Kau beri cinta, yang akan dikembalikan juga cinta

Ada banyak cerita. Seminggu ini perjalanan saya dikayakan dengan perjumpaan dengan Timbalan Perdana Menteri Malaysia (sementara), Yasmin Mogahed, merencanakan perjalanan anak-anak miskin dan yatim Baitu Husna Kuantan ke KLCC dan berwisata (travel) ke Sabah Negeri di Bawah Bayu.

Segalanya indah. Indah:

1. Yasmin Mogahed

Seorang speaker yang saya tidak pasti berasal dari mana. Tetapi pertemuan untuk mendengar ceramah Reclaimed Your Heart pada 15 April seperti satu perjalanan magical. Kenapa magik? Kerana saya dan sepupu tiada tiket. Rupanya tiket hanya dijual online. Kerusi yang ada 1500 sold out sebelum ceramah bermula. Tiada kaunter untuk pendaftaran walk in. Kami datang pada jam 6pm walaupun ceramah hanya akan bermula jam 830 pm. Untuk setiap AJK yang bertugas, kami akan bertanyakan soalan yang sama, "do you have any extra tickets? We can sit on the floor. We can just stand in front of the door. Anything if you can allow us to participate." 

Jawapan yang sama, "No, I'm so sorry, we can't allow you to do that."

Kami sehingga sampai duduk kembali dalam kereta, menyalakan enjin dan menunggu. Seperti orang kebingungan tidak tahu hendak buat apa langkah seterusnya, saya dan sepupu bersembang tentang kehidupan dan apa yang penting dalam hidup.

Cerita magiknya panjang, tetapi biar dipendekkan. Kami menunggu sehingga 7.30 pm menunggu dan mencari. Sehinggalah rakan sepupu menelefon dan memberi khabar gembira, "aku ada satu tiket ekstra." Sepupu saya senyum sampai ke telinga meninggalkan saya dalam kebimbangan. Tiket saya, siapa yang akan memberinya? Untuk rekod tiket berharga RM50. Sepanjang masa sepupu saya overjoy tersenyum dengan rezeki terpijak yang diterimanya. Dalam kepala saya sudah membayangkan saya akan menunggu di cafe sementara ceramah habis dan pulang bersama sepupu. 

Bangunan Matrade yang besar itu tidak dapat menampung saya yang seorang ini. Kata saya pada sepupu, "macamana AJK boleh jawab macam tu, bukankah dunia ini milik Allah. Takkan tiada tempat untuk kita?" Sedikit dramatik, tentu. Tetapi dalam ketegangan macam tu macam-macam yang difikirkan. Kerana sangat mahu mendengar, sangat mahu melihat Yasmin secara langsung.

Setelah mendapat khabar gembira, sepupu mengajak keluar kereta bergerak semula ke kaunter. Saya mengikut, dengan hati separuh. Manalah tahu kena tunggu seorang-seorang di luar. Sepupu kemudian kembali bertanya soalan yang sama seperti di atas sekali lagi di kaunter, dan dengan kuasa Tuhan kami mendengar jawapan, "somebody left his/her ticket on this counter. You can have this."

Mata kami bulat terbuntang. Hanya perkataan "really" yang keluar. Hanya satu tiket di kaunter, satu! Saya menyambung tanya, "do I need to pay for this?"

AJK yang ditanya memandang kepada AJK lain. AJK bercakap dalam bahasa Arab "La...... (sila sambung sendiri sebab saya tidak pandai Bahasa Arab."

AJK yang berbahasa Inggeris kembali memandang kami, "No Sister, you don't have to pay." Senyum AJK tersebut paling manis yang saya terima pada malam itu.

Allah!

Lompat? Dalam imaginasi saya sudah melompat tinggi sampai ke bintang. (poyo? suka hati la, hahaha).

Walaupun Yasmin keluar lewat, ceramah yang diberikan juga mungkin sejam lebih sedikit dengan soal jawab, saya tidak menyesal menunggu lebih 2 jam untuk menerima (mendengar) pesan hak dan kebaikkan. Ada masa-masa tertentu yang sungguh benar saya mengalirkan air mata. Jika tidak saya duduk di sebelah orang yang saya tidak kenal, tentu sudah bengkak mata. Segala-galanya tentang apa yang saya dan sepupu bualkan sepanjang hari. Pertanyaan-pertanyaan yang tidak berjawab sepanjang diskusi kami, dijawab dengan ceramah Yasmin Mogahed. 

Bila orang bertanya, "have you reclaimed your heart?"

Saya boleh yakin menjawab, "yes, indeed." Saya percaya sepupu saya juga.

Hakikatnya, selepas dari ceramah Yasmin Mogahed saya berpeluang berkongsi dengan lebih ramai orang. Tentang pelajaran berguna yang saya terima dari ceramah padat bermakna. Tentang cerita-cerita Nabi yang belum dikupas, yang terselindung dari apa yang pernah saya tahu. 

Ada orang cakap, "kena bersusah-susah dulu baru kau dapat tiket kan?" Saya terus teringat cerita Yasmin Mogahed tentang Siti Hajar. Yang berlari-lari dari Safa ke Marwah, cuma selepas berjalan 7 kali ulang alik baru Siti Hajar menemukan air yang dicarinya dihentakan kaki Ismail. 

Ya, saya menemukan 'air yang dicari' di kaunter tiket oleh seseorang yang telah meninggalkan tiketnya di kaunter. Siapakah yang meninggalkannya? Mungkin 'Ismail' yang dihantar Tuhan untuk saya.

Sepupu saya menemukan 'air yang dicarinya' di hujung suara di talian telefon kawan yang bermurah hati memberikan. Walaupun hampir tidak dapat berhubung kerana selalu putus line, telefon yang berdering tidak berjawab, bila sudah ternyata kun fayakun

Begitulah jika Allah mahu memberi hadiah, dari mana-mana sudut pun Dia akan memberi. Kadang-kadang Allah memberi dari arah dan jalan yang tidak disangka-sangka. Surprise? Saya sangat suka surprise dan lebih gembira menerimanya dari Allah Yang Sepenuh Cinta.

Jika kau beri cinta, yang akan dikembalikan juga cinta.

#happy itu #bahagia

(bersambung....)

Comments

Popular posts from this blog

Mimpi

Yang dimain-mainkan: Ubat Gigi

Pernah dengar Pulut Himpit?