Tuesday, December 31, 2013

Memahami Adam - 1 (Sempena Tahun Baru)


Memahami Adam, adakah akan membawa kita memahami Hawa? Atau Adam dan Hawa itu sebenarnya sama dari segi sifat kemanusiaan dan potensi mereka?

Linkungan saya setahun dua ini aneh sekali. Sangat ke hadapan untuk kerja-kerja sosial, malah mencintai ilmu mana mereka pergi. Dalam beg pasti ada buku. Ketika bertemu rakan yang lain, buku-buku akan bertukar tangan untuk sesi pinjam meminjam. Di mulut mereka adalah pertanyaan bila kita akan mengembara untuk mengutip catatan-catatan sejarah.

Lingkungan aneh saya ini suka berranya soalan. Ada beberapa soalan adik yang bertanya tentang Adam. Bila tarikh Nabi Adam diturunkan ke bumi? Adakah Adam adalah penghuni gua seperti yang kita visualkan apabila pergi melawat muzium? Adakah manusia dihantar ke bumi kerana dihukum buat salah atas dosa makan buah larangan?

Sebetulnya saya tidak mempunyai kelayakan sijil agama, tetapi tetap mereka mahukan pendapat dari saya.

Kerana lingkungan aneh ini, saya perlu belajar lebih untuk memahami Adam. Menjawab persoalan-persoalan sekitar Adam, dan membina Adam masa depan seperti yang disyaratkan Tuhan.

Adakah percubaan ini akan berjaya?

Saya tidak tahu, tetapi kita boleh mencuba dan berkongsi.

Apabila bercerita tentang Adam, dalam fikiran kita macam-macam. Imaginasi kita bercampur baur termasuk apa yang pernah kita dengar dari sumber-sumber agama lain. Bahawa Adam itu telah berdosa dengan Hawa ketika berada di syurga. Kerana dosa-dosa mereka itu manusia dicampakkan ke dunia.

Persepsi seperti ini ada ketika kita membaca cerita-cerita sejarah agama. Atau ketika berbual dengan rakan-rakan beragama lain. Lalu kita pun jadi terfikir, adakah betul sejarah Adam begitu?

Apa yang boleh kita jawabkan kalau ada anak-anak bertanya soalan yang sama? Kita akan melarikan diri dari menjawab persoalan? Bercerita setakat apa yang kita tahu, atau menyuruh mereka bertanyakan Ustaz Ustazah di sekolah.

Menanggapi sejarah Adam dari persepsi bahawa Nabi Adam itu berbuat salah makan buah larangan lalu dicampakkan ke dunia. Cerita ini bukan dari tradisi Islam, tetapi tetap sampai ke telinga kita. Sekiranya sampai ke telinga anak-anak, mereka akan membentuk kepercayaan bahawa asal usul manusia itu berdosa. Manusia pertama Nabi Adam mewariskan potensi berada dalam keadaan berdosa ini turun temurun. Dalam tradisi Israeliyat cerita ini disinonimkan dengan dosa warisan. Dosa paling berat yang pernah terjadi dalam kejadian penciptaan manusia.  

Ada bahaya cerita ini diulang-ulang tanpa menceritakan keseluruhan kisah pohon larangan yang ada dalam surah Al Baqarah ayat 30 – 39. Kerana manusia Adam itu diciptakan sepenuh kemuliaan. Kemuliaannyalah yang tidak diceritakan orang lalu kita membentuk kepercayaan negatif. Kita juga sampai satu tahap meyakini suka atau tidak, manusia berkecenderungan untuk membuat kesalahan.

Dalam ayat 30 – 39 ada penerangan tentang

1.       Tujuan Adam diciptakan

2.       Apakah alat yang Tuhan berikan kepada Adam untuk sesuai hidup di muka bumi?

3.       Dan adakah selepas Adam turun, Adam ditinggalkan tanpa petunjuk?

Saya dibesarkan tanpa dikisahkan oleh ibu dan Ayah tentang Adam dan peranannya sebagai khalifah. Untuk anak-anak masa depan, saya akan ceritakan begini:

Satu hari Tuhan berkata di kerajaan langit, satu persidangan yang luar biasa hebatnya. Dihadiri oleh malaikat-malaikat

“Sesungguhnya AKU akan jadikan seorang khalifah di muka bumi.”   

Ayat ini membawa makna besar. Tidak ada tanda-tanda bahawa manusia itu dihukum kemudian diturunkan ke bumi. Kejadian Adam itu sendiri sudah ditentukan tugasannya yang mulia, hebat dan positif sebagai seorang khalifah. Tidak ada bentuk dosa yang dipalitkan kepada Adam. Bahawa sungguh-sungguh Adam itu telah ditentukan akan turun ke bumi untuk menjalankan tugasnya sebagai khaifah.

“Tetapi kenapa ada orang cerita yang Adam itu ada kecenderungan buat jahat?” Mungkin ada anak-anak yang bertanya begitu.

Pertanyaan anak-anak tidak salah. Ramai juga yang menyangka begitu, dan bukan anak-anak sahaja yang bertanya, malah MALAIKAT pun bertanya. Anak-anak membulatkan mata seolah tidak percaya.

Dalam ayat seterusnya malaikat bertanyakan, “Mengapa Engkau mahu menjadikan makhluk yang saling berbuat kerosakan dan bunuh membunuh. Sedangkan kami sentiasa bertasbih memuji Engkau dan menyucikan Engkau.”

Lihat betapa benar Malaikat telah mengenal Adam dengan kecenderungan untuk berbuat kerosakan. Malaikat lebih dahulu menanyakan dalam bentuk protes bahawa kecenderungan Adam itu merbahaya. Malah Malaikat juga menyatakan bahawa merekalah makhluk yang aman, akan sentiasa memuji dan mensucikan Tuhan Yang Menjadikan. 

Tetapi dalam potensi Adam yang negatif ini yang sudah / telah dihidu Malaikat di kerajaan langit, ada yang membela Adam. Kata Tuhan, “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kau tidak ketahui.”

Dengan maksud, Tuhan Yang Menjadikan itu tahu apa yang Dia lakukan. Malah pengetahuanNya melebihi apa yang diketahui sekalian makhluk yang hadir di persidangan langit itu. Sekiranya seorang makhluk yang akan diciptakan dikenal dengan sifat-sifat yang merosakkan, kenapa Tuhan masih lagi mempertahankan makhluk ini?

Barangkali itu juga soalan yang ada di fikiran anak-anak. Malah sebenarnya saya selalu memikirkan benda yang sama.

Bahawa yang menjadi rahsia itu adalah, kebaikkan manusia Adam itu sebenarnya lebih besar. Bahawa manusia-manusia seperti Adam ada waktunya membuat pengorbanan luar biasa. Sifat pemurah mereka mengatasi apa yang dijangkau pemikiran rasional. Ada manusia yang miskin kerana pendapatan dari mengayuh beca, tetapi masih tetap sanggup untuk menderma setiap kali mendapat upah untuk diberikan kepada anak-anak miskin untuk mereka bisa terus sekolah. Ada yang sudah mempunyai anak yang ramai, tetapi tetap juga menerima anak-anak tak sah taraf dan yang dibuang, untuk dijaga dan dipelihara. Supaya mereka tumbuh besar menjadi manusia yang sempurna.

Dan apabila mengenang sejarah keNabian dan keluarga mereka, pengorbanan-pengorbanan mereka untuk kebaikkan manusia dan ummat begitu mencengangkan. Malah mengundang air mata kerana betapa sanggup mereka meninggalkan segala kesenangan, untuk membolehkan manusia masa depan menerima syahadah, menjumpai juga jalan kebenaran.

Saya sudah menyaksikan kebaikkan-kebaikkan manusia yang pada awalnya diragui malaikat ini. Mereka ada di sekeliling saya, waktu ini, sekarang ini, yang melakukan kebaikkan dan kemurahan setiap hari walau mereka sendiri kesempitan kewangan, masa, kesihatan dan kesempatan.

Mereka rakan-rakan saya yang mengalirkan air mata bila mengenangkan ada anak yatim yang tidak ke sekolah kerana tidak mempunyai surat beranak kerana ibu mereka juga tidak mempunyai surat beranak dan sijil nikah. Mereka yang tidak lena tidur kerana sedih kepada golongan gelandangan yang tidak punya rumah, tidak punya keluarga, tidak punya bumbung untuk berteduh, merehatkan diri dan membersihkan diri. Mereka yang tidak tentu makan minum mereka sehari hari.

Di celah-celah kerosakkan ini, muncul manusia-manusia malaikat yang melayani mereka yang kesempitan tanpa mengira apa pun. Walau dalam beg duit mereka hanya tinggal beberapa keping nota satu ringgit.

Barangkali banyak rahsia lain di sebalik ayat “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kau tidak ketahui.” Rahsia tentang kebaikkan manusia. Rahsia tentang pengorbanan manusia. Rahsia tentang pemurah manusia. Yang jarang sekali orang mahu ceritakan di atas kertas dan suratkhabar, sedangkan mereka ramai di sekeliling kita, malah kita juga berpontensi menjadi seperti itu juga.

Itu baru memahami Adam dalam ayat yang satu, Al Baqarah: 30.

No comments: