Gospen - Tentang hidup yang biasa-biasa

Pernah dengar tentang gospen? Tentu pernahkan, ia singkatan dari gosip pendek. Ini istilah yang saya popularkan pada rakan-rakan untuk membolehkan mereka beringat sikit, bila bergosip biarlah pendek tidak melarat.
Tapi, pernahkah gosip berakhir pendek?
Ikut pengalaman, jarang sangat ianya pendek selalu berlarut-larutan panjang dan kadang-kadang sampai jadi fitnah. Belum lagi cerita merepek merapu yang mereka sampaikan dari telinga ke telinga padahal benda itu tidak pernah wujud pun. Tentu mereka tidak pernah dengar tentang kalam 'al fitnatu asyadu minal qat' - fitnah itu lebih dahsyat dari membunuh. Atau mereka tidak faham tentang peringatan itu, atau mereka tidak faham membunuh itu kejahatan paling buruk sesama manusia. Seperti sejarah Habil dan Qabil, ia kejahatan yang dikutuk zaman berzaman. Mungkin mereka tidak membaca kot? Orang suka gospen ni suka membaca tak agak-agak?

Menyesal juga membawa istilah gospen. Barangkali saya akan promosikan pula istilah gostot. Gosip kontot. Supaya ringkas saja bila bawa mulut. Ringkas dan kontot.

Saya mungkin sedikit beruntung sebab tidak ramai kawan.

Atau saya ini tidak pandai bergospen lalu mereka menjauhkan diri?

Atau lebih baik saya hulurkan aja tangan ini suruh mereka gigit dan makan sebelum bercerita dan bergospen. Bukankah mengadu domba dan umpat fitnah umpamanya seperti makan daging saudara sendiri.

Rasa dulu daging manusia sedap tidak.

Well, it is about life dan masakan saya tidak bergospen?

Moga saya juga beringat. Kalau nak mengata gigit dulu tangan kunyah, sodap tak sodap. Kalau tak sodap atau goli gelemen, rentikanlah. Hendak bawa kemana gospen-gospen kita ni?

Kenkawan, any gosip untuk dikongsi?

:)
p/s: baik jadi diskopi atau sosialis kanan, tak puas hati kritik secara ilmiah. Kan cantik gitu? Baru jantan.


Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?