Sunday, February 03, 2013

Pelajaran Rezeki 4

*****

Semalam saya perlu mendapatkan data dari orang-orang penting dalam jabatan. Kerana sudah lama tidak berbual, macam-macam juga yang dikisahkan. Sehinggalah saya perlu mendengar keluhan, “perlu apa buat semua ini, walau kau pun tahu tiada ganjaran dan pengiktirafan yang akan diberikan.”

Hanya senyum yang boleh saya balaskan sebagai jawapan. Yang bersusah susah itu saya, bukan dia. Tetapi yang mengeluh itu dia, bukan saya. Pelik. Betapa dunia ini kadang kala benar saya perlu akui, sedang sakit dan dipenuhi pula dengan orang-orang yang sakit pula.

Saya tidak membuat semua ini kerana mengharapkan ganjaran dari manusia, tetapi dari Allah Yang Maha Kuasa. Saya membuat kerja kerana saya menghormati kepercayaan dan rasa hormat orang kepada saya, pengiktirafan tidak langsung yang selalu tidak difahami orang. Saya menjalankan kerja-kerja fardhu kifayah yang tidak disanggupi orang lain. Moga mereka yang tidak terlibat dengan kesibukan terus menerus ini diberi Allah kelebihan masa yang membolehkan mereka aman untuk beribadah. Ketika mereka beribadah, pahala itu dikongsikan kepada mereka yang menyanggupi kerja ekstra demi maslahat umum.

Dan tentu saya berbuat semua ini kerana saya juga mahu menjadi orang terpercaya, Al Amin.

*****

Dua pelajaran rezeki yang kontra Allah berikan apa saya. Hitam dan putih, dua-duanya saya hargai sebagai ilmu yang berguna. Ini menghantar saya kepada nama Tuhan yang ke-17, Al Razzaq, Maha Pemberi Rezeki.

Rasulullah saw bersabda: “Sekiranya engkau bertawakkal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakkal, maka Allah pasti akan memberikanmu rezeki sebagaimana burung yang pergi pagi dalam keadaan lapar, dan kembali ke sarangnya sore hari dalam keadaan kenyang.”

Yang saya percaya, hal rezeki ialah hal Al Razzaq. Saya berdoa setiap hari supaya jangan sampai saya berani mempersoal. Jika saya sampai berani bertanya sesuatu di luar pengetahuan, bertanya sesuatu yang berhak saya bertanya, bagaimana nanti kalau Dia sampai bertanya setiap satu kurniaNya? Kemana setiap rezeki yang diberi digunakan?

Yang saya tahu ialah Dia telah mencukupkan sebelum pun saya meminta. Yang memberi nafas dan nyawa, meski seringkali saya lalai mensyukuri nikmatNya.

Kisah kawan yang pergi Haji dengan sepenuh ajaib tanpa tambang, akhirnya saya temui jawapannya dalam surah At Thalaq: 3, “Barangsiapa bertakwa kepada Allah, maka Allah akan memberikan jalan kemudahan baginya dan memberinya rezeki dengan jalan yang tidak ia duga.”

Untuk adik, saya mengantarkan untuk dia nama Tuhan ke 27, Al Bashir, Yunus : 61, “Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al Quran dan kamu tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atasmu di waktu kamu melakukannya. Tidak luput dari pengetahun Tuhanmu biarpun sebesar zarrah (atom) di bumi ataupun di langit. Tidak ada yang lebih kecil dan tidak pula yang lebih besar dari itu, melainkan semua tercatat dalam kitab yang nyata.”

Dan kalau Prof saya punya masa dan pernah menjumpai frasa ini, tentu beliau tidak akan lokek untuk berpesan seperti ini kepada saya, “Genius adalah 1% inspirasi dan 99% keringat. Tidak ada yang dapat menggantikan kerja keras. Keberuntungan adalah sesuatu yang terjadi ketika kesempatan bertemu dengan persediaan. ” Thomas A. Edison.

Untuk segalanya, bukankah ianya sangat indah?


*******************

Rujukan
1. Asma’ul Husna For Success in Business & Life, Dr. Muhammad Syafii Antonio, M. Ec.
2. Kisah-kisah benar yang Allah rezekikan untuk menyaksi 

No comments: