Sunday, January 01, 2012

Tidak Sampai ke Langit

Salam Tahun Baru Masehi 2012.

Orang bertanya saya kemana? Saya tidak kemana-mana. Masih di bawah langit yang sama. Kalau awak dapat melihat bulan waktu malam, saya juga melihat bulan yang sama. Jika awak menyahut seruan azan untuk solat, saya juga bersolat. Mungkin dalam doa usai solat, awak juga ada. Dan sangat indah kalau kita berjemaah dan akhir nanti mendengar suara awak meng’amin’kan doa, atau saya yang meng’amin’kan.

Hakikatnya saya berpergian. Saya memenuhi jemputan dan menyahut panggilan musim Haji 1432H pada 24 Oktober – 6 Disember yang lalu. Sudah lama. Ya. Tetapi satu perkara yang saya tidak pernah diberitahu, sekembalinya ke tanah akhir kita akan disampuk rindu yang teramat berat. Itu yang berlaku, itulah yang meng’kaku’kan jari jemari, juga akal dan fikiran dan tentu yang berkecamuk dalam hati. Saya tenggelam dalam sakit rindu yang mencengkam.

InsyaAllah, rindu tidak menjadikan saya orang lain. Malah moga akan membawa lebih kenal akan diri sendiri. Moga akan terbit dari kesedaran ini ingatan yang terus berlangsung dalam blog yang sangat dikasihi – WadiKita & Out Loud.

Semalam saya terlepas untuk menyaksikan pertunjukkan bunga api. Selalu, berada di luar menunggu detik 12 malam, merasai dentuman letupan, menonton pelbagai bunga warna warni menghiasi langit awal pagi, sambil bersorak bersama keluarga dan jiran-jiran. (KLCC boleh dilihat di halaman rumah sahaja).

Saya suka bunga api. Jika berada dekat, kita akan rasakan seolah-olah api-api itu bagai titisan hujan yang akan membasahkan. Serasa mahu lari, tetapi seketika gerun itu bersarang, api itu hilang.

Saya suka bunga api. Ia lambang kehebatan manusia dari Tamadun China lebih awal dari kedatangan Nabi Muhammad. Saya selalu melihatnya sebagai perfect engineering. Semua direkabentuk dengan sempurna. Berapa laju api yang akan dilontar dari bumi meluncur membelah udara, letupan berlaku di jarak yang telah ditetapkan, percikan api yang muncul hasil dari letupan, warna-warna yang terbentuk menjadi lukisan di kanvas hitam, bermacam-macam bunga yang cantik begitu besar dihasilkan di langit, tetapi tetap tidak sampai ke langit.

Terlepas tetapi tidak rugi apa-apa. Mungkin kali ini yang berbeza tinggi api yang dilancarkan dari bumi, corak bunga yang berbeza, warna yang terhasil di kanvas hitam langit, pertunjukkan yang memakan masa lebih lama, dan jiran-jiran yang makin bertambah menonton di lorong kecil kami. Hakikatnya, ia sama. Dari tahun ke tahun tiada apa yang berubah, kecuali nombor tahun yang baru.

Saya sudah menyambut tahun baru di Makkah tempoh hari. Sudahkah saya beritahu, saya ke Haramain selama 2 tahun? 1432 Hijrah dan menyambungnya 1433 Hijrah di Madinah. Semirip perjalanan Rasulullah bukan? Malam tahun baru kami masih di Makkah, selepas dari itu kami berziarah ke Madinah.

Ia sambutan sangat sederhana. Kami menyambut dengan keluarga besar jemaah Malaysia yang berkampung di Hotel Taiba terletak di Thariq Ibrahim Al Khalil, 600 meter dari Masjidil Haraam. Surau kami di lantai satu, dewan makan yang telah diubah suai untuk menjadi surau sementara. Bermula dengan bacaan surah Yaasin diimamkan oleh Ustaz Nor Azamir, diikuti dengan doa akhir tahun. Kemudian menyambungnya ke solat Maghrib berjemaah, membaca doa awal tahun. Akhirnya berjemaah solat Isya’ bersama. Akhirnya bersalaman dengan selawat, memperaku persaudaraan sesama Islam.

Indah.

Tahun baru Masehi disambut kerana peralihan tahun. Nombor yang sahaja yang bertukar, sambutannya MashaAllah luar biasa. Jika dihitung kira untuk perbelanjaan seluruh dunia, pasti mencecah billion ringgit hanya semata untuk menghantar api ke kaki langit. Tetapi tetap tidak sampai ke langit.

Tahun baru Hijrah disambut kerana penanda perubahan besar buat ummat. Ia adalah perjalanan Rasulullah untuk membuka Makkah sepuluh tahun selepas Nabi menjejak kaki di Madinah. Membebaskan Makkah dari menyekutukan The Aleph, The Alpha, Yang Esa. Membebaskan kemudiannya seluruh ummat manusia di seluruh dunia dari sebarang penghambaan dan merdeka dengan erti kata sebenar. Dari zaman Rasulullah sehingga akhir zaman. Ia perjalanan Hijrah. Berpindah ke tempat yang lebih baik, bukan lebih jelik.

Tahun baru Masehi disambut dengan jutaan ringgit dengan tujuan meletupkan bunga api di langit. Bagaimana pintar pun manusia, ia tetap tidak akan sampai ke langit.

Tahun baru Hijrah yang kami sambut tidak mengeluarkan meski satu sen. Doa-doa yang kami tadah dan apungkan, laju membelah bumi dan sampai ke langit ketujuh. Didengar Allah di arasy diaminkan para malaikat. InsyaAllah. Kami yakin.

Rupanya untuk sampai ke langit, kita tidak perlu roket dan memecutkannya dengan api yang berganda kuat. Cukuplah dengan punya hati yang percaya. Bila mata dipejam, tangan diangkat untuk takbiratul ihram, kita sudah pun bersemayam di haribaan Tuhan.

Selamat tahun baru rakan-rakan yang dirindu. 1433 Hijrah / 2012 Masehi, moga janji Allah dekat untuk kita, untuk mereka.

Saya sudah pulang.


6 comments:

♥ Juliana Violet ♥ said...

Salam Asal. Maaf menggangu. Boleh tak emailkan contact number Asal ke juliana.v.mifa@gmail.com?
Vee tak dpt online sgt.
Asal tolong email ye?
Thanks Asal. Selamat Tahun Baru.

ieka said...

Assalamualaikum As..
Alhamdulillah selamat semuanya. baru aje terfikir2 kalau As ada kat sini nak gi jenguk la hehe

Norziati Mohd Rosman said...

Indah

:-)

ASaL said...

Salam Vee: nanti saya beri email insyaAllah

ASaL said...

Ieka : dalam banyak tempat, saya tetap ingat awak di sana :)

bila sudah bekerja, kesibukan melanda semula. InsyaAllah As pun nak jumpa Eika.

ASaL said...

sekarang segalanya jadi indah, hatta kena marah dengan polis haraam pun, di sini ia jadi kenangan sangat manis.

:)