Friday, April 30, 2010

Aneh-aneh: Falsafah Ikhlas

Pernah sekali saya berbual dengan rakan, tentang satu perkara penting iaitu keikhlasan. Kawan saya kata, bila di alam pekerjaan sifat ikhlas itu akan hilang. Sedikit demi sedikit. Kerana kita mula berkira atas setiap apa yang kita lakukan. Saya mula berfikir. Mungkin benar katanya. Dan beberapa kejadian telah memungkin tekaan beliau itu benar.
Satu masa dahulu ketika berhempas pulas untuk menyambut orang kenamaan negara datang ke tempat kami, dan terpaksa bekerja siang malam pagi dan petang. Sekali pernah diminta seorang pekerja fasiliti untuk tolong membantu kami mengangkat karpet, dia memandang hairan. Kemudian dia berkata, "Berapa nak bayar?". Walhal, itu waktu bekerja dan memang itulah skop pekerjaan dia.
Satu kejadian lain, ketika kami meminta bantuan pemandu untuk mengambil buku di pos pengawal di Kuantan. Bila tiba waktu petang, kami menjangkakan buku itu akan sampai di pejabat. Rupanya tiada. Untuk mengesahkan bahawa memang tidak ada penghantaran, kami menyemak semula di pos pengawal. Pekerja keselamatan menjawab, "memang mulanya pemandu tu hendak ambil buku-buku tu, tapi sebelum dia mengangkat kotak dia bertanya ada apa-apa tak? Bila jawab 'tidak' pemandu itu terus meletak kotak dan berlalu dari situ."
Begitulah.
Kawan saya itu pernah kata, "benda yang paling ikhlas yang kau buat dalam dunia ini ialah ketika kau berada di tandas."
Saya ingin bertanya, ketika buang yang besar ke yang kecil? Saya juga ingin tahu, jika ia ketika membuang yang besar, ikhlas itu keadaan seharusnya seperti apa? Maksud saya, siapa yang lebih ikhlas, orang yang ke tandas bila yang 'itu' sudah berada di muka pintu atau yang berlama-lama sambil baca buku dan menunggu 'itu' keluar dengan tenang dan aman. Tapi saya tahankan saja. Kami belainan gender, takut dia fikir yang bukan-bukan.
Hairan. Saya tidak pernah dengar kata hikmah tentang ikhlas seperti itu. Yang selalu diulang-ulang ialah, 'ikhlas itu seperti seekor semut, berwarna hitam, berada di atas batu hitam, di malam yang gelap gelita.'
Mungkin ketika dia ke tandas, dia padam lampu kot nye. :)

Wednesday, April 28, 2010

Sangka

aku sangka Tuhan berdendam
kerana tidak menakdirkan
dia denganku

lalu senandung dupa melaut ditubir bibir
pinta dianugerahkan pengertian

lalu dia bersuara
masakan tidak tahu
bukankah Tuhan itu aneh
bukan tugas kita menebak pekerjaanNya
dan kau bukan Nabi
selayak dikasihi

titis air deras
dari pelupuk mata
kesedaran itu merenggut
membenam ego

aku kembali mendengar
suara dari dalam diri

Tuhan itu aneh
mengambil sesuatu dari dalam sukma
kemudian mengganti dengan
diriNya sendiri.

Wednesday, April 21, 2010

Debu bukan biasa!

Ashwa mengamati botol kecil yang hanya sebesar botol minyak wangi atar atau haruman Raudhah. Botol itu dipenuhi butiran debu. Debu yang penuh cerita. Dia memandang ke luar. Langit di Heathrow masih cerah, tapi Ashwa tidak boleh ke mana-mana. Armterdam yang menunggu, masih perlu menunggu. Sedang musim bunga sudah menjengah diri. Kincir-kincir angin perlu terus berputar tanpa Ashwa, tulip yang berkembang juga perlu mekar tanpanya.

"Peduli apa kincir angin dan tulip tanpaku," Ashwa senyum sendiri. Ashwa terperangkap di sini tanpa tahu untung nasib diri. Akan dapatkah dia terbang ke Netherland ketika langit Iceland digelapkan muntahan debu? Untuk berapa lama lagi dia tidak tahu.

Ashwa memandang botol. Dalam hatinya jerebu segelap langit di Eyjafjallajokull. Butir debu dalam botol itu dikutip dari dahi Farish Asytar selepas solat Asar lama dulu. Ketika Farish usai solat dan dahi dipenuhi pasir halus di tanah Taman Negara Pahang, Ashwa memandang tepat sambil menunjuk-menunjuk ke arah dahi Farish. Farish menyentuh dahi perlahan, ada butir kasar. Farish mengisyaratkan Ashwa supaya menadah tangan, kemudian Farish menjatuhkan butiran debu di dahi ke tangan Ashwa. Ashwa ingin membantah, akhirnya menyerah kemudian tertawa menghilangkan bebola mata.

"Debu bukan biasa." bicara Farish menghentikan tawa. Ashwa tekun mendengar sambil membersihkan tangan kanan. Tangan kiri dibiarkan berdebu dan digenggam dengan kemas. Dia ingin menyimpan tanah dari dahi Farish Asytar, usai Asar, di tanah Taman Negara meskipun Farish tidak tahu.

"Maksud Abang?"

"Pelajar Abang dimakmal geli gelaman bila disuruh mereka memegang tanah dan debu dengan tangan. Kotor. Alih-alih meminta sarung tangan."

"Sampai begitu sekali. Dengan sikap begitu bolehkah mereka faham ilmu praktikal?"

"Ashwa tahu apa alasan mereka?"

Ashwa mengangkat kening.

"Mereka mempertikai Abang tidak teliti memilih tanah. Takut-takut tanah diselepat najis anjing."

Ashwa menghadiahkan raut simpati. Begitu sekali mereka memperlekeh suaminya. Ya, Farish Asytar hanya seorang pembantu teknik, tetapi ramai tidak tahu Farish memiliki kelulusan sarjana muda. Kerana ketidak tahuan orang itu membuka ruang mempertikai keputusan Ashwa, bahawa dia tidak pandai memilih yang sekufu.

"Apa jawab Abang?"

"Abang pandang mereka satu-satu tepat pada mata. Ego memang tidak boleh dilentur. Mereka hanya melihat Abang sebagai pembantu mengangkat barang, bukan sebagai pemudah cara untuk memahami ilmu. Abang menjelaskan pada semua, tanah dan debu ini lebih mulia kerana ia suci lagi menyucikan. Ia dapat menyucikan kamu dan membolehkan kamu bersolat. Kamu bahkan, belum tentu suci dan mustahil dapat menyucikan debu ini."

"Apa yang jawab balas mereka?"

"Tiada apa-apa. Semua hanya diam dan membuat kerja makmal tanpa meminta-minta yang bukan-bukan lagi." Ashwa tersenyum. Farish kemudiannya menceritakan tentang 7 fasa kejadian manusia. Manusia dimuliakan dan didengki kerana asal usul dari tanah yang berdebu.

"Debu bukan biasa." Seolah baru semalam Farish memperkatakan. Benar, debu bukan biasa. Manusia tidak pernah tahu itu. Debu yang dimuntah keluar Eyjafjallajokull lebih luar dari biasa, malah lebih berkuasa. Ia telah menghukum ruang udara. Kapal terbang tidak boleh merentasi asap gelap yang tidak tentu hujung pangkal. Ia telah memisahkan hubungan benua. Ia telah menghalang pertembungan antara tamadun. Kerugian berbilion dolar dan cuaca berantakan kerana matahari tidak dapat menembusi ruang bumi. Segala.

Ashwa di sini terperangkap seorang. Ada sendu meresap ke pembuluh darah. "Debu bukan biasa." Ashwa memandang kembali botol kecil yang dipegang jari telunjuk dan ibu jari. Ashwa menadah tangan kanan, menggigil. Ashwa masih terasa-rasa debu tanah yang berbaki di tapak tangan ketika berarak pulang meninggalkan Farish Asytar bersemayam seorang di perkuburan. Tapak tangan tidak lagi berdebu. Di bawah bumbung Heathrow yang dihukum Eyjafjallajokull, tapak tangan kanan Ashwa dibasahi hujan air mata.

Saturday, April 17, 2010

Saya dan malim gunung


Saya memandang puncak gunung itu. Sukar bagi saya yang tidak berkecukupan serba serbi untuk mendaki. Tinggi. Bagaimana? Tapi saya melangkah juga berdikit-dikit. Matahari nanti akan terbenam, kemudian akan menghilangkan pandangan dan jalan saya. Sementara masih pagi, saya berjalan terus.
Dalam leka berjalan, seorang malim gunung berselisih jalan. Wajahnya putih bersih. Dia senyum pada saya yang dalam kepayahan dan kelelahan. Saya membalas senyum. Dibelakang malim sebuah tong gas. Dalam hati saya mahu bertanya, "Bagaimana tuan boleh membawa beban begitu berat ketika mendaki gunung?"


