Posts

Showing posts from November, 2010

Ujian itu...

Kadang-kadang saya terfikir betapa tidak logik paparan drama dalam TV saban hari. Tentang tragedi dan kehidupan. Dinukilkan oleh pengarah dengan cara berlebih-lebihan, sadis dan menusuk.

Tapi, sekarang saya tahu, kehidupan itu seperti itulah. Sebuah tragedi. Walau tragedi, ia penuh keindahan. Kerana tanpa ujian yang keras, tentang sakit hati dan kepahitan, bila yang manis tiba kita tidak akan tahu bagaimana menghargainya.

Saya boleh menulis tentang sakit hati dan kepedihan. Saya boleh menulisnya secara berlebih-lebih. Tetapi yang nyata, yang merasalah yang menanggung. Yang hadir dalam sukma yang seni, jika dilihat orang seperti tiada apa-apa, tetapi ia lebih hakiki dari apa yang boleh dicapai indera. Ada, sangat dekat. Dalam tidak hilang.

Ujian seperti itulah. Ia datang bukan untuk menggugah fizikal. Tetapi naluri. Dalam diri. Yang memberi nilai pada seorang manusia adalah roh. Kerana itulah sebenarnya kita. Ujian bila datang, ia adalah perhatian. Khusus. Dari tempat yang paling tinggi.

M…

Menyahut 2

ketika seluruh kepunyaan
meraung penyesalan dan rasa bersalah
keterlanjuran, jahil, ammarah
Engkau dihadapan
memeluk dengan kasih
seperti nyaman dalam rahim ibu
kerana di situ ada
CINTA

lalu Kau bisikkan ke telinga
bangkitlah
AKU tidak pernah rasa malu
kerna kau hanyalah musafir
yang tidak tahu semua
sedang AKU, Maha Tahu

air mata yang bergenang
diangkat menjadi pahala
sedang itu nasuha membasuh dosa
KAU gandakan sebagai kebaikkan
anugerah untuk sang musafir
yang sudah menjumpai jalan pulang

hari itu
WAJAH yang dihadap, memandang
seperti aku tidak pernah
berdosa apa-apa.

Menyahut 1

menyahut ketika Kau memanggil
dan rama-rama pun segera
menghuni dalam perut tetamu

jeda dalam esak tangis menjemput igau
adalah langkah orang asing yang paling dirindu
dalam sukma hilang segala
melainkan kewujudan
yang alpha yang omega

ketika tidak mendengar
laungan itu tiada pernah putus
menjemput mereka yang punya
telinga, jiwa, rasa
punya Tuhan yang didambakan
pengampunan, penerimaan, kekal abadi

ditinggal semua sekalipun
tidak mengapa
perjanjian ini dibuat demi
sumpah dan janji
meski sampai mati

jauh-jauh berduyun
melangkah dalam rumpun
sebuah panggilan dijawab
difaham dengan makna
rela berserah
tanpa sekutu

di situ langit yang dihadap
hanya punya satu wajah
dan kau pasti
melihat Dia!

Laibakallahumma labaik, labaika la syarika laka baik