Wednesday, September 12, 2012

Yang kita perlukan

Lama dulu sewaktu saya belajar diploma, apabila pensyarah melihat wajah kerut-kerut yang menandakan masih belum faham walau berulang kali menerangkan, beliau menyebut "saya kesian melihat awak, kanak-kanak yang terpenjara dalam badan orang dewasa."

Perli pensyarah begitu sinikal kerana itu saya membawanya ke hari ini. Tetapi teguran beliau tidak salah tinggal lagi pada waktu itu saya tidak faham maksudnya.

Yang diperlukan mereka yang menjejak kaki ke pengajian tinggi adalah kematangan. Tetapi proses pembelajaran yang membantutkan kemahiran berdikari menyebabkan sukar untuk melihat anak muda lingkungan umur 18-23 tahun matang dari sudut cara fikir dan tindakan. Di mana salahnya?

Saya masih belum punya anak namun sekiranya di rezekikan, saya berdoa agar dapat memupuk pemikirannya berkembang pesat seperti Imam Ali. Imam Ali pada umur 10 tahun telah memutuskan untuk masuk dalam agama yang dibawa Nabi yang masih baru, tidak dikenal pun masyarakat Arab. Pada permulaannya Ali mahu meminta izin bapanya Abu Talib. Tetapi Imam akhirnya membatalkan hasrat meminta kebenaran sebaliknya sendiri memuktamadkan keputusan. Imam Ali masuk Islam pada usia 10 tahun.

Begitu juga bila menilai hidup Usamah bin Zaid yang menjadi jenderal perang di usia 18 tahun. Masakan Rasulullah mengangkat seorang muda belia mengetuai batalion tentera sekiranya Usamah tidak matang dan mempunyai ciri kepimpinan yang baik.

Kematangan boleh dipupuk dan dipercepatkan. Itu sebenarnya yang kita perlukan.

Pemuda dalam bahasa Arab diberi gelar Syabab. Syabab maksudnya api. Waktu inilah energi tidak terbatas, semangat dan kobaran juang seperti tidak akan padam dengan syarat diberi panduan yang baik. Syabab seperti itu fitrahnya. Menghalang bermakna menongkah arus deras. Melepaskan perlu ada tempat yang baik, supaya tidak menyesal dan berbangga dengan apa yang telah dilakukan.

Didiklah anak-anak bukan untuk selamanya menjadi kecil, tetapi memberitahu bahawa akan tanggungjawab dan berperanan. Terutama dengan masyarakat dalam linkungan. Moga Imam Ali dan Usamah bin Zaid masih ramai lagi di luar sana. Untuk mencorak masa depan yang lebih harmoni.

Jangan biarkan mereka mengejar kilauan palsu seperti populariti yang tidak mempunyai nilai dalaman. Yang digalakkan melalui hiburan dan nyanyian, Akademi Fantasia, Vokal, Idola Kecil, segala. Semua itu hanya punya nilai luaran yang langsung tidak dapat memberi jaminan pembentukan diri yang lebih kekal sifatnya.

Akhir-akhir ini saya menjumpai anak-anak muda yang berfikir jauh, luas, terbuka. Kita tidak ketandusan bakat.

Latih dan tunjukkan jalan generasi masa depan dengan nilai baik. Faham tentang realiti massa dan masyarakat. Biar semua menjadi agen perubahan, untuk hanya yang terbaek.


No comments: