Monday, August 31, 2009

Peristiwa Subuh Hari Merdeka

Kawan saya kata membaca itu satu pekerjaan, jadi dia jadikan baca satu tuntutan yang dilakukan rutin. Seperti orang bekerja juga. Ada kerja adalah gaji. Ada membaca adalah benda yang akan diperolehi (untuk dia dapatkan faedah dari pekerjaan itu.)
Membaca bagi saya adalah satu perintah. Kerana dalam Quran disebut Iqra'. Perkataan Iqra' itu bukan menggunakan grammar present tense atau past tense. Iqra' gunakan grammar ammar (grammar yang tidak ada bahasa Inggeris), grammar perintah.
Sekarang baru saya tahu membaca itu kadang-kadang menemukan peristiwa yang lebih menarik.
Semalam susah sangat saya mahu tidur. Jadi saya ambil buku Imran N. Hossein untuk dibaca. Harapnya, boleh tidur selepas itu. Baca dan baca, jadi lebih menarik, lebih susah untuk saya tidur. Tetapi saya telah pun letih. Jam pukul 3 pagi. Tidak boleh lelap lagi. Behenti sekejap buat benda lain kemudian sambung baca lagi. Pukul 4 pagi masih belum boleh tutup mata.
Saya ke dapur, memanaskan makanan untuk dimakan sahur nanti.
Tiba-tiba terdengar ripuh di luar. Terdengar bunyi tumbukan dilepaskan ke tubuh seseorang dengan kuat, sepenuh hati. Dusyum. (Ini bukan effect cerita Hindustan memang bunyinya begitu). Bunyi motosikal yang diberhentikan, tetapi enjin motor tidak dimatikan.
"Duduk, lari lagi!"
"Ampun Encik ampun. Saya janji tidak buat jahat lagi."
Beberapa tumbukan dilepaskan lagi. Keadaan menjadi cerah diluar kerana lampu dari motosikal. Saya memberanikan diri membuka tingkap.
Wah! Polis sedang membelasah seorang pesalah. Menarik. Macam cerita drama dalam TV.
"Duduk, duduk!"
Baju pesalah itu dibuka. Pesalah itu menggulang-ulang perkataan maaf dan ampun. Sekali sekala cuba berdiri setelah duduk melutut di atas jalan. Setiap kali dia cuba berdiri, polis beruniform dengan baju hijau pantul cahaya siap berhelmet akan memastikan dia duduk kembali.
Tiba-tiba sebuah teksi tiba. Pemandunya keluar. Menuju ke arah polis dan pesalah. Saya kira pesalah tersebut membuat jahat kepada pemandu teksi. Saya berharapan agar pemandu teksi itu melepaskan sedebik dua kepada pesalah. Agar bertambahlah adegan drama yang mendebarkan menjelang subuh hari. Tetapi tidak jadi begitu pun.
"Kenapa lari?"
"Ampun Encik saya janji tidak buat jahat." Slangnya seperti slang Indonesia.
"Berapa banyak dia tidak bayar?" Pemandu teksi kembali semula ke dalam teksi dan memeriksa meter. Pesalah masih lagi duduk melutut atas jalan raya. Tangannya dibelakang. Saya tidak pasti samada digari atau diikat dengan baju pesalah itu sendiri. Yang nyata polis itu sentiasa ada disebelah pesalah. Seorang lagi polis beruniform dan berhelmet sampai. Laluan lorong disebelah rumah saya makin cerah terang benderang bila 2 kereta patrol polis turut sampai.
"Dua puluh satu ringgit".
"Saya bayar, saya bayar". Si pesalah masih melutut memuntahkan semua yang ada dalam dompetnya. Mengira helaian kertas satu persatu sehingga cukup dua puluh satu ringgit. Dengan tangan terketar-ketar, menyerahkan kepada pemandu teksi. Pemandu teksi setelah itu terus beredar.
Polis masih di tempat kejadian. Pesalah masih lagi merayu-rayu sambil duduk. Polis mungkin berbincang sesama sendiri. Saya tidak nampak butirnya.
"Sumpah Encik saya tidak buat jahat lagi. Sumpah, saya sumpah demi mak saya Encik. Saya janji tidak akan buat salah untuk selama-lamanya."
Polis telah pun membawa pesalah untuk disumbat dalam kereta peronda polis. Si pesalah masih lagi merayu-rayu. Sebuah kereta kancil dari jalan besar tiba-tiba masuk di lorong kecil itu. Polis terus memasukkan pesalah ke dalam salah sebuah kereta peronda. Bergerak keluar dari lorong untuk tidak menggangu perjalanan kereta kancil. Dua buah kereta peronda bergerak keluar. Seorang polis kembali ke motor yang diberhentikan kemudian masuk gear dan terus berlalu.
Saya cuma nampak dari celah cermin yang dibuka sedikit tadi. Sangat teruja tetapi ada rasa debar juga dalam dada. Takut-takut peristiwa lebih dahsyat berlaku. Misal kata pesalah merampas pistol polis dan cuba menembak rambang. Subhanallah. Nasib tidak jadi begitu.
Saya kembali menutup tingkap. Menyiapkan lauk pauk untuk bersahur. Berdoa dalam hati, bersyukur keadaan tidak jadi lebih buruk.
Rupanya, membaca selain mendapat maklumat dan ilmu, mungkin kita dapat menyaksikan peristiwa tidak terduga.
Tahniah kepada Polis yang tidak tidur malam, patrol di kawasan kejiranan kami untuk memastikan segalanya aman dan damai.
Subuh ini kejiranan kami merdeka dari perbuatan jahat orang. Esok lusa tidak tahu lagi.
Apa-apa pun, Merdeka! Selamat Menyambut Hari Kebangsaan yang ke 52.

Tuesday, August 25, 2009

Media: Mengapa kita beralih?

Sepanjang masa kita disogokkan dengan berita. Kita sukakan berita kerana ia bersifat semasa dan membuatkan kita makhluk berpengetahuan dan tahu apa yang sedang berlaku. Dan berita akan membantu untuk menilai tentang sesuatu, terutama politik, pandangan awam, kerajaan, peristiwa, manusia sejagat dan sebagainya.
Untuk membolehkan penilaian dibuat, kita perlukan data. Sebagai contoh, untuk membolehkan awam menilai mengenai misteri kematian Teoh Beng Hock, kita akan bergantung dengan data-data semasa. Awal dulu, pelbagai prejudis terhadap kes ini berkembang biak kerana kita disogokkan dengan data-data tidak lengkap. Penilaian kita juga akan berubah dengan peningkatan data yang diterima. Kerana itu inkues ditubuhkan supaya data-data bersifat lebih empirik ditemui dan dengan itu penilaian akan lebih objektif (tapi sama juga, walau ada inkues dan laporan dari siasatan kita juga jadi semakin keliru dan celaru).
Tapi kita orang awam. Kita dibekalkan dengan data yang datang dari media sahaja.
Bagaimana sebenarnya kita menilai?
Pertama otak kita akan menerima data. Selepas menerima data, otak kita akan memproses dengan mekanisme-mekanisme tertentu. Mekanisme penilaian individu bergantung sepenuhnya kepada sistem nilai, minat (interest) dan pengalaman-pengalaman lepas. Proses ini akan menukarkan data kepada maklumat. Berdasarkan maklumat inilah kita membuat keputusan dan membuat penilaian tentang sesuatu. Secara ringkas: data – proses – maklumat – menilai.
Masalahnya…masalahnya apa?
Masalahnya sekarang, media mahu lakukan proses itu bagi pihak awam. Mereka yang membekalkan data, mereka yang memproses dengan sistem nilai yang mereka pegang dan menukarkan dalam bentuk maklumat supaya umum boleh telan terus mentah-mentah. Kunyah pun tidak perlu.
Apa yang media lakukan sebenarnya?
  • Pertama, mereka menyediakan berita dan maklumat terkini (first hand) kepada semua.
    Membuat penilaian sendiri tentang berita itu dan bekalkan pada masyarakat umum (seperti hukuman rotan ke atas Kartika tidak boleh dijalankan kerana tidak ada tukang sebat syariah dan tidak tahu cara sebat syariah bagaimana – jadi apa yang perlu kita nilaikan? Hukum syariah tidak sah kerana kita belum ada prasarana untuk melaksanakan hukuman jinayat? Aduh, confuse - confuse).
  • Wujudkan terma-terma tertentu, contoh terroris untuk digunapakai oleh masyarakat.
  • Menjual maklumat dan berita kepada agensi perisik.
  • Wujudkan peperangan psikologi, suburkan dalam masyarakat yang mana mereka memusuhi pemimpin negara tersebut (contoh terbaik ketika pilihanraya presiden Iran lalu dengan menggunakan twiter).

Siapa yang memegang media?

Jangan tidak tahu, diperingkat antarabangsa kita mempunyai barisan syarikat yang memegang ekuiti dalam media untuk menyebarkan propaganda yang berat sebelah. Kebanyakkannya dari masyarakat Yahudi. Sebanyak 90% berita disalurkan melalui AP dan UP dari US, Reuters dari Britain dan FP dari Perancis. Mereka mempunyai jaringan pejabat sebanyak 150 buah diseluruh dunia.

Memandangkan dengan perkembangan teknologi internet, mereka tidak berdiam diri sebaliknya menggunakan medium yang lebih murah ini untuk menyiarkan berita dan maklumat melalui Google, Yahoo, MSN, Facebook, Twiter, Linked-in, Ecademy, Tubetv dan banyak lagi.

Apa yang berlaku diperingkat antarabangsa saling tidak tumpah diperingkat lokal di Malaysia. Kita mempunyai akhbar arus perdana yang telah melakukan perkara yang sama, menerima berita dan maklumat, memprosesnya dalam sistem nilai yang dianuti (atau mengikut kepentingan pihak-pihak tertentu), dan menukarkan kepada maklumat untuk diterima oleh pembaca.

Malah kadang-kala media Malaysia melakukan perkara yang buruk dengan melaporkan apa yang tidak berlaku, atau memutarkan dan melaporkan dalam frasa ayat yang lain sehingga membolehkan masyarakat mempunyai salah tanggapan pada individu-individu tertentu.
Kerana itu kita beralih mencari alternatif. Kini akhbar alternatif di dalam blog dan internet menjadi pilihan selain dari media arus perdana. Media internet menjadi hit di mana-mana setiap hari (saya sendiri mengikuti berita terkini di Lagi Berita, Pahang Online, selain Berita Harian Online and Utusan Online).

Adakah media penting?

Bak kata Malcolm X sekepulangan dari menunaikan haji, apabila ditanya mengenai dasar penindasan orang kulit putih terhadap kulit hitam.

‘Sebelum perang dunia kedua, media Amerika menyiarkan berita-berita propaganda sehingga membuatkan rakyat Amerika menyukai orang Russia dan China dan membenci orang German dan Jepun. Dan selepas perang, media menukarkan fokus dan menyebabkan orang Amerika mula menyukai orang German dan Jepun sebaliknya membenci Russia dan China. Media seolah-olah mempunyai kuasa untuk menyuruh masyarakat Amerikat untuk menyukai siapa yang mereka sukai, dan membenci mereka yang mereka benci mengikut apa yang media suka.

Proses yang sama juga boleh berlaku untuk membetulkan salah tanggapan orang kulit putih terhadap orang kulit hitam, dan orang kulit hitam kepada orang kulit putih, untuk membentuk satu kehidupan yang lebih harmoni’.

Ya,begitulah besarnya peranan media. Menguasai minda dan sistem nilai. Memomokkan yang dominan itulah kebenaran, kebenaran itu yang dominan dalam masyarakat. Kerana itu jugalah puak-puak yang mendominasi media adalah golongan Yahudi dan orang Amerika (nampak tidak perkaitannya). Yang dipelopori media masa kini ialah budaya hidup hedonisme, kecintaan terhadap hiburan berlebih-lebihan. Inilah yang dominan sekarang. Artis diangkat lebih mulia dari para sarjana dan cendiakawan.

Media telah menunggang balik dunia kita menjadi dunia yang sudah tidak mengenal hitam dan putih, apatah lagi yang kelabu.

Sunday, August 23, 2009

Berbuka: Bersederhana & Tragedi Hari Pertama

Mulai tahun ini berazam, untuk memerhatikan kalimah-kalimah peringatan tentang makanan dan berbuka. Kata Nabi, makan ketika lapar, berhenti sebelum kenyang.
Kata Ustaz di MHI, kita sudah tersalah konsep. Dermawan kita memperuntukkan RM1000 untuk menjamu orang makan untuk berbuka puasa sehari. Dengan pengiraan seorang dengan harga RM10, jadi orang yang suka berderma boleh menjamu sehingga 100 orang makan. Kata Ustaz, menjamu orang makan ketika berbuka ialah dengan memberi makan sekadar berbuka, iaitu cukup jika dapat memberi mereka makan tamar. Bukannya untuk mentekedarah (bak kata orang Melaka - p/s jangan marah, petikan dari pesanan Ustaz di MHI).
Dalam konteks kita orang Malaysia, kita memang suka makan tamar. Sebagai sunnah Nabi, tambahan sudah banyak tamar beaneka jenis di pasaran yang menggunakan label Yusuf Tayoob, Sun sweet dan banyak lagi. Untuk memikirkan orang kita cukup ke makan tiga biji tamar aja untuk berbuka puasa, agak kurang pratikal. Kita kan suka makan nasi.
Bersederhana, untuk hari pertama cukup terserlah. Kami mengambil ration harian bubur lambuk di Masjid Al Ansar seperti biasa bulan Ramadhan (p/s: ini sunnah orang Keramat, Ampang, Dato Keramat dan sekitarnya). Untuk satu tupperware kecil cukup membuatkan kami 3 orang makan kenyang sebelum solat maghrib (ye, lepas solat sudah tentu menunya lain makan nasi pula). Bak kata adik, berbuka di Keramat tanpa bubur lambuk apalah maknanya.
Kami di Keramat mempunyai tradisi lain dari Masjid Kg Baru yang gah dengan bubur lambuknya itu (kadang-kadang kami menghantar juga spy mengambil ration bubur di Kampung Baru sekadar untuk membandingkan rasa - ternyata lidah Keramat, Keramatlah juga. Al Ansar is still the best). Di Kampung Baru, bubur lambuk telah siap dipaketkan. Di Al Ansar kami bebas membawa tupperware pelbagai bentuk dan rupa guna untuk mengambil ration sesedap rasa. Ada yang membawa tupperware tahan panas untuk mengekalkan kepanasan sehingga waktu berbuka. Ada yang membawa sehingga 3 tupperware untuk satu rumah sahaja. Saya berdoa agar rumah itu ramai orang dan mereka habiskan. Jika tidak, dihabiskan waktu sahur pula. Orang ramai akan berpusu-pusu beratur. Waktu ini dapur Al Ansar paling glamour berbanding ruang solat (hehehe).
Yang tidak sedapnya, Imam belum habis berwirid solat Asar, penduduk sudah beratur panjang di luar. Masa inilah kepanasan matahari petang tidak pernah diambil kisah, yang penting buburnya dimasukkan ke dalam bekas dulu. Panas dan bahang usah diambil pusing. Tetapi yang akan mengagihkan makanan cuma akan diberi kebenaran menyenduk bubur dari periuk sebaik sahaja makmum solat Asar keluar dari masjid. Masa inilah terasa kasihannya jemaah terpaksa beratur di belakang sekali sedangkan mereka yang berada di masjid semenjak Asar.
Itu cerita di dapur masjid setiap kali bulan Ramadhan (sedapnya bubur sehingga licin tupperware).
Itu alternatif lain cadang saya. Untuk bersederhana, cukup tiga biji tamar dan bubur lambuk semangkuk dua untuk berbuka puasa. Nasi diambil bila perlu aja supaya tidak sukar untuk rukuk dan sujud.
Tragedi hari pertama saya diserang influenza (bukan A, H1N1). Jadinya saya tidak berdaya bangun sehingga jam pukul 3. Bonda telah menelefon adik untuk mengantar saya ke klinik, takut-takut saya rebah dan melarat. Pukul 3 saya sudah semakin pulih dan membantu bonda apa yang patut di dapur. Adik membuka pintu waktu selepas Asar melihat saya boleh berdiri dengan terkejut. Dia ingatkan saya serius terbaring. Dan merasakan betapa berusahanya dia balik tapi saya tidak apa-apa. Sorry bro, miss information. Tapi saya berterima kasih kerana dia keluar membeli empat biji panadol soluble (cukup membantu saya pulih).
Hari pertama berbuka dengan sederhana. Dengan bubur lambuk dan air teh panas bersama-sama orang tersayang, memang berbaloi.
Selamat berbuka!

Tuesday, August 18, 2009

Ramadhan: KPI (Petunjuk Prestasi)

Saya tertarik dengan satu ceramah di Masjid Al Ansar hujung minggu yang lalu mengenai Ramadhan. Ia disampaikan dengan cara yang sedikit berbeza. Ustaz memetik kata-kata pakar motivasi terkenal, Stephen Covey 'Begin with end in mind'.
Frasa itu merujuk kepada, jika kita mahu sesuatu perkara dilaksanakan dengan efektif (berkesan), kita kena tetapkan dahulu apakah hasilan yang dimahukan.
Sebagai contoh, katalah mahu masak. Tetapkan dahulu resepi apa baru proses memasak itu berlaku dengan kadar yang cepat dan berkesan. Jangan pula masuk dapur lihat sekeliling dan kemudian baru berfikir apa yang mahu dimasak. Rancang itu dan ini, akhirnya bila hendak mula baru teringat beberapa bahan masih tidak ada. Akibatnya perlu pula ke kedai. Masakan yang boleh disiapkan dalam tempoh 20 minit, disiapkan dalam masa 2 jam.
Begitu juga dalam berpuasa. Kata Ustaz, apa yang disampaikan oleh Covey lama sudah ada di dalam Quran. Allah telah mengajar manusia 'begin with end in mind' lebih dini dari Covey. Kata Allah dalam Al Quran berkenaan berpuasa,
2:183 Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.
Apakah hasilan yang perlu ditetapkan semasa berpuasa di bulan Ramadhan?
Jawapannya pada frasa akhir ayat surah Al Baqarah, 183: Agar kamu bertaqwa. Kata kuncinya bertaqwa. Teman-teman, ayuh kita kunci frasa ini: TAQWA.
Jadi untuk tidak menjadi seperti orang yang tidak menetapkan resepi sebelum memasak, untuk 3-4 hari sebelum menjelang bulan kemuliaan diturunkan Al Quran ini, marilah kita membuat homework mencari makna taqwa dan cara-cara (modul) untuk membolehkan kita mendapat tingkatan taqwa di akhir Ramadhan nanti. Itulah petunjuk prestasi kita.
Saya doakan kita semuanya berjaya, insyaAllah! Selamat datang Ramadhan, selamat berhimpun sekalian orang bertaqwa!
Good luck. Gambate kudasai.

