SIRI: AS-SYURA YANG TIDAK DIKENAL 3



Saya memulakan Siri 3 dengan membuat perbandingan antara Husin dan Yazid. Pada mulanya saya meletakkan kolum Husin dan Yazid sebelah menyebelah untuk tujuan permudahkan rujukan. Akhirnya saya mengambil keputusan untuk meletakkan Table berasingan kerana tidak selayaknya Yazid berkongsi level yang sama dengan Husin. Meski untuk berbincang secara ilmiah.
Ada orang kata tidak baik membicara hal yang lalu-lalu, sementelah membuka perilaku buruk dan aib. Sedangkan kita sesama muslim. Saya akur, saya juga banyak melakukan khilaf, sebagai individu saya sendiri mahu aib ditutup Tuhan rapat, kedap dan tidak berbau. Tapi bagaimana satu hari adik atau anak-anak anda bertanya, antara Husin dan Yazid yang manakah yang benar? Sedang dalam soal agama kita patut dapat membeza hitam dan putih. Sedang agama yang benar itu sendiri sebagai Al Furqan, pemisah antara hak dan batil. Batil tidak boleh bercampur dengan hak. Yang hak akan terus hak, meski majoroti tidak menyukai. Meski hanya seorang sahaja yang membawa bendera kebenaran yang hak itu, dan seluruh dunia menentangnya keras. Dia tetap sahaja seorang yang benar di mata Tuhan. Nabi-nabi telah melaluinya. Nabi Nuh berkesudahan dengan pengikut yang sangat sedikit di dalam bahtera. Nabi Isa bersama hawariyyun juga tidak semuanya jujur. Nabi Saleh, Nabi Lut. Semua sudah dibicarakan dalam sejarah dari Al Quran Al Karim.
Kata orang Yazid juga Islam. Husin juga Islam. ‘Perbezaan pendapat’ ummat Muhammad adalah rahmat. Jadi keterbalikkan dari perbezaan pendapat adalah satu bala? Marilah kita periksa diri. Kita Islam, sungguh? Benar, sejak dari kelahiran. Cuba periksa diri, selama tempoh keIslaman ini, pernahkah kita berpaling? Kalau ada yang menjawab tidak pernah, Alhamdulillah. Sebagaimana pasang surutnya air lautan, saya percaya iman kita juga demikian. Tapi mungkin rahmat Tuhan yang melimpah ruah itu membawa kita masih lagi dalam jalanNya, sedang sudah ramai anak-anak generasi muda yang sangat dekat dengan kita telah terbawa arus jauh, sangat jauh hingga tidak terjangkau untuk kita melakarkan pada mereka bagaimana benar-benar rasa manisnya iman itu. Begitu jugalah mereka, ummat zaman berzaman. Juga ummat di zaman Rasulullah sendiri. Mereka juga seperti kita. Ada yang tulus, ada yang bermuka, ada yang menggunakan agama hanya sebagai batu loncatan untuk apa yang ada dalam fikiran mereka yang korup. Ya! Sungguh, mereka juga seperti kita. Kerana itu Al Quran petunjuk zaman berzaman yang tidak akan pernah surut nilai kotemporarinya, walau untuk billion tahun lagi.
Saya masih belum mahu berbicara lagi mengenai hal Asyura, di padang Karbala. Cukup permulaan dengan dua Table mengenai peribadi Husin dan Yazid seringkas mungkin. Mudah-mudahan kita sudah punya piawai untuk memilih antara hak dan batil. Mudah-mudahan.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?