Fragmen Cerpen: (belum bertajuk - any idea?)

Kawanku nakal. Dia memang nakal selalu. Disebalik kenakalan, dia sangat suka kucing. Kucingnya yang seekor itu yang disayangi, sering dibawa tidur, digelar Mama Yen. Aku katakan satu hari aku akan menjual Mama Yen dengan harga RM3000 guna untuk membuat bayaran pendahuluan kereta Sorento. Kemudian matanya akan dijegilkan besar-besar tanda protes. Penat bermain, kawanku akan meletakkan Mama Yen diriba Datuk. Kemudian dari jauh Datuk akan mengusap-usap Mama Yen dengan kasih. Tak lama kemudian Datuk akan menolak Mama Yen keras dan kemudian berkata,
“Ei hai, poeilah kucing bodo”. Aku akan ketawa besar bila kawanku mengulangi cerita Datuk dan Mama Yen.
(nota kaki: gambar bukan Mama Yen, cam boring jer kucing tu ek, sebab ada bear kat atas kepala dia, hehehe)

Comments

Anonymous said…
kawan2ku sangat suka kucing

dan secara kebetulan salah seorangnyer..berdiskripsi kucing sebagai tanda lahir nya

kucin - suka disayangi, menyayangi, dan sangat pemalu.

memang sangat seswai

kerana dia menyukai momot yang menakut kan itu

momot sangat menakutkan aku, hingga mampu membuatkan fikiran ku haru biru, tidak waras semasa dia melangkahkan kaki ke arah kami

dan mereka yang menyukai kucing akan segera terbahak2 melihat telatahku.

sungguh...gatei!
Asal Turabiy said…
hahaha :)
...dan org yang terharu biru itulah yang paling gatei ghopanye.

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?