Hujan

Kami sedang menunggu hujan datang. Semenjak diberitakan kenaikkan harga minyak, hujan belum singgah. Malam diumumkan, kejiranan kami dilanda musibah putus bekalan elektrik. Panas yang begitu membara ditambah dengan tiada kipas berpusing di syiling. Peluh mencurah-curah, tetapi apa pun tidak boleh dibuat melainkan mengambil bantal, berselawat dan menunggu bekalan elektrik disambung semula.

Sekarang, hujan masih belum sampai. Tetapi kami berjumpa lagu tentang hujan dari Native Deen yang begitu indah ini. MashaAllah, ia lebih hebat berbanding semua lagu yang dinyanyikan Noh hujan.

Melihat video klip ini, betapa kita berkongsi rasa yang sama. Bila hujan turun, masing-masing akan gembira. Senyum akan terukir, kanak-kanak riang bermain air.

Kata orang, dimana ada air disitu akan ada kehidupan.

Begitulah kita sebagai manusia. Kita juga punya musim pasang dan surut. Dalam kehidupan selalu sahaja akan melalui hari-hari kemarau dan berdoa agar hujan turun. Tetapi selalu kita lupa, awan yang membawa hujan itu dekat sahaja, ia terletak di mata. Ya, air mata.

Tetapi mereka kata air mata itu lambang kelemahan. Kata kami ia lambang hidup. Bukankah setiap ada air akan ada kehidupan? Kata Al Quran dalam surah Al Anbiya': 30, "....Kami jadikan segala sesuatu yang hidup berasal dari air."

Kerana itu untuk hidupkan hati dan jiwa, jemputlah hujan di mata. Selepas hujan, burung akan keluar berkicau, rumput-rumput lebih hijau, bumi disejukkan, dan dimana-mana akan ada hidup yang baru bermula.

InsyaAllah the rain will come.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?