Wednesday, December 15, 2010

Menjenamakan Semula Makna Kejayaan


Saya ke forum tadi, berdiskusi tentang inovasi. Bagaimana inovasi memberi impak yang signifikan pada kejayaan. Bukan benda baharu, kan? Yang nyatanya, saya ter’impak’ dengan senarai panjang moderator yang menyebut satu persatu mereka yang menjumpai inovasi, kemudian menjadi kaya raya (multi billionaire) dan mengkategorikan sebagai mereka sebagai golongan yang berjaya.


Hyundai, Facebook, Audi, Amazon.com, Gillete. Ini model kejayaan yang di bawa moderator. Awak nampak persamaannya? Kejayaan yang diukur dengan kekayaan kan? Saya jadi makin keliru bila moderator pada masa yang sama menyebut juga satu persatu keburukan Facebook. Kadar penceraian tertinggi di Sarawak disebabkan oleh Facebook, masa yang diperuntukkan lebih dari 5 jam oleh sehari hanya sekadar mahu mengkemaskini Facebook, sekian, sekian, sekian. Jadi bagaimana Facebook boleh diangkat sebagai model kejayaan? Pendapat saya alasan moderator cuma satu, pencipta laman sosial ini adalah seorang pelajar Havard yang tidak tamat belajar pun. Namun pada usia 26 tahun, dia sudah menjadi manusia antara terkaya dan berpengaruh di dunia. Dia bukan mencipta sesuatu yang baru pun, cuma menukar format laman sosial yang sedia ada sehingga dapat diterima seluruh dunia.


Seperti juga contoh yang diberikan moderator melalui Yahoo, gerbang maklumat di talian internet. Kata pengerusi forum, Yahoo sebenarnya ditubuhkan oleh sekumpulan muda yang bekerja di bawah Microsoft yang keluar kemudian mencipta Yahoo. Oleh kerana kumpulan muda ini minat dengan cerita Cowboy dan Red Indian, dan antara ayat yang selalu diulang ialah Yahoo mereka menamakan ciptaan itu sebagai Yahoo. Oleh kerana inovasi ini berjaya, tidak sampai 30 tahun, (atau dalam lingkungan umur 30 an) mereka sudah menjadi kaya raya.

Sepanjang masa boleh jadi saya tidak bersetuju dengan banyak point moderator untuk menggerakkan forum dalam bicara inovasi. Modal moderator adalah model yang digerakkan oleh budaya popular. Facebook itu budaya popular. Audi, Hyundai, adalah budaya popular. Yahoo juga. Contoh yang diberikan adalah dalam aliran perdana. Sedang masih ada model kejayaan yang seimbang dari sudut fizikal dan spiritual tetapi tidak diteroka moderator.

Cemerlang dan berjaya perlu dijenamakan semula. Standardnya tidak adil dibuat melalui budaya popular. Ia hanya akan menghasilkan manusia yang bercita-cita. Tetapi bercita-cita hanya dalam mengejar kekayaan material. Material yang dibangunkan hanya semata dilihat sebagai produk konsumer. Untuk dijual dan mendapat untung. Tidak kurang dan tidak lebih. Pendek kata inovasi yang tidak menyimpan nilai lebih hakiki. Seperti itu.

Kerana itu saya sangat terkesan dengan cerita salah seorang dari panel forum. Seorang Ustaz yang saya tidak ingat namanya. Dia membawa cerita mengenai Sultan Muhammad Al Fateh, pembuka Constantinople. Sultan Muhammad Al Fateh, yang mewarisi tahta ayahnya pada usia 18 tahun, menyusun armada tentera untuk membuka pintu gerbang Eropah. Tentera musuh yang menyangkakan serangan akan berlaku hebat dari arah Laut Marmarra di Selat Bhosporus telah meletakkan rantai besi di perairan guna untuk menghalang kapal laut Sultan Al Fateh. Tetapi demi Allah yang telah memilih hambaNya, Sultan Al Fateh sebaliknya memilih jalan darat untuk masuk ke Turkey (Constantinople). Mana mungkin musuh pernah terlintas dalam fikiran mereka yang kapal laut boleh bergerak melalui jalan darat. Maka dengan ilham yang dianugerahkan, Sultan Al Fateh telah menemukan inovasi yang membolehkan kapal laut melalui jalan darat. Serangan yang berlaku pada hari Selasa dan berakhir pada hari Jumaat dengan kemenangan berpihak kepada Sultan Muhammad Al Fateh. Itu berlaku ketika Sultan Muhammad Al Fateh berumur 21 tahun. Hebat? Memang hebat, tetapi bukan itu yang menyuntik sudut rasa saya ketika mendengar forum.

