Thursday, May 01, 2008

Hari Pekerja dan maknanya pada anda

1 Mei adalah hari pekerja yang disambut secara global di seluruh dunia. Lebih dikenal sebagai Hari Buruh. Ia hari mengenang pergerakkan persatuan buruh sewaktu Revolusi Industri lama dulu. Hari kemenangan golongan yang dikerah keringat habis-habisan ke atas kapitalis yang tidak berperikemanusiaan dan menindas.
Bayangkan, bekerja dalam tempoh masa 10 hingga ke 16 jam sehari. 6 hari seminggu tanpa sungguh dipedulikan tentang kesan fatigue kepada mental dan moral, kerja yang tidak digilirkan, kesihatan dan kebajikan yang tidak diendah. Juga eksploitasi ke atas pekerja kanak-kanak kerana pada waktu itu kilang yang ada semakin besar, operasi berskala besar, sehingga majikan (kapitalis) tidak pernah rasa bersalah mengerah sehingga ke titisan peluh yang terakhir.
Hari buruh bertitik tolak pergerakkan yang mereka panggil sebagai eight hour day. Pembahagian dalam satu hari kepada 3 segment 8 jam. 8 jam untuk bekerja, 8 jam untuk berekreasi dan 8 jam untuk berehat. Dan usaha golongan kiri menuntut pembelaan ini berjaya di banyak tempat di seluruh dunia.
1856 di Australia pekerja Stonemasons dan pekerja binaan di sekitar Melbourne berarak dari Universiti Melbourne ke Parliament House. Mogok ini berjaya mendapatkan tuntutan 8 hour day.
1840 bermula praktis waktu bekerja yang sama di New Zealand di waktu pendudukan British.
Namun kejayaan ini dimulakan lama dulu di Britain, di Amerika, di Perancis. Negara-negara ini memohon dikurangkan waktu bekerja kepada 12 dan 10 jam sehari bermula dari tahun 1817 lagi. Sehingga tuntutan itu menjadi apa yang diamalkan sekarang pada hari ini. Purata bekerja 8 jam sehari, 40 jam seminggu.
Hakikatnya, 1 Mei diasaskan slogan penuh kebencian kepada modal, kemewahan, kemakmuran, kebebasan dan hak individu, dan apa-apa yang tidak memihak kepada imej buruh. Juga apa yang dikenal sebagai propaganda asas sosialisme. Kerana itu wujud faham sosialis yang berideologikan anti-kebebasan dan anti-kemakmuran (yang dinilai dari lapis pertama kefahaman tentang sosialis). Deretan tokoh yang memperjuang boleh jadi terlalu panjang, dan rentetan sejarah sehingga kepada kewujudan negara-negara komunis yang memperjuangkan sosialis. Sejak zaman Karl Marx, Mao Zedung kepada Che Guevara dan tidak tinggal Adolf Hitler. Yang mereka percaya ialah manusia boleh dicipta melalui ideologi, sedang kefahaman tentang manusia itu sendiri telah salah tafsir.
Dulu, sambutan Hari Buruh dilihat sebagai hari pertentangan antara kelas. Golongan yang dikerah darah dan keringat dengan golongan pemodal. Apa-apa perlambangan tentang kemewahan dan kemakmuran sering dikaitkan dengan kapitalisme - hodoh dan najis bagi mereka yang ke depan mempertahankan nasib pekerja. Sekarang, pejuang tentang nasib pekerja kini meski telah jauh berubah, tapi masih berpaksi dari fahaman yang sama iaitu mencari kelemahan yang timbul kesan dari perlaksanaan amalan pasaran bebas.
Apa-apa pun sejarahnya, Hari Pekerja memberi makna apa pada anda? Selain dari satu hari cuti yang dianugerahkan (hari yang ditunggu untuk rehat yang panjang), memohon agar tuntutan yang dimohon dari Persatuan Pekerja diambil peduli oleh pemerintah (termasuk pemansuhan PTK), harap-harap kerajaan sudi memberi imbuhan tambahan (meski di waktu-waktu krisis beras yang memuncak ini) atau tuntutan lain oleh pekerja-pekerja di sektor industri lain, kerajaan mahupun swasta, selain itu apa lagi?
Saya pengkagum kepada Prof. Muhammad al Mahdi pengasas metod Khalifah, kaedah pendidikan seperti yang dijelaskan dalam al-Quran. Meski disahkan mengidap barah baru-baru peringkat terminal dan dijangkakan dapat bertahan hidup tiga bulan setelah disahkan, dalam keadaan tidak sihat dan berusia lanjut, beliau malah sangat bangga dapat bekerja sehingga 14 jam sehari, 7 hari seminggu. Prof. sudahpun arwah tahun 2006 lalu. Namun kata-kata Prof. yang berbekas di hati dalam melayan hari kerehatan saya di 1 Mei (dipetik dari majalah I),
"Di peringkat ini saya sentiasa dalam kesakitan. Tapi apa yang penting bagi saya, saya masih hidup untuk meneruskan kerja-kerja ini. Walau. Adalah lebih baik saya meninggal dunia ketika sedang bekerja daripada terlantar di atas katil. Saya akan terus bekerja sehingga hari kematian saya".
Saya juga pengkagum Ammar bin Yassir, meski telah renta, diwaktu umurnya 92 tahun, masih lagi mengangkat senjata bekerja membela kebenaran.
14 jam sehari, 7 hari seminggu, dalam sihat atau sakit, dan pencen di waktu sakaratul maut menjemput, mampukah saya?
Tapi hari ini hari cuti, walau rasa nak berehat, lebih baik saya menghitung untuk melangsaikan janji sebelum dituntut. Owh, kena kerja la nampaknya ya.

Selamat Hari Pekerja kawan-kawan. Enjoy your holiday.

3 comments:

zf_zamir said...

hari pekerja kepada saya yang masih dalam pra perkhidmatan - tiada makna.

kalau setiap orang definisikan kerja menurut rangka mereka - mungkin ada yang merasa kerja adalah diri mereka sendiri - tidak patut berehat.

saya melihat cuti sebagai alternatif - walau ada seribu satu alternatif lain - tetapi cuti adalah signifikan - cuti adalah antitesis kepada kerja

persoalan besar adalah - anda kerja untuk apa?

ataupun - anda cuti untuk siapa?

ASaL said...

selamat kembali Tuan pujangga.

untuk titik koordinat kerja saya sekarang pada satu titik tunggal, kepada ketunggalan.

untuk titik koordinat cuti saya pula, juga cuti untuk mencari yang tunggal.

antitesis kerja pada sesetangah orang = mati.

金太郎 said...

まさか家のエレベーターでフ ェ ラされるなんて思ってなかったよ。。ww
「ここでフ ェ ラさせてくれたらもっと報 酬あげるよ♪」
って言葉に負けましたwww
途中で扉が開いた時は焦ったけど、おかげでもっとオッキしたwww
http://pak3.net/yutori/