Posts

Showing posts from February, 2012

Sedetik Lebih

Image
i. Kita terlalu banyak dibebankan dengan tugasan pejabat. Pada masa yang sama tidak boleh ambil mudah apa yang perlu diselesaikan di rumah. Sekarang, kedua-duanya telah menjadi tugas hakiki. Tetapi ada waktu-waktu yang kita mahu masa sendiri, untuk buat apa yang kita suka buat. Jarang sekali dapat kan?
Jika jadi macam ini, selalu saya berdoa agar saya diberi lebih masa. Sedetik lebih dari orang lain. Sebab saya terlalu rindu untuk punya masa untuk membaca. Salahkah saya berdoa demikian?
Memang salah. Sebab aturan dunia ini tetap, tidak akan ada perubahan sehingga hari kiamat. Kalau 24 jam yang Allah bagi, itu sahaja. Tiada istilah lebih masa, atau sedetik lebih.
Untuk itu saya ubah doa. Kali ini saya mohon untuk diberi keberkatan pada masa. Keberkatan kepada tenaga. Keberkatan pada fokus dan tumpuan. Supaya tugas-tugas pejabat, tugas di rumah dapat diselesaikan dengan pantas. Kemudian selepas itu saya akan dapat masa untuk membaca.
Alhamdulillah. Ia memang boleh berlaku. Allah menolong mer…

Ingatan

i.
Saya melihat sendiri bagaimana ibu tua dilupakan anak-anak. Sedang mereka berperwatakan baik. Mana silapnya? Ibu saya yang turut menyaksi memberikan respon yang mengejutkan saya. Kata mak, "itulah akibatnya kalau waktu kecil anak-anak tidak betul-betul diambil berat kebajikan mereka dan menjaga dengan penuh kasih sayang."

Saya bertanya, "adakah seperti itu layanan ibu mereka terhadap anak-anak."

Jawab mak, "ya, kerana itu bila sudah tua dan perlukan perhatian, anak-anak pula tidak pedulikan mak mereka."

Ini satu pandangan yang saya tidak pernah tahu. Tapi datangnya dari orang tua, saya akan percaya. Atau ini yang dikatakan what comes around comes around.



ii.
Kawan saya kata, yang paling indah bila ada orang ingat kita. Tapi kita sampai bila-bila tidak akan tahu kerana ia berada dalam fikiran orang. Kecuali sekali sekala ada orang menelefon atau melawat kita di rumah dan pejabat. Bila orang ingat kita, bermakna orang itu sedang hadir bersama kita. Kerana imej…

Menghargai

i.
2012 yang saya lihat di filem adalah satu keadaan penuh gawat. Berada dalam tahun ini membuatkan kepala ligat berfikir adakah kesudahan nanti sama. Seperti dalam filem, seperti diceritakan orang.
Tapi apa yang berlaku dalam realiti sekarang pun tidak jauh beza. Banyak negara sedang dalam keadaan rusuh meminta supaya diganti pemerintahan baru. Yang terkini berlaku di Syria sedang Mesir masih lagi bergolak. Orang tanya saya, saya katakan ia ada dalam prophecy. Saya sudah banyak kali baca, di zaman akhir akan berlaku pemberontakan masa terutama di sebelah kawasan Asia Barat.
Cumanya, gugatan dalam jiwa itu tidak ada kerana sudah kurang sangat membaca. Barangkali, bila loceng untuk pilihanraya dibunyikan semula, kita akan menyaksi sejauh mana respon rakyat Malaysia pada perkembangan dunia.

ii.
Seorang muda mengkhabarkan pada saya, "barangkali kita perlu merasa dikhianati kawan, baru kita faham erti dikhianati." Mungkin juga, atau lebih baik katakan ya. Sudah tentu pengalaman hidup…

Di dearah tanpa harapan

Bertemu Kawan Lama

Minggu lepas ialah minggu pertemuan. Dengan kawan-kawan lama yang tidak berjumpa. Tiga hari dengan kumpulan yang berbeza.

Pertemuan, seperti mana pun, biar tidak berjumpa 2 tahun atau 3 tahun yang lalu, rutinnya agak sama. Ditemani teh tarik, kopi, roti canai atau makan tengahari cukup untuk alas perut. Bertukar senyuman, melihat perubahan dan perkembangan. Cerita dan bertukar cerita.

Tapi kali ini ada beza. Selepas bertemu saya mengalami amnesia selama seminggu.

Kawan-kawan saya bercakap mengenai idea dan gagasan. Tentang ilmu dan adab sopan. Itu telah menyebabkan lampu dalam kepala dinyalakan semula. Suis telah dipetik.

Berapa lama saya menjadi statik, walau sepanjang masa saya rasakan diri bergerak?

Rupanya kita mati, bila ruh (soul) kita tidak kemana-mana.

Dunia kita ini begitulah, diciptakan supaya kita disibukkan dengan macam-macam. Dengan macam-macam itulah kita dituntut berdiri di hadapan Tuhan. Soalnya, berani?

Meraikan Nur - Muhammad Mustafa

Image
MALAM INI

Malam ini air mata basahkan pipi
Mengenang Nabi
Akan aku apakan di hari kelahiran
Benarkah cinta dengan mengingat sahaja?

Walau ku senandungkan puisi
Yang bergema pelusuk dunia
Namun tangan ini
Tidak pernah sekali
Terguris waqlau luka kecil
Mempertahankan mu

Di sana dengan apa yang akan ku bawa
Untuk membukti bahawa ku punya cinta
Seluruh sukma kasihkan yang terpuji
dengan apa? dengan apa?

Kubah hijau yang menghantar pulang
Di hening malam-malam Muharram
adakah kau lihatku?
dan sudi membimbing
jalan yang lurus?

Malam ini mata basahkan pipi
Tanganku masih bersih
Tanpa parut luka
Dengan bekal apa akan ku bawa?
Benarkah dalam hati ada cinta?



Awan nano

Awan nano. Kata kawan ia adalah awan yang melindungi dari panas mentari. Kata Hafiz AF, seperti kasih seorang ayah yang menaungi anak dari kesedihan.

Saya terkenangkan Rasulullah.

Waktu kecil baginda dilindungi awan ketika menemani pakcik pergi berdagang. Awan nanokah itu? Kerana awan itulah yang mendorong pendeta menjemput kafilah dagang Abu Talib untuk d…