Friday, December 02, 2016

Nilai Baik yang boleh Membeli

9.

Tadi, masa makan dengan Adik dan Anak-anak Buah, seorang promoter perempuan datang dekat dan memperkenalkan satu judul buku. Buku yang dijual berkulit keras, kelihatan menarik jika dibuat koleksi. Ya, saya peminat buku.

Sebagaimana promoter yang lain, paling sukar adalah untuk mendapat perhatian pelanggan untuk mendengar apa yang ditawarkan. Pembeli dibiasakan untuk pergi ke kedai atau tawaran atas talian jika mahu sesuatu. Bukan beli dari penjual yang datang.

Saya lihat remaja perempuan ini dengan kagum. Keberanian dan keyakinan untuk memperkenalkan sebuah buku kepada pelanggan yang memikat hati saya. Siapa yang mahu membeli di zaman gawat begini? Jika tugas ini diberikan kepada saya, belum tentu boleh saya laksanakan.

Tidak sampai lima minit, saya sudah bersetuju untuk membeli buku dan juga DVD yang ditawarkan.

Pertama, remaja perempuan itu bertemu dengan orang yang tepat. Buku punya tempat istimewa di hati saya.

Dua, saya ingin membuat kebaikkan kepada remaja tersebut dengan meminjamkan sokongan dan perhatian.

Ketiga, remaja tersebut menjual produk, bukan memohon simpati, sumbangan.

Empat, di hadapan saya dua anak kecil yang belum tahu apa-apa. Saya cuma mahu nyatakan kepada anak-anak kecil ini bahawa melabur buku tidak pernah sia-sia. Boleh dibaca, disimpan, dikongsi dan nanti diwariskan.

Setelah memberikan duit, remaja tersebut mencari sesuatu dalam dompet. Tiada duit baki yang boleh dipulangkan kepada saya. Dia meninggalkan semua barang jualan di kerusi berhampiran, minta izin untuk mencari baki di kedai-kedai.

Adik ipar saya memandang hairan. Macamana dia boleh meninggalkan semua barang, yakin yang kami tidak akan khianat. Tapi bagi saya, adalah lagi hairan lagi kalau dia mengambil duit tanpa memberi jaminan yang dia akan kembali.

Setelah beberapa lama, dia kembali. Dengan wajah berseri. Pulangan RM5 disertai dengan doa-doa kebaikkan, manfaat yang banyak dari buku, dan semoga anak-anak kecil diberikan kebaikkan ilmu.

Saya tidak bersimpati kepada remaja tersebut. Hanya kagum. Yang sedang dibuat sekarang ini adalah membina keyakinan berhadapan dengan orang. Memperkukuhkan hati dengan mendengar dan menerima penolakan. Terbuka dengan orang asing. Amanah terhadap tugas. Melancarkan tutur kata dengan komunikasi berkesan. Belajar menyelesaikan masalah apabila berhadapan dengan kemungkinan tidak dijangka, seperti tidak ada baki di dompet.

Nampak seperti norma (common sense). Sungguhpun norma, tetapi ramai juga tidak dapat menghadapi jika tidak pernah mengalami. Kena ada praktis langsung.

Semua kemahiran yang saya lihat depan mata dalam waktu beberapa detik itu perlu kepada remaja, dan yang paling penting kemahuan diri untuk berdikari.

Ini mengingatkan saya kepada satu cerita.

Satu hari seorang abang membawa adik berjalan di kedai. Satu ketika adik tertinggal di belakang. Adik dengan penuh khusyuk merenung patung mainan di sebuah kedai. Abang tersebut mungkin berumur 9 atau 10 tahun melihat adik dengan penuh prihatin. Kemudian bertanya sekiranya adiknya memerlukan sesuatu.

Adik dengan penuh harapan mengatakan dia suka kepada anak patung tersebut. Si Abang, walaupun masih kecil namun matang membawa adik masuk ke kedai. Adik mengambil anak patung dengan suka hati. Di kejauhan, pemilik kedai yang bermurah hati melihat segala-galanya penuh minat. Di sebelah pemilik adalah pekerjanya.

Si Abang bertanya kepada pemilik kedai berapa harga anak patung tersebut. Pemilik kedai dengan bijak membalas, “berapa yang awak ada untuk membayarnya?”

Si Abang dengan penuh yakin mengeluarkan sesuatu dari poket seluar. Ada 8 buah kulit kerang yang dikutip di pantai diletakkan atas kaunter.

Si Abang bertanya, “Adakah masih kurang jika saya memberikan semua ini?”

Pemilik kedai menjawab, “sebenarnya sudah lebih. Ambil yang semula yang empat ini, saya akan ambil empat sahaja.”

Wajah Abang penuh cahaya. Keluar dari kedai bersama Adik dengan girang.

Pekerja memandang pemilik kedai penuh hairan. “Kenapa Tuan menjualkan anak patung yang mahal dengan kulit kerang?”

“Bagi kebanyakkan kita, ini hanyalah kulit kerang. Tetapi bagi Abang tu, kulit kerang ini adalah benda berharga. Kerana itu dia penuh yakin menyerahkan kepada saya.”

“Tuan sungguh baik hati.”

“Saya mahu menerapkan nilai kebaikkan, itu sahaja. Entah bila lagi saya akan berjumpa dia. Tetapi saya percaya bila Abang besar nanti, dia akan teringat peristiwa ini. Peristiwa yang dia pernah membeli anak patung dengan adiknya dengan kulit kerang atas dasar prihatin seorang pekedai. Dan ini akan mendorongnya untuk menjadi baik. Dan boleh jadi dari Abang akan muncul sumber kebaikkan yang lainnya untuk masyarakat pula. Bukankah sejak mula niat Abang itu baik kerana mahu menggembirakan adiknya?”

Kerang itu bukan nilai patung mainan, tetapi nilainya terletak pada kebaikkan dan perjuangan untuk menggembirakan adik semampu usaha yang boleh dilakukan Abang.

Juga mengingatkan rakan saya di Rumah Warga Prihatin (RWP) Kajang. RWP mengajarkan anak-anak mereka secara praktis semua kemahiran ini, berterusan. Mereka mengajarkan anak-anak bagaimana menyambut tetamu di rumah keraian pengantin, seperti memayungi tetamu dan membesarkan hati mereka dengan senyuman yang ikhlas. Dari gambar, kelihatan mereka tidak canggung, malah gembira tidak selindung.

Kebaikkan tiada nilaian wang.

Dari kebaikkan itu akan datang keberkatan.

Keberkatan datang dalam bentuk misteri dan ghaib.

Boleh jadi kita tidak akan pernah melihat keberkatan muncul dalam bentuk fizikal di depan mata, ia cuma dapat dirasai dengan jiwa, dan buah dari semua itu adalah ketenangan sukma.




AA
Pengumpul batuan dan cerita

Saturday, November 12, 2016

Kentut Bau Blume

3
“Kalau nasihat itu benda, ianya adalah kentut.”  

Fai menyemburkan sebahagian air yang dalam mulut tepat ke muka Jaja. Jaja menjeling Fai jengkel sambil memaki hamun dalam Bahasa Jerman.

“Maaf Jaja. Aku yakin hidup kau diberkati kerana mendapat blessing dari aku,” Fai mengambil tisu sambil mengelap air-air yang terpercik. Basah dua tisu. Mujur air kosong.

5 minit Fai dan Jaja gelak tanpa peduli orang keliling. Kedai makan itu penuh. Sekali sekala mereka dapat melihat orang menjeling. Menyampah mungkin. Jaja tidak peduli. Lagilah bila melihat yang menjeling ada rokok di celah dua jari, tidak segan silu menyembur asap ke ruang awam. Bagi Jaja itu lebih menjengkelkan dan memualkan.

 “Entschuldigung Jaja. Dalam hal serius kita bincang bila kau cakap macam tu aku tak dapat nak tahan gelak. Timing kau salah sebab aku baru teguk air.”

Ah so. Sukahati kau je Fai. Berapa kali dah orang dapat restu dari mulut kau ni?”

“Selain kau, Aran. Masa kami main bowling kelab. Salah dia sebab buat lawak masa aku tengah minum. Basah lenjun. Tapi dia bernasib malang sebab aku tak boleh tolong lap. Lelaki kan. Haram. Tak penting pun semua ni. Kenapa kau cakap nasihat tu kentut?”

 “Gila kau, depan lelaki pun tak boleh nak kawal. Kentut macam semburan kau la Fai. Kita suka je sedekah bau atau bunyi kat orang. Tapi kalau sendiri yang dapat memang seribu tahun kau sumpah seranah.”

“Yelah, BAU TELUR!” Jaja meniru lagak Johan dalam filem Hantu Kak Limah Balik Rumah. “Tapi sumpah, aku tak kentut depan orang. Aku duduk jauh-jauh masuk tandas kalau berhajat.”

“Tahu pula bersopan. Naluri perempuan dalam diri kau, aku rasa dah pupus.”

“Biarkan. Aku lagi suka nak dengar cerita kentut nasihat kau, atau lagi tepat kentut nasihat. Apa-apa jelah.”

Jaja ambil masa sendiri. Menyuap mee goreng yang tinggal sesudu dalam pinggan. “Aku cerita pasal diri sendiri je. Dalam banyak keadaan bila orang bagi nasihat, ada sesuatu yang menggelegak dalam badan. Ego aku cepat mendidih. Selalu aku akan menjawab, atau memotong sebelum orang habis cakap. Tapi akhir-akhir ini aku cuba untuk diam, dan memujuk ego aku untuk tenang.”

“Nasihat memang senang kita bagi orang. Lebih-lebih lagi kalau kau ada sedikit lebih.” Jaja menyambung selepas menghirup air sirap air ditambah biji chia sendiri. Senang nak buang air katanya.

“Sedikit lebih apa? Anuar Zain?”

“Itu sedetik lebih la. Sedikit lebih dalam apa-apa sahaja. Mungkin ilmu, duit, kekayaan, harta, pangkat, kedudukan, pendek kata lebih dari orang. Contoh kau akan senang je nak kongsi ceramah pasal jaga ibu bapa bila mereka sudah tua. Gunakan Facebook dan Whatsapp yang ada ahli keluarga dalam tu. Bila kau teliti yang empunya beri nasihat, seminggu sekali nak tengok dia telefon mak atau ayah dia pun tak ada. Apatah lagi kalau nak jenguk sekali sekala di hujung minggu walaupun rumah cukup dekat. Akhirnya, mak yang telefon sebab rindu suara anak. Rindu nak ada orang teman makan.”

Jaja kalau serius dia boleh bina kapal terbang. Itu yang terdetik di hati Fai. Projek tahun dua mereka di Jerman sudah buktikan betapa serius Jaja. Memang sunguh Jaja buat drone yang lebih mudah diterbangkan dan mempunyai kualiti video yang lebih baik. Siap boleh mengesan pergerakkan dan haba. Mungkin Fai mengesan haba keikhlasan dalam pemerhatiannya terhadap masyarakat.

“Bagi akulah Jaja, itu lebih baik, berkongsi-kongsi pesan macam tu.” Fai cuba membela hal, walaupun tidak tahu Fai memaksudkan siapa.

“Aku nak minta kau bayangkan. Memang aku setuju pesan kebaikkan itu bagus. Tapi cuba bayangkan kalau nasihat itu dapat pada adik-beradik yang betul-betul jaga mak ayah. Bukankah itu bikin panas. Di mata orang lain orang akan nampak betapa tulus suci yang kongsi ceramah Ustaz pasal jaga ibu bapa. Mujur adik yang jaga mak ayah tu jenis pendiam tak bising-bising. Kalau dibuka pekung, boleh malu sekampung.”

Fai diam. Cuba menyelami. Memang ada rasa panas dalam dada. “Apa yang lebih baik? Kalau berpesan nasihat pun macam tak kena pada kau.”

“Dalam Quran dah pesan, kita patut buat apa yang kita cakap. Mungkin tafsiran aku tidak ikut konteks, tapi aku rasa tindakan ini yang paling tepat. Nilai yang kau nak sampaikan melalui lidah kau, mesti sejalan dengan tindakan fizikal kau.” Jaja tidak minta izin bangun. Dia terus bergerak ke sinki untuk membasuh tangan.

Fai juga bangun menuju ke kaunter berdekatan pintu hadapan kedai. Makan tengahari dibayarkan semua. Fai tidak kembali ke meja. Dari jauh dilihatnya Jaja tercari-cari. Fai mengangkat tangan untuk dapat dilihat Jaja.

Danke schon. Untung makan dengan kau ni, pemurah.” Jaja berbahasa yang tidak perlu. Itu sudah amalan mereka, bergilir bayar.

“Aku tak pernah nampak sendiri depan mata contoh yang kau bagi. Tapi kalau nampak pun mungkin tak dapat nak rasa. Kita hidup di zaman serba serbi cepat. Tambah lagi ramai pentingkan diri berbanding ibu bapa. Bila dewasa serba boleh kita nak putuskan tali pusat dari orang tua. Terutama bila sudah berkerjaya. Bila duit ibu bapa tidak lagi diperlukan sebab kau sudah boleh berdikari sendiri.” Fai menambah ketika bergerak menuju ke kereta.

“Tapi bila ada hal menyangkut harta, kau akan lihat mereka ini akan berbaik-baik dengan ibu bapa. Atau dalam keadaan terdesak, ibu bapa akan jadi bank tanpa interest. Yang tak akan dituntut untuk dipulangkan setiap bulan. Selalu buat-buat lupa.”

Fai sudah tidak ada benda untuk menyampuk. Contoh Jaja berat difikirannya. Nasihat itu sebenarnya masuk dalam dada. Fai menimbang semula layanannya kepada ibu bapa sendiri. Terus teringat ceramah Ustaz Nouman Ali Khan. Ibu bapa meninggalkan semuanya untuk menghidupkan anak-anak. Lebih dari itu menghidupkan cita-cita dan impian anak-anak sehingga menguburkan cita-cita dan perancangan mereka sendiri. Sebelum lahir mereka telah mengimpikan sesuatu, tetapi selepas lahir anak, impian itu semua dileburkan. Anak-anak itu telah menjadi nombor satu mereka. Seluruh kasih sayang tertumpah pada mereka. Mereka mengingat setiap satu yang berlaku ketika bayi, termasuk menyalin lampin dan membasuh berak kencing. Walaupun anak itu sudah besar dan berumur 60 tahun sekalipun. Mereka masih ingat. Walau anak itu tidak pernah akan ingat ingat.

“Kenapa Tuhan menghilangkan memori kita ketika kita kecil? Contoh memori setiap perbuatan baik yang ibu bapa buat untuk anak-anak? Aku rasa kalau kita ada memori mesti mudah untuk setiap anak ingat jasa.” Fai bertanya Jaja yang sudah pun duduk di kerusi penumpang.

“Aku rasa supaya kau balas jasa itu sepenuh kesedaran kau. Seikhlas hati. Tuhan mahu kau berfikir sendiri. Bila kau ambil masa berfikir, memori itu akan datang. Kau akan kecil semula, dan kau akan lihat senyum mak kau yang masih muda dan bertenaga, menyuapkan nasi ke mulut kecil kau dengan senyum ikhlas sepanjang masa.”

Fai merasakan pada masa hadapan Jaja boleh mencipta alat yang boleh mengesan keikhlasan. Kereta itu bising dengan bunyi enjin yang cuba dihidupkan. Kepala Fai sarat dengan macam-macam fikiran. Seperti mahu menangis pun ada. Tetapi Jaja ada di sebelah, ditahankan. Tiba-tiba memori ibu yang selalu memimpinnya ke masjid datang bertalu-talu seperti tayangan filem yang dicepatkan.

Fai meletakkan gear ke kotak D. Fai memandang Jaja, “kau tahu tak, kentut kau hari ni bau blume.

“Harap kau tak ketagih.”

Mereka ketawa seperti orang gila. 

Tuesday, October 25, 2016

Contoh yang diwarisi - 2 (Dilema Melayu)

Saya kira dalam pengalaman hidup yang sedikit ada peluang untuk melihat beberapa perkara dalam budaya Melayu. Tentang hak pewarisan atau harta pusaka.

Siapa yang membuat kajian lanjut, akan dapat melihat banyak aset tanah orang Melayu terbiar disebabkan tidak dapat membuat penyelesaian bersama adik-beradik dan saudara mara. Cari di sekeliling dekat pun ada, kalau lebih serius buat kajian akademik pun akan jumpa. Ini dilema sejak berzaman, yang entah bila akan berakhir.

Tetapi saya tidak mahu bersembang hal ini. Tetapi untuk berkongsi apa yang arwah Ayah tunjukkan kepada kami. Ayah bukan anak yang paling tua di kalangan adik-beradik, tetapi cara Ayah berfikir itu beza. Ada banyak keadaan, Ayah bertindak sebagai jurucakap dan perunding cara.

Semasa Ayah hidup lagi, Ayah sudah menjangkakan perkara-perkara hadapan. Luar dari jangkaan kami orang muda yang masih mentah dan pucuk serba-serbi.

Dalam hal pewarisan ada banyak pesan yang arwah Ayah minta kami adik-beradik melepaskan hak menuntut untuk tanah warisan, terutamanya ketika dia telah tiada. Kata Ayah, jika semasa hidupnya dia melepaskan hak warisan anak-anak juga perlu membuat hal yang sama ketika dia sudah tiada.

Pesan Ayah ini melekat di kalangan yang menerima mesej Ayah. Meski pun hanya berbentuk verbal bukan bertulis, kami memegangnya sebagai amanah. Kerana itu dalam banyak keadaan kami mematuhi pesan ini.

Bila Ayah sudah tiada, baharu nampak hikmah yang berlaku. Tindakan Ayah adalah untuk memudahkan dan juga berlaku ikhsan kepada sanak saudara yang lebih memerlukan. Kalau tinggalan harta benda dan kemewahan itu penting, tentu kami dibesarkan dengan kesenangan dan kemewahan. Tetapi Ayah hanya mengajarkan kami bersederhana dan sekiranya perlu berhutang, berhutang dengan mengukur baju, ikut kemampuan dan bukan menjerut diri.

Pelajaran yang Ayah tinggalkan bukan berbentuk kuliah dan wacana. Kadang-kadang saya berangan andai masa Ayah hidup kami mempunyai jadual khusus untuk mendengar kuliah dan perbincangan dari Ayah. Kerana ilmu Ayah itu tersimpan dalam minda dan jasadnya. Yang disimpan berkalang tanah sekarang.

Begitupun, saya mensyukuri, bahawa Ayah meninggalkan contoh yang boleh kami warisi melalui tindakan-tindakan tegas dan tepat dari Ayah. Mungkin benar pepatah, action speak louder than words.

Boleh jadi untuk saya yang terus-terusan belajar ini perlu meyakini, bahawa apa pun yang dilakukan adalah satu bentuk energi (tenaga). Ianya tidak akan mati, terpadam, terhapuskan tetapi akan dipindahkan kepada yang lain. Entah yang lain itu manusia, atau yang lain itu hanyalah sekadar aura keseimbangan dalam dunia. 

Saya berharap akan dapat berbuat seperti arwah Ayah juga. Saya juga berharap semua orang dewasa mempunyai kesedaran yang sama. Terutama mereka yang menjadi Ayah dan Ibu kepada anak-anak yang masih kecil.

Setiap perbuatan itu diperhatikan, mungkin terpahat sebagai memori kekal dalam minda anak-anak sampai mereka mati. Kerana itu, sebagai orang dewasa, biarpun ada anak atau tidak ada, adalah satu tanggungjawab besar untuk membuat sesuatu yang mempunyai nilai baik dan fitrah, kerana sesiapa pun yang melihat akan menjadikannya sebagai contoh yang akan mereka warisi.

Monday, October 24, 2016

Contoh yang diwarisi - 1

Baru ini terbaca dalam FB seorang kawan tentang kebajikan. Ramai yang mempersoalkan dia begitu berani membuat kerja sukarela bersama pelarian Rohingya. Kawan menjelaskan kenapa dia tidak mempunyai perasaan takut dan ragu-ragu, jawapannya ialah dia mecontohi sikap suka membuat kebajikan yang diwarisi dari Nenek dan Ibu.

Dalam statusnya yang panjang, hal-hal membuat kebajikan ini untuk dirinya bukan hal baru. Bermaksud, hal membuat baik kepada orang lain telah dilihat lama dulu dari Nenek. Kemudian Ibunya juga sangat murah memberi, orang dikenal dan tidak dikenal. Bahkan kadang-kadang sengaja membawa gula-gula dalam saku untuk diberikan kepada kanak-kanak atas tujuan untuk memberi, dan juga berkongsi apa yang boleh.

Bila sesuatu itu dilihat sejak dari kecil, contoh itu menjadi satu perbuatan yang akan diikut sehingga dewasa. Apabila dikongsi bersama orang lain, itu bukan tanda untuk menunjuk atau riak. Ia hanya sesuatu aktiviti yang dirasakan baik untuk dikongsi bersama orang lain. 

Rupanya orang selalu membuat baik ini, bila selalu sangat buat, satu masa dia tidak rasa apa-apa pun terhadap perbuatan itu. Ianya seperti satu rutin yang biasa. Seperti manusia biasa makan dan minum. Satu perbuatan semacam automatik. Kadang-kadang tidak sedar pun. 

Kata orang psikologi, sudah menjadi tabiat atau dalam bahasa Inggeris habit.

Saya kira orang pertama yang dicontohi oleh sesiapa pun adalah ibu bapa. Atau mereka yang terdekat berada dalam linkungan pembesarannya dari kecil, kemudian menginjak remaja dan dewasa. Apa yang terlihat dari perbuatan ibu bapa/penjaga itulah yang akan melekat zaman berzaman. 

Ada beberapa kaedah yang akan menyebabkan seorang anak tumbuh menjadi seorang yang prihatin:
1. Melihat secara langsung perbuatan baik yang diamalkan oleh ibu bapa/penjaga.
2. Diajarkan oleh ibu bapa/penjaga
3. Sekiranya ibu bapa/penjaga meninggalkan awal, perbuatan baik ibu bapa itu selalu diceritakan oleh adik beradik saudara mara.
4. Persekitaran yang ada, adalah persekitaran suka memberi dan berceritakan hal-hal yang baik.
5. Terlibat dengan kelab/persatuan yang suka menganjurkan kerja-kerja kebajikan
6. Suka membaca hal-hal kebaikkan yang bersifat memberi dan menyantuni yang lain

Tadi ketika bersembang panjang bersama rakan baik, saya teringat arwah Ayah. Kata saya kepada rakan (Ja), saya kira masa kecil saya selalu diisi oleh imej seorang lelaki walaupun sudah melepasi usia pencen tetap sahaja berlaku baik pada setiap keadaan.

Imej arwah Ayah pada saya adalah orang yang sangat sederhana dalam semua segi, meskipun saya kira ilmu arwah Ayah banyak. Ayah walaubagaimana pun adalah seorang pendiam. Tidak banyak cakap, cuma tindakannya sahaja yang akan nampak di mata anak-anak, itupun jika anak-anak mengambil peluang untuk memerhati.

Masa Selangor mengalami krisis air genting satu masa dahulu, Ayah sudah pun pencen. Yang tinggal di rumah adalah, saya, Ayah dan mak yang bergantung pergerakkan dengan menggunakan kerusi roda (sebab baharu sahaja selesai dari pembedahan).

Sumber air bergantung kepada air hujan dan lori bekalan. Tenaga Ayah sudah amat terhad, tetapi dengan ilmu yang Ayah ada, Ayah mereka sendiri sistem bekalan air dari halaman rumah untuk dipenuhkan ke dalam kolam di bilik air. Kami perlu lenjun dalam hujan lebat semata untuk memastikan air hujan yang masuk ke dalam drainwater downpipe disalurkan ke tangki di halaman rumah. Tangki di laman rumah akan terus menyalurkan air ke dalam kolam di bilik air. Jika ada lori bekalan datang, kami akan beratur untuk ambil air dalam baldi dan tong yang ada. Kegunaan untuk masak dan air minum. 

Saya katakan kepada Ja, saya sungguh sangat bertuah kerana menjadi saksi dengan mata dan bersama-sama Ayah untuk memenuhkan air kolam di bilik air setiap hari. Ini adalah kerana Emak memerlukan air yang banyak untuk mandi dan membersihkan diri. Tetapi untuk adik-beradik yang lain yang sudah duduk jauh dan berasingan, tidak berpeluang melihat contoh yang Ayah lakukan.

Saya katakan kepada Ja, saya kira setiap kebaikkan ibubapa perlu diceritakan sebagai cerita warisan. Sepertimana yang dibuat oleh datuk nenek moyang dahulu yang menggunakan medium cerita sebagai perantara. Oleh kerana saya yang menyaksi, menjadi kewajiban untuk saya yang menceritakan hal ini kepada yang lain. Bukan kerana untuk menunjuk baik, tetapi sebagai contoh yang boleh diwarisi kepada generasi akan datang.

Zaman ini, generasi muda diisi apa yang dihidangkan dalam gajet kerana itu yang dekat dengan mereka. 

Tetapi sukar untuk saya menceritakan hal ini kepada abang-abang kerana jarak umur dan juga saya yang tidak pandai berkomunikasi. Tetapi kata saya pada Ja, yang boleh saya buat adalah menceritakan hal kebaikkan dan nilai yang baik ini kepada adik. 

Adik saya mungkin yang paling kasihan kerana hanya mengenali Ayah sehingga umurnya 17 tahun. Itu pun selepas umur 12 tahun, dia sudah dimasukkan ke asrama. Bermakna kurang 12 tahun dia mengenali susuk seorang lelaki yang paling hebat (mengikut pandangan saya). Sekiranya tidak ada orang menceritakan bagaimana Ayah, sudah tentu adik tidak akan mengenalinya.

Baru tadi saya rasakan penting untuk mewarisi contoh yang baik kepada generasi muda. Sekiranya tidak dapat membuatnya dengan perbuatan, kena buat melalui penceritaan. Mungkin juga dari tulisan yang baik. 

Mungkin betul untuk membuat sesuatu yang baik untuk pertama kali merasa janggal dan malu. Tetapi kalau sudah biasa buat, tidak jadi janggal lagi. Betul pepetah Melayu, alah bisa tegal biasa. 

Walaupun belum tentu contoh baik itu menjadi ikutan, tetapi keberangkalian akan diikut oleh anak-anak itu 50%. Mungkin tidak buat sekarang, tetapi satu waktu apabila kedewasaan dan kematangan anak itu menumbuh, InshaaAllah akan dibuat juga. Kerana benihnya telah ditanam, hanya tunggu masa untuk tumbuh dan memberikan hasil yang baik. 

Kebaikkan itu ibarat menanam benih. Benih yang ditinggalkan pun ada 50% kebarangkalian yang menjadi tanaman yang memberikan manfaat. Kalau tidak memberikan buah sekalipun, tumbuhnya pasti akan memberikan oksigen kepada alam.

Apatah lagi kalau benih itu dirawat dan dijaga setiap hari. Cukup air dan pancaran matahari. Cukup nutrien dari baja dan gemburan tanah. Cukup kasih sayang yang diberikan oleh tuan kebun. InshaaAllah, tumbuhan itu hidup dan memberi manfaat lebih banyak. 

Kata kawan, jika tidak berbuat, jadilah si penyampai cerita. Jika tidak pandai bercerita, jadilah si penyimpan niat yang baik. Kerana dengan niat sudah diganjari, apatah lagi dengan amal dan perbuatan.

Hari ini, akhirnya, saya cuba menulis kembali.


Tuesday, September 20, 2016

Tentang Doa

Semalam sembang ala usrah dengan sepupu. Topik banyak, tetapi di hujung-hujung kami bercakap juga tentang kehidupan, tentang Tuhan.

Kemudian beralih topik berbincang mengenai doa.
.
Sepupu beranggapan, doa adalah apa-apa yang diucapkan ketika mengangkat tangan. Usai solat, atau ketika teringat berdoa. Atau pun ketika dalam hati terlintas untuk berdoa.

Konteks doa di sini ialah meminta apa yang dihajatkan kepada Tuhan.

Saya bersetuju. Tetapi mengusulkan soalan, "adakah doa terhad kepada perbuatan memohon sahaja? Kenapa doa itu bukan tindakan atau aksi sekaligus?"

Sepupu tidak faham.

Saya menerangkan, doa itu tidak sepatutnya terhad kepada perbuatan mengangkat tangan dan bermohon. Doa itu perlu diiringi dengan usaha, baru permohonan itu akan berhasil. Itupun dengan kehendak Allah. Kalau seiiring dengan usaha, setiap perlakuan yang kita buat itu adalah menuju kepada pemakbulan doa.

Saya kemudian memberi contoh. Katalah kita berdoa untuk pergi Haji. Tetapi doa ritual menadah tangan sahaja tidak cukup.

Saya memandang riak muka sepupu yang mula hendak dicerahkan. Tanda soal diwajahnya masih jelas. Nasib malam itu tidak panas, perbualan kami tenang-tenang sahaja disejukkan angin dari kipas syiling.

Katalah doa naik Haji itu jelas, maka tindakan seterusnya untuk si pendoa tadi mestilah mengumpul duit. Sebab itu syarat yang paling logik dibuat. Jika tidak ada duit semuanya tidak boleh. Tiket kapal terbang, hotel, makanan, pakaian dan sebagainya.

Untuk pendoa, doanya mesti jelas. Seluruh kehidupannya mestilah jelas ke arah itu. Dengan menghalang diri dari membeli barangan yang tidak perlu. Hidup dengan apa yang ada dan berkecukupan dengan apa yang direzekikan. Tidak melihat pada hartanya orang dan berlumba untuk menjadi mewah seperti mereka. Sebab yang didoakan itu adalah naik Haji, bukan untuk membesarkan rumah dan bermewah.

Saya katakan pada sepupu, sekiranya ini sikap seorang pendoa, maka sepanjang masa ketika berusaha dan bekerja, kemudian menahan diri dari berbelanja kerana mahu mencukupkan duit untuk pergi Haji, maka seluruh kehidupan dia adalah doa.

24 jam sehari, 7 hari seminggu. 12 bulan setahun.

Sehinggalah doanya dimakbulkan Allah.

Tetapi pada masa yang sama, si pendoa tetap sahaja menadah tangan supaya hajatnya dimakbulkan. Dalam hatinya selalu terbit angan-angan akan segera sampai. Angan-angan itu sendiri adalah doa.

Meski keadaannya mustahil diganjari dengan nikmat itu, seperti syarat-syarat tidak cukup seperti tiada mahram dan sebagainya, namun selagi mana Allah berkehendak, maka tidak mustahil apa-apa di ruang pengadilanNya.

Sepupu akhirnya mengatakan faham.

Saya katakan, kita kena keluar dari memahamkan makna perkataan doa itu dengan ritual mengangkat tangan. Tetapi mesti ada usaha konkrit yang mengarah ke arah itu.

Meski mulanya langkah yang kecil, langkah yang satu. Tetapi selagi mana melangkah, selagi itulah Tuhan mencatatnya sebagai amal.

InshaaAllah.

Malam beralih pagi. Dalam zaman seperti ini, berapa ramai yang mahu menyibukkan diri bercakap tentang kebaikkan. Berpesan dengan nasihat yang baik.

Untuk malam dan pagi seperti ini, saya rasa bersyukur.

Semoga esok masih ada untuk kita menginsafi diri, bahawa hidup ini singkat. Aturan dunia itu telah ditentukan.

Monday, September 05, 2016

Nama Saya Aken - 1

Nama saya Aken. Saya orang biasa, malah terlalu biasa untuk di kategorikan sebagai biasa. Tetapi saya ada cerita. Tidak mengapalah kalau tidak mahu membaca, bagi mereka yang meneruskan baca juga saya harap awak akan dapat sesuatu. Kalau tidak dapat dimanfaatkan sekalipun, mungkin akan jadi bahan tambahan kepada senarai bacaan awak yang panjang. Saya tahu awak suka membaca.

Memang pelik saya dapat menulis. Selalu tergantung tidak dapat untuk dihabiskan. Mungkin sekarang saya banyak masa, mungkin awak juga seperti saya ada masa terluang, bahan bacaan pula terhad sekarang ini.  

Begini ceritanya.

Beberapa bulan lepas, sebelum kejadian yang kita alami hari ini saya sempat berbalas pesanan dengan pensyarah saya Dr. Azka. Betul, semuanya berlangsung beberapa bulan sebelum talian telekomunikasi putus, bekalan elektrik lumpuh semua dan air tidak dapat lagi diperoleh dari paip bekalan air. Dr. Azka telah meramal tentang perang. Jika ikut turutan nombor rasmi, ini yang ketiga. Jika awak dapat membaca ini bermakna kita adalah serupa. Kita adalah mereka yang terselamat dari bencana perang. Kita hidup selepas perang hebat yang tidak pernah dikenal dalam sejarah dunia.

Kata Dr. Azka dalam tradisi Barat, ianya Amargeddon. Tetapi Dr. Azka suka untuk menyebutnya sebagai Malhamah. Dr. Azka menerangkan, kalau kita menggunakan perkataan Amageddon ianya seperti ilmu yang datang dari Barat, ilmu baru. Sedangkan ribu ratus tahun dahulu Nabi telah berpesan tentang ini dengan menggunakan kata Al Malhamah. Pesannya telah lama, tetapi betul kita tidak mendengar.

Saya ceritakan, jika sudi dengarkanlah.

+ Awak tahu Aken, saya paling suka surah Al Kahfi.

# Kenapa Dr.? Bukankah surah itu panjang dan begitu meletihkan kalau dibaca.

+ Sebab ianya catatan untuk panduan manusia di akhir zaman. Bukan untuk orang Muslim sahaja, untuk semua umat yang mahu ambil peringatan. Mungkin di kalangan umat baik Katolik, Ortodoks, Hindu, Budhha, Agnostik semua agama dunia boleh jadi membaca juga Quran dan ambil peringatan. Siapa tahu? Manusia tidak akan tahu semuanya. Memukul rata orang bukan Islam tidak membaca Al Quran sudah tidak boleh pakai pada zaman ini.

Jangan salah faham. Dr. Azka bukanlah kategori Islamik yang boleh awak bayangkan. Ketika waktu santai, Dr. Azka boleh saja berseluar jeans, berbaju sedikit panjang dan bertudung bawal yang sengaja dilepaskan ke bawah. Tidak diselempangkan ke sisi. Kalau berbual pun, boleh sahaja topik apa sahaja termasuk novel Suamiku Bpmba atau perempuan orang putih berbikini di pantai. Cuma, beberapa bulan sebelum perang meletus Dr. Azka seperti bertukar 180 darjah. Seolah Dr. Azka mahu saya membaca apa yang beredar di kepalanya.

+ Awak percaya hari akhir Aken? End of time orang putih kata.

# Saya percaya. Tapi mungkin lambat lagi. Tidak akan berlaku di zaman kita ini. Maksudnya, Dr. akan sempat mati, saya juga akan mati sebelum semua perkara yang dibayangkan itu terjadi.

+ Kawan-kawan terpelajar saya juga berfikiran yang sama. Tinggal lagi saya tidak fikir begitu. Mungkin kita hanya ada beberapa detik waktu sahaja. Tidak mengapalah, saya ceritakan tentang surah Al Kahf. Ada empat cerita, dan semua cerita ini memang pengajaran yang dekat untuk kita di zaman ini.

# Saya akan cuba memahamkan ke semuanya.

+ Pertama, cerita pemuda Gua. Yang kedua cerita pemilik dua kebun. Yang ketiga cerita Nabi Musa dan Nabi Khidhir, akhir cerita Dhul Qarnayn.

Betul ramai yang telah tahu mengenai empat pengajaran dalam Surah Al Kahf. Tetapi terus terang saya katakan, saya tidak pernah mengambil berat betul-betul kisah yang ada dalam Al Quran, apatah lagi mengambilnya secara serius. Saya muda lagi, masa saya masih panjang untuk menjadi orang masjid. Sebelum ini Dr. Azka tidak pernah mahu menyentuh bab-bab agama. Selalu cerita tentang masa sekarang, ekonomi, politik, sastera dan pendidikan. Entah beberapa bulan lalu, Dr. Azka menukar haluannya. Mungkin ada keperluan Dr. Azka untuk ‘mengisi’ saya sedikit.

+ Tentang pemuda Gua, saya kira awak pun tahu ceritanya. Pegawai istana Raja Diqyanus yang melarikan diri dari kemewahan dan kesenangan istana. Ada yang menyebut 7 orang, tetapi Al Quran sendiri tidak galakkan kita berbantah mengenai berapa ramai sebenarnya kumpulan pemuda Gua. Masuk ke dalam gua, kemudian Tuhan tidurkan mereka lama, 300 tahun lamanya. Sehingga di bangkitkan kembali mengejutkan masyarakat yang ada pada waktu itu. Kata orang kampung, kisah Pemuda Gua ini hanyalah urban legend, tetapi bila Tamlikha salah seorang ahli Ashabul Kahfi membawa duit perak untuk mendapatkan makanan baharulah mereka tahu ianya sebenar kejadian, bukan cerita lagenda turun menurun dari nenek moyang.

# Saya cuma terfikir, apa yang memotivasikan mereka membuat tindakan nekad macam tu. Meninggalkan istana, sedangkan mereka ada kedudukan dan dijanjikan kesenangan. Mereka itu orang kanan Raja, kenapa mengambil tindakan menyimpang arus?

+ Entahlah Aken, susah untuk menjangkakan apa yang berkocak dalam psikologi jiwa mereka. Nekad selalu datang dengan ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan ini kemudian bertukar menjadi faham. Kemudian menjadi yakin. Yakin ini yang akan mendatangkan nekad. Bila apa yang dipercaya adalah realiti yang lebih berbaloi dikejar, kita semua akan menjadi Ashabul Kahfi.

# Apa maksud Dr. Azka realiti yang lebih berbaloi dikejar?

+ Dalam kes Ashabul Kahfi realiti mereka dalam sistem Raja Diqyanus ialah mereka pegawai. Orang kanan. Kedudukan mereka baik. Masa depan mereka juga baik. Mereka juga muda. Masa mereka masih panjang, pilihan mereka sebenarnya ialah bersenang-senang dan berfoya-foya. Tidak perlu berfikir lebih dari apa yang ada di hadapan mata mereka. Bukankah Raja Diqyanus melayan mereka baik?

# Betul Dr. Jadi dimana letaknya relaiti yang lebih berbaloi dikejar oleh Ashabul Kahfi?

+ Dalam situasi yang lain, mereka selalu berkumpul dan mungkin mengeteh sefaham kita. Tetapi mengeteh mereka bukan di kedai mamak yang dihidangkan dengan layar besar yang menayangkan bolasepak atau maharajalawak. Tidak ada seperti pertandingan Olimpik Rio acara perseorangan akhir Lee Chong Wei dan Cheng Long. Tidak ada. Mengeteh mereka membicarakan tentang apa yang paling dekat dengan fitrah. Yang terdetik di hati kecil mereka ialah mustahil Raja Diqyanus yang selalu mengaku-ngaku Tuhan itu adalah Tuhan yang sebenar. Hati mereka tidak dapat menerima kenyataan yang selalu disebut oleh media massa istana sedangkan jelas Diqyanus juga manusia. Bagaimana boleh manusia mencipta manusia. Atau mencipta alam semesta.

# Saya ingat mereka mesti selalu berbincang sehingga satu saat mereka merasakan realiti sebenar adalah adanya Tuhan Yang Maha Satu yang layak disembah dan realiti ini yang lebih dekat dengan fitrah.

+ Awak betul Aken. Susah juga saya mahu menerangkan. Realiti itu lebih jelas kelihatan dalam jiwa mereka kerana itu mereka sanggup menempuh susah lari ke gua. Pernah awak jumpa kawan yang mereka lebih seronok main game berbanding pergi kuliah dengar syarahan?

# Pernah. Ramai. Dalam komuniti on-line mereka adalah selebriti. Sebab itu mereka tidak mahu keluar dari permainan itu. Hidup di realiti sebenar mereka bukan siapa-siapa, tidak dikenal pun.

+ Macam itulah rasanya Ashabul Kahfi. Realiti untuk mereka mengaku ada Tuhan Yang Maha Esa yang selayaknya disembah itu satu realiti yang mereka tidak boleh nafikan. Tiada satu jalan yang boleh kompromi. Bagaimana mereka boleh kompromi dengan Diqyanus? Bila tidak ada jalan, maka jalan lain yang mereka mesti tempuh untuk menyelamatkan iman mereka. Ini adalah contoh tindakan jihad yang benar Aken.

# Bagaimana kita tahu kita buat tindakan yang benar?

+ Saya tidak tahu bagaimana Ashabul Kahfi mendapat keyakinan mereka. Dalam hal ini, saya salute Ashabul Kahfi dengan dua tabik hormat, kiri dan kanan. Tetapi untuk kita sangat mudah Aken, kembali kepada Al Quran dan petunjuk yang Rasulullah beri. Itu pun dengan syarat besar. Dengan syarat awak percaya 200% dengan isi kandungan yang ada dalam Al Quran.

Ketika saya membaca semua itu, saya berada di tepi pantai. Ya, saya tinggal di pulau, keseluruhan hidup saya adalah pantai dan pasirnya. Serta semua perhiasan yang boleh awak bayangkan tentang pulau. Kata Dr. Azka memang menjentik. Kalau awak berada di tempat saya yang kehidupan seharian dekat dengan alam, kemudian tidak suka menonton TV, jiwa kecil kita akan cepat bertanya tentang siapa yang menciptakan segala keindahan yang tidak tertanding. Pasir putih, haiwan eksotik di taman laut, batu karang, pasang surut, angin monsoon dan sebagainya. Siapakah yang menciptanya? Itulah suara fitrah yang disebut Dr. Azka mungkin. TV dan permainan komputer, nyata-nyata akan menyibukkan manusia kepada perkara yang tidak penting.

               Dan saya telah lama tahu Dr. Azka telah lama tidak mempedulikan TV. Sekali sekala mungkin menonton filem yang baik dan menarik. Itu pun secara muat turun dan ditonton di komputer. Jiwanya disediakan untuk mempersoalkan perkara yang lebih menyangkut kepada fitrah, hal keTuhanan.

# Adakah cerita ini memberi kita pengajaran tentang sesuatu Dr.? Yang berkait dengan zaman saya?

+ Aken, awak mahu akui atau tidak, kita sedang dihadapkan dengan sistem yang akan menyebabkan kita menyembah bukan seratus peratus kepada Allah. Sistem yang ada sekarang, menyebabkan kita mendahulukan pekerjaan dari tuntutan ibadah yang disyariatkan. Sistem zaman sekarang boleh disimpulkan kehidupan yang bergantung kepada bank. Dalam sibuk ulama menganjurkan untuk merobohkan patung helang di Langkawi, saya kira cadangan orang yang mengharap tok mufti memberi fatwa untuk meletupkan bank itu lebih tinggi nilainya. Kata mereka yang mencadangkan, zaman sekarang ramai lagi yang menyebah bank yang jelas syirik dan mungkar.

               Begitu Dr. Azka memukul rata manusia zaman sekarang. Susah untuk saya faham tentang sifat kebanyakkan manusia seperti itu. Saya belum sampai tahap mahu meminjam apa-apa dari bank. Saya gembira dengan apa adanya saya. Kebebasan yang saya rasakan ini mutlak. Lama selepas titik akhir itu Dr. Azka tidak menyambung, sehinggalah dalam hening pagi, jam 3 pagi tidak silap saya, Dr. Azka menyambung tulis.

+ Awak telah menjadi legasi Ashabul Kahfi, Aken. Menolak dari sistem yang normal dipakai oleh setiap orang pada hari ini. Menjadi pemiutang kepada bank. Lari dari sistem yang akan memenjara manusia untuk jadi khadam pekerjaan sehingga pencen. Entah-entah sehingga selepas pencen. Awak adalah antara manusia yang sedikit, yang tidak percaya bank boleh beri kemewahan dan kesenangan. Seperti Raja Diqyanus yang memberikan janjinya kepada Ashabul Kahfi.

Itu permulaan dari empat cerita yang dijanjikan Dr. Azka. Sebelum perang meletus, saya cuma rasakan cerita Dr. Azka ini sebagai mengisi masa lapang. Tetapi realiti itu terserlah sekarang. Dalam keadaan seperti hari ini, sukar untuk saya tidak mengenang Dr. Azka. Cerita-ceritanya adalah benar.

Dr. Azka selanjutnya memberitahu,

+ Kisah ringkas tentang Ashabul Kahfi itu banyak lapis makna yang perlu awak baca, Bukan setakat keberanian untuk lari dari sistem yang tidak membantu untuk awak kekal dalam iman. Cerita itu juga mengajar kita tentang matawang paling ampuh di akhir zaman nanti ialah wang perak dan wang emas. Bila Ashabul Kahfi dibalik-balikan mengikut arahnya matahari, bermakna tenaga solar akan membantu kehidupan. Juga kisah Tamlikha mencari makanan yang baik, juga petunjuk kita harus makan yang baik-baik supaya roh kita mudah respon kepada hal fitrah. Yang halal dan baik. Bukan yang tiruan, bukan GMO, genetic modified organism. Mesti tulen. Kerana hanya yang tulen dapat kita kekalkan fitrah kehambaan yang perlu tunduk kepada Tuhan Yang Maha Esa. 

Langit hari ini biru cerah. Semoga radioaktif kesan dari letupan bom nuklear sana sini tidak tersebar merata. Tidak sampai di pulau ini.

Saya terkenang Dr. Azka. Saya percaya dia selamat di mana-mana. Harap jika sistem komunikasi disambung semula, saya kembali dapat berbual dengan Dr. Azka lama, seperti beberapa bulan sebelum perang.

Benar saya berharap.

Bagaimana saya dapatkan kertas dan pensil ini? Beberapa bulan lalu, sebelum perang, Dr. Azka telah menghantar beberapa dirham perak. Duit itulah yang membantu saya hidup untuk dapatkan makanan asas dan saya beli kertas untuk menulis. 

Doakan kertas dan pensil saya masih ada. Untuk menceritakan lebihan cerita Dr. Azka yang terpahat penuh dalam dada saya. Doakan.


Awak mahu teruskan baca?

Monday, August 29, 2016

Mula Kecil

Dalam gawat hidup zaman ini, apa yang boleh dilakukan? Baca berita di semua media pun begitu. TV atau media sosial, kita akan rasa lemas dan dunia terasa sangat kacau sekali.

Kita boleh menjadi Khalifah. Itu apa yang Tuhan mahu kita jadi. Suruhannya dalam kitab Al Quran. Walaupun nampak macam seruan sangat Islamik, tetapi mesejnya universal.

Ada tiga benda yang boleh kita buat, dalam kawalan tangan sendiri.
1. Usaha untuk diri sendiri jadi baik
2. Membantu orang lain untuk jadi baik
3. Usaha untuk alam sekitar bersih dan cantik.

Usaha jadi baik ini adalah semua perkara yang universal. Kalau buat orang suka. Contoh, kalau ada sampah tolong kutip dan buang ke tong. Lebih baik asingkan mengikut kategori senang untuk kitar semula. Bersifat lemah lembut dan suka senyum juga kategori untuk jadi baik. Hatta berfikir positif adalah usaha jadi baik juga.

Bantu orang jadi baik, bermaksud kita tidak boleh paksa orang. Kena jelas bahawa bantu ini bersifat pilihan, bukan mesti. Kalau orang nak buat baik sekalipun, pastikan atas kerelaan dan kefahaman mereka. Contoh, kita tidak boleh nak paksa orang lain untuk kitar semula. Yang boleh kita buat ialah tunjuk bagaimana kitar semula dilakukan. Kalau mereka bertanya, boleh jadi orang yang jelaskan perkara baik tentang kitar semula. Atau boleh jadi penganjur untuk kerja amal. Yang boleh dibuat adalah ajak bukan paksa. Jangan sampai mereka membuat keputusan dengan hati yang separuh. Separuh ikhlas separuh terpaksa.

Usaha untuk alam sekitar bersih dan cantik ini luas. Kitar semula adalah salah satu cara. Mula bercucuk tanam. Fikirkan apa yang ada adalah komoditi Tuhan yang tidak boleh dibazirkan. Contoh air yang dibuat untuk mencuci beras, boleh ditadah untuk disiram pokok. Jangan biar masuk dalam sinki terus-terusan. Membuat persekitaran bersih, semua ini perkara mudah yang boleh dilakukan.

Gawat memang sedang berlaku. Tetapi kawan pernah beri pendapat, yang penting sekali ialah kita menjadi diri. Kemudian, jadikan diri contoh untuk diikut orang terdekat seperti ahli keluarga. Lepas dari itu masyarakat setempat, kemudian masyarakat global.

Mula kecil. Yang penting mula.

Thursday, March 03, 2016

Perbezaan Aliran

Dia anak muda, belum lagi 21 tahun saya rasa. Tetapi selalu datang untuk membicarakan perihal ummah. Katanya tadi, di kalangan orang beragama pun tidak semestinya sama pendapat, malah kadang-kadang berlaga. Tidak sebulu,

Kata saya pada A, anak muda tadi, "sekiranya awak dan saya mempunyai RM1000 ringgit, tetapi berbeza aliran dan pendapat dalam banyak perkara dalam agama, apakah benda yang boleh menyatukan kita?"

A termenung. Mungkin tidak sangka soalan begitu keluar dari mulut. Saya mahu dia menyedari bahawa keadaan ummat waktu ini sudah jadi begitu. Boleh jadi kita duduk dalam kereta dengan kawan-kawan yang tidak sealiran pun dalam mazhab, meski agama sama.

Saya tidak ada punya masa yang banyak, lalu memberikan A cadangan jawapan, "benda yang akan menyatukan kita adalah soal-soal kemanusiaan dan kemasyarakatan."

A memandang saya tepat tidak faham.

"Jelas-jelas kalau kita bincang soal usul fiqh dan aqidah, kita akan terus berbalah. Tetapi katalah kita terpaksa berkawan, kita kena mencari satu perkara yang boleh menyebabkan kita lupa akan perbalahan, tetapi fokus kepada menyelesaikan misi."

"Apa kena mengena dengan RM1000?" tanya A tidak nampak perkaitan.

"Macam inilah, kita memang berbalah, tetapi satu hari kita berjalan dan ternampak satu keluarga tinggal di bawah jambatan. Kita ada lebihan duit RM1000, kita boleh bergabung untuk selesaikan masalah orang yang tinggal bawah jambatan tu. Saya akan cadangkan RM1000 saya boleh bagi duit sewa selama 5 bulan, kalau sewa bilik sebulan RM200. Duit awak A, yang RM1000 tu boleh digunakan untuk makanan harian dan modal untuk keluarga tersebut untuk memulakan perniagaan kecil-kecilan atau minta pekerjaan."

"Sampai bila kita mesti berbalah, sedangkan berbalah itu tidak memberikan kebaikkan dalam nilai agama dan ketaqwaan. Kerana di antara dua pihak berbalah tersebut, mereka merasakan diri sendiri betul dan lawannya banyak salah."

A mengangguk faham. Saya percaya dia sebagai anak muda yang nampak kepincangan dan cuba menyelesaikan masalah masyarakat. Tetapi saya nasihatkan dia, selagi dia bergantung kepada agamawan yang menunggang agama untuk menjalankan semua aktiviti yang A rancangkan, benda itu akan tinggal di kertas kerja sahaja. Tidak akan jadi apa-apa. Mengharapkan kertas kerja tersebut menjadi kertas recycle pun mungkin tidak berlaku.

"Saya bukan tidak percaya pada orang agama, tetapi orang agama tidak menunjukkan contoh yang menyebabkan saya boleh percaya kepada mereka. Terutama yang memegang kuasa kepada sesuatu jabatan, terutama yang masih tunduk kepada ego untuk buat keputusan."

"A, selagi kita tidak mampu meruntuhkan ego, kita tidak mungkin jadi seperti Rasulullah yang sama-sama mengorek tanah semasa perang Khandak. Seperti Rasulullah yang mengangkat bata untuk membina masjid Madinah. Selagi kita tidak berjaya menundukkan ego merasakan diri lebih mulia dari orang lain, selagi itulah kita akan terus berbalah yang tidak sudah."

Petang itu ditutup dengan A mengisi roti yang diberi ke dalam beg. A mempunyai fikiran yang panjang dan tajam. A juga mengerti erti politik meski dia muda. Tetapi sebagaimana tidak berdayanya saya menjelaskan tentang politik yang kejam kepada diri sendiri, saya juga tidak berdaya menyakinkan A bahawa masa depan dia nanti akan cerah tanpa rasuah dan pengkhiatan. 

Penyatuan kepada perbezaan aliran adalah kemanusiaan. Dan ia mesti bermula dengan meruntuhkan ego.



Tuesday, February 23, 2016

Bila Ahli Syurga Kembali

Rata-rata kami mengenalinya dengan panggilan Abang. Abang dilahirkan istimewa, saya tidak pernah bertanya kelainan upaya Abang tapi dengan jelas Abang sewaktu kecil dilahirkan dengan down syndrome.

Ahad malam, Abang telah kembali kepada Pencipta. Dalam hati kami, tidak pernah syak bahawa tempat Abang di syurga, taman-taman yang Tuhan telah sediakan untuknya adalah tempat istirehat yang aman. Pergi Abang meninggalkan sedih banyak di hati kami, di usia Abang 40+ yang paling terkesan tentulah ibu yang melahirkannya.

Pagi ketika majlis siap disempurnakan sebelum di bawa ke tanah perkuburan, saudara mara terdekat diberi kesempatan untuk memberi kucupan terakhir. Mak Abang, Mak Ngah jelas sekali tidak berdaya. Tambahan, minggu yang lalu, kebanyakkan ahli keluarga dalam keadaan kurang sihat, demam yang tidak kebah-kebah dan kemudian diberitakan dengan pemergian Abang. 

Ibu mana yang sanggup melihat anaknya pergi? 

Ketika kami melihat Abang, tidak pernah ada ragu bahawa Abang berada di tempat yang lebih baik. Tetapi meninggalkan keraguan, nasib kami yang melihat Abang. Tempat kami di mana?

Bila ahli syurga kembali, yang ditinggalkan kekosongan dan memori. Kenangan yang banyak tentulah membuat kami ketawa dan gembira, kerana Abang sangat pandai membuat kami gelak kuat dan terbahak-bahak.

Bila ahli syurga kembali, yang ditinggalkan adalah soalan-soalan, pada nasib diri, entah di mana tempatnya bila tiba masa, sedang janji Tuhan itu pasti.