Meraikan Nur - Muhammad Mustafa


MALAM INI


Malam ini air mata basahkan pipi

Mengenang Nabi

Akan aku apakan di hari kelahiran

Benarkah cinta dengan mengingat sahaja?


Walau ku senandungkan puisi

Yang bergema pelusuk dunia

Namun tangan ini

Tidak pernah sekali

Terguris waqlau luka kecil

Mempertahankan mu


Di sana dengan apa yang akan ku bawa

Untuk membukti bahawa ku punya cinta

Seluruh sukma kasihkan yang terpuji

dengan apa? dengan apa?


Kubah hijau yang menghantar pulang

Di hening malam-malam Muharram

adakah kau lihatku?

dan sudi membimbing

jalan yang lurus?


Malam ini mata basahkan pipi

Tanganku masih bersih

Tanpa parut luka

Dengan bekal apa akan ku bawa?

Benarkah dalam hati ada cinta?




Awan nano


Awan nano. Kata kawan ia adalah awan yang melindungi dari panas mentari. Kata Hafiz AF, seperti kasih seorang ayah yang menaungi anak dari kesedihan.


Saya terkenangkan Rasulullah.


Waktu kecil baginda dilindungi awan ketika menemani pakcik pergi berdagang. Awan nanokah itu? Kerana awan itulah yang mendorong pendeta menjemput kafilah dagang Abu Talib untuk dijamu makan. Kerana pendeta itu arif dengan tanda kenabian.


Awan pun kenal dengan Nabinya meski baginda masih terlalu kecil. Kita ini bagaimana?


Dan kalau Nabi ada di zaman ini, akankah kita lindungi Nabi seperti awan nano?

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?