak ada jenama?"

Aku cuba jawab, "sebab barang branded selalu orang nampak dalam iklan. Benda yang dalam iklan ni nampak macam ada prestij."

"Kau betul. Satu sebab lagi, iklan tu diulang-ulang entah berapa ribu juta kali. Bagitahu benda tu baik, bagus, ada kualiti. Menyebabkan otak kita dicuci kata memang betul benda tu bagus. Kata kuncinya berulang-ulang kali."

Dia menarik nafas. "Otak manusia memang senang kena pengaruh. Asal kau ulang cakap benda tu bagus, orang akan percaya benda tu bagus."

"Yang jadi masalahnya, TV sekarang suka tayang cerita mengarut. Ganas, cinta murahan, macam-macam. Mana ada cerita yang ajak kepada kebaikkan, diulang-ulang ratus juta kali. Ada pun sikit, kalau bandingkan memang tak banyak."

"Sebab tu kau kata kita tak ada pilihan kecuali bercerita pasal kebaikkan?"

"Yalah. Bila tiada saluran pun yang betul-betul komited nak seru benda baik, kau nak buat macamana?"

"Tapi TV Al Hijrah tu macamana?"

"Berapa kerat tengok TV Al Hijrah. Dia orang memang cakap pasal seruan, tapi yang betul buat? Yang beraksi tengah masyarakat, ada?"

"Macam inilah, kau cuba buat eksperimen sikit. Katalah kau nak bersedekah beri makan pada orang lain. Tapi kau jangan buat senyap-senyap. Kau cerita kat kawan, kemudian ajak kalau nak ikut sekali. Aku percaya, mesti ada orang ikut jejak langkah kau. Syarat kau betul buat lah."

"Semakin kau promosi benda baik, akan ada pengikut, dalam nyata atau pun sembunyi. Kadang-kadang bukan dia orang tak mau buat, cuma tak ada idea. Bila orang ajak baru terjetik naluri manusia dia orang. Atau sebelum ini, tak ada saluran. Kau jadi saluran untuk orang menyumbang."


Monday, February 15, 2016

Menaruh kepada Kebaikkan Tadi

Kawan aku yang aneh-aneh itu selalu mengalami peristiwa aneh. Barangkali ujian untuknya, dan pengajaran untuk aku. Dan kerana kami bukan mempunyai jumlah kawan yang ramai, aku dipilih untuk meminjamkan telinga mendengar cerita-ceritanya.

"Kadangkala kita orang beragama ini pun biasa membuat taruhan." Katanya memancing bual, ketika kami sudah siap sedia untuk makan laksa yang dibelinya di Temerloh.

Aku diam. Malas untuk menggesa cerita kerana bukan dia tidak tahu meneruskan. Itu semua ayat umpan.

"Pernah dengar orang yang terperangkap dalam gua, ada batu besar yang menutup pintu gua. Untuk membolehkan mereka keluar dari situasi yang menakutkan tersebut, masing-masing bercerita tentang kebaikkan masing-masing. Berharap sekiranya ada nilai kebaikkan yang mereka buat, batu itu akan terbuka sedikit demi sedikit."

"Ada, cerita biasa yang Ustaz-ustaz kat masjid selalu cerita."

"Kau pernah buat benda yang sama?" tanya dia.

"Eh bukan ke ini cerita zaman lampau, zaman dulu-dulu. Takkan kita boleh buat benda yang sama?" 

"Tadi aku cuba buat..." memancing lagi.

Aku menjegilkan mata.

"Kau tahu aku beli laksa ni kat Temerloh. Pekedai tu tak pulangkan pun bagi RM0.80 aku. Aku ingat dia terlupa masa sibuk mengunting timun dan memotong bawang. Aku diamkan bila dapat makanan. Harap-harapnya ada kebaikkan lain dari 80 sen tu."

"Memang kau tak mintalah? Baik sangat."

"Masa aku naik kereta nak ke sini, minyak kereta aku masih lagi tiga bar. Bila lepas R&R Temerloh yang ada Petronas tu dah tinggal jadi dua bar. Nak patah balik memang tak sempat." Peluh di dahinya memercik kerana tergigit lada api.

"Yelah, kereta kau tu bukan boleh harap. Kalau tinggal dua bar, sekejap je dah kelip-kelip. Tak sempat pun turun sampai ke tahap satu bar, dah berkelip."

"Kau memang memahami kereta aku. Jadinya, aku fikir fikir fikir akan keluar simpang Chenor. Dekat-dekat situ ada stesen minyak kampung. Jadi selamat sikit kalau isi RM10."

"Lepas tu?"

"Dengan yakinnya aku memandu dan masuk simpang. Sampai-sampai semuanya berbungkus. Tidak beroperasi rupanya stesen ni. Tak tahulah berapa lama tutup. Sudahlah nak sampai sini ada lagi 30km, entah cukup tidak minyak dalam kereta MyVi aku tu. Memang pucat lesi. Kalau jadi apa-apa, maksudnya aku berhenti di tengah jalan, orang pertama yang aku minta rescue kaulah", dia gelak besar.

Aku terus makan, sedap juga rupanya laksa Temerloh.

"Masa itulah aku mula baca doa, menaruh RM0.80 yang aku halalkan kepada kakak penjual laksa itu sebagai jaminan keselamatan aku sampai ke stesen minyak yang jauhnya 30km."

"Biar betul."

"Betul. Aku tak tipu. Dan aku baca sepanjang perjalanan. Aku tidak tahu berkesan atau tidak, tetapi memandangkan laksa kau tu semangkuk dah habis aku kira menjadilah. Dengan izinNya."

"Adakah kebaikkan yang kita buat, maksudnya menghalalkan 80 sen duit baki, kebaikkan itu telah terhapus, atau masih lagi bersisa untuk kau bawa ke akhirat nanti?" Aku menyoal dia ingin tahu.

"Aku tak tahu, mungkin boleh tanya Ustaz-ustaz, alim ulama. Yang nyata, dalam kehidupan kita, akan ada banyak kesulitan, di saat kau tidak boleh meminta kepada siapa-siapa, mungkin ini salah satu cara untuk kau diberi kelonggaran. Lagipun, kalau kau percaya, kau akan jadi orang yang terkehadapan membuat kebaikkan."

Laksa, cerita taruhan atas kebaikkan, petang ini dalam hujan, aku merenung panjang.


Saturday, February 06, 2016

Menolong

Ramai menyangka kita mempunyai bahagian ketika kita menghulurkan tangan membantu seseorang. Jauh di sudut hati, ada rasa lega kerana dapat melepaskan mereka dari kesulitan, sekurang-kurangnya pada waktu itu. Menjadikan kita seperti telah menjalankan kewajipan sebagai seorang manusia. Hakikatnya tidak. Kita tidak membantu orang ketika menolong orang lain. Tiada orang yang kita bantu melainkan diri sendiri.

Ketika Tuhan mengetuk hati untuk memikirkan hal orang lain, yang dalam keadaan susah dan memerlukan pertolongan, pada ketika itu Rahmat Tuhan sedang menyentuh fitrah kemanusian kau. Pada waktu itu, rahmatNya yang menyebabkan kau merasa sekali lagi bagaimana sepatutnya menjadi seorang manusia, paling tepat hambaNya.

Kasih sayangNya yang mendorong kau kehadapan. Menghulurkan tangan. Berbagi apa adanya, meski sedikit tetapi bermakna.

Dari kasih sayangNya membuat kau melihat, bahawa manusia itu lebih dari apa yang ada pada batang tubuh dan apa yang melekat sebagai pakaian dirinya. Satu roh yang dipinjamkan, dan roh yang sama dari mana kau berasal.

Tetapi kemanusiaan bukan hanya sekadar itu. 

Kemanusiaan termasuk melawan kezaliman, korupsi, penghambaan, ketidakadilan, penyelewengan. Ketamakan dan haloba manusia terhadap harta dan habuan dunia. Bangkit untuk menyatakan kebenaran meski di hadapan pemimpin dan raja.

Ada dua tingkat menjadi manusia, menolong mereka yang dalam kesusahan dan melawan segala bentuk kezaliman/kejahatan.

Sering kita kalah untuk membuat apa yang patut.

Kerana tangan-tangan kita telah dibelenggu cinta dunia, sedangkan dunia tidak pernah menyintai kita.