Wednesday, December 03, 2014

Jurnal KM - 2

Secara ringkasnya KM tu apa?

Macamana ya?


Ada yang bertanya, "kalau saya belajar KM adakah bila saya mengajar adik A,B,C, dia akan cepat dapat dan lancar membaca?"


Pertama: KM bukan kaedah mengajar subjek, membaca, mengira dan sebagainya. Tetapi KM adalah kaedah untuk buat seorang adik itu akan sedar potensi diri + mahu berusaha (kerana selalu didorong dan diberikan persekitaran positif).


Kedua: KM adalah kaedah untuk membuatkan seorang adik itu sedar tentang pilihan-pilihan, dan mendorong mereka memilih yang terbaik untuk dunia dan akhirat yang seiring.


Seperti Ustaz Hasrizal sebutkan, yang utama dalam KM adalah memberikan faham tentang pandangan dunia (alam) yang tepat, positif dan memotivasikan.


Macam konsep yang abstrak kan, tetapi setelah beberapa lama bersama pengamal KM, saya kira KM itu tidaklah abstrak sangat, malah ada ketikanya begitu objektif.


Sebenarnya KM mendorong kita untuk menyediakan environment positif ke arah perjalanan menuju hakikat.


Sebagai contoh, sekiranya kita ada anak yang mahu disuruh solat, kita boleh berkata begini


"Adi, cepat pergi sembahyang, kalau tak sembahyang Ayah rotan. Kalau lambat sangat Allah marah. Allah marah masuk neraka!"


Tapi untuk KM, pilihan ayatnya mungkin seperti ini,


"Adi jom kita sembahyang, supaya kita sama-sama dapat masuk syurga".


Positif.


Dengan maksud, semuanya positif.


Termasuk kata-kata yang digunakan, bahasa tubuh, perbuatan, persekitaran.


Susah?


Tidak dinafikan, memang susah.

Tuesday, December 02, 2014

Jurnal KM

Ada banyak yang menarik minat saya tentang KM, atau Metod Khalifah (Khalifah Method). Satu perkara yang buat saya terus mahu faham tentang KM, sebab saya percaya kaedahnya boleh memberikan perubahan kepada manusia. Betul-betul beri perubahan. Cumanya, masa yang diperlukan tu kena agak lama. Sebab perubahan yang berlaku itu agak perlahan, tapi inshaaAllah bertahan lama. Oleh kerana saya percaya KM, ada banyak masa juga saya kongsi dengan kawan dan famili.

Sehingga saya jumpa kawan yang sanggup eksperimen KM untuk diamalkan di rumah anak yatim semasa program tuisyen percuma di sana. Kawan saya itu Ain namanya. Saya pula bereksperimen di kelas dengan menggunakan pendekatan yang bersesuaian dengan umur pelajar.

Apa dia KM ya?

Bagi saya KM adalah satu kaedah pendidikan. Walaupun KM adalah kaedah pendidikan, KM tidak semestinya berlaku hanya perlu berlaku di ruang sekolah, malah KM boleh berlaku di mana-mana. Rumah, pejabat, kejiranan, kenalan baru, pendek kata-kata di mana-manalah. Oh di FB juga boleh, di Instagram, blog, media sosial, apa sahaja yang dinamakan sebagai medium dan persekitaran, semuanya boleh mengamalkan KM.

KM juga diperlukan oleh semua orang. Paling penting kanak-kanak, dan setiap orang dewasa juga. Tidak kiralah berapa umur kita, tua, muda, remaja, remaja lanjut, matang atau tidak matang, selagi bernama manusia, kita memerlukan suntikan elemen KM ini.

Yang selalu orang tanya kepada saya, adakah orang yang terlatih dalam perguruan je yang dapat gunakan KM?

Jawapan, tidak semestinya. Malah bukan semua guru pernah dengar KM. Di Malaysia, KM bukan salah satu silibus yang digunapakai untuk melatih guru-guru. Bukan syarat penting pun untuk kita tahu tentang prinsip keguruan, tetapi cukuplah sekadar kita mahu. Mahu belajar, mahu praktis sikit-sikit. Sikit-sikit pun berhasil. Pendek kata, asalkan mahu.

Hari ini saya jadi lebih suka sebab antara orang yang sungguh-sungguh membawa KM ini adalah Ustaz Hasrizal (Saiful Islam). Ustaz Hasrizal pernah menghantar anaknya untuk bersekolah di sekolah yang amalkan KM sepenuhnya dan dia berpuas hati.

Kerana keyakinan itu, Ustaz Hasrizal kemudian ditawarkan pula menjadi Direktor untuk merancang hal ehwal akademik sekolah KM. Jadi di satu segi, KM jadi lebih seronok untuk dibincangkan kerana orang seperti Ustaz Hasrizal mula bercakap dan berkongsi tetang kaedah ini.

Tiada istilah yang tepat untuk KM. Tapi KM bagi saya adalah sekolah karakter. Apa yang boleh kita pelajari dan amalkan tentangnya, saya sambung kemudian (jika Tuhan mengizinkan).

Sementara itu, boleh baca catatan lebih menarik yang diolah tentang KM oleh Ustaz Hasrizal di sini.


Saturday, November 15, 2014

Ego

Aku kira semua orang ada ego yang diberi macam-macam nama.
 
Ada yang kata maruah, peribadi, karakter diri, nilai budaya.
 
Macam-macam.
 
Dan aku mengatakannya sebagai iman.
 
Kata guru aku di sekolah iman itu apa yang kita simpan dalam hati, kita sebut dengan lidah, kita buktikan dengan perbuatan.
 
Ada dua benda yang terang-terang oleh boleh nilai. Perkataan dan Perbuatan. Satu benda yang kita simpan iaitu yang dalam hati.
 
Masalah sekarang yang kelihatan itu selalu tidak sejalan dengan yang tersimpan menyebabkan kita senang dilabel dengan macam-macam.
 
Ada yang memperlihatkan diri mereka kasar dan sebagainya, tetapi niat mereka baik.
 
Ada yang tunjuk mereka sangat baik di luar tetapi berniat jahat di dalam.
 
Tidak konsisten luar dan dalam menyebabkan kita akan selalu terdedah untuk disalah ertikan oleh orang lain.
 
Tapi bagi mereka yang konsisten itu selalu akan disebut sebagai lurus bendul. Tidak pandai manipulasi. Tidak pandai menggunakan ruang dan kesempatan.
 
Kita selalu menjustifikasikan ego kita untuk memenangkan diri sendiri.
 
Kita perlukan model yang konsisten untuk melihat apa yang benar dan sepatutnya dilakukan.
 
Model itu tidak ada pada tubuh orang lain yang begitu sempurna, kecuali Nabi.

Kenapa aku menganggapkan ego itu seperti iman. Sebab kita akan buat apa yang kita percaya sahaja. Atau mempertahankan mati-mati untuk apa yang telah mendasar, berakar umbi sebagai pegangan yang hidup mati kita sanggup berjuangan deminya.

Iman yang sempurna seperti itu.

Sebab kau tidak akan berjuang dan sanggup terima akibat dari apa yang kau lakukan, kecuali kau percaya ianya memberi kebaikkan kepada diri. Atau kepuasan. Atau keyakinan.

Soalnya, kita memakai iman yang mana?

Tuesday, September 23, 2014

Lelaki Untukku

Pagi ini ceria. Awan putih, langit biru. Angin bertiup tidak selalu, tetapi kadang-kadang datang. Tapi hati boleh sahaja disampuk hiba tiba-tiba, walau cuaca dan segalanya baik-baik. Terutamanya bila mengenang lelaki (baru) untukku, yang selalu sahaja terpaksa berjauhan, membuat aku rindu dan rasa tidak berdaya. Kasih sayang itu sangat indah dan selalu menghairankan. Untuk jatuh cinta kesekian kalinya, untuk lelaki (yang baru) adalah sesuatu yang di luar jangka. 

Tetapi, siapa yang tidak akan jatuh kasih kepada senyumnya yang selalu naif tetapi dilakar khas untukku? Dia ditakdirkan seorang lelaki, yang aku harap akan selalu menjadi lelaki untuk perempuan sepertiku, dan juga perempuan-perempuan yang lain juga. Yang melindungi, yang menghormati, menyayangi, selalu berdoa agar tiada bahaya dan kesakitan yang akan tertimpa kepada makhluk yang mempunyai kekurangan tenaga dan kudrat, tidak kira perempuan, lelaki, tua, muda, sihat atau sakit. Hati yang selalu sempurna untuk melihat kesempurnaan hidup seorang manusia.

Lelaki itu. Lelaki seperti ayahku. 

Lelaki itu, lelaki seperti Nabi.

Walaupun begitu tinggi harapan dari sudut hati kecilku, tetapi untuk tidak mengharap apa-apa akan menjadikan dunia ini sangat hampa. Aku percaya, lelaki (baru) ini boleh memahami kedudukannya dan bertindak selayaknya. Sebagai seorang lelaki. Lelaki untuk dirinya sendiri, lelaki untuk perempuan, untuk kemanusiaan.






Wednesday, September 17, 2014

Risau tentang Pendidikan

Aku risau tentang pendidikan sekarang. Bila kertas UPSR bocor, yang mangsa itu anak-anak yang telah kita letakkan tekanan terhadap mereka.


Musim ini, anak-anak buah saya, anak-anak kawan terkena tempias salah orang dewasa terhadap mereka. Kawan-kawan yang menjadi cikgu sekolah juga tidak ada jawapan. Kata mereka, "Benda dah jadi jelas sangat tersebar kat media sosial. Kalau KPM tak ambil tindakan, nampak sangat kita tidak peduli tentang kertas soalan bocor."

Aku bimbang banyak benda. Budak-budak ini baru berumur 12 tahun. Untuk UPSR ni macam-macam tekanan mereka dah rasa. Ada yang berkampung kat sekolah dari jam 8 pagi sehingga 10 malam. Mereka diberikan latih tubi yang aku rasa kalau begitu lah gayanya, sangat bertubi-tubi. Alih-alih soalan bocor. Kena ambil peperiksaan semula.

Antara adik-adik ini, sebelum UPSR kertas yang kena ambil sekali lagi tu, ada yang mengambil peperiksaan PSRA. Sekolah agama juga ada peperiksaan yang lebih kurang sama merit dengan UPSR. Semuanya atas dasar kejayaan dan kecemerlangan. Semuanya mahu tempat ke sekolah asrama elit yang berprestij.

Anak-anak kita telah dilumbakan dengan tekanan yang tidak sepatutnya dan menghilangkan manisnya belajar kerana kita mahu tahu.

Ini senario anak-anak kita tahun 2014.

Saya masih ingat lagi dulu ketika mengambil UPSR. Tiada tekanan berlebih-lebihan. Malah rakan sebaya masih lagi aktif bermain. Kami semua adalah anak-anak yang dibesarkan dengan dunia bermain. Itu adalah realiti hidup kanak-kanak, realiti yang sebenar-benarnya.

Aku ingat aku belajar pun secara santai sahaja. Tidak begitu serius. Bukannya mak ayah sediakan meja khas untuk aku telaah. Apa yang ada sahaja aku pakai. Soalan pun guna buku latihan yang sedia ada dan yang abang-abang beli. Bukan serius mana pun.

Bagi aku UPSR sepatutnya menunjukkan pencapaian kumulatif kau kat sekolah. Bukan semata-mata peperiksaan akhir tu. Tetapi pembentukkan sikap kau sejak dari darjah 1 sehingga kau darjah 6. Waktu belajar di sekolah rendah adalah pembentukkan asas yang sangat penting. Dan pembentukkan itu patut berlangsung dengan memasukkan nilai yang benar, bukan temporal.

Nak apa ajar untuk budak lulus periksa cemerlang, tetapi lepas peperiksaan mereka tidak pula membudayakan kecemerlangan itu di luar kelas empat segi mereka.

Peperiksaan UPSR sepatutnya mencerminkan penguasaan terhadap satu-satu tahap, dalam hal ini tahap darjah 6 yang memerlukan kemahiran asas membaca, menulis, memahamkan teks, mengira dan asas-asas Bahasa Inggeris, atau pilihan lain sains. Maksudnya, kalau mereka lulus semua matapelajaran UPSR dengan cemerlang, mereka adalah pelajar-pelajar yang sangat mantap asas kemahiran belajar mereka. Bukan sangat mantap menjawab sesuatu yang telah diletakkan dalam 'frame' tertentu. 

Aku jadi bimbang ada yang melaporkan, beberapa minggu sebelum peperiksaan, anak-anak ini telah diminta untuk menghafal jawapan-jawapan. Kemudian menunggu peperiksaan untuk dimuntahkan jawapan yang telah diletakkan dalam memori mereka. Menunggu dengan debaran keputusan akhir, kemudian bergembira secara berlebih-lebihan untuk gred A yang berjaya dikumpul. Sedangkan gred A yang mereka dapat itu tidak melambangkan apa-apa sedikit pun.

Telur ayam pun kita gred kan. Ada yang C, B, A, AA, dan AAA. Tapi gred telur ayam ini kita boleh percayai dan objektif. Berdasarkan saiz telur. Orang boleh tengok dan nilai sendiri. Setiap orang pun boleh mempercayai penilaian gred telur ayam, sebab kita tidak boleh ditipu dengan gred tersebut.

Tapi isunya, sekarang, kau boleh menyusun A yang perlu atas slip keputusan peperiksaan, tetapi tidak akan ada orang percaya nilai yang tertulis di atas kertas tersebut.

Budak darjah 6 ni, aku rasa, lebih baik kita ajarkan diri mereka tentang kemanisan belajar untuk tahu. Biar mereka 'explore' diri dan kenali apa minat yang mereka ada. Galakkan untuk mereka menjadi mahir dalam satu-satu bidang yang mereka suka. Sudah tentu sebelum peroleh itu, mereka harus menguasai baca, tulis, kira. 

Pastikan baca tulis kira itu betul-betul mereka kuasai. Buka dipaksakan menghafal dan nampak seolah-olah macam menguasai.

Benda ini akan jadi berlanjut-lanjut masalahnya. Ke sekolah menengah dan kemudian ke universiti.

Dan aku lebih suka, kalau sebenarnya anak-anak diajarkan tentang budi pekerti. Kasih sayang. Soal berbudi dan berbakti. 

Entah.

Aku mengomel sahaja di sini.





Wednesday, September 10, 2014

Aku Perempuan - 1


Perempuan, perkataannya sahaja ada nilai negatif pada telinga yang mendengar. Sejak dulu, cerita banyak memperihalkan unsur jahat dan pengaruh jahat yang boleh diberikan oleh seorang perempuan. Naratif ini tidak berlangsung kepada cerita rakyat sahaja, malah boleh dijumpai sejak awal melalui cerita-cerita agama.


Perempuan adalah pemikat dan seducer (penggoda) yang licik. Pengaruhnya boleh menyebabkan lelaki jatuh dari kemuliaan 'syurga' ke kehinaan 'dunia'. Itu cerita yang ada dalam kepala, dalam masyarakat, dalam minda tidak sedar semua orang. Hal ini yang mempengaruhi setiap orang, baik dia lelaki mahupun dia seorang perempuan. 

Perempuan, merasa dirinya dilingkari benda hitam sejak lahir.

Perempuan, dengan tanda lahir yang tidak terlihat oleh kasad mata, tapi sangat terzahir dalam pemikiran semua manusia. 

Aku, disebalik momokan ini tidak mahu percaya bahawa cerita yang begitu merendahkan perempuan itu benar. Kerana begitu ramai orang meriwayatkan terutama dari mereka yang berautoriti, cerita ini diimani oleh majoriti orang. Kerana cerita-cerita ini, perempuan sejak dari azali dipandang bias kerana mempunyai naluri untuk menggoda ke arah pengingkaran kepada suruhan Tuhan.

Aku tidak punya naluri menggoda. Apatah lagi untuk ingkar pada suruhan Sang Pencipta. Sekurang-kurangnya sewaktu pemikiranku sihat dan berada dalam landasan.


Aku tidak mungkin boleh menerima bahawa fitrah kejadian seorang perempuan itu begitu negatif. Malah, pemikiran negatif ini tidak pernah berubah jernih walau berapa kurun sudah berlalu. Atau lebih adil cakap, sejak dunia mengenal manusia. Sejak manusia berupaya menjaja-jaja cerita tradisi yang berlaku di alam 'syurga'. Gossip paling agung sejak zaman berzaman yang menyebabkan perempuan memiliki dua benjolan di dada dan lelaki satu benjolan di lehernya.

Aku, dalam segala kesulitan tradisi dan periwayatan berzaman ini tidak mahu percaya. Kerana wanita itu indah dari setiap inci kejadiannya. Wanita itu sangat indah kerana punya rahim (yang mengambil dari nama Tuhan, Ar Rahman Ar Rahim), menempatkan makhluk terindah iaitu bayi yang akhir nanti menjadi manusia berakal.

Cukup berakal untuk menjadi penurut, juga cukup berakal untuk jadi penderhaka.

Tiada yang lebih indah dari seorang bayi. Baunya, bau syurga. Senyumnya penawar dan luka, tangisnya juga penawar dan luka. Dan disebalik semua yang bayi lakukan atas ketidakberdayaan dia, perempuan tetap juga menumpahkan cinta sepenuh-penuhnya. Sayang yang melimpah. Mahu melindungi walau jasad berkalang tanah.

Perempuan yang punya rahim dan sangat penyayang itu tidak mungkin punya tanda lahir yang hitam. Kecuali ada manusia lain yang mencucuhkan putung atau bara api di tubuhnya, sehingga menjadi tanda yang tidak dapat di cuci massa. 

Aku, mencari seorang pelindung dan pencerah yang mencuci bersih palit hitam ditubuh perempuan. Aku mencari dalam terang dan diam. Dalam dendam dan penuh harapan. Aku tetap sahaja mencari.

Kerana ibuku seorang perempuan. Kerana kakak dan adikku perempuan. Kerana garis legasiku perempuan. 


Aku mencari pencerah dari wajah pencerah. Nabi. Muhammad. Yang terpuji.

Aku mencari perempuan dicerah wajah Nabi. Perempuan-perempuan yang membuat hati Nabi penuh dan dilimpahi kegembiraan cinta. Yang galau kerana kehilangan. Yang terus merindu meski berkalang tanah. Yang air mata masih tumpah kerana rindu menjentik rasa. Wanita-wanita itu, seperti Khadijah dan Siti Fatimah.

Aku mahu memahami wanita-wanita Nabi. Kedudukan mereka dijamin syurga. Kehebatan dan pengesahan tempat mereka di syurga begitu mengujakan. Malah mereka adalah yang ulung, yang terutama, penghulu wanita di sana.



Tetapi, sebalik tinggi martabat, sejarah mereka tidak dibicarakan. Malah ada yang ditutup-tutup supaya umum tidak tahu. Entah kenapa. Sejarah yang mahu dibicarakan juga dipilih-pilih. Menjadikan kita terfikir, Fatimah dan Khadijah cuma berfungsi sekitar keperluan domestik, tidak untuk menjungkar balik tradisi yang bias (memihak) kepada dominasi maskulin lelaki.


Ini bukan bicara feminis, tetapi bicara tentang pelanggaran hak-hak wanita. Sebelum mula bicara pun, wanita sudah menerima tempias bias atas dari cerita zaman berzaman yang tidak dikaji kesahihannya. Iaitu perempuan adalah unsur hitam yang boleh merendahkan kemuliaan martabat seorang lelaki.

Sejarah pernah mencatat bahawa wanita itu punya potensi lebih dari fungsi asas dalam hal rumahtangga. Di Acheh, ada 4 orang Sultan perempuan yang pernah memerintah negerinya. Zaman yang penuh kegemilangan itu adalah zaman di mana penghayatan terhadap Islam begitu di tahap puncak dan asli. Tidak hanya Sultan, malah jawatan tinggi seperti Admiral perang juga pernah dijawat oleh perempuan.


Aku hampir tidak percaya fakta sejarah ini. Tetapi sejarah tidak menipu. Perempuan itu dalam wujud fitrahnya sama seperti orang lain. Seperti kain putih tanpa calit dosa dan warna. Punya potensi besar tiada had.

Aku mencari hakikat perempuan di lipatan sejarah. 

Perempuan yang layak dikasihi dan dicintai.

Seperti perempuan di cerah wajah Nabi. Seperti perempuan yang wujud refleksi dirinya di mata cinta Nabi.


Friday, July 18, 2014

Menjadi Khalifah

Siapa yang patut menjadi Khalifah?

Seawal membuka Quran dalam surah kedua, setiap manusia telah diperingatkan tentang tanggungjawab yang satu ini walau tidak selalu diulang sebut dalam mana-mana ceramah agama mahupun motivasi. Mungkin selalu sebut tetapi penghayatannya tidak begitu mengujakan.

Sejak dari Nabi Adam, itulah tugas yang telah dipakaikan kepada manusia. Sejak Nabi Adam berada dalam 'syurga', perintah ini sudah ada. Tidak timbul Nabi Adam didenda (hukum) diturunkan ke dunia kerana telah makan buah khuldi. 

Semakin membaca, semakin menarik pula perbincangan mengenai khalifah. Bermula dari pembacaan dari buku-buku Prof Muhammad Al Mahdi Jenkins, Dr Jeffery Lang, buku sejarah silam, perkataan ini sangat sentral untuk menceritakan tugas dan peranan manusia. Tetapi sayang, manusia jarang diperingatkan apatah lagi ditunjuk bagaimana mahu menjadi seorang khalifah.

Perkataan khalifah ini berputar di banyak tempat. Dalam perbincangan teologi, ketika membicarakan apa yang berlaku di 'atas' sana, perbualan antara Malaikat dan Tuhan, kemudian bagaimana juga jin yang bernama Iblis tidak mahu tunduk kepada perintah Tuhan. Semuanya berpusat kepada pelantikan manusia Adam menjadi khalifah.

Sudah tentu khalifah tidak bermaksud menjadi ketua kepada kaum Nabi Adam sahaja iaitu manusia. Tetapi mencakumi apa yang ada dalam dunia ini dan tercapai di galaksi. Haiwan misal kata, tumbuh-tumbuhan, sumber bumi seperti galian, air, tanah, udara, segala yang tercapai akal. Malah termasuk juga kaum dari alam lain seperti kaum Jin, juga kepada makhluk api seperti syaitan. 

Juga boleh dikatakan ke atas Malaikat, kerana Malaikat juga diminta untuk tunduk kepada Nabi Adam.

Pagi tadi bila berpeluang mengadakan sedikit 'pesan nasihat' (tazkirah?) bersama rakan, kami dapat berbincang mengenai segala apa yang tercipta dalam dunia, malah luar dari dunia, maksud saya galaksi yang luas terbentang ini. Galaksi Bima Sakti misal kata, malah galaksi yang tidak mampu dicerap akan manusia sehingga sampai ke titik hujung itu juga tercipta untuk kemudahan manusia. Boleh dikatakan, segala yang ada di atas langit (petala paling atas) dan bumi diciptakan untuk manusia. Manusia diberi segala kemudahan untuk menggunakan sesuai dengan tugasnya sebagai khalifah di muka bumi.

Malah kami sampai menyimpulkan, bukan sekadar setiap benda yang mampu dicerap, maksudnya benda-benda fizikal yang boleh manusia sentuh, malah benda yang diluar sentuhan fizikal. Hukum-hukum alam yang ada. Sebagai contoh, hukum graviti, hukum magnet, hukum nuklear lemah dan hukum nuklear kuat semuanya telah Tuhan wujudkan untuk kegunaan manusia. Hukum-hukum ini memang tidak mampu dilihat pun tetapi kesannya dapat dirasa.

Sebagai contoh, sekiranya tidak ada hukum graviti, maka manusia tidak dapat berjalan dengan baik. Tanpa graviti manusia akan berjalan terapung dan di awangan. Malah nilai graviti bumi yang dicerap dengan menggunakan nilai 9.81m/s itu adalah nilai yang sedang-sedang elok untuk kita menjalani kehidupan yang selesa seperti yang ada pada hari ini.

Begitulah dunia tercipta. Segala-galanya tunduk kepada manusia. Segala-galanya tidak membantah sekiranya manusia mahu menggunakan mereka. Baik dengan baik atau dengan cara tercela.

Saya sendiri tidak dapat membayangkan berapa luasnya alam dan galaksi ini. Bentuknya juga tidak dapat dijangkau pemikiran sendiri yang serba terhad. Bahkan kalau saya cuba baca buku Einstein, Stephen Hawking sekalipun, belum tentu saya dapat memahami tentang bumi dan astro fizik. Tidak dapat juga membayangkan berapa luas galaksi, berapa banyak bintang dan matahari yang ada di luar sana, berapa juta million galaksi yang bertebaran, sungguh saya tidak dapat membayangkan dan menghitung.

Walau terhad keupayaan saya dalam ilmu astro fizik, tetapi yang pasti saya tahu, segala apa yang tercipta adalah untuk manusia. Kerana akan ada manusia yang berkeupayaan mengira kelajuan cahaya, akan ada manusia yang dapat menggira jarak antara satu galaksi dan galaksi lainnya, akan ada manusia yang mampu untuk mencerap betapa panasnya matahari bumi, dan matahari-matahari yang lebih besar dari matahari bumi, akan ada manusia tahap super cerdik akan berupaya memahaminya dan kemudian memudahkan dalam bentuk persamaan matematik yang boleh digunakan kembali untuk kegunaan manusia.

Begitu alam ini tercipta. Semuanya untuk manusia. 

Dulu ada rakan bertanya, kenapa dalam segala kehebatan yang ada dalam dunia ini, tetap sahaja manusia tidak menjumpai Tuhan dan peranan mereka berada dalam dunia.

Kata saya, Tuhan jadikan dunia ini begitu besar dan hebat adalah kerana 'sekiranya mereka tidak berjumpa Tuhan dalam Al Quran, mereka pasti akan berjumpa Tuhan dengan memerhatikan alam'.

Tetapi hakikat, tidak ramai sekarang yang mahu memerhatikan alam kerana semua telah dikaburi dengan kehidupan sebagai seorang materialis. Sebagai pengguna (consumer) kepada barang ciptaan yang sepertinya memudahkan dan membahagiakan kehidupan sebagai manusia, tetapi sebaliknya menjadikan manusia itu menjalani hidup yang hampa dan berputus asa. Kerana tidak menjumpai tugas mereka yang sebenar, atas dasar apa mereka diciptakan, kenapa diciptakan, kenapa harus hidup dalam dunia, dan kemana pula selepas ini.

Begitu.

10 Ramadan terakhir membuatkan saya terpanggil untuk memahamkan tugas dan rahsia manusia menjadi khalifah? Kenapa perkataan khalifah itu sendiri sangat dicemburui makhluk langit sehingga mempertikaikan perlantikan Adam sebagai makhluk berjawatan khalifah? Bagaimana khalifah itu sendiri bukan tugas yang dipertikaikan semenjak manusia pertama, tetapi terus menjadi bentuk perlawanan manusia dari dulu sehingga sekarang? 

Sekarang dalam keadaan Palestin sekali lagi dan tidak tahu untuk keberapa kalinya lagi, bermandi darah. Percaturan politik Zionis yang tidak manusiawi, sebahagian cerdik pandai mengatakan itu adalah tindakan perlu kerana Zionis Israel mahu menggantikan Amerika menjadi adi kuasa kepada dunia akhir zaman ini.

Khalifah bukan sekadar memahamkan tugas manusia secara mikronya menjadi wakil Tuhan di muka bumi ini. Khalifah juga ada peranan politik yang menjadikan manusia seolahnya tidak pernah menjadi aman dan harmoni. 

Di kala ini, ketika umat Islam berdoa untuk dipercepatkan untuk waktu khalifah pengabisan seperti yang dijanjikan, setiap dari kita diuji untuk ketaatan. Kepada siapa yang kita serahkan taat itu. 

Monday, July 14, 2014

17 Ramadan 1435 Hijrah

Esok hari Nuzul Quran. Malaysia cuti. Saya menulis dengan hati yang berat. Saya tidak lebih baik dari mana-mana orang. Barangkali lalat yang diciptakan Allah lebih mulia.

Tapi saya menulis juga.

Hari ini masuk hari ke berapa Gaza terus bermandi darah. Di sebalik kemeriahan Piala Dunia (yang saya tidak ikuti), Ramadan, Zionis Israel terus cabul mencabul.

Barangkali saya tidak punya hak menulis tentang Palestin. Saya bukan pejuang, bukan aktivis, bukan pembela hak asasi manusia, malah George Galloway lebih pemberani. Suaranya menggegar di mana-mana. Tentang kemanusiaan. Tentang pengkhianatan bangsa Arab ke atas tetangga mereka di Palestin. Tentang Negara-Negara yang membekalkan senjata dan latihan kepada Palestin, adalah Negara yang dilabelkan paksi jahat, Syria dan Iran. Sedang kami saudara muslim yang lain berdiam, rasa mencukupi membekalkan Palestin dengan doa dan boikot barangan, itu pun hanya satu dua sahaja yang mampu diboikot. Yang lain masih lagi berfikir-fikir mampu boikot atau tidak.

Saya masih rasa kecil. Kerana kes-kes yang lain seperti Boko Haram, Selatan Thai, Syria, Bahrain, CAR, minoriti kecil di Negara sendiri tidak pula saya suarakan. Kerana alasan kelemahan kepada diri sendiri kurang ilmu dan maklumat tentang isu. Atau memang saya kurang peduli.

Esok nuzul Quran. Ayat baca yang diturunkan tidak sekadar baca. Di perenggan awal ada disebutkan tentang pen. Maka itu juga anjuran untuk menulis.

Berbanding cerita penindasan yang lain, Palestin paling mendapat perhatian media. Mungkin kerana lawan mereka adalah Israel. Bangsa yang merasakan diri mereka paling mulia dan paling ramai orang yang kaya raya.

Bila mana media masa antarabangsa di kuasai Zionis Israel, kita hanya bergantung kepada media social untuk bersuara. Itupun saya tidak bersuara.

Ramadan makin singkat. Dunia juga.

Moga Allah memperkuat mereka yang berjuang mempertahankan diri, maruah, keluarga, bangsa dan agama. Berikanlah mereka kemenangan atau syahid. Sabarkn mereka dan sediakan tempat tinggal mereka di syurga.

Thursday, June 05, 2014

Getting Old Gracefully

Dahlia semakin menyukai rutin bulanan membawa Mak ke rumah sanak saudara sebelah arwah Ayah. Dari segi talian, sepatutnya sudah jauh. Memandangkan sejak kecil Dahlia tidak berapa rapat dengan keluarga sebelah Ayah disebabkan jarak umur dan juga budaya yang diamalkan. Mereka lebih berpendidikan jadinya cara bergaul itu agak formal dan bersopan.

Dahlia cuba memadamkan konflik apabila berkunjung di rumah Pak Usu. Konflik tentang keteguhan memegang kepada agama dalam bentuk masyarakat terima. Seperti, ketika kita sudah mencapai umur senja, setiap dari kita mesti menunjukkan ciri-ciri alim dan tunduk. Mungkin kalau nak dimudahkan bahasa, mesti memakai kopiah putih dan tunduk elok tertutup. Pak Usu dan Mak Usu jauh dari ciri-ciri tipikal seperti itu. Untuk orang yang sudah melepasi umur 70, mereka masih kelihatan ranggi dan bergaya. 

Pak Usu dan Mak Usu sejak dari muda-muda dahulu sudah pun mengubah cara hidup dan menerima dengan terbuka budaya luar. Pak Usu terdidik di negeri orang putih. Mereka sekeluarga membesar di luar. Kerana Pak Usu sendiri bekerja di pejabat Diplomat, kebanyakkan masa dihabiskan di linkungan bukan dalam budaya Melayu.

Dahlia semakin suka berkunjung kerana, di sebalik fungsinya sebagai pemandu untuk membawa Mak merapatkan tali persaudaraan dengan saudara sebelah arwah Ayah, Pak Usu dan Mak Usu tidak pernah meninggalkan dirinya untuk menjadi sebagai salah seorang dari lawan bicara. Mereka tetap menunggu butir bicara yang mahal keluar dari mulut Dahlia, sebagai tanda hormat kepada dirinya yang hadir dalam majlis tersebut. Walau jarak umur begitu jauh, lebih dari 40-50 tahun berbeza dari diri Dahlia.

Ada sesuatu yang indah dalam diri Pak Usu dan Mak Usu. Walaupun sekiranya Pak Usu berkunjung ke rumah Dahlia beliau tidak akan memberi ucapan salam, sebaliknya "Hello." Walaupun ketika bertahlil, Mak Usu tidak pernah dilihat akan memberi tumpuan dan mulut terkumat kamit membacakan bacaan-bacaan tertentu, di mata Dahlia, mereka ialah warga emas yang luar biasa. Yang tidak terlihat tua, tetapi terlihat bertenaga. Tidak terlihat layu, tetapi setiap hari mengecapi kehidupan dengan semangat yang menyala-nyala. Mereka sudah tua, tetapi tetap nyala dan ceria.

"Mak Usu rasa mahu tutup sahaja sekolah, rasa sudah tidak larat." Begitu mulanya bicara Mak Usu tentang sekolah yang dibuat dirumah yang dua tingkat itu. Di kawasan elit orang-orang ada ada di Ampang Jaya, Dahlia terkejut. Dahlia tidak pernah tahu bahawa Mak Usu secara tidak formal membuka rumah untuk pendidikan awal kanak-kanak.

"Ada dua kelas di sini. Bilik bawah ni, untuk anak-anak umur 3 dan 4 tahun. Di bilik atas, untuk anak-anak 5 dan 6 tahun. Setiap dua minggu Mak Usu akan mengajarkan mereka untuk kemahiran memasak. Ada banyak resepi yang telah mereka siapkan. Ada minggu yang masak muffin, kek, biskut dan masakan ringkas yang lain. Sekarang ni, anak-anak ini sudah tahu banyak jenis masakan dan mereka gembira untuk aktiviti, kelas yang mereka tunggu-tunggu setiap dua minggu."

Makcik Dahlia yang lain bertanya untuk tahu, "macamana mereka buat kerja? Bila bancuh tepung, pukul telur, campurkan gula dan sebagainya?"

Mak Usu menjawab, "kita sebagai Cikgu kena banyak-banyak bersabar. Awal-awal kelas memang menguji kesabaran bila melihat mereka terkial-kial untuk menimbang. Terkial-kial pecahkan telur masuk dalam mangkuk. Bilik bawah ni bila aktiviti memasak memang bersepah. Hati kita sebagai Cikgu akan rasa terusik untuk menolong supaya tugas dapat diselesaikan dengan baik, tetapi sebagai Cikgu kita perlu tahu bila kita perlu bantu dan bila perlu kita biarkan mereka. Memang kena keraskan hati untuk lihat sahaja apa yang mereka buat supaya mereka boleh belajar dari pengalaman." Mak Usu menceritakan panjang lebar kepada kami. 

Dahlia memasukkan setiap patah perkataan dalam kotak kepala. Isu tentang pendidikan awal kanak-kanak memang menarik minat Dahlia sepanjang masa. Dahlia selalu berharap waktu kecilnya dia dihantar di sekolah yang sangat bagus supaya kemahiran asas yang diperlukan untuk kerja dan kehidupan masuk dalam diri sejak awal. Bukan bila sudah bekerja baru hendak belajar semua. Sangat memenatkan.

"Kita kena biarkan mereka, sebab mereka perlu belajar untuk menggerakkan tangan," kata Mak Usu lagi.

"Oh begitu rupanya cara untuk kita mengasah kemahiran psikomotor anak-anak," Dahlia menambah.

"Ya betul. Memang membantu mereka menggerakkan tangan dan kawalan terhadap anggota badan. Sekarang ini sudah tidak susah, sebab anak-anak sudah mahir. Mereka semua memang seronok diberi tugas dan menyelesaikan sampai siap." Mak Usu membalas sambil memandang tepat ke wajah Dahlia.

Mak Usu betul-betul seorang guru awal kanak-kanak yang faham dengan tugasnya.

"Ada yang masuk sini umur 3 tahun, 4 tahun, sepatah perkataan Bahasa Inggeris pun mereka tidak tahu. Tetapi selepas 6 bulan hadir ke kelas, cakap Bahasa Inggeris mereka sudah sangat fasih dan berabuk." Mak Usu memberi penerangan lagi. 

Dahlia kagum dalam diam. Impian Dahlia untuk membuka sekolah seperti itu bagai dinyalakan semula. Tapi dalam hati dan fikiran Dahlia bukan untuk orang ada ada sahaja, tetapi untuk anak-anak miskin dan yatim yang tidak mendapat peluang belajar dengan kemewahan ilmu dan pengalaman. Lebih penting dari itu, kasih sayang seorang guru untuk memberi nyala kepada anak-anak didikan.

"Berapa orang anak-anak yang belajar di sini?" tanya Dahlia betul-betul ingin tahu.

"Mak Usu ambil 10 orang sahaja. 5 di kelas bilik bawah, 5 lagi di kelas bilik atas. Mereka belajar pun tidak lama, dari jam 9 sehingga jam 12."

Baru Dahlia faham sekolah yang diwujudkan itu adalah sekolah berbentuk Playschool. Lebih kepada menyediakan persekitaran bermain untuk anak-anak tetapi pada masa yang sama memasukkan elemen pembelajaran dalam keadaan anak-anak gembira dan suka untuk belajar. Satu pelaburan yang sangat menguntungkan. 

Mak Usu itu, yang masih tersisa kecantikan ditambah kecergasan dalam melakukan kerja-kerja dapur begitu menambat hati Dahlia. Mak Usu yang telah lama merantau di negeri orang, sekarang pulang untuk menikmati umur tua. Tetapi tidak mahu menjalani dengan keadaan rutin yang biasa. Mak Usu seolah-olahnya menjejaki tua, tetapi dalam keadaan bergaya dan bertenaga. Getting old gracefully seperti kata-kata orang.