Sunday, August 16, 2009

Menjelang Ramadhan: Hujung Minggu yang Bermakna

Tidak sedar kita sudah pun berada di gerbang Ramadhan. Ia adalah bulan yang diraikan, ditunggu penuh rindu kerana kesempatan yang dikandung terlalu banyak tidak dihitung. Telah diulang-ulang ayat kewajiban Ramadhan di masjid dan di peti email, moga kali ini langkah ke daerah fitrah mengenalkan kita pada diri kemudian mengenalkan kita pada Allah.
Bermula hari Jumaat saya bermarathon dengan memandu dari Pahang-Putrajaya-Keramat-Bandar Tasik Puteri. Tujuannya untuk menjayakan bacaan surah Al Baqarah dan Yaasin di rumah abang di Rawang. Ia rancangan yang tiba-tiba, dari bonda dan alhamdulillah, jika Allah mengizin maka tiada siapa pun boleh menghalang.
Juga secara kebetulan, ia adalah perjumpaan sebelum Ramadhan, agar kami saling memaafkan, merapatkan tali siraturrahim, menggengam tangan bersalaman rasa bersaudara yang akrab. Ya, pertemuan sekali sekala, dirai sepenuhnya. Menyedari bilangan kami semakin mengecil, ia menjentik nurani seni yang halus. Pertemuan dengan bacaan surah Al Baqarah secara bergotong royong, kemudian Yaasin secara berjemaah dan tahlil, kami menyeru nama arwah yang telah pulang ke pangkuan. Moga doa kami diapung, kemudian diijab dan diqabuli di langit ke tujuh. Tanda kami masih ingat dan sentiasa rindu.
Ya bacaan Al Quran dibaca dengan tartil dan cermat. Jika Ayah masih ada, dia tentu berasa sangat lega.
Ia hujung minggu yang hebat. Letih tetapi bermakna, kerana untuk Ramadhan kali ini, saya masih berpeluang menatap wajah-wajah yang disayang.
Salam Ramadhan. Maaf atas kesilapan. Mari kita melangkah, ke daerah fitrah.

Kotiam Ghadir 2: Sembang Kedai Kopi

A1 : Dengan props yang sedemikian ringkas, tempat yang begitu terhad, penata cahaya dan bunyi yang begitu daif, pementasan juga boleh dijalankan. Pokoknya jika hendak seribu daya.

Saya : Ya, dan kau perlu belajar tentang kedhaifan dan kekurangan boleh jadi motivasi paling kuat untuk kejayaan.

A1 mengangguk-angguk.

A2 : Jangan bimbang, kita sudah merancang untuk membeli tanah. Jika sudah ada, kita membayangkan untuk membina bangunan 5, atau 12 atau 14 tingkat.

Saya : Wah hebat-hebat.

A2 : Tapi ada juga rakan saya mencadangkan, mungkin juga boleh buat bangunan 8 tingkat, 5 tingkat lagi basement. Atau 9 tingkat dan 5 tingkat lagi juga di buat sebagai basement.

Saya : Bolehlah nanti persembahan dipentaskan di situ.

A1 : Tapi respect betul persembahan teater tadi. First time tengok. Dengar perkataan teater jer dah rasa malas nak pergi, tapi tidak sangka teater juga boleh menjadi begitu menarik. 1 jam 30 minit rasa macam sekejap aja. Dengan empat orang pelakon, ia sudah menjadi satu persembahan cukup serba serbi.

Saya : Teater bermacam. Ini teater wacana, bagi mereka yang mencari isi, Kopitiam Ghadir adalah hiburan yang paling sesuai. Berhibur sambil mencabar minta.

A2 : Tapi betul lah, ini teater yang berani. Berani betul budak-budak tu. Tidak bahayakah?

Saya : Bahaya tetapi selamat. Kerana bukankah mereka menggunakan kitab yang dipakai umum. Wacananya berkisar pada kitab sahih. Kalau orang hendak cari pasal, sendiri hendak jerat leherlah. Pengarah dan penulis karya bijak, sangat bijak.

Saya, A1 dan A2 mementaskan Kopitiam Ghadir 2 sendiri-sendiri sambil minum teh, milo di Restoran Shah Jahan di Setiawangsa.

Foto: Budak terlebih dos kopi di Kopitiam Ghadir. Saya, A1 dan A2 terpaksa memendekkan pementasan Kopitiam Ghadir kami di Restoran Shah Jahan Setiawangsa atas kerana emosional penghuni kota kecil ini yang sudah kehabisan bateri.

Apa yang bahaya tapi selamat di Kopitiam Ghadir, saksikan sendiri. Hari ini, 2 pementasan, pukul 3.00 pm dan 9.00 pm. Di ITNM Wangsa Maju. Beberapa minit dari Carrefour Wangsa Maju.

p/s: Kanak-kanak di bawah 12 tahun tidak dibenarkan masuk. Macam best aja menulis persembahan pentas, harap dapat memutar masa satu masa dulu ketika saya diberi peluang untuk menjadi pengarah untuk persembahan Hari Kemerdekaan. Akan adakah peluang yang lain? Amphiteater akan siap bulan 10. Errmmmm.

