Rindu

Dia menelefon saya hari Rabu dan mengatakan dia rindu.
Saya bergegas pulang hari Sabtu, moga-moga dapat juga berjumpa.
Setelah selesai setengah hari sehingga ke petang ceramah yang panjang, saya bergegas ke Banting.
Saya berjumpa juga dengan dia, hari Sabtu yang lewat. Tapi dia tersipu-sipu malu bila diusik dia merindui saya. Saya memandang dia dengan bersahaja.
Saya mengajaknya berbasikal di luar rumah. Meski hari berbaki beberapa jam sebelum maghrib menjelma. Dia berbasikal, saya berjalan kaki. Dipertengahan jalan dia menghulurkan tangan kirinya pada saya. Kami jalan beriringan berpegang tangan, seorang berjalan kaki, seorang berbasikal, sambil matahari perlahan-lahan menunjukkan warna jingga. Dan kami tahu rindu kami telah terubat.

Comments

Anonymous said…
mencintai seseorang, dengan sepenuhnya, tanpa balasan, tanpa pengharapan adalah sangat sungguh menyiksakan.

rindu itu sungguh mahal harganya, perlu dibayar dengan mengerah tenaga memandu beratus2 kilometer, bayaran tol yang makin meninggi, harga minyak yang makin melambung, serta perasaan takut yang mungkin tidak mampu dihapuskan sehingga kini, debaran setiap kali merentasi banjaran titiwangsa.

tetapi semua itu, sungguh berbaloi, setiap kali pulang dan dia menunggu di pintu. meski pun adik ku berkata, dia mempunya 'short-term' memory, tetapi alhamdulillah, dia tidak pernah melupakan aku.

masih mencium ku ketika diminta, berlari terkedek2 ke arahku ketika di hulur tangan, ketawa manja ketika di agah.

wwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa...ungeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee!
Asal Turabiy said…
jangan bagi org yg anda rindu makan semut, nanti dia cepat lupa
dan jangan mengajar dia benda yang bukan2, terutama bunyi oink2, tak comel jadinya

(p/s:yek, minta cium :p)
K@ssim Sel@m@t said…
tersenyum simpul membaca tulisanmu, teringat zaman mudaku...rindu itu sungguh mengasyikkan dan ada kalanya menyakitkan.

teruskan merindu..

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?