Mak Usu yang dalam umur tuanya masih tidak mahu bersenang-senang. Boleh jadi Mak Usu memilih untuk berada dalam ketenangan, menjaga pokok dan tanaman di sekitar rumah, menjaga kucing yang comel. Tetapi Mak Usu memilih untuk mengajar anak-anak kecil generasi dengan kepakaran ilmu awal kanak-kanak yang dimiliki.

Dahlia memikirkan, sekalipun Mak Usu dan Pak Usu tidak dikurniakan cucu untuk diajak bermain dan berkongsi, mereka tetap sahaja tidak mengeluh dengan ketentuan takdir. Mereka memilih untuk menikmati hari tua, dengan anak-anak lain yang mereka asuh dengan kasih sayang dan pelajaran. Hidup yang terisi mungkin untuk 4-5 tahun lagi. Selagi diri masih bertenaga, selagi kasih sayang ada dalam diri mereka.



Tuesday, May 27, 2014

Kematian

Hari Selasa, akhirnya saya kembali mengambil buku Tuesday with Morrie, satu-satunya buku Mitch Albom yang saya beli dan baca. Kisah mengenai Morrie, Profesor Mitch yang menjadikan saat akhirnya sebagai pengidap penyakit ALS dalam kajian. Kajian tentang kematian dan bagaimana seharusnya seorang manusia menghadapi mati.
 
Dua minggu yang lalu sebenarnya, saya menerima berita kematian rakan sepersekolahan akibat penyakit kanser. Sedang menjalani rawatan walaupun kanser sudah berada di tahap terminal. Gigih berjuang untuk kehidupan, seorang ibu, juga pekerja yang tekun.
 
Bukan sehari dua ini topik kematian menjadi minat. Lama sudah. Paling menginspirasi adalah kisah Profesor Al Mahdi, pendiri Khalifah Metod. Ketika didiagnos dengan kanser di peringkat terminal, Prof Al Mahdi tidak menyerahkan hidupnya kepada nasib, bahkan melipatkan ganda usahanya untuk membuka sebuah sekolah. Kata Prof, "adalah lebih baik saya membuat kelas menurunkan segala ilmu yang dikaji selama lebih 30 tahun, daripada berjalan di luar sana dan akhirnya mati dilanggar lori."
 
Macam tidak berapa faham juga kata-kata Prof Al Mahdi. Tetapi sebenarnya,, ia adalah satu saranan untuk kita memilih bagaimana kita mahu mati. Mati itu juga adalah tentang pilihan. Dan menurut Morrie, "everyone knows they're going to die, but nobody belives it." Kata Morrie sekiranya kita percaya yang kita akan mati, kita akan hidup dengan cara yang berbeza dari apa yang sedang dilakukan sekarang. Juga untuk semua di atas kembali mengingatkan saya tentang buku The Last Lecture oleh Randy Pausch. Juga bercerita tentang berani untuk mati. 
 
Semua yang disebutkan mengadap kematian mereka dengan berani, dengan bermaruah.
 
Soalnya, beranikah kita memilih cara kematian sendiri?
 
Yang pastinya, para syahid memilih dan tiada penyesalan dalam pilihan mereka.
 
 
 
 
 

Wednesday, May 14, 2014

Jelajah

Dahlia tidak bercadang mahu aktif dalam perbualan Paksu dan Makcik Hafsah. Dahlia hanya mahu tekun mendengar. Dia tidak tahu berapa umur Paksu, mungkin sudah menghampiri 70 tahun. Paksu yang sudah tua. Ketika mudanya segak, tampan dan pandai berbahasa Inggeris. Ketika tua masih juga segak walau mempunyai sedikit masalah pendengaran.

Bukan sesuatu yang menghairankan untuk Paksu pandai banyak bahasa asing. Malahan beliau pernah bekerja di pejabat pegawai tadbir diplomat. Pernah bermukim di banyak negara, UK, Amerika Syarikat, Mauritius, Korea. Entah berapa banyak lagi negara yang dijelajah Paksu.

Paksu mengangkat cawan yang berisi coffe late yang dibancuh Mak Usu. "Awak nak tahu cerita cawan Starbucks ni. Cawan ini dibeli di Seattle Washington, kedai pertama untuk franchaise kedai Starbucks. Masa di State, Mak Usu bereya mengajak ke sini bila tahu kedai pertama dibuka. Di sanalah barangan kenang-kenangan dijual. Ada banyak barangan cenderahati dijual. Bukan cawan ini sahaja, tetapi banyak lagi barangan lain. Tapi untuk minum kopi di sana kena beratur panjang." Paksu mengakhiri bicaranya dengan ketawa kecil.

Cerita itu Dahlia tahu lebih ditujukan kepada Makcik Hafsah sekeluarga. Mereka jelas menagih mahu mendengar cerita pertualang Paksu dan Mak Usu di negeri Uncle Sam. Sekali sekala Paksu menoleh untuk mengajak Dahlia turut sama dalam perbualan. Dahlia hanya mampu senyum.

Perjumpaan keluarga itu adalah rutin bulanan. Tujuannya untuk membawa Mak merapatkan talian bersama adik-beradik arwah Ayah yang masih tinggal. Dari lapan orang adik-beradik, hanya empat yang tinggal. Dahlia berada di sana kerana mengambil giliran kerana Abang-abang dan Adik tidak berkelapangan untuk bawa Mak.

"You pergi mana lagi masa di State?" tanya Makcik Hafsah berminat.


"Kami pergi ke Alaska. Tempat yang sangat cantik." Paksu memandang Dahlia, "awak belajar tentang Geologi dan Geografi kan?" Dahlia senyum segaris. Pengetahuannya cuma setakat belajar serba sedikit bukan arif atau ahli.

"Di sana segala tanda kejadian pembentukan bumi boleh dilihat." Paksu bersemangat. Dahlia masih senyum.

Paksu bercerita panjang lebar tentang pergerakkan plat tektonik yang menjadikan gunung ganang, rabung, batuan terlipat bermacam jenis, tsunami, gempa bumi, semuanya. Setiap kali Paksu bercerita, di kepala Dahlia sudah divisualkan secara jelas dalam kotak kepala Dahlia. Seperti dokumentari National Geographic. Tinggal lagi hanya Dahlia yang melihat, orang lain tidak.

Makcik Hafsah yang lembut itu menegur, "You pergilah travel, boleh tengok negara orang. Pergi travel, banyak boleh belajar."

Dahlia angguk-angguk. 

"Makcik yang dah tua ni pun teringin nak pergi. Kalau ada kesempatan, Makcik nak jelajah sampai ke Alaska." Dahlia senyum ikhlas kepada Makcik Hafsah. Makcik Hafsah juga mungkin sudah mahu masuk 70 tahun. Tapi Dahlia masih tidak bernafsu. Bukan dia tidak suka untuk melihat persekitaran lain, memahami budaya lain, mengenali orang lain, paling penting melihat rahsia alam dengan mata kepala sendiri.

Balik rumah, Mak terbaring sepanjang petang. Kekenyangan makan hidangan lazat, serta berjalan keluar mengambil tenaga Mak dengan banyak. Walau aktiviti luar adalah aktiviti yang ditunggu dan menggembirakan hati Mak.

Dahlia menekan siaran 801 HyppTV. Adik telah membeli filem The Secret Life of Walter Mitty. Masa tayangan hanya selama 48 jam. Rugi jika tidak menonton. Aneh sekali. Filem Walter Mitty juga adalah tentang perjalanan, jelajah, menghirup udara lain dari tempat sendiri. Kebetulan? Dahlia tidak percaya kebetulan.

Dahlia meneka-meneka dalam benak. Apa perlunya pergi berpetualang ke negeri orang? Apa pencarian yang dicari dari aktiviti yang memakan masa, tenaga, wang dan banyak lagi? Seperti Walter Mitty, kerana terdesak baru dia tergerak untuk melihat dunia yang lebih besar dari jabatan kerjanya di Majalah Life. Malah itu yang diimpikan sejak kecil. Hanya kerana ayah Walter Mitty meninggal awal, dia terpaksa bekerja demi untuk kesenangan ibu dan adik perempuan.

Ada satu perkara lebih besar di fikiran Dahlia. Telah lama Dahlia mendengar tentang Paksu, tentang kritikal pemikiran Paksu terhadap hadith. Mungkin Paksu orang yang menyokong Kassim Ahmad, Dahlia pernah mendengar kata-kata orang sampai ke tahap itu. Juga beberapa penilaian Dahlia terhadap Paksu, seperti Paksu tidak akan memberi salam ketika mengetuk pintu rumahnya melainkan dengan sapaan, hello.

Tapi jauh di sudut hati, Dahlia memang iri apabila Paksu bercerita tentang Alaska. Tentang alam sekelilingnya yang memukau. Tentang setiap sudut inci Alaska adalah cerita tentang pembentukan bumi. Tentang bukti sejarah zaman sebelum Jurassic, tetang zaman ber'aeon' lampau yang menghampiri titik pertama bumi mengambil bentuknya sebagai sebuah sfera yang terapung di galaksi Bima Sakti. Seperti boleh melihat alam dan memikirkannya di titik pertama 'Big Bang' bermula. 

Dahlia cemburu benar.

Ketika Paksu bercerita, di kotak fikir Dahlia sudah terbentuk setiap lapis gunung ganang yang berlapis-lapis dan berlainan warna. Tebalnya juga berbeza. Garis lapisnya juga berbeza. Ada yang melintang. Ada yang beralun-alun. Malah alun-alun itu juga mempunyai kecondongan berbesa-beza. Ada yang garis bersimpang-simpang. Rabung yang cantik seperti Grand Canyon, pemandangan banjaran gunung berapi saujana mata memandang gunung-gunung yang dihiasi tanah rata lembah yang cantik dan subur seperti di Iceland, di kawasan Eyjafjallajokul.


Semua itu terbentuk ketika Paksu mula bercerita. Jelas di kotak kepala. Jelas sehingga Dahlia boleh mengira jumlah tenaga yang terbebas sekiranya hanya satu gerakan pertemuan plat tektonik berlaku di atas muka bumi. Jelas sehingga Dahlia boleh mengagak jenis batuan yang terbentuk sekiranya gunung ganang di angkat ke permukaan. Jelas sehingga Dahlia tahu jenis tumbuhan apa yang boleh hidup di balik rekahan gunung berapi di Hawaii. 

Tetapi untuk waktu terdekat ini, walau seluruh sukmanya mendesak untuk menyandang beg backpack 50 liter yang dibelinya 3 bulan lalu dan menggesa berjalan melihat dunia, Dahlia akan tahan. 

Dunia Dahlia kini adalah Mak yang juga sudah masuk 70 tahun. Mak yang tidak sesegak Paksu atau sekurang-kurangnya sesihat Makcik Hafsah. Mak yang sudah menjalani 3 kali pembedahan di tulang belakang, di kedua-dua lutut kiri dan kanan. Mak yang begitu mudah hilang tenaga sekiranya digunakan untuk membuat kerja-kerja ringan di rumah. Dunia Dahlia kini Mak. Yang Dahlia rasa sangat gembira walau hanya dapat memasak makanan ringkas yang buat Mak kenyang dan boleh menunaikan ibadah.

Selesai menonton Walter Mitty Dahlia teringat seorang kawan yang bertanya dalam Facebook, "kenapa galaksi ini terlalu besar sehingga kita tak tahu di mana penghujungnya?"

Jawab Dahlia penuh kesedaran, "supaya mereka yang tidak menjumpai Tuhan dalam Al Quran, boleh menjumpaiNya dengan memerhatikan alam."

Dahlia cemburu Paksu dan jauh dari sudut hatinya ada juga doa dan simpati. Harapnya satu hari, Paksu juga menjumpai Kebesaran dari petualang di pelbagai negera yang Tuhan tunjukkan bukti kejadian, yang telah Paksu jejaki.

Dahlia teringat Surah Labah-labah ayat 20. Tuhan juga menyuruh kita berpetualang. Bagi mereka yang belum percaya, bagi mereka yang masih tidak yakin, bumi ini ada Tuan Pembuatnya.


Friday, April 18, 2014

Erti Hidup Pada Memberi? - 2

Bila disebut erti hidup pada merasa, kelihatannya sangat mementingkan diri sendiri. Dengan meletak syarat, ktia perlu merasa terlebih dahulu, sebelum menjadi seorang pemberi, akan menyebabkan orang mempunyai alasan untuk tidak bergerak dan bertindak.

Merasa itu ada banyak makna. Merasa itu boleh jadi kita menjadi penerima, kemudian kita akan merasa. Seperti pantun Melayu yang masih saya ingat.

Orang berbudi kita berbahasa
Orang memberi kita merasa.

Sesuatu mesti diserahkan terlebih dahulu. Maksud, mesti ada seorang pemberi. Kemudian kita yang menjadi penerima akan menjadi seorang yang merasa pemberian, kemurahan hati, kebaikkan dan ingatan dari dia. Ini satu.

Merasa juga boleh juga bukan menerima dari sesiapa, tetapi kita terkesan. Sesuatu yang dirasakan dalam hati, menyebabkan hati tergoncang, dan melahirkan perasaan aneh-aneh yang sukar untuk diterangkan kepada sesiapa pun (macam jatuh cinta?). Perkara ini boleh berlaku mungkin kerana satu-satu peristiwa besar, seperti tsunami di Acheh dan Jepun, peristiwa gerhana berdarah 2014, kehilangan MH370, perarakan tunjuk perasaan yang dianjurkan oleh Mahatma Gandhi, peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim untuk menyembelih anaknya Nabi Ismail. Ini dua.

Merasa juga boleh juga kerana kita melalui sesuatu proses atau pengalaman peribadi. Seperti berpuasa di bulan Ramadhan. Kerana itu kita dapat merasa bagaimana perasaan lapar dan dahaga. Kita dapat merasa bagaimana untuk menahan diri dari membuat perbuatan yang tercela dan bercakap perkara sia-sia. Kita merasa berada dalam struggle (menahan diri) untuk satu yang begitu abstrak. Tiada siapa yang akan merotan pun jika kita makan dan minum senyap-senyap dalam bilik waktu tidak ada orang melihat. Kita juga tidak akan disambar petir sekiranya kita membuat maksiat ketika bulan Ramadhan. 

Begitu juga ketika kita mengasingkan sebahagian dari perolehan (gaji, keuntungan perniagaan, bonus pelaburan) untuk diserahkan kepada badan-badan kebajikan. Kita merasa bagaimana untuk berpisah dari apa yang memberi keuntungan, untuk orang lain yang tidak ada kena mengena secara darah dan pertalian; kecuali ada kena mengena dari sudut hubungan kemanusiaan dan kemasyarakatan.

Semua ini nilai merasa setelah kita melalui proses dan pengalaman peribadi. Ini tiga.

Erti hidup itu pada merasa.

Baru-baru ini disedarkan, bahawa bukan saja-saja Tuhan mensyariatkan kita untuk melakukan sesuatu yang dilihat merugikan diri sendiri. Seperti puasa dan zakat/sedekah. Apatah lagi untuk pergi Haji. Kita perlu melakukan satu pengorbanan yang besar. Seperti menahan diri dari lapar dan dahaga, walhal tiada orang yang boleh menghalang pun. Seperti untuk meletakkan sebahagian dari apa yang kita dapat dari kerja seharian (gaji), untuk orang lain. Juga melalui perjalanan yang susah payah dan tidak selesa, seperti menunaikan Haji. Malah perlu menabung duit dengan jumlah yang sangat besar.

Tuhan mahu mengajar kita ia bukan syariat yang sia-sia. 

Semua itu dimestikan untuk kita, bagi manusia hamba ini merasa. Merasa dari proses dan pengalaman peribadi. Merasa dari struggle yang kelihatannya merugikan diri, tetapi manfaat besar untuk orang yang tertindas, fakir dan miskin. Merasa untuk sedar bahawa lapar dan dahaga selama sebulan itu adalah satu perasaan yang sukar digambarkan, tetapi untuk yang lain, mereka mungkin lapar dan dahaga untuk seluruh kehidupan dan umur mereka.

Seperti Tuhan menahan hujan, untuk kita merasa betapa susahnya di musim kemarau. Betapa susahnya ketika empangan kering. Betapa susahnya untuk tidak merasa air yang melimpah ruah keluar dari paip besi. 

Hanya dengan itu, kita dapat menghargai, segayung air itu sudah cukup untuk mengambil wuduk. Setengah baldi air itu sudah cukup untuk membersihkan diri. Dan baharu kita menyedari, bahawa dengan lebihan, lebih baiklah kita berjimat dan lebih baik dari itu, berkongsi dan saling berbagi.

Tidak salah rasanya untuk kita merasa rugi bila jadi orang yang memberi. Kerana sesuatu akan hilang dari kita. Akan kurang dari kita. Bukankah yang kurang dan hilang itu bentuk kerugian?

Tetapi tidak pernahkah sekalipun kita meletakkan diri dalam keadaan berfikir yang panjang, sejak dari mula kejadian kita dalam rahim ibu, kita sudah pun menjadi penerima? Menerima makanan dari ibu dengan perantara tali pusat. Menerima bentuk perlindungan yang aman dan selamat, dalam rahim ibu dengan dipenuhi air yang mendamaikan. Menerima nyawa dari Tuhan selepas beberapa waktu dari pembentukan. 

Kemudian kita dilahirkan, dan kita mula menjadi penerima kepada nikmat-nikmat yang begitu menggunung banyaknya yang tidak boleh dihitungkan? Kita menerima organ tubuh badan yang sempurna untuk membolehkan bernafas, jantung berdenyut, darah di sirkulasi dengan baik untuk menerima oksigen, organ perkumuhan yang baik untuk menstabilkan kandungan toksin dalam badan, dan lagi dan lagi dan lagi. 

Menjadi penerima pacaindera yang begitu hebat sekali penciptaannya, untuk membolehkan kita merasa. Mata untuk merasa nikmatnya melihat. Telinga untuk merasa nikmatnya mendengar. Hidung, untuk merasa nikmatnya menghidu bau-bauan. Lidah, untuk merasa begitu enaknya makanan dan minuman. Telinga untuk merasa bagaimana merdunya bunyi-bunyi. Kulit, untuk merasa betapa sensasinya sentuhan. Hati, untuk merasa betapa indahnya perasaan.

Anehnya, yang kita tidak buat itu ialah, merelakan diri sepenuh sedar untuk merasa segala nikmat Tuhan yang tidak dapat didustakan.

Kita tidak sepenuh sedar untuk merasa. Kerana itu kita belum menjadi seorang yang memberi.

Bukan anak-anak gelandangan, manusia gelandangan itu meminta dari kita. Tetapi Tuhanlah yang meminta kita untuk memberi segala kelebihan dan nikmat yang diberikan, untuk dikongsikan kepada orang.

Bukan anak-anak tanpa ibu/bapa/penjaga yang meminta kasih sayang, tetapi kitalah yang diberikan segenap kasih sayang Tuhan dituntut untuk mengasihi yang lain. Mengasihi anak manusia semuanya. Mengasihi alam sekitar.  

Satu hari saya jadi terfikir, kenapa ada manusia yang secara konsisten diuji? Bila diuji, manusia itu akan berada dalam keadaan paling progresif dan aktif. Ada kuasa dan motivasi yang mendorong dia untuk bergerak. Untuk menjadi orang yang bergerak itu bukan benda negatif. Malah perkara yang sangat positif.

Diuji itu bermaksud kita sedang menerima, kita sedang merasa. Dan dari pengalaman merasa itulah kita akan menjadi lebih matang, dan akhirnya menjadi hamba Tuhan yang paling gembira untuk berkongsi.

Erti hidup pada merasa. 


Erti Hidup Pada Memberi? - 1

Erti hidup pada memberi adalah tagline yang tidak asing lagi di web Ustaz Hasrizal atau SaifulIslam. Saya cuba bertanya diri adakah ia juga memberi makna kepada saya.

Minggu lepas selepas melawat pelajar-pelajar latihan ilmiah Darul Quran, saya dihantui satu persoalan. Adik-adik rumah anak yatim yang ada di sana berkongsi perasaan yang begitu janggal didengar di telinga saya. Ketika berkongsi, pelajar DQ menceritakan, ada adik yang tidak pernah peduli tentang kasih sayang. Kata dia, "buat apa saya nak beri kasih sayang kepada orang lain, sedangkan saya sendiri tidak pernah merasa kasih sayang."

Pelajar DQ memberi jawapan, "tapi kamu ada kakak-kakak sukarelawan yang menyayangi kamu."

Jawab adik itu yang mengejutkan, "tapi saya tetap tidak dapat merasa kasih sayang seorang Ayah!"

Persoalan itu yang membawa saya bertanya kembali kepada persoalan erti hidup pada memberi. Lama saya berfikir, tetapi semakin berfikir saya tidak dapat melihat relevan kepada diri sendiri, mungkin juga tidak relevan kepada adik yang tidak mendapat kasih sayang Ayah itu. 

Sehingga saya disedarkan dengan pengalaman dan bual bicara yang panjang dengan kawan lama. Erti hidup untuk saya ialah pada merasa.

Adalah agak sukar untuk seseorang itu menjadi pemberi, jika dia tidak dulu menjadi perasa. 

Terdekat yang boleh saya fikirkan adalah Rasulullah. Karakter dan peribadi Baginda adalah dalam kategori mulia yang luar biasa. Akhlak yang tidak ada dua dengan mana-mana manusia tokoh yang pernah hidup dalam zaman, waktu dan ruang ini. Bagaimana baginda boleh menjadi seorang pemaaf, penyantun, guru yang sabar, pejuang keadilan, penebar kemanusiaan, seorang yang paling mengasihi anak yatim, orang yang paling menyayangi.

Untuk manusia biasa, mempunyai karakter seperti itu tidak asing sekiranya yang kita kongsikan dengan orang berkepentingan. Dengan keluarga misal kata. Ibu, ayah, suami, isteri, anak, saudara mara. Juga teman-teman rapat, dan juga kenalan-kenalan yang berkepentingan.

Tetapi tidak Nabi, yang mempunyai segala kemurahan sifat tidak bersyarat (unconditional) untuk diberikan kepada semua umat, muslim atau tidak, melintasi zaman melintasi waktu. Keperwiraan yang tidak mengenal sempadan, dan segala tindak tanduk kebaikkan dan kemuliaan yang sungguh luar biasa!

Saya mencari formula, dan kalau pun ada, tetap tempang dan minta dibetulkan.

Bukan main-main bila Rasulullah menyarankan kita untuk menyayangi dan pelindung anak yatim. Memerhatikan mereka sepenuhnya, menjadi penjaga yang amanah kepada pembentukkan diri sebagai anggota masyarakat. Bukan main-main. Kerana Nabi dulu pernah merasa bagaimana menjadi seorang yatim, tanpa ayah kemudian tanpa ibu. Kemudian tanpa Datuk. Dan kemudian tanpa Pakcik. Baginda pernah.

Apabila Rasulullah sendiri menjadi seorang yang paling tegar untuk menegakkan keadilan. Baik untuk orang muslim dan bukan muslim di bawah jajahannya, Baginda juga pernah menjadi orang yang paling ditekan dan dihinakan ketika 10 tahun pertama Baginda mengajak seluruh ummat di Makkah. Penghinaan apa yang tidak Baginda lalui. Keterasingan 3 tahun dalam sekatan ekonomi yang mencekik dan terasing, seperti mereka tidak wujud walaupun untuk memenuhi keperluan asas. Itu juga Baginda dan keluarganya sudah rasai. 

Tidak hairan mereka bangkit sebagai pembela tegar kemanusiaan dan keadilan.

Banyak lagi. Tidak dapat saya ceritakan.

Merasa itu tidak dapat kita benar-benar rasakan dengan pembacaan. Merasa itu perlu dengan pengalaman. Merasa itu adalah peristiwa dan sejarah. Sejarah yang bukan sekadar mencatat tarikh-tarikh penting dan fakta, tetapi sejarah yang mengajarkan kita ibrah (pedoman / pengajaran). 

Saya jadi terfikir, sekiranya tidak ada syariat berpuasa, adakah saya akan faham derita orang yang gelandangan dan mangsa perang yang tidak ada punya makanan? Sekiranya tidak ada syariat zakat dan galakan bersedekah, adakah saya akan jadi manusia yang sanggup berbagi?

Penyataan adik di rumah anak yatim tidak keluar dari kepala, "kenapa perlu saya berikan kasih sayang sedangkan saya sendiri tidak merasa kasih sayang." Pada masa yang sama, saya juga bertanya diri, apakah sebenarnya peranan kita hidup di muka bumi ini? Adakah dua benda ini berkaitan?

Kata agamawan dan ramai orang, hidup kita ini peranannya adalah untuk kita diuji. 

Dan ada juga menerangkan, hidup ini adalah untuk kita merasai kasih sayang Tuhan yang tidak terbatas. Tugas sebenar kita adalah sebagai seorang steward (penjaga) atau bahasa lain adalah sebagai seorang Khalifah. Khalifah bukan bermaksud Ketua, tetapi wakil. 

Yang kedua itu lebih saya sukai. Untuk menjadi makhluk Tuhan yang merasa segenap kasih sayangNya. Dan kemudian menjadi wakil untuk menebarkan kasih sayang sebanyak-banyaknya.

Satu soalan yang saya tanyakan, kenapa tokoh-tokoh ulung zaman moden seperti Martin Luther King, Mahatma Gandhi, Mother Theresa, Malcolm X, menyanggupi apa yang mereka lakukan sehingga dikenal sejarah. Rupanya King begitu diinspirasikan dengan gerakan passive resistance Gandhi, sanggup datang ke India untuk belajar tentangnya. Sedang Mahatma Gandhi sejak berada di Selatan Afrika sudah pun menjadi pejuang hak-hak awam. Merasa dikriminasi coloured people (diskriminasi berdasarkan warna kulit). Merasa menjadi watak-watak yang ditindas, dan mempelajari pejuangan untuk memperjuang golongan tertindas.

Adalah menjadi satu ironi untuk seorang itu bangkit menjadi patriot yang paling hebat, sekiranya dia tidak pernah merasa bagaimana sakitnya menjadi orang yang tertindas. Sekurang-kurangnya dia mengambil bahagian untuk merasa. Tetapi untuk pejuang-pejuang ini bukan setakat mengambil bahagian, tetapi merekalah golongan yang ditindas itu. Mereka percaya bangkit adalah satu-satunya cara untuk menyatakan tidak bersetujunya kita kepada ketidakadilan yang ditimpakan (impose) oleh penguasa dan Kapitalis. Sedangkan diam itu tanda rela dan bersetuju. 

Sukar untuk saya mempercayai orang yang berasal dari golongan berada, akan menjadi pendahulu kepada mereka yang bangkit melawan ketidakadilan. Melainkan mereka menanggalkan jubah kebesaran dan kemudian menyarung kain kasar rakyat bawahan. Seperti Gandhi yang menenun kain sendiri. Seperti Gandhi yang selesai memakai pakaian yang seolah kain kafan di badannya.

Erti hidup itu pada merasa.

Tuhan jadikan kita sebagai satu-satu makhluk istimewa yang diciptakan untuk dapat merasa. Merasa apa yang ada dalam Namanya Yang Mulia (Asmaul Husna). Kemudian dengan rasa itu, kita menjadi wakilNya untuk dikongsikan kepada yang lain. Baik pada sesama manusia, mahupun kepada haiwan dan alam. 

Kenapa kita belum menjadi pemberi? Kerana jelas sekali kita belum pernah merasa. Kita tidak perlu melaluinya untuk merasa, tetapi cukuplah menjadi pendengar, pemerhati kemudian menghayati derita yang sedang menjadi pakaian mereka. Sehingga kita merasa, baharulah kita tidak akan ragu-ragu untuk menjadi pemberi, dan menjadi pemberi yang sebanyak-banyaknya.

Kenapa ada orang yang bangkit menentang kezaliman? Sedangkan mereka boleh hidup senang lenang sebagai pegawai kerajaan yang disenangi pemerintah. Seperti pemuda gua dalam Surah Al Kahfi? Kerana dipaksakan tunduk selain dari Tuhan Yang Maha Besar adalah kezaliman. Pemuda gua merasa penindasan itu cukup menekan sehingga mendesak mereka untuk mengasingkan diri untuk memelihara iman. Sekiranya mereka tidak merasa beban ditindas untuk tunduk kepada selain dari Tuhan Yang Selayaknya disembah, mereka tidak akan sampai lari dari kemewahan. Mereka merasa, kerana itu mereka bertindak.

Kenapa Rasulullah tetap kekal menjadi seorang pemurah, sedang Baginda sendiri menahan lapar? Kerana Baginda tahu lebih faham erti lapar, dan kerana kasih sayang Baginda tidak sanggup melihat yang meminta-minta turut berlapar.

