Air: Mula dan Akhir

Air adalah elemen paling sentral dalam kehidupan manusia. Ia malah, hidupan itu sendiri. Seperti yang dimaktub dalam Al Quran melalui ayat 30 surah Al Anbiya’
“Apakah orang-orang kafir itu tidak mengetahui langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah satu yang padu kemudian kami pisahkan antara keduanya. Daripada air kami jadikan segala sesuatu yang hidup.”

Ayat ini keseluruhannya menceritakan tentang penciptaan melalui dua fasa. Fasa pertama tentang kewujudan bumi, planet, galaksi dan segala yang ada diangkasaraya melalui proses yang dikenali sebagai Big Bang. Penjelasan secara tepat melalui ayat “Apakah orang-orang kafir itu tidak mengetahui langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah satu yang padu kemudian kami pisahkan antara keduanya.” Proses belakunya pemisahan itulah masyarakat saintifik namakan sebagai Big Bang.

Fasa kedua ialah mengenai permulaan semua hidupan, termasuk manusia. Ia dijelaskan melalui ayat “Daripada air kami jadikan segala sesuatu yang hidup.”

Gambar 1: Embrio manusia dengan masih ada sisa sperma

Perdebatan mengenai ayat di atas melalui prinsip saintifiknya sangat panjang. Untuk penjelasan paling ringkas dan mudah iaitu dengan menjelaskan tentang permulaan bayi. Bayi adalah hasil senyawa sperma dan ovum. Untuk membolehkan sperma berjumpa ovum, air mani diperlukan. Seterusnya bayi berkembang dalam rahim ibu dengan medium air. Pendek kata segala-galanya air dan juga air adalah segala-galanya. Jika dikaji melalui zarah manusia paling seni iaitu sel, kita menemukan pembentukan sel juga 75% daripada jisimnya adalah air.

Saya suka melihat kepentingan air melalui sudut sejarah. Dalam senarai sekian banyak cerita para Nabi, air memainkan peranan untuk menceritakan tentang penyelamatan, mukjizat, berita gembira dan peringatan. Paling besar ialah cerita Nabi Nuh dan banjir besar yang pernah meliputi bumi. Kemudian Nabi Ismail melalui hentakan kakinya menemukan telaga zam-zam. Nabi Ayub menemukan air menyembuhkan sakit. Nabi Musa dengan hentakan tongkatnya mengeluarkan air dari 12 saluran untuk Bani Israel. Maryam yang dalam kesakitan melahirkan Nabi Isa juga diberi khabar gembira dengan air untuk membersihkan diri dan juga menghilangkan haus dan dahaga.

Saya selalu rasa bertuah kerana sebagai seorang Muslim kita dianugerahkan dengan air zam-zam. Bagi saya ialah mata air yang keluar di tempat paling ajaib di dunia. Sekiranya kita meneliti gambaran Ka’abah satu masa dahulu, terletaknya di lembah yang dikelilingi oleh padang pasir dan bukit bukau yang kontang dengan hidupan. Terpancarnya air dari tanah kering yang merekah adalah bukti keredhaan dan rahmat Allah. Terutama bila kisahnya berkait rapat dengan pengorbanan seorang isteri yang ditinggalkan, seorang ibu yang masih perlu menguatkan kudrat dan usaha demi untuk menghidupkan anak yang masih bayi. Ditinggalkan seorang di kawasan tanpa orang. Dan lebih buruk tanpa air. Ia adalah ujian yang tidak tertanggungkan. Tetapi Allah itu dengan Kebijaksanaan dan Hikmah, menerangkan sebagaimana buruk sekalipun ujian yang ditimpakan pada para hambaNya, sekiranya dia redha dan menyerahkan segalanya kerana mahu mencari keredhaan, Allah akan membalasnya dengan rezeki yang tidak disangka. Rezeki itu keluar dari hentakan kaki Nabi Ismail. Di lembah panas, kering, kontang, Allah mengurniakan air yang mencurah-curah. Yang diberitakan orang, sekiranya Siti Hajar tidak mengempang air zam-zam, airnya dapat meliputi seluruh dunia. Redha Siti Hajar mendapat tempat di dunia bermula untuk membasah tekak Nabi Ismail yang kehausan sehinggalah sekarang yang memberi kelegaan pada para penziarah dan para Haji. Zamannya sudah berkurun, para penziarah pula saban tahun kini mencapai jutaan pada satu-satu musim, tetapi sekembalinya mereka ke tanah air kita juga akan dapat mencicip air ajaib, dari tanah ajaib, kurniaan Allah Yang Maha Ajaib. Malah Dr Emoto, pakar kristal air dari Jepun juga mengesahkan bahawa air zam-zam mempunyai bentuk kristal paling cantik di dunia.

Siti Hajar diuji. Malah dia redha. Keikhlasannya sampai di langit, kemudian Allah manifestasi redhaNya pada Siti Hajar dan Nabi Ismail dengan air yang mencurah-curah. Yang tidak akan keputusan sehingga ke akhir zaman, InsyaAllah.

Begitulah kisah gembira yang dikaitkan dengan air.

Tetapi malang kita selalu lupa, bahawa air yang membawa berita gembira juga adalah elemen yang memberi kita tanda tentang pengakhiran dan penamatan. Jika bermula hidup dengan air, tamatnya juga ditandai dengan air. Seperti dalam hadith yang diriwayatkan oleh Hudhayfah ibn Usayd Ghifari,

“Allah’s Messenger came to us all of a sudden as we were (busy in a discussion). He asked: What are you discussing? They replied: We are discussing the Last Hour. Thereupon he said: It will not come until you see ten signs. And he made a mention of the smoke, Dajjal, the beast, the rising of the sun from the west, the descent of Jesus son of Mary, Gog and Magog, sinking of the earth in three places, one in the east, one in the west and one in Arabia, at the end of which fire would burn forth from Yemen, and would drive people to the place of their assembly’.

Tiga tempat akan ditenggelami air di akhir zaman ini. Seperti yang dituliskan di atas.

Kata alim pandai, the sinking of earth at east ialah kejadian tsunami Asia Tenggara 6 tahun yang lalu (wallahu a'lam). Yang memakan nyawa hampir 300,000 ribu orang. Mengenang peristiwanya cukup membuat hati tergoncang, apatah lagi mereka yang mengalami sendiri dan kehilangan orang tersayang. Ketika melihat rakaman dari You Tube peristiwa tsunami, yang ombak menggila datang menenggelamkan pantai, air mencurah datang membanjiri jalan-jalan di Banda Acheh, mayat yang bergelimpangan bersama sampah sarap, air yang naik seolah-olahnya tidak mahu surut, kita akan terus menerus mengucapkan syukur kerana Allah tidak menurunkan bala ini di bumi Malaysia. Bala ini adalah bala yang perlu diratap saban tahun. Ia peringatan jelas tentang kemunculan hari akhir boleh jadi dari pelbagai cara. Ada dalam bentuk goncangan, dan tidak mustahil air yang membuatkan kita hidup ia juga akan mengakibatkan kematian kita sendiri. Bila saya mengulangi cerita tsunami Acheh ini, saya selalu mengingatkan pada mereka yang hidup ketika peristiwa ini belaku sebagai orang yang dipilih oleh Allah sebagai saksi sejarah. Kitalah yang melihat goncangan dan bagaimana air boleh melimpah dari laut sehingga menenggelamkan dataran dari peta dunia. Subhanallah.

Tapi malang, orang Islam sendiri butir bicara kebelakangan ini sudah semaki dirasuki fahaman atheis. Bila mana kita bicara tentang bala dan peringatan, mereka mengeluarkan hujah bahawa ia adalah proses semulajadi perubahan bumi. Untuk stabil bumi perlu ada gempa bumi, dan ia perlu berulangan. Sedangkan ayat Allah bukankah telah ditulis dalam Al Quran yang kita letak di rak, dan sekiranya rajin cuba buka pada Surah ke 17 ayat 59 ia masih di situ dan ditulis dengan jelas,

"And We sent not the signs except to warn"

Dan juga seperti dari peringatan Rasulullah sawa dalam buku hadith Al-Bukhari, 2/17 no. 146

"The Hour (Last Day) will not be established until (religious) knowledge will be taken away (by the death of religious learned men), earthquakes will be very frequent, time will pass quickly, afflictions will appear, murders will increase and money will overflow amongst you."

Meski, setiap orang sendiri yang akan menentukan keyakinan mereka di mana. Samada menyakini bahawa goncangan adalah proses natural seperti diceritakan oleh ahli geologi atau goncangan, air bah, letusan gunung berapi, semua tanda-tanda alam adalah peringatan. Kita yang memilih, kitalah yang akan mendapat ‘akibat’ dari ‘sebab’ pilihan kita.

Comments

NorziatiMR said…
Pencerahan yang amat menakjubkan. Awalnya saya merasakan ia adalah entri yang memerlukan masa untuk menaakul dan tidak sesuai dibaca ketika rusuh waktu kerja. Tetapi bila baca, alamak dah habis.

Saya pasti ada sambungannya. Saya menanti :-)
ASaL said…
huhu, agak sukar sekarang, mencari waktu untuk bermain dengan aksara, dan bila ilham kontang seperti ketiadaan air, satu entri perlu ditulis berjam-jam lamanya.

:)

kena nasihati saya selalu, kan?

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?