Kotiam Ghadir: Sembang Kedai Kopi

Siapa kata sembang kedai kopi sembang ringan tidak menggugah minda? Jika anda beranggapan demikian, bermakna anda masih belum lagi ke Kopitiam Ghadir. Malangnya, ia adalah kedai kopi di kota kecil dan terpencil. Wujudnya dari 13 - 16 Ogos 2009 sahaja. Masih berpeluang, jika berkesempatan. Untuk esok 16 Ogos ada 2 kali persembahan, pada jam 3.00pm dan juga jam 9.00 malam. Bertempat di: ITNM di Wangsa Maju.
Untuk penggemar seni, ia teater muzikal yang menghiburkan.
Untuk pengkagum wacana, ia sarat dengan hujah.
Untuk pengkarya, untuk menulis naskah teater adalah cabaran tertinggi. Apatah lagi mementaskan, dan lagi diuji dan dicabar dengan pelbagai halangan.
Untuk pengkaji dan pemikir, ia adalah satu teater yang sangat berani dan menggugah.
Berani? Anda harus ke sana untuk merasa sendiri kopi yang dibancuh di Kopitam Ghadir.

Kami, untuk teater Islami ini, ia secukup rasa! Tahniah untuk pengarah, pelakon, penggubah lagu dan lirik, dan krew produksi.
p/s: gambar di atas adalah salah seorang penduduk kota kecil terpencil yang keletihan berpuasa sikap (tidak dibenarkan bercakap selama 1 jam 30 minit dan perlu bersopan santun)
p/s2: Kawan-kawan, jika tidak pergi rugi. Perlu diingat, ini adalah pementasan, jadi jika tidak mai la, entah bila dapat peluang melihat pementasan ini.

Thursday, August 13, 2009

Ustaz Asri 'Telah Pergi Tak Kembali'

antara niat dan manis bicara
satukan di dalam denyutan
dimana jiwamu pasti bahagia
kembali bersemi insani

itu antara bait nasyid yang diingati. Suara Ustaz Asri didengari semenjak kecil dan nasyid-nasyidnya menjadi mainan bibir. Suara Ustaz Asri adalah antara suara yang membesar kerohanian saya. Lagu-lagu yang dibawa adalah refleksi keperluan kesenian hamba tetapi tidak pula sampai melupakan Pencipta. Sehingga tertubuhnya Rabbani, dengan elemen muzik nasyid techno, tetapi masih mengekalkan lirik membangunkan jiwa. Suara Ustaz Asri juga berkumandang di dalam TV melaungkan azan memanggil manusia untuk menunaikan janjiNya pada Allah.
Al-Fatihah: Ustaz Asri 3 Ogos 1969 - 13 Ogos 2009

Monday, August 10, 2009

H1N1 - Doa

Siri entri mengenai H1N1 bukan bertujuan untuk mencetus panik, tetapi setiap dari kita tentu bertanya apakah yang sedang berlaku.
Semalam berita melapor jumlah kematian terbesar dalam satu hari: 9 orang sejak kita mendengar mengenai penyakit ini pada Jun/Julai lalu.
Jika dicongak dan kiraan ini tidak salah jumlah kematian adalah 27 orang dalam masa 1 bulan?
Kerajaan mungkin tidak bercadang untuk mengisytihar state emergency atau darurat dan kita sendiri tidak tahu mekanisme kerajaan, pada angka kematian ke berapa baru kerajaan akan umumkan satu gerakan secara besar-besaran untuk mengekang penularan wabak ini.
Tapi yang betul, di tempat saya ramai yang telah memakai topeng muka.
Doktor pula berkali-kali memasukkan pesanan dalam e-mail untuk memberitahu tindakan dan apa yang perlu dilakukan bila perlu berkomunikasi dengan orang.
Doktor juga memaklumkan statistik pesakit yang datang ke klinik untuk rawatan bertambah 3 kali ganda.
Bila terdengar bersin dan batuk, ramai mengeluarkan sapu tangan dan menjarakkan diri.
Menteri Agama juga sudah memberi pesan untuk bersolat hajat dan berdoa.
Saya tidak tahu entah mahu panik atau apa.
Rakan saya yang dekat ramai juga tidak sihat.
Saya berdoa mereka lekas sembuh.
Di atas doa, moga setiap usaha dan ikhtiar adalah langkah untuk penyelamatan. InsyaAllah.
Allahumma solli ala Muhammad wa ala ali Muhammad.
p/s: don't get offended when people take distance when talking to you, they only take precaution not to widespread the virus.

Sunday, August 09, 2009

H1N1

Maklumat yang masuk dalam peti inbox. Moga dapat manfaat. Kematian sudah mencecah angka 18. Tiada jaminan kerana ia adalah menyerang semua, tiada pengecualian. Baik yang muda atau pun tua. Tiada vaksin, tiada ubat penawar. Bergantung penuh kepada sistem imun semulajadi manusia. Buat masa ini bergantung kepada antibodi natural untuk menentang virus ini. Berdoa, ya kita berdoa. Dan elakkan dari berada di tempat ramai orang.
High risk infection to person yg smooking, has atshma, children, pregnant woman.

Beginner stage
Batuk, selsema, demam, sakit tekak, bila terbesin bunyi tak kuat...

Second Stage
Susah bernafas, simtom macam asthma but not asthma, at this stage if you touch the person, or breath in the same room 80% boleh kena...masa ni kena kuarantin...at hospital. Masalahnya sekarang dah ramai yg kena.. hospital tak cukup katil & bilik kuarantin...Bila u pengsan macam nak mati baru dia org admitted.macam kes adik I.

Critical
Lung infection. Bila X ray we can see the virus covered the lung. Like my brother case. Very scary bila tengok x ray tu. At this stage u need oksigen with highest level, Strongest antivral..very high drug. At least 7 days oksigen kena bagi. % to recover depend to age, imune badan u. That's why kalau baby atau budak2 susah nak kata...normally die. My brother hari ni genap 8 hari..still need oksigen. Kesian dia. Masa tahap critical tu tercungap2 dia bernafas, sampai menangis..Sampai satu tahap dia berguling atas simen sbb dah tak tahan...sampai dia give up ..sampai dia blh cakap lebih baik Allah ambik nyawa dia...Itu lelaki tu..imagine kalau pompuan atau budak2. We all cuma blh tengok dia dari cermin...tak blh masuk dlm bilik kuarantin...Dr & nurse aje boleh masuh...siap pakai baju plastik. To support him, what we did bagi sms, bagi dia alquran biar dia baca so that dia tenang, bagi tasbih biar dia zikir ingat Allah & bagi Air yasin...Alhamdulillah pastu dia ok sikit.Ada hikmahnya...All the family member unite to support my brother fighting the virus.

Masalahnya hospital swasta tak terima H1N1 case, sekarang ni semua depend hospital kerajaan yg most of the doctors still young . The oldest dr in my brother ward was 28 years. All the Otai dah pergi private. Lepas tu plak this is the first time to treat H1N1 patient. At the same time dr bz with other case as well...1 doktor 5 patient...kat gov hospital...kesian dr2 tu...berhempas pulas nak selamatkan patient. I appreciate them, mmg very appreciate dia org jaga adik i dgn baik sekali..So far hospital Ampang is the best goverment hospital yg i jumpa..very efficient.Very quick action ..Even senior dia org dah pergi private & they don't have much experience , dia org tetap work hard give the best treatment to the patients..sampai tak balik rumah...tidor kat hospital.

Saturday, August 08, 2009

Penyair Rendra telah pergi

DOA SEORANG SERDADU SEBELUM BERPERANG
Tuhanku,
WajahMu membayang di kota terbakar
dan firmanMu terguris di atas ribuan
kuburan yang dangkal
Anak menangis kehilangan bapa
Tanah sepi kehilangan lelakinya
Bukannya benih yang disebar di bumi subur ini
tapi bangkai dan wajah mati yang sia-sia
Apabila malam turun nanti
sempurnalah sudah warna dosa
dan mesiu kembali lagi bicara
Waktu itu, Tuhanku,
perkenankan aku membunuh
perkenankan aku menusukkan sangkurku
Malam dan wajahku
adalah satu warna
Dosa dan nafasku
adalah satu udara.
Tak ada lagi pilihan
kecuali menyadari
-biarpun bersama penyesalan
-Apa yang bisa diucapkan
oleh bibirku yang terjajah ?
Sementara kulihat kedua lengaMu yang capai
mendekap bumi yang mengkhianatiMu
Tuhanku
Erat-erat kugenggam senapanku
Perkenankan aku membunuh
Perkenankan aku menusukkan sangkurku
dipetik di sini
Belasungkawa untuk WS Rendra meninggal dunia pada 6 Augustus 2009. Seorang penyair Indonesia yang juga punya ramai pengikut di Malaysia.
* Walau tidak mengenali Rendra dengan dekat, saya menyimpan tanda kenangan hadiah dari seorang kawan ditandatangani Rendra. Semoga rohnya dirahmati Allah. Al Fatihah

Untuk Pejuang Ilmu

Kata-kata semangat untuk pencinta dan pejuang ilmu.
Moga sentiasa diperteguhkan jiwa :)
'Ketahuilah bahwa tidak ada kefakiran yang lebih hebat daripada kebodohan dan tidak ada harta yang lebih berharga daripada akal'.

