Sunday, February 14, 2010

3 Kingdom

1.
3 Kingdom adalah epik besar sejarah cina yang paling mahsyur sebelum Negara China disatukan dibawah Dinasti Jin. Cerita ini ditayangkan di TV3 di malam tahun baharu. Saya memang menunggu cerita ini kerana ia membawa kenangan kepada game epik yang dimainkan di konsol Sony PS2 (sekarang konsol sudah bertukar kepada XBox). Dan melihat watak game dijelmakan kepada panglima dan pahlawan sebenar, ia cukup mengujakan.

Meski bukan kerana itu, 3 Kingdom cukup hebat kerana memaparkan perlawanan zaman Dinasti yang memperlihatkan kepentingan taktik, skil, kesetiaan, patuh kepada ketua, pengkhianatan, dendam dan banyak lagi.
Secara ringkas sebelum ada satu China, ia terbahagi kepada tiga dearah besar iaitu:
Kerajaan Utara: Wei
Kerajaan Barat: Shu
Kerajaan Selatan: Wu

Setiap kerajaan akan berperang sesama sendiri untuk mendapatkan "Mandate from Heaven" untuk membolehkan mereka bersatu di bawah satu kerajaan. Cerita ini berkisar kepada kerajaan Shu dari sudut pandang Panglima Zhao Zilong yang dimainkan oleh Andy Lau Tak Wah.

Sewaktu zaman saya menjadi kembar kepada game dulu, saya juga selalu memilih watak-watak panglima dari Kerajaan Shu seperti Liu Bei, Zhang Fei dan Guan Yu dan Zhuge Liang. Tetapi saya tidak pernah melihat nama Zhao Zilong. Jadi cerita 3 Kingdom ini memberi pengalaman baru, tidak seperti apa yang saya jangkakan dari game Dynasty Warrior. Malah, dalam cerita ini watak-watak yang saya sukai (Liu Bei, Zhang Fei, Guan Yu) dimatikan semuanya. Perjuangan Kerajaan Shu ialah melawan Kerajaan Wei di utara yang diketuai oleh Panglima Cao Cao. Seliat mana untuk mengalahkan Cao Coa di dalam game, seliat itulah dipersembahkan dalam cerita ini.

Zhang Fei, Liu Bei dan Guan Yu

Mengapa saya memilih kerajaan Shu di dalam Dynasty Warrior walaupun tahu tentera Cao Cao lebih kuat? Ia adalah kerana warna. Shu diwakili oleh warna Hijau. Wei warna merah dan Wu warna biru. Tetapi di dalam cerita, tidaklah dipakaikan panglima-panglima kesayangan saya dengan warna hijau :)


Lu Bu

Baik, kembali kepada cerita. Jeneral Zhao Zilong adalah jeneral hebat yang tidak pernah kalah dalam mana-mana peperangan. Namun di dalam cerita ini, Jeneral ini telah dikepung oleh tentera Wei sehingga terpaksa bertahan di bukit Phoenix. Bukan kerana beliau lemah meskipun sudah berusia, bukan kerana kesilapan tektikal perang, bukan kerana tidak mempunyai panglima-panglima yang sanggup mati berjuang mempertahan, tetapi kerana kecurangan. Kecurangan orang yang terpercaya, yang telah menjual diri dan negeri dengan memberi maklumat kepada tentera musuh semata-mata untuk menjadi ternama. Jeneral Zhao Zilong dikhianati oleh tentera rakan baik yang juga abangnya sendiri Ping An.
Sedih bukan?

2.
Saya menyukai cerita perang lebih-lebih lagi yang epik kerana banyak sebab. Antara lain ia membantu saya untuk refleks untuk segala perjalanan panjang Nabi dalam medan perang demi memperjuang agama Islam supaya ia sampai kepada kita. Jika kita rasakan sejarah dinasti Cina hebat dan panjang, Nabi lebih hebat. Dinasti Cina berlangsung beribu-ribu tahun untuk mencapai perpaduan. Nabi cuma memerlukan 23 tahun sahaja untuk menyatukan bangsa Arab yang telah bertelagah sejak mereka kenal hidup secara tribe (puak). Nabi lebih hebat kerana baginda dapat mempersatukan bangsa Arab dan non Arab di bawah satu bendera. Dinasti Nabi lebih panjang kerana ia berlangsung sampai sekarang.
Kerana kurangnya visual dalam bentuk filem yang mengangkat perang zaman Nabi, maka saya terpaksa mencari alternatif untuk membantu saya 'melihat' sejarah (saya sudah ceritakan dulu saya mempunyai masalah imaginatif dan visual). Bagaimana perasaannya ketika bekalan makanan dan air habis sedang kita masih lagi di barisan hadapan (kempen perang Nabi untuk melawan Rom)? Bagaimana jika kita sendiri luka ketika berperang, siapakah yang ada untuk mengubati (peristiwa Nabi cedera parah sehingga patah gigi di Uhud)? Bagaimana kalau kita memberi arahan, tetapi tentera kita mengingkari (juga seperti yang terjadi di bukit Uhud).

Kerana semua itu, saya mempunyai koleksi cerita perang yang agak banyak. Kingdom of Heaven antara yang menjadi kegemaran saya. Yang lain seperti Windtalker, The Last Samurai dan banyak lagi.

Seperti dalam 3 Kingdom, sejarah Nabi juga ada tentang pengkhianatan dan ketidak setiaan. Jika kita anggapkan sesiapa yang pernah berjumpa Nabi sebagai sahabat Nabi, mungkin ianya satu pendefinisian tidak tepat. Kerana mereka adalah golongan terpilih yang mendapat bimbingan terus dari Nabi, tetapi tetap juga berpaling apabila diseru untuk pergi berperang. Alasan mereka menolak kerana perjalanan jauh dan cuaca yang panas terik. Ada yang bergabung dalam batalion, bila tiba ditengah jalan berpaling tadah dan turut membawa keluar beratus-ratus tentera bersama mereka (i.e: Abdullah bin Ubai bin Salul).

Bayangkan perasaan Nabi.

3.
Ada orang bertanya, relevankah lagi menonton cerita perang? Saya katakan sangat relevan. Kenapa? Kerana zaman moden ini, meski tidak ada peperangan yang kita fahami dengan istilahnya, ia tetap terjadi dalam kehidupan seharian. Ketika membuat tugasan yang diberikan pensyarah juga bagi saya satu medan perang. Berjuang menghabiskan pengajian juga satu contoh. Malah ketika berada dalam organisasi sewaktu bekerja juga penuh dengan orang yang menganggapnya sebagai medan perang, samada mereka sedar atau tidak.

Saya pula ada bekalan lain. Ketika mengorak langkah untuk serius terlibat dalam bidang penulisan, guru saya berpesan, "Ini adalah medan perang. Tiada patah belakang."

Jadi medan perang kita sebenarnya ada di mana-mana.

4.
Kisah perang dan taktikal perang Nabi juga adalah ilmu untuk dibaca dan dihayati. Kerana Nabi mengajar kita bagaimana untuk hidup sebagai satu ummah. Sebagai satu susunan masyarakat yang memahami peranan dan berperanan demi manifestasi Tauhid.

Pertama - Paling penting dalam urusan ini ialah menghormati dan mentaati pemimpin. Lebih-lebih lagi pemimpin pilihan Allah yang dilantik dari pilihanNya sendiri. Yang paling sempurna akhlak, yang dipuji dalam tsaqal (Al Quran).

Kedua - lari dari medan perang adalah dosa besar yang tidak terampunkan, melainkan dengan taubat dan Allah sendiri perkenan mengampunkan.

Ketiga - meski Nabi orang terpercaya yang telah menyatukan bangsa Arab seluruhnya, masih tetap ada dalam sepanjang zaman orang-orang yang khianat. Yang mencederai janji, dan meninggalkan baginda ketika berjuang menentang musuh.

5.
Saya selalu merasa cerita perang adalah cerita epik yang klasik. Tetapi hakikatnya, ia adalah cerita yang berkisar dan berputar di hadapan mata kita setiap hari. Dikhianati kawan salah satu daripadanya. Mungkin awak tidak dapat hendak memahaminya sekarang, tetapi percayalah lambat laun awak akan faham juga insyaAllah.

Dan malam tahun baharu Harimau ini buat saya bertanya soalan yang sama Jeneral Zilong bertanya pada pengkhianatnya Ping An,

"Apakah tujuan kita lakukan semua ini?"
Ping An menjawab, "Saya buat semuanya untuk diri, kemenangan diri sendiri."
Jeneral Zilong juga menjawab, "Di akhir, semua tidak penting. Kemenangan tidak penting, kekalahan juga tidak penting. Kerana hakikatnya, akhir nanti, ianya adalah antara kamu dengan Tuhan."

Jeneral Zilong keluar buat kali terakhir menentang tentera Wei yang ramai.
Jeneral Zilong mati. Ping An juga mati.
Saya akan mati. Awak juga.
Soalnya, dengan cara mana awak dan saya mahu mati?


Shan Quan

6.

Ada orang menganggap, bahawa semasa kita bersekolah, di IPT ataupun bekerja bukanlah perkara serius. Dengan maksud, kita sekolah kerana mahu sijil kelayakkan masuk IPT. Kita belajar di IPT kerana mahu sijil kelulusan untuk mohon pekerjaan. Kita bekerja kerana hanya mahu gaji yang diterima setiap minggu/bulan/hari untuk menampung kehidupan sendiri dan keluarga.

Kata mereka, jangan serius sangat. Ini semua "dunia", dan mereka ulangi lagi "dunia."

Saya senyum. Saya tahu ini semua dunia, dunia. Saya tahu mereka sinis terhadap saya yang menganggap serius semua perkara. Hatta dalam hal kehidupan pun saya menganggap ia seperti sebuah medan perang :) (seperti yang belaku dalam entri ini).

Ya, segala apa yang kita kejar dan cari adalah dunia. Tetapi saya tahu, awak jugal tahu dunia sahajalah tempat untuk kita mencukupkan bekal. Supaya kita tidak kekurangan dan belapar di Sana nanti.

Dunia tetap akan menjadi dunia, tetapi jangan silap, kerana dunia juga tempat yang akan menghantar kita di akhirat.

Samada kita mahu menjadikan hal belajar, hal berada di IPT, hal kerja sebagai satu urusan dunia untuk kepentingan dunia, atau kita menjadikan semuanya sebagai satu bentuk ibadah yang akan memberikan nilai dan ganjaran pahala.

Tepuk dada tanya iman.

Pesan saya juga, "Jangan serius sangat."

:)

2 comments:

NorziatiMR said...

Baru sahaja saya menulis tentang perjuangan, bagaikan ada magnet menarik imaginasi kita bertembung dalam lingkungan isu yang hampir sama.

Teruskan berjuang. Jangan lari dari medan perang.

(Kalau saya mahu serius juga, bagaimana? Hahahaha...)

ASaL said...

awak perlu serius, sbb dengan semangat awak itu menggerakkan kami

:)

tiada patah belakang. huhuhu, susah juga ya.