Saturday, April 08, 2006

Jawab tanya adik


adik jangan kau bebani dengan pertanyaan benarkah
ia akan berlanjut-lanjutan dan berutaian, menjadi kita semakin lelah dan ingin mengalah
tapi kita tak seharusnya begitu bukan?
engkau harus belajar menghargai milikmu~akal itu
bila satu hari kelihatan hakikat itu dengan sejalur cahaya kebenaran
kita menjadi cinta pada kurniaan Pencipta yang satu itu
tapi dia tidak akan terpandu tanpa panduanNya jua
maka kau harus berdoa adikku, sungguh-sungguh
kadangkala mata juga tidak dapat melihat apa yang ada didepan mata
telinga juga tidak mendengar apa-apa yang dijeritkan melalui gelombang yang ada
barangkali kita selalu tertinggal sesuatu
kerana kekurangan, harus akui-kita kekurangan, serba

hendak apa kita menilai kebenaran itu, adikku
kita punya kacamatakah? atau kita perlu meminjam
siapa pula ingin meminjamkan
jika dipinjamkan, ikhlaskah, atau punya agenda terselindung
kita tidak tahu, serba
engkau harus belajar menghargai milikmu~akal itu
jika tidak berharga, maka Pencipta tidak akan membekal
dan menjadikan engkau dapat dibeza
sedang ramai sahaja tidak mahu mengguna
ramai sahaja tidak menghargai betapa kuasa
hanya sahaja kita memilih untuk melihat apa, memikir apa, dan bergerak kemana
dan doaku selalu adikku, engkau berada di atas landasanNya

jangan lagi kau bebani aku dengan pertanyaan benarkah
kerana engkau pun tahu kita sama sahaja, mungkin sahaja engkau benar-benar lebih
lantas tika itu aku pula akan bertanya, benarkah adikku?
aku tidak mahu lelah, sedang saban hari aku mencemburui
engkau yang punya waktu, masih banyak
jika diukur dengan sunnahnya dunia
jangan kita menyalahkan, setiap satu punya jalan
dan mereka tidak dibebankan melainkan dengan apa yang mereka galas
tapi hari ini engkau dan aku harus sedar
kita dipilih untuk memikirkan halnya apa
apa halnya? tidak akan ada ramai yang tahu
kita pun tahu itu, dan dengan isyarat juga kita faham maknanya
maka beban itu tergalas di bahu kita
namun engkau dan aku juga tahu, ia juga bukan beban bukan?
ia sebenarnya rahmat
bukankah kita kecapi rasa nikmat tempias cahaya kebenaran itu?
bukankah hati kita lapang dapat melihat yang terselindung itu?
bukankah lebih mantap kita mengadap?
bukankah tegap ditempat kita berdiri?
dan bercerita dengan yakin?
dengan rahmat kembali kepada rahmat
wajib kita bersyukur
walau apa pun juga akhirannya

adik, aku akan selalu cemburu
dengan engkau yang punya banyak waktu
dengan kelebihan yang ada pada akalmu yang tidak ada padaku
teruslah usaha, kita hanya ada itu
dan doa, terus doa
moga yang tersorok itu satu hari tersingkap maknanya
waktu itu kita tidak akan silau
menahan terang cahaya kemilaunya
kerana kita dengan cahaya sudah bersatu
dengan kefahaman makna sebuah hakikat!

No comments: