Friday, February 01, 2013

Pelajaran Rezeki 2

Pelajaran Rezeki 2

Dia rakan yang lebih muda dari saya, tidak syak saya juga menghormati dia. Dengan usia relatif sangat muda, dia mendapat tempat di jabatan strategik di syarikat telekomunikasi nasional yang sangat berpengaruh. Tetapi ujian yang diperoleh sangat banyak, kerana usia mudanya dipersoal dengan kemampuan dia mengendali urusan syarikat. Saya percaya kewibawaan dan kompetensi dirinya tanpa syak, namun seperti biasa politik pejabat akan mengambil tempat.

Secara jujurnya, saya tidaklah mengenali rapat, walau sudah kenal begitu lama. Sampai sekarang saya tidak tahu berapa jumlah sebenar adik beradik dan latar belakang yang lain. Entah apa daya penarik antara kami yang menyebabkan kami sangat selesa berkongsi tentang apa sahaja, saling menyokong dan mendokong, saling medoakan.

Jika tanya apakah asas perkenalan ini, penjelasan saya cuma satu “ini urusan Tuhan yang saya sendiri tidak tahu jawapan.” 

Saya kenali dia yang diuji Allah tetapi tetap selalu sabar dan berserah. Pernah KL banjir dan kereta rakan saya ini ditenggelami air. Dia juga diuji perlu memilih jawatan tinggi atau jawatan yang lebih rendah, dan dia memilih yang akhir demi untuk menjaga anak dan keluarga. Situasi ketika dia masih dalam kesempitan, dia masih lagi menyumbang dengan jumlah terlalu banyak untuk badan kebajikan. 

Pernah diceritakan, bahawa dia berkeinginan sangat pergi Haji, sangat mahu.  Meski masih lagi muda. Selepas saya pulang Haji, hatinya berkobar mahu pergi. Tahun lepas selepas senarai nama peserta terpilih keluar dari daftar Tabung Haji, nama dia dan suami tidak terpilih. Dia menceritakan kesedihan hati dan larut dengan air mata.

Magik apa yang ada dalam doa dia, seminggu sebelum tarikh wukuf dia memberi pesan di telefon, dia dan suami dipilih di saat-saat akhir. Hanya ada beberapa hari untuk persiapan, jika sempat pun berlepas, hari tiba di Makkah adalah sehari sebelum hari wukuf. Dengan maksud sampai Makkah, simpan semua barang di hotel, kemudian perlu bergerak terus ke Arafah untuk wukuf.

Dia menceritakan kisah Haji kepada saya secara lintas langsung dari Makkah (melalui WhatsApp). Tiada kata kesyukuran yang boleh dipanjangkan kepada Tuhan, bila tahu ada orang sudi mengingat di tanah Haram di waktu pengibadatan paling akbar yang dilakukan oleh umat Islam.

Sesuatu yang memeranjatkan dari kisahnya, satu hari dalam tempoh Haji yang panjang itu dia menulis dalam kotak dialog WhatApps, “sebenarnya selepas selesai wukuf, selepas selesai tawaf wajib Haji, dan hampir ke semua rukun dan wajib haji selesai, kami sebenarnya belum pun menjelaskan bayaran tambang yang dituntut Tabung Haji sebelum berlepas.”

My jaw drop. Kalau tengah minum, sudah tentu tersembur keluar. Tanpa bayaran, tetapi tetap diizin Tuhan untuk menjadi tetamuNya.

No comments: