Wednesday, September 16, 2009

Menjelang Al Quds Hati Kamu di mana?

Al Quds, ia adalah hari sambutan pada hari Jumaat terakhir di bulan Ramadhan. Tujuannya untuk kita mengembalikan fokus ke Al Quds – Palestin – Jurusalem – Masjid Al Aqsa.
Menjelang hari itu, hati kamu di mana?
Al Aqsa, ia adalah tanah yang dijanjikan kepada Imam. Imam yang bukan sahaja kepada umat Islam tetapi kepada seluruh umat manusia (Al Baqarah:124). Imam itu Imam yang dilantik sendiri oleh Allah iaitu Khalilullah Ibrahim as. Imam Ibrahim adalah imam sejagat, kerana itu Al Quds adalah tanah sejagat. Hati yang punya ingatan pada Tuhan akan mempunyai rasa rindu, pada tanah itu yang penuh sejarah dengan rindu yang melubuk dan mendasar. Untuk satu tujuan. Pembebasan dan memerdekakan ia dari segala bentuk perbuatan cemar dan keji. Agar ia tanah yang diberkati (Al-Anbiyah:71) dikembalikan ke tempatnya, sebagai tanah petunjuk pemisah antara hak dan batil untuk manusia universal.

Imam Al Khalil Ibrahim as, sudah puas mengalami segala dugaan untuk menunjukkan kita jalan, apakah dia kebenaran, hak, dan kehambaan. Puas sudah Baginda dibuang, dipulau, dibakar, dihina, diuji ketingkatan tertinggi untuk menyatakan pada umat mendatang iman itu seperti apakah ia? Namun, kita seolah-olah tidak pernah peduli pengorbanan ini.
Allah memilih Al Quds sebagai tanah yang diberkati (Holy Land). Bila Allah memilih, Al Quds sebagai tanah suci ia bukan sekadar berperan sebagai simbol agama. Ia adalah sebagai kertas litmus untuk menunjukkan tentang Hak, tentang kebenaran.
Kritian menunggu di Al Quds untuk Hak tertegak dari agamanya. Yahudi menunggu di Jurusalem untuk Hak tertegak dari agamanya. Dan Islam pemegang panji kepada kebenaran Hak ini, memalingkan muka dari melindungi dan mengembalikan maruah, sedangkan janji Tuhan untuk memenangkan hak dari batil itu benar. Tetapi umat Islam bertindak seolah-olah tidak menaruh percaya pada jaminan Allah.

Allah menjalankan hambaNya di malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa bukanlah satu perjalanan untuk mengungkapkan mukjizat kenabian sahaja. (Bani Israil:1). Ia adalah pemberitahuan secara simbolisme agama kepada umat akhir zaman, tetang takdir yang tertulis di tanah itu. Dari Al Aqsa, hambaNya di angkat ke langit ke sidratul muntaha bukan satu cerita untuk kita mengkagum-kagum magis kenabian semata. Ia adalah jambatan untuk kita faham, untuk kembali pada Tuhan dalam redhaNya yang mutlak - pintunya ada di langit Al Aqsa.

Takdir Al Aqsa begitu, dan dia sedang menunggu Imam/Pemimpin yang akan membebaskan dari durja manusia bejat bersama golongan yang sanggup mati syahid untuk kemerdekaannya.
Menjelang Al Quds, hati kamu seharusnya mempunyai kecintaan pada Al Quds, sama besar kecintaan kamu pada Makkah dan Madinah. Jihad untuk membebaskan tanah suci dari penjajahan Israel adalah jihad yang paling dicintai sepenuh hati.

“Abu Hurairah reported that the Prophet said: Black banners shall emerge from Khorasan and no force will be able to stop them until they are inserted in Aelia (Jurusalem)” (Suna Tirmidhi).


Menjelang Al Quds, kamu seharusnya mempunyai kesanggupan untuk menyerahkan segala, harta, tenaga, kepada Negara Muslim yang bertekad untuk pembebasannya.

“Narrated Maimunah ibn Sa’ad: I said: Apostle of Allah, tell us the legal injuction about Bait Al Muqaddis. The Apostle of Allah said: Go and pray there. But all the cities at that time were affected by war. (So he added) If you cannot visit it and pray there, then send some oil to be used in the lamps (i.e. send support) (Sunan Abu Dawud).

Menjelang Al Quds, hari ini berjanji, untuk mencurahkan tenaga dan masa untuk belajar mesej dan pertunjuk dari Al Quran bagi memahami takdir Baitul Muqaddis dan bertekadlah untuk menyampaikan dan mengajarkan pada yang lain.

Menjelang Al Quds, hati kamu di mana?

No comments: