11.
Kawan saya itu luar biasa senyap sekarang. Sebelum ini, saya menunggu kehadiran melalui status yang dikemaskini di Facebook. Tetapi, sekarang, jarang sekali dia muncul.

Satu hari, ketika keluar dengan dia, saya bertanya.

Dia memandang saya tepat ke mata, tetapi masih sepi.

Lima minit kemudian, dia bersuara, “menulis ini sesuatu yang berat aku rasa.”

Saya jadi hairan. Sebelum ini bukan main dia menebarkan bicara hikmah hampir 2-3 kali seminggu. Saya adalah pengikut setia dalam diam.

“Berat? Sebelum ini kau OK.”

“Macamana nak terangkan, aku macam hilang ayat.”

Sepi lagi. Tetapi saya tetap mahu tahu apa sebabnya.

“Aku seperti merasakan setiap perkataan yang ditulis, ada saka yang mengikut.”

Kering darah di muka. Tidak sangka itu yang keluar.

“Biar betul. Perkataan itu makhluk? Dia bertenggek kat mana?” Saya dah bayangkan yang bukan-bukan. Hitam, berbulu, mata merah, bertaring, hisap darah, bertenggek atas bahu. Ikut ke mana sahaja.

“Kat bahu.” Dia menjawab selamba. Tiada riak ketakutan.

Betul sungguh bertenggek di situ. “Serius?”

“Serius. Tapi bukan makhluk seperti yang kau fikir."

Aik, dia nampak apa yang aku nampak?

"Ia seperti rasa berat yang dituntut dalam bentuk pertanggungjawaban. Maksudnya, kalau kau cakap sesuatu, selepas itu kau kena buat. Kalau tak buat, ia macam makhluk tergantung yang akan mengikut kau ke mana-mana. Jika tidak buat sampai ke sudah, akan sesuatu jadi pada kau.”

Saya lega ia bukan makhluk aneh atau spiritual. Sekurang-kurangnya saya tidak perlu takut dekat pada rakan yang seorang ini.

“Kalau fikir balik, ada ayat dalam Quran ingatkan tentang perkara ini.” Dia menyambung. “Dalam Quran dengan maksud lebih kurang, ada satu pertanyaan Tuhan kepada kita semua, kenapa kamu berkata sesuatu yang tidak kamu lakukan?”

Saya berfikir panjang. Mencari ayat-ayat pernah tersimpan dalam kepala dan hati. Kosong. Balik nanti cari.

“Itulah beratnya kalau menulis dan bercakap. Aku rasa jalan terbaik adalah diam, sehinggalah benda itu telah pun dikerjakan.”

“Tapi kau tulis benda baik kot. Tak mustahil ada je orang terkesan.” Dalam hati saya, mengakui bahawa saya sendiri selalu terkesan.

“Waima baik sekali pun, aku rasa aku hadkan dulu apa yang nak ditulis. Esok lusa ada rezeki, aku tulis balik kalau semua saka dah penat tenggek kat bahu.”

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?