Saturday, March 10, 2012

Magis

i. Magis RM50




Mak selalu mengulang ketika memberikan nota RM50 untuk membeli barang dapur "dulu-dulu dengan jumlah yang sama dapat beli barang dapur untuk seminggu." Kami akan sabar mendengar benda yang sama. Tetapi bila sampai ke pasar memang begitu jadinya. Untuk belanja seminggu perlu tiga keping nota RM50. Bila tanya penjual mereka akan memberi jawapan yang hampir sama. Semua harga barang naik, kita tidak boleh elak untuk naikkan harga. Ia jadi lebih ketara jika kita berkenan kepada barang berkualiti. Mencanak-canak beza harganya.

Betulkah harga barang naik atau RM50 yang susut nilai?

Sebenarnya dua-dua sama. Ini kita namakan inflasi. Tapi sekurang-kurangnya kita dapat membeli sedikit barang. Tahukah anda pada tahun 2008 untuk membuat panggilan telefon di Zimbabwe memerlukan USD7 kira-kira 10 juta duit Zimbabwe. Dengar macam tidak masuk akal, tetapi kita tidak perlu pergi jauh untuk merasai kesan nilai matawang. Pergi sahaja di Indonesia, kita akan mengira duit dalam jumlah juta-juta rupiah.

2. Magis Kijang



Kijang ini bukan jenis kijang yang melompat-lompat. Tetapi tetap sukar dicari. Orang memanggilnya sebagai kijang emas. Yang dikeluarkan oleh bank negara dan dijual di Maybank. Seseorang membuat demo kepada saya. Dua tahun lalu dia membeli sejenis emas (bukan kijang) dengan harga RM2900. Kemudian berjumpa semula dan mengatakan harga emasnya sudah menjadi RM3700 hari ini. Saya tercengang mendengar.

Tanya saya, "emas yang sama?" "Ya emas yang sama dengan berat yang sama." Hanya dalam masa dua tahun nilainya menjadi lebih berharga. Tadi dia menunjukkan kijangnya. Cantik warna kuning berseri-seri.

3. Mitos/Magis Dinar (duit emas)?

Kata kawan sewaktu pemerintahan Khilafiah kita tidak pernah mengalami rasa susut nilai. Harga seekor kambing zaman Rasulullah sama dengan harga seekor kambing zaman sekarang. 1 dinar sahaja, dulu dan sekarang.

"Siyes"

"Ya serius. Bukan rekaan."

"Dan belum seratus tahun pun kita dipaksakan dengan sistem matawang yang akan secara pasti menyebabkan inflasi".

"Kurang lebih 70-80 tahun yang lalu sahaja."

"Yang magisnya walau kita percaya dan nampak dengan mata kepala kita sendiri dinar emas lebih stabil dijadikan sebagai matawang, kita masih tergila-gila mahu gunakan duit kertas yang saban tahun hilang kuasa membelinya.

"Katalah 5 tahun dulu aku simpan duit dengan menukarkannya dulu kepada emas, kalau sekarang..."

"kalau sekarang simpanan kau tu boleh membolehkan kau pergi Haji dengan harga secara pakej lagi."

"Tapi malangnya kalau kau itu merujuk kepada perkara khayalan tidak pernah jadi pun". Kami ketawa terkekeh-kekeh.

"Bayangkan kalau duit KWSP kita simpan dalam bentuk emas." Saya berangan yang indah-indah. "Kau boleh buat rumah dengan harga tunai."

Wow!

4. Yang Magis

Nilai emas orang secara yakin dan pasti stabil dan akan bertambah nilai saban tahun. Jarang menyusut. Pernah jatuh harga tetapi hanya sekali dua. Tapi untuk sepuluh tahun kebelakangan ini ia konsisten dengan jaminan keuntungan 20-30% setiap tahun jika disandarkan kepada nilai ringgit semasa. Setiap tahun tidak pernah gagal. Emas ini yang lagi hebatnya kalau merentas sempadan pun tetap dicari dan mahu dibeli orang.

Saya pernah ke Beijing untuk membeli barang kemas akhirnya penjual yang tergila-gila melihat seutas gelang emas yang nipis di tangan saya. Dari saya sibuk membeli mereka pula sibuk mahu saya menjualkan emas kepada mereka.

5. Yang magis 2

Walau sudah bereksperimen dan menjadi pemerhati sekian lama, (malah menang pertandingan esei berkenaan emas sebagai simpanan paling menguntungkan) saya masih belum menjebak kijang lagi sebagai tukaran kepada simpanan dalam bank.

Betullah kata orang, iman itu hanya benar bila kita boleh mentafsirkan dalam bentuk amal dan perbuatan.


2 comments:

Cikli said...

bukan takk nak beli dinar, cuma perlukan cash sepanjang masa. alasan lagi!

ASaL said...

ni pun salah satu magik juga. tapi orang kelantan bijok, simpan banyak emas.