Thursday, January 28, 2010

Satu Peringatan

Saya ada seorang kawan. Dia ada dua nama Matahari dan Kebaikan. Sewaktu kami sekolah dahulu kami memanggil dia matahari.

Takdir Tuhan telah menemukan kami kembali dia alam pekerjaan. Dan orang memanggil dengan nama Kebaikkan. Malang, orang yang memanggil dia dengan nama itu telah meninggalkan tanda sabdu yang penting (sebutan betul) bila menyebut namanya, dan ia telah menyebabkan orang memanggilnya setiap hari dan masa dengan makna baru, Kejahatan.

Saya telah pesan padanya, kenapa tidak mengekalkan panggilan Matahari. Bukankah ia nama yang elok.

Kata dia, dia tidak mempunyai kawalan pada apa yang orang mahu panggil dia.

Saya kata, tidak mengapalah. Saya nasihatkan agar dia menegur orang memanggil namanya dengan sebutan yang betul. Jangan dari makna kebaikkan terus jadi kejahatan. Panggilan nama ialah satu doa pada kita.

Dia mengangguk. Dan selepas itu saya jarang-jarang berbual dengan dia.

Baru-baru ini saya mendengar umpatan orang pada dia. Dia seorang oppurtunis, pengeras tenaga orang dengan cara tidak hak, penipu dan mementingkan diri sendiri. Dalam senarai kemenangan yang diperoleh dia, ada cerita-cerita menikam belakang, pembohongan, penindasan dan segala.

Sebagai kawan saya tidak tegar mendengar, tetapi sebagai kawan saya juga pernah menegur. Dan saya tahu cakap-cakap orang itu setiap satunya kebenaran. Kerana saya tahu asal usul umpatan orang padanya. Segalanya memang benar.

Adakah nama panggilan telah bertukar menjadi doa?

Akhirnya saya tahu, untuk menjadi orang jahat dan penindas, ia bukanlah sebab panggilan orang pada kita. Orang itu jahat, pemeras dan penindas kerana dalam hati mereka begitu. Hitam, kotor dan berbau. Hanya kerana jiwa mereka begitu baru boleh diterjemah dengan amal dan perbuatan. Selagi iman dan cahaya masih kekal dalam nubari, mereka tidak akan jadi begitu zalim dan kejam.

Saya istighfar. Berdoa agar penyakit ini tidak berjangkit. Saya berlepas tangan dengan segala perbuatan kejam dan zalimnya kerana saya pernah menegur pada masa yang lain, tentang segala sifat buruk ini. Tetapi dia tetap tegar mengamalkan.
Saya terfikir, dengan rezeki apa yang dia mahu suapkan dalam mulut anak-anak dan isteri dia?

Saya istighfar. Menginsafi. Orang yang saya kenal dulu sebagai pejuang dan mempunyai sifat kebaikkan telah bertukar sama sekali. Dia telah mempunyai wajah lain yang saya tidak kenal, yang setiap kali saya lihat wajahnya saya berdoa agar Allah memelihara saya dari menjadi penzalim.

Saya sudah lama tidak berkawan rapat dengannya.

Kata orang like attracts like.

Saya harap orang yang tarik dan tertarik untuk berkawan dengan saya, ialah orang yang cerah jiwanya dan penuh keadilan.
Saya berdoa begitu. Setiap hari.

Saya berdoa agar awak juga tidak terjerumus dalam perangkap yang sama.

Supaya bila tiba waktu kita viva di hadapanNya nanti, kita tidak akan kesal dan sesal selamanya. Bila tiba kita diminta mempertahankan segala pekerjaan, amal dan perbuatan, kita dapat menyebut satu persatu di hadapan Tuhan kuat, jelas terang dan nyata dan di saksikan malaikat dan seluruh penduduk dunia.

Astagfirullah, subhanallah. Jauhkan kami dari merendahkan diri kami sendiri.
Astaghrifullah, subhanallah.

1 comment:

Nur said...

And I've seen what you make for money and I've seen what you do for fame. I've seen what you do to make people like you and I've seen what you swallow to ease the pain. I've heard what you say out of malice and I've heard what you spat out of spite.

But none of these things make you happy because not one was done for love

http://pleasefindthis.blogspot.com/

elok kasik peringatan ni pada sang matahari..kejahatan...:)