Misteri Rubaiyyat Omar Khayyam

Ya, Amin Malouf lagi. Selepas Balthassar Odyssey saya memilih Misteri Rubaiyyat Omar Khayyam. Saya masih lagi memilih Amin Maalouf dalam perlawanan novel terbaik untuk saya pegang, antara Snow Orhan Parmuk dan Omar Khayyam, saya memilih yang akhir. (kerana Orhan Parmuk selalu dimata saya kelihatannya amat mahal). Omar Khayyam nama yang pernah ada dalam puisi saya, yang dipertandingkan dan ia memenangi tempat pertama. Tidak sukar bukan untuk faham kenapa saya memilih yang ini.

Belum boleh menulis apa-apa ulasan lagi tentangnya, kerana masih lagi di muka surat awal. Saya mengkagumi penulis ini kerana selalu membawa isu besar, yang asing-asing lagi aneh, dalam ruang kawalan latar yang begitu berkesan, sisi gelap dan rahsia, Amin Maalouf yang berani menyingkap. Kekayaan bahasa meski versi terjemahannya juga ditulis dengan baik.

Saya bawakan juga untuk awak, satu yang begitu indah ditulis.

Satu kali, di dunia ini seorang lelaki berdiri tegak,
Membeberkan kekayaannya dan menyatakan: inilah aku!
Kejayaannya hanya sepanjang impian retak,
Maka tegaklah sudah sang maut dan menyatakan: inilah aku!

Apa dia Rubaiyyat. Tanya saya, ia seperti haiku. Satu bentuk puisi, mungkin seperti pantun dalam perkiraan budaya kita. Ia mempunyai disiplin tersendiri, mesti ditulis dalam 4 baris sahaja. Kerana itu ia dikenali dengan Rubai, (empat), dan jika banyak jadilah Rubaiyyat. Jangan tanya begitu banyak, kerana saya baharu habis di beberapa muka surat sahaja.

Tetapi saya rasa begitu dekat kerana Omar Khayyam adalah hakikat ahli sains. Astronomer dan pakar Matematik, namun dia juga pengayom puisi. Orang bahasa. Yang menggugat manusia dengan rasa. Pemilihan kata-katanya kadang-kadang terlalu kasar, terkadang mencabar, namun kebenaran yang dikandung dalamnya, siapa yang berani menafi.


Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?