Monday, June 25, 2007

Pelukan Wan yang pertama!

Saya mendapat kegembiraan berganda bila berada dalam dakapan Wan. Saya baru tahu tentang itu. Serasa saya, air mata saya menjadi terlalu mahal untuk sebuah kenangan, sekurang-kurangnya untuk masa-masa sekarang. Pinta kalbu, jadilah seteguh karang. Pinta jiwa, jadilah seperti gunung. Pinta hati, jadilah seperti teras bumi. Dan semua permintaan telah dinafi, oleh sepasang bebola kristal yang begitu mudah tewas dengan satu pelukan. Kata mata, dia meminta maaf kerana kelemahan. Katanya lagi, kalau kalbu, jiwa dan hati tidak terdetik rasa kasih dan sayang, rasa rindu pada Wan, dia pasti tidak akan kalah. Bukan salah mata sepenuhnya, bukan dia sengaja menjadikan bola kristal bergenang air. Ya, bukan salah mata.
Wan menerima dengan mendepang dada luas-luas. Menyambut saya dengan mesra, sambil lidah dan hati basah mentalbiah, Labaikallahumma, Labaikallahumma. Betul, dia, Wan Jeddah, nenek pertama yang dirindui saban hari. Sejak mengenal rukun Islam ke 5. Tapi Wan Jeddah tidak pernah menatap wajah saya, walau sekali. Semenjak lahir, tapi bila berdiri di dalam pelukannya, Wan Jeddah tahu saya cucunya yang dirindu. Dan saya merinduinya. Kami berpeluk-pelukan dalam wadi kasih sayang.
Tapi takdir tidak menakdirkan kami berlama-lama dalam pertemuan pertama. Moga takdir juga tidak menakdirkan yang penghabisan. Meski berhabisan, Wan Jeddah pasti, dalam ingatan.
Semalam, saya berjumpa dengan Wan Kuala Pilah. Saya juga bukan cucunya. Tapi bila diketahui saya telah mengunjungi Wan Jeddah dan Haramain, Wan Kuala Pilah telah mendakap saya kejap! Sangat akrab! Kata Wan Kuala Pilah, saya membawa haruman Mukarramah dan Munawarrah. Wan Kuala Pilah mengucup kedua belah pipi dengan kasih seorang nenek. Rupanya, saya sudah sangat miskin, saya sudah tidak punya Wan dan Atuk. Tapi miskin saya dikayakan dengan penerimaan ikhlas seorang Wan, meski, saya bukanlah cucunya. Sementelah, kami tidak punya pertalian darah. Persaudaraan sesama muslim, bukanlah perlukan sebarang alasan. Juga sebab.
Wan sudah bongkok tua. Meski Wan bongkok, tidak pernah lokek untuk menyirami hati saya yang telah kering dengan perasaan. Dan jiwa, kalbu, hati dan mata tewas dalam diam. Saya mencium tangan Wan yang renta dengan takzim. Di bibir senyum kasih seorang cucu yang sudah tidak punya Wan. Wan Kuala Pilah menyambut salam dengan lebih kejap dan mesra. Mendakap dalam pelukannya yang mesra. Seolah-olah tidak mengizinkan saya pergi. Wan Kuala Pilah mencium kedua belah pipi saya syahdu. Akhirnya, dia mengucupi tangan saya yang penuh dengan noda hitam. Saya terkesima. Tangan saya tidak layak dikucupi warga syurga yang terlalu mulia. Tapi saya simpan penghormatan itu dalam-dalam. Dalam kalbu, jiwa dan hati. Dalam bebola mata yang menangkap kenangan itu indah. Akhirnya Wan Kuala Pilah membanjiri roh saya dengan kata-katanya yang dalam,
"Datanglah laei, kalau ado umur Wan, datanglah sini laei".
Wan telah memenangi saya, dalam perlukannya yang pertama!


No comments: