Thursday, December 25, 2008

Bumi Lang Lagi?

Ya di Langkawi hampir seminggu, tidak, bukan untuk bersuka ria. Tetapi sebagai seorang trainer. Ada banyak cerita, walau yang paling tidak mampu saya menanggung adalah demam flu yang terpaksa ditempuh sehingga akhir woksyop. Rupanya, menaiki pesawat terbang ketika cecair penuh di hidung adalah tindakan yang tidak bijak. Anda akan rasa seperti disedut vakum besar, sehingga menyebabkan telinga jadi pekak, cecair dalam hidung disedut ke atas, mata seperti mahu tersembul keluar. Begitulah.
Tetapi, saya diberikan satu tag line dari seorang Haji yang seperti seorang ayah.
"Jika kita berniat baik untuk menolong, maka Allah akan menolong kita dengan caranya yang tidak pernah disangka".
Bercuti di Langkawi, di musim super peak seperti musim cuti sekolah hujung tahun adalah langkah paling tidak bijak. Anda perlu menempah tempat tidur beberapa minggu lebih awal. Oleh kerana saya diberikan masa untuk menjadi salah seorang trainer terlalu lewat, jadi tiada tempat untuk saya. Itu pun setelah berbincang dengan ejen, kami mendapat juga bilik tempat teduh. Malangnya, tiba di meja receptionist, wajah si manis berubah. Dia tanya pukul berapa ejen menjual kami bilik itu. Kami menjawab 2.30 petang. Dan si manis berubah wajah lagi dan bergerak ke dalam untuk berjumpa pengurus. Alamak? Tiada bilik untuk kami bermalam malam ini? Sudah, mahu di mana kami mahu mengalas kepala. Sedang esok waktu masih panjang, dan kami perlu menjadi trainer (dengan slaid yang belum siap) dan saya sedang menderita demam flu.
Si manis kemudian keluar, sedikit berbisik, "Ini hari bertuah, pihak pengurus membenarkan anda bermalam di bilik duluxe dengan harga bilik biasa".
Subhanallah.
Bilik duluxe di musim super peak cuti sekolah adalah berharga RM590 semalam! Kami mendapatnya dengan harga biasa.
Kata Haji, "Jika kita berniat ikhlas untuk menolong, Allah akan menolong dengan cara yang paling tidak terduga".
Bilik duluxe saya di Langkawi, menghadap laut, di hujung laut adalah banjaran gunung, di depan saya sebuah kapal layar sedang berlabuh, pagi saya disambut bunyi bot nelayan yang berpapasan ke laut untuk mencari tangkapan hari, angin bertiup menyapa pipi saya dengan hembusan bayu yang damai dan dingin. Di kepala saya, langit tinggi yang jernih. Dan helang menyapa saya dengan teriakan selamat datangnya dengan gembira.
Kata Haji, "Jika kita berniat ikhlas untuk menolong, Allah akan menolong dengan cara yang paling tidak terduga".
Segala kepenatan, kesakitan dan lelah, hampir seminggu di bumi Lang, terbalas, dengan lukisan alam Tuhan yang dianugerahiNya hanya dalam tempoh beberapa jam. Bukankah, Dia yang Maha Suci?

3 comments:

Fakhzan Marwan said...

sangat benar...:D

wah, ke Lang begitu...moga banyak cahaya mengikutimu, pasti jua pelbagai idea mencurah2 bukan..

Cikli said...

rm590 untuk harga biasa. memang murah rezeki. semoga berpanjangan ke 2009 dan seterusnya.

zf_zamir said...

Bilik duluxe saya di Langkawi, menghadap laut, di hujung laut adalah banjaran gunung, di depan saya sebuah kapal layar sedang berlabuh, pagi saya disambut bunyi bot nelayan yang berpapasan ke laut untuk mencari tangkapan hari, angin bertiup menyapa pipi saya dengan hembusan bayu yang damai dan dingin. Di kepala saya, langit tinggi yang jernih. Dan helang menyapa saya dengan teriakan selamat datangnya dengan gembira.
Kata Haji, "Jika kita berniat ikhlas untuk menolong, Allah akan menolong dengan cara yang paling tidak terduga".


saya suka yang ini...

:)