Lanjutan dari penjelasan Ustaz, cerita Muhammad Al Fateh bukan bermula ketika Empayar kegemilangan Uthmaniyyah Turki. Ia berlaku lama dulu sewaktu zaman Nabi. Ketika Nabi dan para sahabat sedang berjuang, berkeringat di bawah terik matahari menggali parit, ketika itulah Nabi tersenyum gembira. Laku Rasulullah yang sangat ganjil itu menarik perhatian sahabat sehingga membuat mereka bertanya.

“Gerangan apakah kegembiraan yang dirasakan Ya Rasulullah.”

“Wahai sahabat, ketahuilah, satu hari nanti Constantinople akan dibuka oleh orang paling baik, dan tenteranya adalah tentera terbaik.”

Pada waktu itu Rasulullah sebenarnya sedang menyuntik semangat kepada umat Islam yang lelah menggali parit. Yang sedang gentar takut-takut kalau musuh sehingga sampai melanggar Madinah. Yang sedang was-was mempertahankan satu-satunya kota untuk mereka berdiam dan hidup aman. Pada keselamatan diri, keluarga dan harta benda. Rasulullah berkata seperti itu ketika sedang menggali parit di panas yang terik. Yang kita umat di Malaysia tidak akan faham pun apa erti menggali parit di kawasan padang pasir. Sedang panas yang tidak seberapa boleh membuat kita membebel berjela-jela. Sikap positif Rasulullah melalui kata-kata itu memberi gambaran bahawa mereka akan menang dalam perang Khandaq meski begitu susah. Jika mereka kalah, bagaimana salah seorang dari umat Islam di masa akan datang boleh membuka Constantinople? Itu signifikannya.


Hanya orang yang mempunyai jiwa kuat sahaja, dapat memberi kata-kata semangat penuh harapan sehingga memberikan kekuatan pada jiwa orang lain.

Selesai cerita Ustaz saya terdetik. Kejayaan inovasi sebenar bukan jawabnya pada material. Pada rangkaian prototype dan produksi. Pada janaan keuntangan dalam wang ringgit. Pada penerimaan massa di seluruh dunia, tetapi tidak menyimpan signifikan terhadap kehidupan kecuali memberikan keseronokkan sementara. Seperti Facebook dan Yahoo yang sampai menjadikan generasi hari ini mencipta dunia sendiri dalam komputer. Sanggup berkampung di depan komputer dari pagi hingga ke malam. Mencipta dunia sendiri melalui simulasi, interaksi maya dengan orang lain sedang mereka sekalipun tidak pernah ditemui di alam fizikal, membina kerjaya maya dalam permainan-permainan, sehingga tidak sedar apa yang berlaku di keliling. Menjadi manusia yang hidup dalam pod. Kejayaan bukan kejayaan jika ia tidak menyimpan nilai yang hakiki, yang berdaya tahan zaman (sustainable).

Kejayaan sebenar adalah seperti yang dibuat oleh Nabi. Membina insan. Membina insan kenal Tuhan. Membina insan beriman. Membina insan penuh ikhsan. Sehingga suara Rasulullah yang diucap sewaktu menggali parit, dapat didengar oleh Sultan Muhammad Al Fateh selang 3 Empayar Islam jarak zamannya. Seperti itu.

Inovasi paling berimpak maksima adalah inovasi untuk mengubah manusia. Kerana hanya dengan itu sahaja cara pintas untuk mencorak masa depan. Rasulullah telah menunjukkan cara, beranikah kita menjenamakan semula makna kejayaan?


4 comments:

ieka said...

meminjam dari facebook :"i like"

Norziati Mohd Rosman said...

Menarik!

Kisah Sultan Muhammad al-Fateh membawa kapal merentasi daratan itu sangat saya ingat. Buku yang saya baca menyebabkan saya tercengang dan menganga seketika. Takjub

ASaL said...

ieka: Meminjam dari Facebook juga.
'You like this.'

zeti: buku apa? saya membaca Rona Bhosporus Zaid Akhtar tetapi tidak terkesan dengan kisah Muhammad Al Fateh (saya kadang-kadang sangat lemah dalam berimaginasi). Tetapi kali ini, saya seolah mahu menyerap semangat dan daya juang Sultan Muhammad Al Fateh sehingga ternampak kapal-kapal itu sedang melintas di depan mata saya!

Norziati Mohd Rosman said...

As, judulnya Al-Fatih: Sang Penakluk Kosntantinopel terbitan Zikrul Hakim. Penulis Alwi Alatas. Antara buku terawal beli dari FIB

Wajah buku disini http://www.terbesar.com/alfatihsangpenaklukkonstantinopel-p-19309.html

Sedikit ulasan:
http://kakibuku.blogspot.com/2006/06/al-fatih-sang-penakluk-konstantinopal.html

Penceritaannya sangat bagus. Saya suka