Malim gunung memandang, "Pertama kali mendaki?"

Saya mengangguk.

"Kali pertama memang payah." Malim gunung menghadiahkan tongkat yang digunakan untuk mendaki. Saya ingin menolak, "tidak mengapa, saya sudah biasa dengan jalan ini. Ini guna untuk awak berjalan lebih pantas."

"Terima kasih." Saya menerima tanpa ragu.

"Kenapa awak mahu mendaki gunung ini?" katanya.

"Kata orang di atas sana, pemandangannya lebih cantik. Udaranya lebih segar dan bersih. Saya mahu saksikan semua itu. Tapi saya takut tidak mampu, gunung ini terlalu tinggi."

Malim yang punya lesung pipit dan berjanggut pandak itu mengangguk. "Saya beritahu awak satu rahsia."

Saya mengangkat kening tidak sabar mendengar.

"Bila tiba di atas sana nanti, awak akan tahu ia tidak setinggi mana."

Saya tidak faham. Malim menepuk bahu saya, "Teruskan sahaja berjalan, jangan putus asa. Bila berada di sana awak akan faham kata-kata saya."

Malim meneruskan bicara, "Untuk mendaki gunung hanya dua sahaja bekal paling penting yang awak perlu bawa."

"Apa dia?"

"Kemahuan yang sungguh-sungguh dan tekad hati."

Selepas kata-kata itu, Malim meninggalkan saya. Saya menyimpan nasihatnya sungguh-sungguh. Berniat akan menawan juga gunung ini. Tongkat yang diberi semacam azimat magis. Saya dapat berjalan tanpa henti, sambil menyimpan kemas kata-katanya.

Tidak sedar bila, saya berhenti. Saya sudah berada di puncak! Dan...hari masih siang.


Semua yang diperkatakan orang semuanya benar. Semuanya benar. Semuanya sempurna. Pemandangan, cuaca, suasana. Sempurna. Saya menanggalkan beg galas dan duduk di atas rumput yang sejuk tapi mendamaikan. Saya meletakkan juga tongkat pemberian malim gunung. Termos air panas dikeluarkan. Saya memandang yang terbentang di mata tanpa jemu. Air kopi dihirup perlahan-lahan, masih panas. Allah! Saya mahu kamu juga bersama dengan saya, saat ini, di atas ini sambil minum kopi.



Saya tidak perasan bila, ada orang mengambil tempat di sebelah saya. Dia ialah Malim gunung. Dia menghadiahkan lesung pipitnya lagi.

"Betul bukan?"

"Apa dia?"

"Bila berada di atas ni, ia tidak lagi begitu tinggi."

Saya senyum balas padanya. Dalam hati saya mengulang, "Ya, bila berada di puncak ini, ia tidak lagi tinggi." Tongkat pemberian malim gunung masih berada disebelah beg galas saya. Ia begitu sempurna. Saya, malim, air kopi, siang dan gunung yang ditawan. Dalam sukma berbisik, "Awak, datanglah. Saya menunggu."



Tuesday, April 13, 2010

Keajaiban Zahrah Masoumah dan Salman Ali Shariati

Kami mengikuti kisah adik beradik bersemangat waja, Zahrah Masoumah dan Salman Ali Shariati ini sejak 2009 lagi. Ketika mereka bertekad menawan Selat Inggeris dengan kudrat dan tenaga sendiri, iaitu dengan berenang.

Saya terus kagum, bagaimana mungkin mahu menguakkan kayuhan hanya dengan kudrat dua tangan dan tubuh. Merentasi 37km lautan dalam air dingin yang sejuknya mencecah 15 darjah Celcius, dari Dover (selatan England) ke Calais (utara Perancis). Misi gila apakah ini, yang mahu dirintis oleh dua orang anak muda. Zahrah yang baru berusia 18 tahun dan Salman pelajar darjah 6.

Barangkali saya sudah lupa lama dulu, Usamah juga dilantik Rasulullah menjadi Jeneral perang mengetuai batalion dalam misi ketenteraan ketika umurnya juga baru berusia 18 tahun.

Masakan saya tidak menjadi lebih teruja. Zahrah itu hanyalah seorang remaja, wanita pula, dan dia tegar mengenakan jilbab penuh ketika berenang! MashaAllah.

Ketika remaja distigmakan dengan pelakuan sumbang menyimpang fitrah sehingga membuang dan membakar bayi, Zahrah menjelmakan dirinya sebagai ros merah suci yang mewarnakan harapan. Bahawa ada remaja yang berjiwa besar, masih ada yang kekal menjunjung fitrah dan hukum Allah, yang boleh menggegar dan menawan, walau sesejuk dan sedalam Selat Inggeris!

Memang, saya terlalu berlebih-lebih. Semua orang tahu Zahrah dan Salman tidak berjaya menawan Selat Inggeris. Bukan kerana semangat mereka luntur, tetapi kerana cuaca dan keadaan tidak mengizinkan.

Itu cerita 2009 yang lalu. Mentari panas mencengkam boleh sahaja diganti hujan.

Ketika mereka mulakan renangan Selat Inggeris, kami menghantar mereka dengan doa dan selawat yang diulang-ulang. Tetapi Allah merancang, masih belum mahu memakbulkan menawan Selat Inggeris.

Itu cerita 2009 yang lalu. Malam bisa sahaja menghilang di balik siang.

Tahun 2010 pun sudah empat bulan berlalu. Bulan ini, baru saya tahu mereka ini dekat sahaja. Bapa mereka dekat sahaja dengan kami. Bapa mereka rupanya adalah salah seorang akademia yang berada dalam sistem kami. Kami baru tahu. Tidak berjaya menawan Selat Inggeris bukan bermakna mereka akan terus lupa untuk berjuang.

Bukankah kalah di Uhud Rasulullah masih bangkit terus menerus. Sehinggalah Makkah dibuka dengan aman. Dan segala berhala dirobohkan. Sehinggal Bilal melaungkan takbir kebesaran. Allah Maha Besar, Allah Maha Besar.

Hari ini, tahun 2010. Salju tebal akan mencair juga bila musim beralih.

Beginilah titipan ayahanda mereka pada kami,

'Zahra Masoumah (18 thn) merupakan pelajar Diploma Sains Sukan UiTM Shah Alam, manakala Salman (12 thn) merupakan pelajar Tingkatan 1, Sek Men Gunung Rapat, Ipoh. Dengan pakaian full-suit dan jilbab bagi Zahra serta berbekalkan makanan gel dan air isotonik, mereka berenang tanpa henti selama 23 jam dari Tanjung Medang, Pulau Rupat Sumatera, Indonesia hingga ke PD sejauh 60 km di atas Misi “Perpaduan Nusantara Malaysia-Indonesia”. Pengalaman mereka yang luas dalam acara mahupun latihan renangan jarak jauh sebelum ini membolehkan mereka dapat melaksanakan cabaran tersebut. Banyak pengorbanan perlu dicurahkan iaitu ....masa .... wang … tenaga …sehinggalah air mata! Laut yang bergelora, ombak tinggi, cuaca buruk diiringi hujan dan kilat, mengelak dilanggar kapal besar, air pusar, sengatan obor-obor dan ampai-ampai, ikan berbahaya (spt Barracuda atau Jerung) merupakan sebahagian kebiasaan mereka dalam mengharungi cabaran dan risiko tinggi yang dilalui di mana-mana saja.'

Kami tidak tahu berenang. Sedang berenang dengan lengkap berpelampung tempoh hari di Pulau Payar telah meninggalkan kenangan yang begitu jerih, inikah pula 23 jam atas air lautan terbentang. MasyaAllah, semangat apa yang meresap dalam dadamu Zahrah dan Salman? Kekuatan apa yang melambungkan kamu ke seberang sana, atas nama perpaduan, atas nama nusa, atas persaudaraan rumpun Melayu Malaysia-Indonesia. MashaAllah, Zahrah hanyalah seorang remaja 18 tahun, perempuan, menyampaikan lebih dari nama perpaduan-nusa-persaudaraan-rumpun Melayu. Ia adalah ikon kecemerlangan, ikon upaya, ikon remaja, ikon gender, bahawa yang luar biasa itu tidak pernah ada. Yang perlu ada hanyalah kesungguhan dan percaya. Tanpa perlu mengorbankan hukum dan tetap membesarkan Allah, Hu. Hebat! Super.

Zahrah, seperti namanya, unggul. Yang satu, tiada duanya. Yang terpilih, Puteri Nabi, penghulu wanita syurga.

Zahrah Masoumah, tidak diberikan nama itu, jika dia tidak mampu mengharungi segala cubaan dan gelombang kecil dan besar. Jerung dan barracuda. Berjilbab sempurna, mengagungkanNya.

Nama Salman adalah nama sahabat, ia adalah cerminan. Bahawa hati yang ikhlas dan bersungguh pasti akan berjumpa. Dialah yang mencari Nabi dari Parsi sehingga ke Tanah Arab. Dialah yang mengusulkan agar parit digali, kemudian keringat membasahi tubuh Nabi.

Salman Ali Shariati, di telah pun menggali, potensi dirinya sendiri. Dalam usia begitu rebung, seperti Ali, dia telah membukti. Moga Allah juga mengurniakannya kapasiti intelektual seperti Shariati, yang dari idea dan pacuan mindanya membuka jalan pada sebuah revolusi.

Allah, saya tidak henti memuji namaNya. Berita dua ikon muda belia begitu mengujakan. Saya berdoa, agar Allah memelihara mereka, moga remaja dini akan membuka mata. Hidup bukan semata untuk mengejar keseronokkan sementara. Hidup, meski di usia muda, masih tetap dapat menggegar dunia!

Akhirnya, ayahanda Zahrah dan Salman menitipkan lagi, bahawa mereka akan terus merentas laut dalam misi 5XOE- 5 Extreme Ocean Expedition-5 Ekspedisi Lautan Ekstrim.

Kami? Kami akan terus-terusan berdoa dan mengulangi selawat. Kerana, kata ayahanda mereka lagi, mereka akan melaungkan slogan, 'Do it all for God, because God deserve the best!'

Allah.

Ini 2010. Di langit, bintang Tsurayya masih ada. Dan mereka...anak Melayu muda dari Malaysia.

Monday, April 05, 2010

Panggil


Merasai hawa sejuk yang mesra hasil dari hujan yang sudi menyinggah semalam, pagi ini saya dikejutkan dengan ungkapan indah,
Hati yang saling memanggil dan dipertemukan oleh takdir, masakan ia kering dengan rasa.

MasyaAllah. Ini adalah ujaan bererti. Moga Kau Ya Kareem tidak mengeringkan hatiku yang dulu dibasahi dengan mata air maghfirahMu.
Sahabat, terima kasih.

Sunday, April 04, 2010

Gegar

Minggu ini Russia bergegar. Seperti mana negara-negara besar yang lain, sekiranya ada peristiwa yang menggugat, pastinya akan dihebahkan ke seluruh dunia. Dan kita juga merasai tempias gegaran peristiwanya.
Bandaraya Moscow bergegar kerana di bom. Seperti biasa yang dituding jari kepada militan. Dan gambar disebelah, adalah gambar paling popular minggu ini mengisahkan seorang balu kepada pejuang militan, namanya Abdurakhmanova yang melakukan serangan di tren bawah tanah di Moscow. Yang terbunuh sehingga kini seramai 40 orang awam dan 90 lainnya cedera. Dalam berita melaporkan pejuang Chechen mengakui serangan ini.
Seperti mana berita dan disiplin kewartawanan, yang saya pelajari melalui rancangan Top Host TV3 bahawa imej itu sungguh berkuasa (powerful) seperti yang dikatakan oleh Datuk Johan Jaafar. Dan menjadikan ia lebih mempengaruhi, bila diulang-ulang, sehingga melekat pada pandangan awam.
Bidang komunikasi massa boleh sahaja mempengaruhi daya berfikir orang ramai. Kerana itu sebelum wujud internet, masyarakat kita satu sahaja acuannya. Kerana sumber kita terhad. Imejan yang keluar hanya melalui TV. Berita yang dilaporkan melalui radio dengan saluran yang tidak pelbagai.
Tetapi tidak di zaman maklumat di hujung jari ini. Tidak sekarang. Kita sudah ada Facebook dan Twitter. Generasi baru lebih bergantung (sangat bergantung) kepada internet untuk maklumat. Dan kerana keterbukaan, masyarakat jadi lebih terbuka fikiran pada tiap-tiap satu yang sampai kepada mereka. Setiap berita bagi yang berusaha pasti akan mencari kesahihannya.
Saya tidak tahu samada imej (gambar di atas) yang disiarkan di seluruh dunia adalah sahih. Abdurakhmanova telah dikenalpasti sebagai pengebom berani mati yang telah mengkucar kacir negara Russia. Pengebom satu lagi belum dapat diketahui identiti. Kalau difikirkan secara logik, tidaklah berfaedah langsung untuk pejuang bergambar terang-terang seperti itu. Sambil memegang senjata. Seolah-olah memang sengaja untuk memberi imej yang tidak baik. Sementelah Abdurakhmanova hanyalah seorang remaja 17 tahun. Atau imej itu sengaja dibuat supaya apa pun bentuk serangan balas ke atas umat Islam secara pukal wajar, kerana yang mengebom itu adalah seorang wanita yang berhijab! Yang bersalahnya orang Islam, jadi kepada orang Islamlah akan dituntun pengadilan (balas dendam?).

Ya kita menunggu, apa yang mahu dilakukan kerajaan Russia nanti terhadap Chechen atau terhadap orang Islam secara umum.
Dalam satu sudut lain, peristiwa ini telah mengembalikan semula pada perjuangan pengebom berani mati. Telah terlalu banyak perbincangan hal ini. Rakan saya sendiri pernah menulis cerpen tentangnya. Ada yang mencela, ada yang membela. Ada yang menjatuh hukum bahawa mereka membunuh diri. Ada yang menganggap mereka sebagai syahid. Kerana jalan juang lain tidak ada, ini jalan akhir.
Meski apa, saya percaya, setiap perjuangan ada mahar. Mengapa orang berjuang? Bagi saya ia adalah manifestasi kepercayaannya. Jika dia tidak percaya masakan dia mahu bersusah payah sehingga sanggup mengorbankan nyawa sendiri.
Tetapi biar apa, saya sangat cemburu pada mereka yang syahid. Kerana mereka telah dijanjikan Allah kebaikkan dunia dan akhirat. Dan mereka tidak mati sampai bila-bila, seperti dalam surah Ali Imran:169
"Dan jangan sekali-kali kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; sebenarnya mereka itu hidup, di sisi Tuhannya mendapat rezeki".
Entah mengapa, tiba-tiba saya rindu, rindu mahu menjadi seorang pejuang kerana saya juga mahu hidup, selama-lamanya.

Friday, April 02, 2010

Benarkah Akhir Zaman Itu...

Benarkah akhir zaman itu sekarang? Bila melihat tahun ini segala perubahan cuaca ekstrim belaka. Di Rusia, cuaca sejuk ekstrim telah berakhir. Malangnya bila salji mencair, ia telah mengakibatkan banjir teruk di sana. Kata orang, banjir terjadi kerana kadar salji mencair berlaku terlalu pantas. Tidak pernah belaku seperti itu. Dulu-dulu salji cair juga, tetapi dengan kadar biasa tanpa pernah mengakibatkan banjir. Di New England (US) banjir juga sekarang ini. Air naik melimpah ruah seperti yang di New Orleans lama dulu.
Bila terlalu menjadi pemerhati, terasa macam filem 2012 itu macam ada benarnya.
Masalah, berita hanya melaporkan kejadian, tanpa membuat kesimpulan apa-apa. Bila kita yang jahil serba serbi bertanya ingin tahu yang bijak pandai cuma menjawab, alah biasalah tu, kejadian alam. Natural event katanya.
Saya juga telah menjadi orang yang ragu-ragu?
Kawan saya memberi komen, kemungkinan besar kita sudah menjadi seperti umat Nabi Saleh.
Saya bertanya, bagaimana tu?
Ingat lagi ketika mereka membunuh unta Nabi Saleh, tetapi tidak terjadi apa-apa pun pada diri mereka, mereka mencabar-cabar Nabi Saleh mendatangkan bala dan musibah. Yang datang hanya awan hitam gelap menutupi langit. Pada mulanya ada rasa gerun dalam hati mereka, tetapi bila ditunggu tidak datang mereka mencela lagi. Keadaan berlanjutan selama 3 hari, dan 3 hari itulah mereka mempermainkan awan hitam di langit. Kemudian, belaku malapetaka pada mereka umat yang mencela dan mempermainkan hukum Tuhan. Hingga lenyap dari bumi dikutuki di dunia dan di akhirat kelak.
Maksudnya?
Apa jadi kalau segala natural event yang dikata mereka itu adalah tanda? Dan kita tidak berupaya membaca tanda-tanda ini kerana kejahilan dan kebodohan kita, bila sampai masanya nanti...kita akan jadi apa?
Saya hanya mengangguk-angguk, dan menggeleng-geleng.