Wednesday, July 28, 2010

Bulan Mengambang


Malam tadi ketika mencuci tangan di singki dapur, saya perasaan ada cahaya terang dari atas langit. Saya membuka pintu belakang dan melihat bulan penuh sedang megah menerangi langit malam. Hari semalam hari 15 Shaaban. Bukankah ia tarikh yang menandakan sesuatu? Kata orang buku amal ditukar di malam separuh Syaaban. Separuh itu nisfu, dari situ terma Nisfu Syaaban dimahsyur seantero pelusuk dunia.


Bila menggunakan pentarikhan Islam, 15 haribulan ialah hari bulan mengambang penuh. Jika ikut pentarikhan Gregorian (Masihi) saya tidak tahu.


Saya berjalan pantas mengambil teropong di bilik (ya betul saya ada teropong, tetapi bukan untuk membuat perbuatan jahat lagi mungkar (alasan apolgetik untuk diri)). Bulan begitu besar untuk dilihat dengan mata kasar tetapi saya mahu jelas melihat warna gelap dibeberapa tempat dipermukaannya. Benarkah imej bulan seperti yang disiarkan dalam internet? Saya membetulkan fokus sehingga yang kelihatan bentuk yang tepat dan jelas. Na’am! Teropong telah membolehkan saya mengsahkan imej seperti gambar di atas.

Ingat dulu sewaktu kecil kita melukis bulan? Cukup dengan membuat bulatan besar dan mewarkan kuning. Semua orang tahu yang kita sedang menggambarkan apa. Bulan tidak boleh lagi dilukis mudah seperti itu. Warna gelap di permukaan melambangkan keunikkan sebuah bebola kosmik yang boleh dilihat dengan mata kasar yang dapat dicapai pada waktu malam. Unik? Memang!

Kerana kita begitu dicemari dengan pencemaran cahaya, kita tidak dapat melihat betapa hebatnya bulan bersinar menerangi malam yang gelap gelita. Di langit KL, cahaya yang dipancar keluar dari KLCC menenggelamkan semua petanda kosmik yang muncul di setiap sudut. Tidak percaya? Cuba lihat malam nanti (kalau tidak hujan).

Saya punya sudut pandang lain. Bukankah saya berada di desa? Bintang bertaburan seperti butiran pasir di pantai. Ia pemandangan yang mahal. Orang KL tidak akan dapat melihat dan merasai suasana ini lagi (selagi KLCC memancar cahaya terang sehingga menguasai langit malam).

15 Shaaban adalah satu tarikh besar untuk dikenang. Buku baru masih lagi putih bersih dibanyak helaian. Masih ada 360 hari untuk dicatat dengan amal wangi dan harum. Bukan mengotorkan dengan peristiwa hitam yang menjelekkan.

15 Shaaban keluar serentak dengan bulan penuh. Hati saya juga penuh rindu mengingat the Zahir.

Bulan terbelah
dicantum semula
dari celah gunung Kaikaan
saya mendengar suara Al Yaasin
memanggil untuk penyatuan
menegak kembalinya keadilan!

No comments: