Buang sahaja janggut itu

Ini catatan, entah saya ambil dari mana. Mungkin dongeng, mungkin juga kebenaran. Kalau ia sebuah kebenaran, ia akan ada nilai universal tidak kira zaman.

Saya mencintai orang beragama. Bagi saya mereka adalah suluh yang menyinar di waktu kita teraba-raba. Tidak syak. Orang agama selalu mengajar tentang hukum. Salah dan betul. Haram dan halal. Tentang aturan untuk soal fiqh dan hukum. Tetapi di mana salahnya, mereka tidak pernah dekat di hati saya untuk mengajar saya tentang nilai. Dan sekarang setiap butir bicara yang keluar dari mulut mereka seakan kering, tidak pernah menjadi dorongan untuk sesuatu yang hidup. Untuk menjadi citra orang ketandusan semangat untuk percaya bahawa takdir yang diciptakan itu sangat indah. Diciptakan Allah penuh hikmah. Saya tidak pernah belajar tentang itu dari mereka.

Saya belajar hikmah dari mereka yang mengalami. Mengambil iktibar dari hidup dari mereka yang berpengalaman. Sebetulnya, pelajaran hikmah tentang hidup, tentang keikhlasan beragama, tentang keimanan tulen pada Allah swt, saya perolehi melalui mereka yang ikhlas.

Setepatnya, ikhlas berjuang.

Ditempat saya, ramai orang menampilkan diri sebagai orang zuhud. Mereka memakai janggut tanda mengikut sunnah. Dan sudah tentu, ibadah kami yang biasa biasa sahaja ilmunya tidak akan pernah menandingi. Puasa sunat, solat dhuha dan pelbagai amalan sunat akan dilunasi.

Kami tidak setanding.

Namun bila menyentuh perkara yang mendasari tanggungjawab tugas dan amanah untuk digalasi, boleh jadi mereka yang berjanggut inilah yang menjadi juara untuk mengelak. kadang-kadang reaksi mereka buat saya tidak faham. Kata mereka "adalah tidak menjadi dosa kalau tidak menunaikan tanggungjawab kerana ini semua hanyalah dunia, dunia sahaja."

Saya tidak faham, benar tidak faham.

Saya pernah belajar tentang ihsan. Dalam konsep beragama kita punya tingkatan percaya. Mulanya Islam, kemudian Iman dan puncak hakikat mutlak itulah yang kita namakan ia sebagai ihsan.

Orang percaya bahawa ihsan itu ialah membuat sesuatu seolah-olah Allah melihat kita. Setiap waktu dan keadaan. Tetapi orang mungkin lupa, ihsan juga mengambil maksud untuk membuat sesuatu sehabis baik. Untuk setiap pertanggungjawaban atas pundak, juga atas soal ibadah.

Saya jarang mendapat nilai yang baik ini dari mereka yang memakai janggut. Saya sering rasakan apa sahaja yang keluar adalah kerana ilmu dan kebolehan mereka berhujjah, tetapi kering rasa. Ya, kering rasa. Kerana sebenarnya mereka tidak merasa, mereka tidak merintis sunnah orang berjuang itu. Mehnah dan cabaran adalah asam garam kehidupan. Tangisan sebagai peneman bukan tanda kalah, tetapi penguat untuk menerjah.

Yang selalu yang mengajar saya tentang ikhlas, adalah tidak ragu lagi mereka yang berjuang. Setepatnya, orang yang berjuang kerana percaya. Yang kepercayaan mereka adalah kebenaran mutlak. Yang benar-benar mengenepikan soal pujian, yang tidak kisah menjadi kontra dari majoriti masyarakat, tanpa sanjungan. Mereka percaya yang majoriti itu bukanlah tanda kebenaran. Kebenaran tetap kebenaran meski hanya tinggal seorang yang memperjuang. Tanpa janggut pun mereka tetap mampu membuat saya rasa, bahawa berjuang itu dalam mana-mana waktu pun tetap manis dan indah. Saya rasa, mengalir dalam, menjentik emosi, sehingga berasa begitu rugi kenapa saya tidak digolongkan dalam kelompok.

Hairan, mengapa orang berjanggut selalu sahaja menunjuk jalan salah? Memisahkan tugas yang dipertanggungjawab sebagai seorang penjawat tiada kaitannya dalam soal beragama. Bukankah dunia ini satu-satunya tempat untuk kita beramal, kerana tiada tempat lain yang membolehkan kita mengumpul bekal. Atau memang soal agama itu dipisah-pisah. Hanya sahaja saya tidak faham.

Kata rakan, "buang sahaja janggut itu, kerana ia memberi orang faham yang salah."

Entah. Kadang-kadang laju sahaja saya mahu mengeyakan. Namun, saya pernah kenal mereka berjanggut yang faham, berjuang, ikhlas, menghayati agama. Yang mengatakan kebenaran tetap kebenaran meski yang memperjuang hanya seorang.

Iman itu benar, hanya Allah paling adil menilai.


Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?