Fragmen Cerpen: (belum bertajuk - any idea?)2

Aku mengalihkan pandang pada Aun dan Muhammad. Seperti ayah mereka, tidak seperti kanak-kanak lain, dalam perkiraan orang mereka juga hidup derita. Hidup derita tapi dengan jiwa yang sangat kaya. Aku juga telah menjadi kaya, dengan kekayaan jiwa suami dan anak-anak. Tanpa sedar air mata telah mengalir tenang melalui pipi kanan dan kiri. Aku berbisik ke telinga suami perlahan ayat ke 7 dari Surah Muhammad, “Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong Allah, Dia akan menolong kamu dan meneguhkan tegakmu”. Kemudian ayat ke 38 dari Surah Al Hajj, “Sungguh Allah membela orang yang beriman; sungguh Allah tiada menyukai siapa pun yang berkhianat dan tiada berterima kasih”. Akhir sekali aku akan cuba menenangkan hatinya yang gundah dengan ayat 40 dari surah Al Haj. “Sungguh Allah menolong orang yang menolongNya; sungguh Allah Maha Kuat, Maha Perkasa”.
Aku memandang suami penuh kasih. Tenang dalam tidurnya yang nyenak. Aku mahu berjanji, aku akan hidup tua hanya dengannya. Aun dan Muhammad akan punya anak, dan kami akan mempunyai cucu.

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?