Sunday, August 02, 2009

Mukhsin yang bebas nilai

Semalam adalah hari sambutan Yasmin Ahmad yang ditaja sepenuhnya oleh TV3. Satu liputan meluas selama 1 jam dalam slot majalah 3, rancangan majalah paling eksklusif signifikan dengan liputan terperinci dan memberi informasi padat. Kemudian ditayangkan siri iklan hasil dari buah tangan Yasmin diikuti dengan filem Mukhsin selama 2 jam seterusnya.
Menghormati peristiwa besar untuk TV3, saya meninggalkan kerja yang lain dan menonton Mukhsin.
Apa ada pada Mukhsin?
Mukhsin adalah sebuah filem yang diceritakan lain dari apa yang boleh kita dapati dari sebuah filem Melayu Malaysia. Sebuah cerita dari sebuah keluarga Melayu yang biasa yang menongkah kebanyakkan tradisi yang luar dari lingkungan budaya Melayu. Yasmin dengan kata lain cuba bercerita tentang liberalisasi budaya dan mempromosikan keterbukaan dalam berfikir melalui sudut pandang Mukhsin, Orked dan keluarganya. Dalam sisi yang lain Yasmin bercerita tentang sifat orang Melayu tipikal yang serba negatif dan menjadikan unsur dengki pada orang lain sebagai resepi utama.
Yang saya kesani paling ketara adalah Yasmin cuba menjual idea kebebasan. Kebebasan dalam berbudaya, dalam integrasi dalam kaum, dalam hubungan berlainan jantina, dalam hubungan dengan etnik dan bangsa yang lain, dalam memilih jalan salah laku (seperti digambarkan dengan watak Hossein) dan meletakkan segala-galanya dalam bingkai sebagai satu idea universal untuk diterima semua. Pendek kata, kebebasan ekspresi untuk seorang individu itu adalah hak mutlak.
Menerima dan meraikan idea kebebasan Yasmin, saya katakan Mukhsin adalah filem bebas nilai. Idea kebebasan yang diutarakan adalah ideal yang tidak diletak dalam realiti, baik dari sudut kemasyarakatan ataupun realiti dunia yang diciptakan. Jadi ia adalah sebuah pengkaryaan yang dengan niat menjauhkan masyarakat untuk kebenaran dan realiti yang mutlak (obsolut).
Ya, kata saja saya seorang yang rendah nilai seni. Tidak memahami kesederhanaan yang ditonjolkan Yasmin sebagai satu hasil seni yang perlu diraikan kerana beliau sudahpun mendapat peiktirafan antarabangsa. Saya tetap katakan filem Yasmin sebagai satu filem eskapis yang tidak berpijak di bumi nyata. Benar seperti yang ditunjukkan dalam gambar yang menunjukkan Mukhsin melayang dan tidak berpijak di bumi. Seperti itulah filem ini, indahnya hanya boleh didapati di dalam mimpi tetapi untuk percaya, jangan sekali.
Kebebasan itu adalah apa yang dicari oleh manusia. Ya, saya percaya sepenuhnya. Dalam agama itu juga idealnya. Manusia diberi kebebasan dalam segala bentuk terutama dalam memilih. Memilih yang baik adalah pilihan manusia, menjerumuskan diri dalam segala bentuk kejahatan juga adalah pilihan manusia juga.
Sama je, apa salahnya dengan idea kebebasan dalam filem Yasmin?
Salahnya, Yasmin tidak memperlihatkan idea kebebasan itu dikembarkan dengan nilai pertanggungjawaban. Kebebasan sebagai hak tidak diberi percuma, tanpa satu lagi hak yang dipasangkan kepada kebebasan itu, iaitu tanggungjawab.
Salahnya, Yasmin memperlihatkan kebebasan individu itu adalah paling utama, paling perlu dicari oleh seorang individu tanpa perlu pada peduli pada orang lain atau masyarakat sekeliling. Dalam konteks masyarakat, kehormanian masyarakat itu lebih utama dari kepentingan peribadi. Barulah masyarakat boleh hidup aman dan damai.
Kebebasan yang dipromosi Yasmin adalah kebebasan yang bebas nilai.
Kebebasan itu memang ada dan menjadi fitrah pun dalam diri. Tiada siapa dapat menafi. Tetapi kebebasan juga ada realiti untuk diri dia sendiri. Iaitu setiap satu jalan yang dipilih oleh manusia, dia akan bertanggungjawab sepenuhnya dan tidak boleh disabitkan kesalahan itu pada orang lain. Yang baik dipilih manusia. Yang jahat itu juga dipilih manusia. Dengan itu baru adil manusia dimasukkan ke dalam syurga dan dicampak ke dalam neraka. Adil bukan?
Tetapi unsur ini hilang dalam filem Mukhsin. Menjadikan kebebasan itu tanpa ruang, tanpa sempadan sedangkan realitinya tidak begitu.
Apa-apa pun orang nak kata, pengkarya seni ada tanggungjawabnya, dan tanggungjawabnya sangat besar, amat besar.
Ia sebuah pilihan yang dibingkaikan. Tercatat di atas medium seni. Pengarah filem dalam bingkai filemnya. Pelukis di atas kanvas. Penulis di atas kertas atau dalam medium elektrik dan elektronik. Dewasa ini ramai sudah menjadi pengkarya. Internet adalah medium paling murah untuk ekspresisi.
Anda dan saya, yang memilih blog untuk ekspresi juga tertakluk dalam kebebasan jenis ini.
Pilihan, tetap ditangan ada.

p/s: kritikan adalah untuk filem Muhkhsin.