Tuesday, October 25, 2016

Contoh yang diwarisi - 2 (Dilema Melayu)

Saya kira dalam pengalaman hidup yang sedikit ada peluang untuk melihat beberapa perkara dalam budaya Melayu. Tentang hak pewarisan atau harta pusaka.

Siapa yang membuat kajian lanjut, akan dapat melihat banyak aset tanah orang Melayu terbiar disebabkan tidak dapat membuat penyelesaian bersama adik-beradik dan saudara mara. Cari di sekeliling dekat pun ada, kalau lebih serius buat kajian akademik pun akan jumpa. Ini dilema sejak berzaman, yang entah bila akan berakhir.

Tetapi saya tidak mahu bersembang hal ini. Tetapi untuk berkongsi apa yang arwah Ayah tunjukkan kepada kami. Ayah bukan anak yang paling tua di kalangan adik-beradik, tetapi cara Ayah berfikir itu beza. Ada banyak keadaan, Ayah bertindak sebagai jurucakap dan perunding cara.

Semasa Ayah hidup lagi, Ayah sudah menjangkakan perkara-perkara hadapan. Luar dari jangkaan kami orang muda yang masih mentah dan pucuk serba-serbi.

Dalam hal pewarisan ada banyak pesan yang arwah Ayah minta kami adik-beradik melepaskan hak menuntut untuk tanah warisan, terutamanya ketika dia telah tiada. Kata Ayah, jika semasa hidupnya dia melepaskan hak warisan anak-anak juga perlu membuat hal yang sama ketika dia sudah tiada.

Pesan Ayah ini melekat di kalangan yang menerima mesej Ayah. Meski pun hanya berbentuk verbal bukan bertulis, kami memegangnya sebagai amanah. Kerana itu dalam banyak keadaan kami mematuhi pesan ini.

Bila Ayah sudah tiada, baharu nampak hikmah yang berlaku. Tindakan Ayah adalah untuk memudahkan dan juga berlaku ikhsan kepada sanak saudara yang lebih memerlukan. Kalau tinggalan harta benda dan kemewahan itu penting, tentu kami dibesarkan dengan kesenangan dan kemewahan. Tetapi Ayah hanya mengajarkan kami bersederhana dan sekiranya perlu berhutang, berhutang dengan mengukur baju, ikut kemampuan dan bukan menjerut diri.

Pelajaran yang Ayah tinggalkan bukan berbentuk kuliah dan wacana. Kadang-kadang saya berangan andai masa Ayah hidup kami mempunyai jadual khusus untuk mendengar kuliah dan perbincangan dari Ayah. Kerana ilmu Ayah itu tersimpan dalam minda dan jasadnya. Yang disimpan berkalang tanah sekarang.

Begitupun, saya mensyukuri, bahawa Ayah meninggalkan contoh yang boleh kami warisi melalui tindakan-tindakan tegas dan tepat dari Ayah. Mungkin benar pepatah, action speak louder than words.

Boleh jadi untuk saya yang terus-terusan belajar ini perlu meyakini, bahawa apa pun yang dilakukan adalah satu bentuk energi (tenaga). Ianya tidak akan mati, terpadam, terhapuskan tetapi akan dipindahkan kepada yang lain. Entah yang lain itu manusia, atau yang lain itu hanyalah sekadar aura keseimbangan dalam dunia. 

Saya berharap akan dapat berbuat seperti arwah Ayah juga. Saya juga berharap semua orang dewasa mempunyai kesedaran yang sama. Terutama mereka yang menjadi Ayah dan Ibu kepada anak-anak yang masih kecil.

Setiap perbuatan itu diperhatikan, mungkin terpahat sebagai memori kekal dalam minda anak-anak sampai mereka mati. Kerana itu, sebagai orang dewasa, biarpun ada anak atau tidak ada, adalah satu tanggungjawab besar untuk membuat sesuatu yang mempunyai nilai baik dan fitrah, kerana sesiapa pun yang melihat akan menjadikannya sebagai contoh yang akan mereka warisi.

No comments: