Pilih pemimpin

“Selamat tinggal. Selamat membuat Su Doku”.
“Tidak. Malam ini saya tidak mahu buat Su Doku, mahu menulis”.
Teman kita meninggalkan kita seorang. Kita mengeluarkan cermin mata. Memakai sambil meneliti nasihat yang disampaikan Imran Hossein dipetik dari hadith.
'When the most wicked member of a tribe becomes its ruler, and the most worthless member of a community becomes its leader, and a man is respected through fear of the evil he may do, and leadership is given to people who are unworthy of it, expect the Last Hour'.
Kita melihat seseorang dalam talian. Kita buzz dan bertanya soalan.
“Kalau awak diberi pilihan, pemimpin macamana yang mahu?”
Senyap. Tiada respon. Tetapi isyarat di yahoo messenger menunjukkan dia sedang menulis sesuatu.
“Oh, saya tidak akan minta banyak. Saya akan minta 6 perkara sahaja”.
“Enam? Sikit nye. Apa dia?”.
“Satu, pemimpin harus memikul tugas intelektual”.
“Itu yang pertama?”
“Ya! Seharusnya begitu. Kerana ketua juga dilihat sebagai tempat rujukan. Katanya selalu ditafsir sebagai perkara wajib buat. Jika sekiranya ketua cetek ilmu, maka penilaian dan kemampuannya mengemudi sangat diragui. Dan dia juga perlu menanamkan pada orang lain cinta ilmu”.
“OK, kedua?”


“Perlu memberi bimbingan keagamaan. Dia perlu jelas garis pemisah itu. Dosa dan pahala. Supaya dia dapat beri bimbangan tepat pada orang. Juga, bila dia bertindak, dia juga berada dalam kefahaman tentang dosa dan pahala yang jelas”.

“Kalau begitu, semua pemimpin perlu ada kelulusan agama lah?”

“Tidak semestinya. Orang agama pun, meski tahu dosa pahala, tetapi buat seolah macam dia tidak tahu apa. Lagi teruk yang suka label bidaah sana sini”.

“Tiga?”

“Perlu dekat dengan rakyat. Perlu memikul tugas komunikasi dengan rakyat. Dia tidak boleh lihat terpisah dengan rakyat dengan membentuk kelas elit. Rakyat patut boleh berjumpa terus tanpa karenah birokrasi yang bukan-bukan. Dan dia perlu melantik tok wakil di daerah terpencil yang memegang aspirasi yang sama. Telus. Terbuka. Tanpa ada tirai pemisah”.

“Macam susah nak jumpa je perkara macam tu. Sedang hendak jumpa boss di pejabat pun mesti buat temujanji dua tiga hari. Empat?”

“Mesti ada dalam hati pemimpin rasa tanggungjawab untuk tegakkan syi’ar Islam yang sebenar. Bukan make up. Bukan temple menempel. Bukan sekadar retorik. Islam yang sebenar, melalui jalan Nabi”.

“Uish, garang nampaknya yang ini”.

“Mesti, soal syariah kena tegas”.

“Yolah. Seterusnya?”

“Mesti dan mesti, pemimpin perlu paling ke hadapan untuk mempertahankan hak-hak rakyat! Bila hak mereka dirampas, mereka yang berjuang untuk mengembalikan ke tempatnya yang hak. Kalau mereka menderita, pemimpin harus rasa sama dan melepaskan belenggu yang memasung kebebasan mereka”.

“Uiks, lagi garang kriteria yang ke 5 ini. Akhir sekali?”.

“Pemimpin, harus bukan, WAJIB berjuang melawan musuh-musuh Islam dalam dan luar!”

Kita diam. Enam perkara sahaja yang dituntut. Macam sedikit, tetapi macam tidak ada di negara kita ini. Air kopi tadi sudah sejuk. Kita teguk juga sampai habis. Erkk, tidak berapa sedap rupanya kopi sejuk. Dalam pening mencerna, rasanya kita setuju juga dengan kriteria yang enam itu. Soalnya, ada ke pemimpin seperti itu?

Awak, pemimpin macamana yang awak inginkan?

Comments

Cikli said…
saya minta dari pemimpin satu je... jangan bohong!
umaq_eiman said…
saya nak pemimpin macam tok guru.

ada ke>???? kalau ada kasi jadi PM satu.

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?