Untuk peristiwa-peristiwa inilah buat saya faham, kenapa ada rakan sanggup berhabis duit untuk memberi makan gelandangan. Ada juga rakan yang sanggup berhabis untuk memberi makan kucing liar dan terbiar. Ada yang meluangkan masa selepas waktu pejabat untuk memastikan makhluk Tuhan yang kerdil itu tidak terus lapar. Membeli ikan di pasar, merebusnya, menggaul dengan nasi, kemudian keluar rumah di malam hari (walau seharian penat bekerja) untuk memberi makan.

Dan rakan-rakan saya yang diluar sana, memecut dan meredah jem selepas waktu pejabat hampir setiap hari, hanya semata mahu meluangkan masa membantu anak-anak di rumah anak yatim untuk menyiapkan kerja sekolah. Iaitu anak-anak di antara mereka ini yang menuturkan, "kenapa perlu saya berikan kasih sayang, sedangkan saya sendiri tidak merasa kasih sayang!" Sedang jam 8.30 pagi esok hari, mereka tetap perlu hadir di pejabat untuk bekerja.

Hidup ini kita perlu menjadi seperti air. Air yang mengalir. Air yang bila berada di tempat tinggi, akan mengalir ke tempat rendah. Air yang menempati ruang. Air yang membersihkan. Air yang menghilangkan dahaga. Air yang menampung kehidupan. Seperti air yang mengalir, yang bersih, yang menyuburkan.

Sekiranya kita benar mengaku peranan kita hidup dalam dunia ini adalah menjadi wakil kepada Asma'Nya yang mulia, sebagai steward, maka tebarkanlah refleksi itu kepada mereka yang meminta dan tidak meminta. Kepada mereka yang memerlukan. Kerana asal kejadian kita, telah Tuhan bekalkan dengan potensi kemanusiaan yang begitu menakjubkan. Jadilah sang pengasih, penyayang, pemurah, adil, memelihara, pemaaf, penebar keamanan, sang penuh cinta. Rasailah kasih sayangNya, dan kemudian jadilah pemberi, sebanyak-banyaknya.

Seperti Nabi, seperti mereka yang terpilih.

Thursday, February 06, 2014

Tanggungjawab

Ada pelbagai bentuk kasih sayang Tuhan, tanggungjawab salah satu bentuk kasih sayang itu.
 
3 bentuk tanggungjawab:
 
1. yang kita sendiri pilih untuk menanggungnya
2. yang diberikan kepada kita
3. atas dasar ilmu
 
Yang Pertama - yang kita pilih
Tidak susah untuk memahami yang ini, kerana sebelum memutuskan untuk menerima kita telah dihadapkan dengan masa yang cukup untuk berfikir dan menimbang. Dalam keadaan cukup sedar kita menerima. Apa pun yang berlaku selepas itu tidak susah untuk kita hadapi sebab itu memang telah dijangka. Biasanya, ia sesuatu yang kita suka. sesuatu yang telah diimpikan sejak lama. Atau perkara fitrah yang menjadi tuntutan dalam hidup.
 
Yang Kedua - yang diberikan
Biasanya tanggungjawab jenis ini adalah bukan dalam permintaan. Tetapi datang kerana mungkin atas sebab kita adalah ahli dalam bidang. Mungkin pakar. Tetapi ada juga jenis tanggungjawab ini datang kerana tiba-tiba datang. Bukan sebab kita pakar atau ahli, tetapi takdir yang menemukan kita dengan tanggungjawab ini. Ada banyak cara orang memandang. Mungkin ada jenis yang menolak, tetapi adalah lebih baik kita bersikap lapang dada. Kerana apa-apa sahaja yang ditentukan Tuhan, ada hikmah indah, aneh, lagi baik untuk diri. Walaupun pada awalnya sukar untuk faham, tetapi sekiranya kita menyerah diri sepenuhnya kepada Tuhan, jalan akan terbentang dan kemudian kita tahu kenapa kitalah yang patut menerima tanggungjawab ini.
 
Yang ketiga - atas dasar ilmu
Ini satu bentuk tanggungjawab yang sukar. Ilmu akan membawa kita kepada kebenaran, walau kebenaran itu sesuatu yang pahit untuk kita telan. Untuk kita menerima tanggungjawab menegakkan kebenaran ini amat sukar, kerana kita akan diminta untuk merendahkan ego. Melihat sesuatu dalam kaca mata yang lain, dan selalu akan diminta untuk kita menjadi seseorang yang berbeza. Menjadi berbeza itu sukar kerana orang selalu salah ertikan.
 
Apa-apa pun, tanggungjawab itu memang sesuatu yang berat. Ada benda yang kita perlu tanggung, kerana menanggung itu menyebabkan kita perlu menjawab. Mungkin di sini sudah ditanya, kemudian kita harus menjawab. Mungkin pertanyaan itu ditangguh, di 'sana'lah yang kita perlu menjawab.
 
Menerima tanggungjawab itu bagi saya adalah satu sunnah. Tuntutan berada dalamnya menjadikan kita makhluk sentiasa dalam keadaan sedar diri diuji. Ujian adalah satu bentuk perhatian dan kasih sayang. Ujian akan selalu menjadikan kita beringat.
 
Beringat itu untuk saya adalah taqwa. Kerana taqwa itu sendiri maksudnya God weary, sentiasa sedar diri dalam permerhatian dan pandangan Tuhan.
 
Di mana-mana ada Dia, dan Dia ada dalam diri kita.  
  

Thursday, January 23, 2014

Umur, Masa, Tenaga yang Bermanfaat

Selalu mahu saya ingatkan bahawa perjalanan hidup ini, mencerminkan sesuatu dari dalam diri. Atau sesuatu yang telah kita usahakan selama ini, kemudian terjadi di alam realiti. Beberapa tahun berusaha kemudian kita akan menikmati hasilnya.

Pepatah Inggeris, "you reap what you sow".

Ada misteri dalam kehidupan saya sendiri, bila apa yang berlaku untuk saya lewat dua tahun ini bukan apa yang berada dalam rancangan. Malah tidak pernah termimpi pun.

Tetapi mungkin saya pernah berdoa, dan doa yang satu-satu itu pula diangkat.

Atau lebih misteri, mungkin saya pernah menulis, dan tulisan itu dijelmakan di alam realiti. (satu hari harap saya boleh berkongsi cerita pendek itu.)

Sungguh, benar saya mencemburui kawan-kawan muda yang berada dalam linkungan aneh. Mereka yang masih muda, dalam pencarian, mencari kerjaya, keluarga dan kehidupan stabil, tetapi mereka malah menongkah stereotype anak-anak muda sekeliling mereka. 

Pemikiran mereka jauh lebih dewasa. Saya cuba memerhati dari sudut diri mereka, andai mereka telah faham erti kehidupan ini kerana itu mereka melibatkan diri dalam aktiviti kemasyarakatan tidak pernah kenal penat dan noktah! Dan ini, sungguh menjentik naluri cemburu saya yang membuak-buak.

Apabila kami berbincang tentang cuaca yang tidak menentu sejak akhir-akhir ini, fikiran kita mula dihasut dengan benda yang bukan-bukan. Takut. Takut ibadat belum banyak yang boleh menjamin syurga sekiranya matahari tiba-tiba mahu berhenti sinarnya. Kata kawan, dunia sejuk kerana matahari sedang berada dalam mode sleeping sun.

Saya mencemburui kawan-kawan dalam lingkungan aneh. Mereka muda, tetapi merekalah yang mengaplikasikan seruan Nabi. Mereka bekerja seolah-olah dunia akan kekal 1000 tahun lagi. Tetapi yang saya cemburukan, mereka bekerja itu adalah dalam kerja-kerja sukarelawan. Di mana mereka tidak dibayar, malah merekalah yang perlu membayar.

Siang hari mereka bekerja atau masuk kuliah. Malam hari mereka di rumah anak yatim membantu adik-adik membuat kerja sekolah. Hujung minggu, mereka habiskan juga di rumah anak-anak ini, membantu mereka memahami matapelajaran, atau benda paling asas, mengajarkan A B C. 

Kita sangka semua anak sekolah akan kenal A B C. Tetapi realitinya, ada yang sudah darjah 4, darjah 5 dan berada di tingkatan masih tidak kenal huruf apatah lagi membaca.

Kalau saya seorang mengenangkan rakan-rakan muda ini, saya akan rasa jauh amat dan tertinggal. Dengan dunia yang semakin sejuk ini, saya tidak tahu bekal apa yang saya ada.

Tetapi saya yakini mereka ini punya banyak bekal untuk di bawa ke syurga.

Saya tidak pernah melihat manusia, yang saya kira umur, masa, tenaga semuanya dimanfaatkan untuk anak-anak yatim. Jauh dari itu, mereka sedang membuat yang lebih besar. Rakan-rakan saya ini mahu memberikan keadilan sosial kepada mereka yang tertinggal dan dipinggirkan. Selalu ada air mata di mata mereka kerana begitu sedih mengenangkan nasib. Tetapi mereka tidak mahu hanya menjadi perenung nasib yang pasif, mereka bergerak. Mereka bertindak. 

Mereka tahu sekiranya mereka melakukan sesuatu, meskipun kecil, mereka telah menjadikan dunia lebih baik.

Dunia tidak syak semakin sejuk. Saya malah perlu memakai sweater ketika berada di luar terutama di waktu malam.

Saya tidak tahu masa, umur, tenaga yang ada sebelum ini dibazirkan ke mana. 

Tetapi yang pastinya, cemburu saya tidak pernah berakhir. Semoga umur yang ada dan tinggal ini, tidak jadi sia-sia. Semoga pintu syurga tidak tertutup kerana kesejukkan hati saya selama ini.