Hadiah untuk Ramdan

Saya sedang menghabiskan ayat akhir dari ingatan yang masih berbaki dari syarahan Dr. Noor Rahman, dia memulakan pesan akhir sebelum cuti hari raya Aidilfitri bermula.

“Baiklah, saya sudah selesai menerangkan apa yang perlu kamu tahu dalam semester ini. Semoga penerangan dan perbincangan yang telah kita jalankan dapat memudahkan kamu untuk faham keseluruhan teori, konsep dan aplikasi.”

Ketika itu saya melihat Dr. Noor Rahman senyum.

“Lama sudah saya tidak dapat kumpulan pelajar macam kelas kamu…”

Perhatian saya dijentik. Rata-rata kelas pun begitu. Ada yang tidak berjaya menahan mula menyoal, “seperti mana kami ini Dr.?”

Masing-masing memasang telinga.

“Macam mana ya? Saya pun tidak tahu hendak menerangkan. Tapi seingat saya, enam tahun dahulu ketika saya mula bertugas, saya menerima kumpulan pelajar seperti kamu ini. Saya sangat bersyukur pengalaman pertama, pengalaman manis yang menyuntik semangat. Setiap kali masuk kelas, saya akan berusaha dengan persiapan paling baik supaya saya dapat menyampai dengan berkesan. Dalam kelas itu ada pelajar bernama Ramdan dan Azaa Arna.”

Dr. Noor Rahman melihat jam, “…kita ada beberapa minit lagi, awak hendak dengar cerita Ramdan dan Azaa?”

Semua serentak menjawab ya dengan suara yang kuat. Dalam hati saya juga begitu. Untuk kami yang terpaksa mencerna simbol-simbol Greek yang bermacam bentuk, graf yang bersimpang siur, pengiraan yang panjang berhelai-helai, cerita adalah satu bentuk kelegaan yang ditunggu.

“Ramdan adalah seorang pelajar, bila awak melihat dia senyum awak juga akan turut senyum bersama dia. Kenapa dia begitu dikenali oleh setiap pensyarah? Kerana dia bersanggupan memikul tanggungjawab. Hanya dia sahaja seingat saya yang rasa berbesar hati memikul amanah sebagai wakil kelas. Menyelesaikan semua pesan dari pensyarah dan disampaikan dengan baik kepada pelajar lain. Yang akan membantu tanpa perlu disuruh. Tidak pernah bersungut dengan tugas, dan sentiasa berusaha sehabis baik. Juga ikhlas dengan ilmu. Bila dia hadir, awak akan ada rasa damai.”

“Azaa macamana Dr.?” Seorang pelajar lelaki bertanya.

“Lelaki, macam itulah kamu kan?” Satu kelas ketawa.

“Azaa juga begitu. Pelajar perempuan yang senyum tidak lekang. Bila dia hadir, awak akan ceria kerana keceriaan dia. Sekarang mesti dalam fikiran awak sedang bertanya, apa kaitan Ramdan dan Azaa, kan?”

Masing-masing senyum.

To cut the long story short, mereka berdua telah selamat diijab kabulkan pada bulan April yang lalu.”

Satu kelas bertepuk tangan. Mereka yang digossipkan sedang bercouple senyum memandang antara satu sama lain. Mata saya masih di wajah Dr. Noor Rahman menunggu bicaranya yang lambat-lambat. Dalam cepu banyak benda mahu ditanya. Apa yang menyebab Dr. Noor Rahman begitu mengenang kumpulan senior kami itu? Moga kami dapat mengekalkan apa yang baik dalam kumpulan dan akhir nanti juga turut dikenang Dr. Noor Rahman.

“Tapi…”

Suara Dr. Noor Rahman tertahan.

“Tapi…Ramdan sudah pulang ke rahmatullah pada bulan Julai yang lalu.”

Khali.

“sedang Azaa…, saya difahamkan sedang mengandung anak pertama mereka.”

Ada serbuan aura duka. Pelajar perempuan masing-masing sudah mengalirkan air mata. Dr. Noor Rahman saya lihat bersusah payah menahan rasa.

“Hari itu ketika bekerja, dia berasa sangat penat. Jadi dia mengambil keputusan berehat di dalam bilik di pejabat. Ketika hendak pulang kawan kejut tapi tiada respon. Mereka pun bergegas menghantar Ramdan ke hospital. Sampai di hospital, Doktor mengesahkan segala-galanya telah pun berakhir. Ramdan sudah pergi meninggalkan Azaa, meninggalkan kita, meninggal dunia.”

“Saya mendapat khabar pertama dari Adik. Kemudian dari rakan-rakan Ramdan yang sama batch. Setelah mendapat penjelasan dan pengesahan, baru saya dapat terima bahawa Ramdan, pelajar yang menenangkan mata dan jiwa telah tiada. Al Fatihah.”

Kelas jeda dan masing-masing terkumat kamit mengapungkan doa keselamatan untuk arwah.

“Dia bergraduat lama sudah. Mustahil saya boleh ingat kerana jumlah pelajar terlalu ramai. Enam tahun bukan masa yang singkat. Ketika khabar sampai, ingatan tentang dia datang terus tanpa dipaksa. Saya melihat dia dalam fikiran, kerana saya kenal dia. Bukan. Kerana saya kenal akhlak dia, kerana itu Allah mengizinkan saya kembali ingat. Seorang pelajar yang akhlak menjadi penawar dan harapan pada masa depan yang lebih baik dan harmoni.”

Dr. Noor Rahman berdiri. Memandang kami satu persatu dan kembali menyambung.

“Saya menyampai ucap takziah kepada Azaa dan keluarga, juga kepada seluruh kumpulan pelajar yang sama batch dengan Ramdan yang menyayangi beliau. Terkilan rasa dan sedih mereka juga turut rasa dalam hati.”

Dr. Noor Rahman diam seketika. Dalam dada saya bagai ada benda keras yang menghimpit. Mata juga berat untuk menahan apa yang dikandung.

“Saya menulis dalam pesanan ringkas di telefon, ‘Demikianlah janji Allah. Saya bersaksi bahawa arwah Ramdan seorang yang baik dan sentiasa berusaha ke arah kebaikkan. Doa untuk arwah ditempatkan dikalangan yang bersaksi dan mendapat redhaNya dunia dan akhirat. Moga keluarga, terutama Azaa menerima ketentuan dengan tabah dan redha.”

Di hujung suara Dr. Noor Rahman ada nada sendu. Jari kelingking kanan diletak dihujung mata kanan. Saya rasa Dr. juga sedang menangis.

“Peristiwa ini mengajar saya satu perkara yang sangat penting. Saya juga pernah menjadi pelajar seperti Ramdan, seperti awak. Saya berfikir satu hari nanti saya juga akan mengadap Tuhan. Waktu Ramdan pergi, saya sebagai pensyarah yang pernah mengajar redha pada arwah. Juga bersaksi arwah adalah seorang yang baik. Bukan saya seorang, malah majoriti pensyarah masih mengingati. Semua sepakat mengatakan arwah punya akhlak baik dan menghormati guru.”

“Jika seseorang itu diredhai keluarga, guru, sahabat, insyaAllah Allah juga redha. Jika semua orang menyebut dia seorang yang baik, insyaAllah di sisi Allah arwah pasti juga baik.”

“Saya berfikir jika suatu hari nanti tiba waktu saya pergi, akan ada tidak guru yang redha? Dan pernahkan hadir saya menjadi penawar pada jiwa guru-guru?”

Dr. Noor Rahman mengambil marker dan menulis di papan putih.

Kalbu baina yadi kalb biyadi Allah kullu kalb. Heart in the hand of another heart, and in God’s hand are all hearts.

Ainun tara a aina wa ‘ina Allah taraa’. An eye takes care of another eye, and from God’s eye nothing hide.

Dr. Noor Rahman menadah tangan, “Allahumma…”

Kami semua menurut.

“Allahumma isyfi syifaan la yughadiru saqama, Allahumma isyfi syifaan la yughadiru saqama, Allahumma isyfi syifaan la yughadiru saqama.”

Dr. Noor Rahman sebenarnya sedang memberi hadiah untuk Ramdan kerana ‘kalimatun taiyyibatun sadaqah’. Perkataan yang baik itu sadaqah. Ini kalimah yang baik. Kami menerima, Ramdan juga sedang menerima…di sana.

Prolog:

Saya membaca entri lama blog dan membaca ini. 'Saya agak sukar nak sayang orang. Kalau saya ada rasa sayang pada orang, saya harap rasa sayang saya itu boleh diconvert menjadi doa. Supaya dengan doa yang ikhlas itu akan dapat memberikan kebaikkan pada saya dan tentunya lebih-lebih lagi kepada orang yang saya sayang. Dan dengan doa itu dapat menjadi manfaat pada dia. Tapi entah macamana...anda semua selalu ada dalam doa saya. (Capaian teks penuh)


*perkataan Arab dipetik dari lagu ‘Healing’ Sami Yusuf (credited to Hasrul Nizam who has posted Yusuf’s video at Facebook status.)

**Al Fatihah untuk Ramdan. Takziah untuk Azaa Arna dan seisi keluarga.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?