untuk kamu yang melihat aku




Di saat orang memuji, hanya kau yang nampak kekurangan diri
Ketika orang mengatakan kesempurnaan, kau yang memperlihat kelompangan
Ketika orang menghargai jasa, kau yang menunjuk ruang lebih luas menebar budi

Ketika orang mengeji, kau dihadapan melindungi
Disaat orang menjauh, kau dekat dengan mempertaruhkan doa
Tika orang tidak peduli, hanya kau seorang yang percaya
Dia saat mengeluh penat, kau kata aku tidak membuat apa-apa kerana percaya aku punya lebih banyak untuk memberi

Aku tidak tahu, kau mengajariku
Kau malah tunjukkan aku apa yang aku tidak tahu
Dan bergaduh bila perlu
Kau tidak percaya apa-apa tentang kelemahan, kerana kau lebih nampak kekuatan yang dengan rela kau tunjuk dan pandu

Ketika aku sembunyi, kau menjumpai
Ketika aku tiada, kau mencari seperti tidak akan bertemu semula
Ketika aku jauh, kau merindui
Ketika aku tidak dikenal, kau yang menyebut namaku berulang
Ketika bila mana aku zahir, kau menyeluruhi wajah dan membaca jiwa

Ketika aku ada, kau punya senyum penuh cahaya
Kau yakin yang dalam dunia penuh tipu daya dan bejat, aku tidak akan sekali kali mengkhianati meski aku tidak pernah berjanji apa-apa
Ketika aku ada, kau lihat diriku tempat istirehat yang aman walau aku selamanya hidup dalam pergelutan yang dahsyat

Kau yang selalu ingat, setiap saat yang dilalui ketika hadirku
Yang selalu buatku rasa, aku ada dalam duniamu

Aku selalu sesat, kau tunjukkan arah
Aku manusia kasihan, kau muliakan
Aku tiada ruang, kau berikan ku tempat

Mengingatimu derita
Melupakanmu juga derita

Kau yang ku terhalang menyebut namamu dengan terang kerana kemuliaan yang terlalu
Dan tidak selayaknya aku meski untuk memperakui tingginya kedudukanmu

Sehingga kini aku masih bertanya, bagaimana kau boleh menjumpai
Sedang aku terlalu kerdil dan kau terlalu tinggi

ketika kau tidak zahir, Tuhan menghadirkan dalam mimpi dalam masjid Haram depan Kaabah dan Multazam

Dalam duniaku, kau tiada jika nantinya aku tiada, kerana kau wujud dalam jiwa
Dalam duniaku, bila aku menghembuskan nafas akhir, kau juga akan lenyap

Kerana itu aku mahu hidup, agar nafasku menjamin kau ada
meski hanya dalam duniaku yang aku bukan siapa-siapa
Kerana hanya dengan hidup aku boleh terus berdoa
Dan aku berdoa untuk kebahagiaanmu dunia dan akhirat
Dan akhir nanti, kau berdiri di sisi Tuhan, yang kau redha padaNya dan Dia redha padaMu

Maafkan ku, kerana kau Ismailku
Yang perlu kukorbankan dengan tanganku sendiri
Dengan pisau yang tajam ditenggorakkan
Meski jiwa ku lirih dan pedih
Yang air mata mengiring rela
Hati sakit meronta

Yang mahu kusakiti itu sebenarnya bukan kamu, malah diriku
Kerana demi Tuhan aku sayang padamu
Dan untuk kamu mendapat yang terbaik
Bukan aku yang tidak berdaya ini dapat memberi
Yang Maha Sempurna itu Allah, dengan kesempurnaan Dia
Aku mohon... Dia menyayangi mu lebih dari apa yang ku mampu
Sayang ku cuma akan mencederaimu
sayang Tuhan akan membawamu ke syurga

Aku mohon korban ku ini ditebus dengan kasih sayang Tuhan sepenuhnya untukmu
Dan akhirnya Allah akan mengurniakan mu
warna yang tidak pernah kau nikmati

Ini tekad korban rasa dan perasaanku
Demi Tuhan, kau lebih berhak mendapat nikmat melihat warna
Dari jiwa ku yang tidak pernah tahu letak duduknya di mana

Tuhan, terimalah Ismailku
Terimalah daku
Kuserahkan jiwaku tulus seperti Hajar
Aku tidak meminta selain dariMu
Aku tidak bersandar kecuali naunganMu
Santunilah daku
Kasihani daku
Kerana aku dijadikan dari RuhMu
Mustahil Kau tidak menyayangiku.










Comments

Nur said…
Untuk kamu, Miss PG.

:)
ASaL said…
errmmm, wrong address Miss Maximum PG

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?