Sunday, February 28, 2010

Refleksi

Ada seorang adik. Biasa sahaja orangnya tetapi kata-kata selalu membuat saya terdiam dan berpanjangan berfikir. Satu hari dia bercerita,

"Katalah ada dua orang rakan baik. Pergi berperang. Ketika berperang mereka terpisah. Dalam perang biasalah, wajah masing-masing akan hitam terpalit debu dan kotoran. Entah macamana wajah salah seorang dari mereka kekal bersih dan putih. Kemudian selepas beberapa ketika mereka bertemu semula. Soalan saya, siapakah antara kedua mereka yang akan mencuci muka dahulu?"

Saya diam. Berfikir, tetapi sebenarnya tidak mahu kalah dengan teka-tekinya.

"Tentulah yang mukanya hitam dan kotor."

"Ye ke?"

Saya diam tetapi menggesa meminta dia memberi jawapan. Dia ketawa manja. hendak sahaja saya mencubitnya agar bersegera menjawab. Saya sebetulnya bukanlah insan penyabar sangat.

"Salah, sebenarnya rakan yang berwajah putih itulah yang dulu akan membasuh mukanya."

"Kenapa?"

"Mana ada cermin. Takkan pergi perang bawak cermin. Kawan tadilah yang jadi cermin pada yang lain."

"Betul juga."

Khali.

Kemudian adik melanjutkan bicara.

"Itulah yang saya takut. Katalah hari ini kita berpisah dan satu hari nanti kita bertemu semula. Saya takut awak akan mencuci muka bila melihat saya, kerana kotor dan jeliknya kelakuan dan peribadi saya." Dalam kolam mata ada air bergenang.

Saya tersentak. Tidak sangka begitu jauh fikirannya. Malah, saya jadi lebih takut mendengar. Hati kecil saya bergetar kerisauan. Bagaimana nanti dalam pertemuan semula, adik yang membasuh muka lebih dahulu dari saya. Astagfirullah.

"Apa kata kalau kita mula berdoa."
"Doa apa?" Adik bertanya polos.

"Agar pertemuan semula nanti, wajah kita sama-sama putih dan bersih."

Ada senyum di wajah. Riak itulah yang saya paling suka. Dia mengangguk dan kembali bercerita dengan riang gembira.

Dalam tenggelam riuhnya dia bercerita, fikiran saya terbang ke tempat lain. Bagaimana nanti dalam pertemuan itu, wajah kedua-dua hitam. Sekiranya masing-masing terkejut dan bersegera membersihkan tidak mengapa. Apa jadinya wajah hitam dan kelam itu, menjadi bahan ketawa dan kami, sama-sama menghitamkannya lagi?


2 comments:

NorziatiMR said...

Cerita menarik. Izinkan saya cuplik sebagai cerita dalam bualan masa senggang

ASaL said...

silalan, tiada masalah.