Republik Kedewasaan

Republik kedewasaan ini perlukan akad. Dalam bahasa Arabnya, disebut baiah. Baiah tidak boleh separuh-separuh. Nanti bulatnya tidak kukuh. Meski pembentung di zaman ini tidak semestinya bulat. Tapi demi mendirikan Republik yang kuat, mana mungkin otak dan hati tidak seiring. Nafsu dan akal bertegang urat menegah yang merapu meraban.
Profesor kata, perancangan perlu. Tapi apa yang perlu dirancang untuk memastikan kerajaan yang terbentuk benar-benar dari kuasa rakyat yang menghuni pelusuk zahir. Bagaimana penghuni yang seni-seni. Yang duduknya terlalu diam disudut-sudut, tetapi selalu mereka juga yang meraja. Dan jika sudah mendapat suara yang bulat itu, siapa pula calon Presidennya?
republik kedewasaan, kau mahu apa? Jika disebalik kata-katamu berapi asap diantara senat-senat, engkau tetap tidak puas, tidak mengenal Tuhan. Dan untuk apa kau mengaku dewasa, sedang namamu sendiri salah eja, dan hidup hari depanmu di salah taja?

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?