Monday, December 02, 2013

Peristiwa Lewat Malam

Saya selalu rasa teruja bila hari-hari saya diinsprasi. Boleh sahaja datang dari anak-anak muda seawal usia 19, 20 tahun. Usia Usamah bin Zaid yang ditunjuk Rasulullah untuk menjadi Jenderal perang. Posisi dalam ketenteraan yang paling hadapan, seorang ketua untuk semua.

Zaman ini saya melihat segalanya kembali. Anak muda yang menyedari bahawa usia muda bukan halangan untuk berbakti.
Minggu ini saya dikunjungi anak-anak muda yang mahu mendefinisikan makna hidup itu adalah memberi. Itu menjadikan saya begitu ketinggalan tetapi pada masa yang menyuntik diri saya untuk tidak terus tertinggal.
Malam yang sepatutnya mereka berehat kerana berada dalam perjalanan yang jauh dan panjang, mereka memutuskan untuk berbual-bual. Barangkali saya menjangkakan perbualan santai yang mengundang tawa. Tetapi saya silap kerana mereka bertanyakan, “apa tujuan hidup kita ini sebenarnya?”
Satu dua detik berlalu. Muka saya penuh tanda soal dan mulut ternganga tercengang dalam tempoh itu. Gelas-gelas di hadapan diambil seorang satu. Tetamu-tetamu saya dahagakan air dan minum. Mereka memerhatikan saya tidak berkelip mata. Mereka dahagakan jawapan dan saya hanya mampu duduk diam.
Saya membetulkan duduk lebih selesa. Perjalanan panjang tersekat dalam kesesakan lalu lintas, malam yang semakin larut tidak memberikan mereka kesan penat. Saya yang sudah berusia. Dalam hati mengulang-ulang bismillah, agar saya dapat memberikan perbincangan bermakna. Padahal esok kami perlu bergerak ke Kuantan awal-awal pagi.
“Saya juga tidak tahu, barangkali kita perlu kenal diri kita siapa dan kemudian mencari tugas kita atas dunia ini sebagai apa?”
“Saya banyak kali dengar mengenai hal tu. Nak kenal Tuhan kena kenal diri sendiri dulu. Tapi saya tidak berapa faham,” sahabat muda saya memecahkan kebuntuan.
“Man arafa nafsah faqad arafa rabbah, sesiapa yang mengenal dirinya maka dia akan mengenal Tuhannya,” itu jawapan pembukaan yang boleh saya berikan.
“Manusia harus mengenal dirinya. Mungkin kita boleh explore dari awal penciptaan lagi. Manusia yang mempunyai dua jenis ‘bahan’. Yang pertama adalah tanah liat.”
Rakan-rakan muda memusatkan pandang ke arah saya. Kami duduk dalam bulatan. Saya sedar malam itu kami sedang berada dalam bulatan ilmu dan mereka datang dari jauh.
“Tanah liat itu adalah bahan yang paling rendah. Kalau kita berdiri, tanah liat adalah bahan yang kita pijak. Sangat hinakan?”
Mereka mengangguk.
“Kita dibentuk dengan jasad kesempurnaan manusia. Dalam konteks sejarah yang kita tahu sebagai Adam. Dan perempuan sebagai Hawa. Itu adalah asal kejadian manusia dari tanah yang dipijak-pijak.”
Mereka meneguk air lagi. Tidak mengganggu bicara.
“Tetapi kemudian kita diberi nyawa. Tapi tengok di sini, Tuhan bukan menjadikan kita dari ‘tulang’ atau ‘daging’ Tuhan, saya cuma memberikan gambaran untuk tujuan kita dapat terus berfikir dan relate. Kemudian manusia itu diberikan nyawa dengan ruhNya. Ini adalah bahan kedua kejadian kita sebagai manusia.”
Tiba-tiba rakan saya mencelah, “sebab itu kita tidak boleh melihat cawan sebagai cawan.” Saya sendiri tersentak dengan ujaan itu. “Boleh terangkan, saya macam tidak faham.”
“Akak tentu masih ingat cerita dalam Al Quran. Bagaimana Iblis menolak untuk sujud pada Adam. Sebab Iblis memandang Adam sebagai benda. Sebagai tanah liat yang layak dihinakan. Iblis tidak melihat Adam dengan satu lagi unsur, iaitu ruh, ruh dari Tuhan.”
“Apa kena mengena dengan cawan.”
Kawan muda itu menyambung, “tidak kira apa pun bahan, kita perlu melihatnya sepenuh hormat. Dan walaupun benda-benda tidak bernyawa macam cawan sekalipun, ia tetap dapat membawa kita mendekati Tuhan.”
Kawan mengangkat cawan, “contoh cawan ini dalamnya ada air. Air ini dapat menghilangkan dahaga. Kita minum kemudian kita bertenaga. Dengan tenaga kita boleh solat untuk ingat Tuhan.”  
Saya memandang mereka berdua dan tersenyum. Umur semuda ini saya dapat berbincang dengan dalam dan tanpa jemu. Berbanding rakan-rakan sepejabat yang berbicara seputar naik pangkat dan mahu tukar kereta baru.
“Tapi akak, saya masih tidak tahu apa tujuan tujuan hidup kita ini,” kawan muda seorang lagi pula bersuara. Suaranya separuh merengek. Tetapi rengekan ini rengekan mahu ilmu.
“Saya pun tak tahu. Tapi akhir-akhir ini bila menonton ceramah dalam YouTube saya rasa saya boleh beri jawapan. Mungkin. Tapi jawapan ini mungkin juga boleh dibincangkan.”
Mereka pula membetulkan duduk.
“Itu perlu kembali kepada soalan seterusnya. Apa tanggungjawab kita kat dunia ini. Secara jelas dalam surah yang kedua Tuhan sudah beritahu. Iaitu sebagai khalifah. Kalau tak faham, sebagai wakil. Sebagai apa lagi ya kalau nak lebih faham. Sebagai representative. Sebagai wakil lah. Contoh bos panggil kita minta kita jadi wakil ke majlis. Jadi kita sebenarnya membawa nama, pangkat, syarikat bos kita ke majlis tersebut. Sebagai wakil kita kena jadi apa?”
“Tentulah jadi yang terbaik kerana mahu menjaga nama bos.” Seorang rakan menjawab.
“Tapi sebelum itu saya tanya, kenapa bos kita pilih kita sedangkan kita ada ramai lagi rakan sepejabat. Lebih-lebih lagi kalau syarikat itu besar.”
“Tentulah kerana kita adalah yang terbaik dan terpercaya. Berbanding dengan orang lain.” Seorang lagi pula mengemukakan pendapat.
“Kita kena buka mata besar-besar. Kita dipilih dari segala makhluk yang Allah cipta, termasuk malaikat, dan lain-lain lagi. Kita inilah manusia yang dicipta dari tanah dan ruhNya yang Allah lantik sebagai wakil.”
Adik-adik saya itu terdiam dan ada yang mengangguk. Saya sedar, saya dan dua orang adik itu berkongsi ruh yang sama. Tetapi saya tidak pasti adakah mereka juga sedar tentang itu. Kami boleh menjadi rapat dan sedekat ini kerana kami sedang kembali mengingat asal usul kejadian kami.
“Jadi, sekejap. Saya faham, tapi masih saya belum dapat jawapan.”
“Tentang apa?” tanya saya kembali.
“Tujuan kita hidup dalam dunia ini.”
Saya mencapai handbag. Dalamnya ada buku 99 nama Tuhan. Saya buka di hadapan mereka.
“Saya tak tahu samada jawapan ini betul atau tidak. Ini adalah nama-nama Tuhan yang melambangkan attribute Nya. Attribute itu apa? Sifat kan? Di awal kita kenal Tuhan dengan namaNya Yang Maha Penyayang. Kerana itu kita sebagai wakilnya juga perlu bersifat penyayang.”
Saya selak lagi beberapa muka surat kemudian berhenti. “Di sini nama Tuhan Yang Maha Adil, maka kita sebagai wakilnya perlu bertindak dengan adil seadil-adilnya dalam apa juga keadaan. Ini nama Tuhan Yang Maha Pengasih, kerana itu kita perlu bersifat pengasih terutama kepada mereka yang tidak berdaya, miskin, tertindas dan memerlukan. Sama seperti apa yang korang buat hari ini, yang datang dari jauh kerana hati korang penuh dengan cinta kasih kepada adik-adik, anak yatim yang memerlukan.”
Mata saya menjadi berkaca. Suara pun menjadi putus-putus. Tidak sangka perbualan ilmiah begini juga boleh menjadi begitu beremosi. Saya pandang mereka, mata mereka juga sudah berkaca.
Saya memandang mereka jauh tembus menuju ruh-ruh yang ada dalam badan. Seperti mana saya yang mempunyai ruh yang sama. Ia adalah ruh keindahan, rugi saya kerana menyedarinya lewat. Tetapi tidak terlalu lewat sebelum saya menutup mata. Saya lega kerana telah sampaikan ini kepada adik-adik yang akan mewarisi Negara dan dunia ini.
“Kita akan diukur sejauh mana kita berfungsi sebagai Khalifah di akhir nanti kan Kak? Bukan apa yang kita kumpul sebagai harta dan kebanggaan?”
Saya senyap. Ada benda yang saya juga tidak tahu dan perlukan masa untuk faham dan menghayati. Tetapi saya akui apa yang adik saya katakan itu ada banyak benarnya.
“Ya, ramai dan banyak orang telah lupa. Perhatian kita dialihkan dengan banyak benda. Kerja, anak-anak dan isteri, kejar kuasa, pangkat, gelar. Sedangkan keluarga juga boleh jadi unsur paling kuat yang akan dapat melalaikan, tidak masuk yang lain-lain lagi.”
Kami diam. Kawan seorang itu sudah lama diam. Saya kenal mereka. Diam itu tanda mereka sedang berfikir, dan mereka berfikir dengan panjang dan dalam.
Semoga Tuhan merahmati bulatan kecil kami sehingga larut malam. Semoga itu juga dinilai sebagai majlis untuk ingat kepada Bos kami, yang meminjamkan ruh yang ada dalam badan. Semoga perbincangan itu juga adalah doa untuk kami terus hidup sebagai wakilNya yang berada dalam jalan lurus yang diredhai.

******************
Itu apa yang saya dapat ketika mereka berkunjung hanya dalam beberapa tempoh beberapa jam. Tidak sampai pun 24 jam. Begitu banyak. Ketika saya menulis ini saya sudah berada di KL.
Kesimpulan yang dapat iaitu untuk menjadi wakil. Dengan mencerminkan sifat-sifat keindahan seperti yang ada pada nama-namaNya. Semua itu hanya boleh kita buat dengan memberi. Sifat-sifat itu menganjurkan kita untuk menjadi orang yang memberi, memberi dengan sebanyak-banyaknya. Bukan menjadi penerima.
Apa maksudnya? Ia menunjukkan kita perlu menjadi penggerak, sang pelaku. Hari itu kami hanya masuk tidur jam 4 pagi.

No comments: